Berani Menang dan Berani Kalah

alfakurnia

PhotobucketBeberapa hari ini topik yang lagi hangat dibicarakan ibu-ibu di sekolah Cinta adalah perlombaan dalam rangka perayaan Tahun Baru Islam hari Sabtu yang lalu. Ada rumor kalau untuk lomba fashion kategori TK A, juara 1-3 nya dianulir. Beberapa ibu merasa kecewa dengan kesalahan tersebut dan merasa sekolah dan juri tidak peduli dengan perasaan anak. Ya sangat dimaklumilah, betapa sedihnya anak yang sudah dinyatakan juara ternyata belakangan pialanya diambil dan batal jadi juara. Tapi ada juga yang sengaja membeli piala untuk anaknya yang tidak jadi juara karena si anak terlanjur diiming-imingi dapat piala kalau mau ikut lomba.

Saya sendiri awalnya tidak terlalu antusias dengan perlombaan ini karena tema model fashionnya adalah peragaan busana muslim kreasi. Tapi saya tahu kalau Cinta suka sekali tampil di depan umum. Sering dia iseng naik panggung kosong yang ada di mall cuma untuk merasakan jalan di atas panggung. Nggak jarang juga dia minta nyanyi atau pura-pura nyanyi di panggung yang ada microphone dan musical keyboard. It happened since she was 2 years old. Ketika itu dia berani nyanyi di panggung dan ikut joget bersama orang dewasa dalam sebuah acara kantor mama saya. Jadi saya pikir ini adalah kesempatan bagi Cinta untuk melakukan hal yang dia suka, menyanyi dengan mic menggunakan iringan musik dan berlenggak lenggok di panggung.

Bukannya mau merendahkan kemampuan Cinta, tapi saya dari awal memang tidak berharap dia akan jadi juara. Sehingga saya tidak menjanjikan bahwa dia akan mendapatkan sebuah piala jika mau ikut lomba. Saya hanya bilang, it would be fun up there, walking at the runway, wearing the best clothes you have, singing with your friends, holding a microphone. Maka ikutlah kami perlombaan itu, sekedar untuk bersenang-senang. Baju yang dipilih pun bukan khusus baju muslim, melainkan terusan baru kesukaannya yang dipadukan dengan kemeja lengan panjang, jilbab, dan stocking. Aksesoris yang dipakai pun cuma bando. Tapi kami berdua cukup puas dengan tampilan itu.

PhotobucketPhotobucket

Pagi itu justru saya yang heboh akhirnya, memakaikan dia bedak, lipstik sementara Cintanya kalem banget. Malah mukanya cemberut dan tampak tidak tertarik. Tapi ternyata ketika kelas kelompok bermain diminta untuk menyanyi bersama, dia dengan semangat memegang mic dan bernyanyi dengan fasih. Padahal lagu yang mereka nyanyikan baru dipelajari selama 3 hari sebelum lomba. Malah ketika mic yang dia pegang diminta oleh gurunya untuk diberikan kepada teman lain, Cinta malah cemberut dan mulai nggak konsen. Saya pikir, oke nggak apa-apa. Cinta nggak demam panggung aja saya sudah senang sekali. Ternyata, kejutan baru diberikan Cinta saat lomba fashion. Dengan centil dan lincahnya dia berjalan di atas panggung. Kasih salam, melambaikan tangan, tersenyum like she already do that many times. Saya dan papanya Cinta nggak bisa menyembunyikan rasa bangga kami. Sungguh, mungkin muka saya udah kaya kena sinar lampu ratusan watt. Ini pertama kalinya anak kami tampil di panggung sungguhan meski masih di lingkungan sekolah tapi sudah selincah itu.

Photobucket

Banyak orang yang memuji penampilan Cinta, nggak sedikit juga yang bilang dia pasti akan dapat juara. Dalam hati saya pun punya keyakinan seperti itu. Tapi yang kami katakan adalah kami sangat bangga karena Cinta berani di atas panggung, kami senang karena dia sudah memberikan usaha yang terbaik. Saya ingin Cinta punya pemahaman bahwa yang penting adalah sudah berusaha sebaik mungkin dalam melakukan sesuatu yang dia sukai. Dan kami akan selalu bangga pada Cinta apapun hasilnya nanti. Karena, saya tahu sekali betapa sedihnya ketika kita sudah berusaha semaksimal mungkin dan mendapat hasil yang baik menurut kita, tapi tidak dihargai malah masih dianggap kurang baik oleh orang yang paling ingin kita buat bangga.

PhotobucketSaat pengumuman pemenang, ternyata Cinta dapat juara 2 untuk kategori Kelompok Bermain. Bukan main senangnya kami, Cinta yang nggak menyangka dapat piala pun tampak senang memeluk pialanya. Bahkan sampai hari ini masih ada aja yang memuji penampilan Cinta di lomba kemarin. Tapi saya berusaha untuk tidak berlebihan karena saya tahu banget ada beberapa anak dan orangtua yang kecewa karena nggak dapat piala. Hingga malam ini pun saya suka berpikir, jika waktu itu Cinta nggak menang pasti kami akan kecewa meski kebanggaan kami kepadanya tidak akan berkurang. Tapi akankah kami dengan sengaja membeli piala sendiri hanya untuk menyenangkan dia? Bisa nggak saya mengajarkan kepada Cinta sejak dini bahwa dalam sebuah perlombaan pasti akan ada yang menang dan kalah. And it’s oke to lose sometimes, karena itu berarti meski kita sudah berusaha sebaik mungkin, masih ada peserta lain yang jauh lebih baik dari kita. Tapi akan lebih baik jika kekalahan itu memacu kita untuk belajar lebih baik lagi supaya di perlombaan berikutnya bisa menang atau minimal mengalahkan rekor pribadi kita.

Sepertinya sebelum saya mengajarkan nilai-nilai itu ke Cinta, saya harus menanamkan ke diri sendiri bahwa hasil akhir bukanlah segalanya. Menikmati sebuah perjalanan, menghayati perjuangan dan usaha yang kita lakukan, dan mendapatkan pelajaran dari semua itu lebih penting dari apapun. Sehingga ketika akhirnya memenangkan sesuatu, kepuasan dan kebanggaannya akan berlipat ganda.

10 Comments

  1. ninit
    ninit yunita June 13, 2011 at 4:29 pm

    wow cintaaa… kamu lucu sekaliii. keliatan banget di foto kalo cinta itu happy banget ya :) selamattt.

    btw, iya fa… sempet diceritain temen juga ada ibu yg sengaja beli piala untuk menghibur anaknya yg ga dpt. well, gimana ya jadinya. yg penting kan proses bukan dpt piala atau bukan. salut dgn nilai2 yang alfa tanamkan untuk cinta.

    1. June 13, 2011 at 5:57 pm

      makasih mbak ninit, moga-moga saya bisa konsisten hehehe… soalnya jujur aja tiap ikut lomba pasti ada harapan untuk menang :D

      1. ninit
        ninit yunita June 14, 2011 at 6:53 am

        haha… iya fa, pasti sih :)
        tapi seneng banget baca artikel ini. jadi pengen banget ketemu sama cinta :)

  2. Honey Josep
    Honey Josep June 13, 2011 at 6:55 pm

    Cinta, kamu gemesin banget deh :)

    1. June 14, 2011 at 9:07 am

      makasih tanteee :*

  3. Umi Akhtar
    Ifit Marlianingsih June 13, 2011 at 8:59 pm

    Selamat ya Cinta, u deserve it, lincah banget ;) Btw bener banget.. proses justru sangat berharga untuk pembelajaran si anak nantinya… :)

    1. June 14, 2011 at 9:09 am

      makasih Umi… Yang penting selama menjalani proses itu anaknya senang, kalau senang pasti dia akan berusaha memberikan yang terbaik ya :)

  4. sLesTa
    shinta lestari June 14, 2011 at 11:42 am

    ih cinta lucu banget! kebayang gaya centilnya deh.. setuju ama ninit, senang dengan nilai2 yang ditanamkan. kita semua tentunya selalu punya harapan untuk menang ketika kita atau anak kita ikut lomba, tapi tentunya ttp dgn menanamkan nilai bahwa yang penting enjoy prosesnya dan selalu memberikan yang terbaik.

    cinta pinter deh..

    1. June 15, 2011 at 8:52 pm

      iyaaa soalnya saya pikir anak seumur Cinta belum ngerti berkompetisi jadi kasihan kalau dikasih beban harus menang ato gimana. kalau dia senang pasti lain kali diajak lomba lagi mau dan makin semangat utk berusaha sebaik-baiknya.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.