Berbagi Cinta Dengan Pengasuh

imelnyamira

Dulu saat hamil, saya selalu berdoa semoga saya bisa menemukan pengasuh yang sayang pada anak saya, Kiara. Alhamdulillah, do’a saya terkabul. Seharusnya saya bersyukur akan hal ini, di saat orang-orang kesulitan mencari pengasuh untuk anaknya, saya malah dapat yang benar-benar sayang dengan anak saya. Namun saya tidak bisa menyembunyikan kegalauan (cemburu lebih tepatnya) hati saya melihat kedekatan Kiara dengan pengasuhnya.

Ketika saya menelpon kerumah dan bertanya sedang apa dan pengasuh berkata, “Ini lagi main sama Kiara.” Hati kecil saya meringis dan berkata, “It should be me, there”. Ingin saya menitikkan air mata ketika saya berangkat ke kantor dan anak saya hanya memandang saja, tanpa tangisan melepas kepergian saya. Hati saya kecewa ketika sepulang saya kerja dan ingin bermain dengan Kiara, dia sudah terlalu lelah dan mau tidur. Dan saat ini di umur Kiara yang memasuki usia 10 bulan, kebanyakan dari bayi mengalami separation anxiety dengan ibunya, tapi tidak dengan Kiara. Jika ada pengasuhnya disekitarnya, dia tidak keberatan saya tinggal. Kadang, ketika Kiara bersama saya dan pengasuhnya datang, Kiara bisa menangis dan minta untuk digendong oleh pengasuhnya. It really breaks my heart.

Bukannya saya tidak berusaha, memerah ASI siang malam demi memberi ASI untuk Kiara, lari-lari mengejar kereta supaya bisa pulang kerumah lebih cepat, menunda waktu makan supaya bisa bermain dengan Kiara, sudah menjadi keseharian saya. Rebutan memegang Kiara antara saya dan pengasuhnya sudah menjadi pertarungan abadi saya. Ketika weekend datang, saya tidak mau mengerjakan yang lain-lain, saya hanya mau bersama Kiara. Bahkan untuk makan dan ke mandi sekalipun rasanya berat untuk melepasnya. Sering saya sengaja pergi dan tidak mengajak pengasuh Kiara supaya saya benar-benar punya waktu ekslusif bersama Kiara, walopun saya harus kerepotan setengah mati dan punggung saya sakit karena seharian menggendong Kiara. Namun pertemuan yang hanya 2 jam perhari + weekend tidaklah sebanding dengan 10 jam x 5 hari dalam seminggu.

Saya memang membutuhkan pengasuh untuk Kiara. Keadaan tidak memungkinkan saya untuk tinggal di rumah dan mengasuh anak saya sendiri.

32 Comments

  1. Indah Prabandono
    Indah Prabandono September 14, 2011 at 5:20 am

    Ditulis dari lubuk hati mendalam ya mom. bikin mo mewek deh bacanya. Ini diriku dulu bgt. Tapi ntar Kiara gedean dia pasti ngerti kog yang mana mamanya. Dan pasti bisa lebih seneng spend time sama mamanya. Atar juga begitu soalnya :)

    Salam cubit pipi buwat Kiara :)

  2. SunShine
    Fitria Adriadi September 14, 2011 at 7:31 am

    i feel you, bener2 heartbreaking, persis seperti yang saya alami juga sekarang ini, ditambah lagi anak saya gak mau menyusui langsung (berasa banget ditolak) :(…tapi bener seperti kata Mbak Indah Prabandono, insya Allah pas gedean nanti dia ngerti koq yang mana mamanya yang selalu ada buat dia :). kejadian sama si kakak yang sekarang sudah balita, waktu bayi situasinya sama, sekarang kalau mamanya di rumah maunya apa2 sama mama koq..we made the choice, we deal with the consequences..
    semangat ya!!

  3. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati September 14, 2011 at 7:46 am

    apapun kondisinya saat ini, itu cuma sementara kok …
    waktu yg akan membuktikan, tentunya seorang mama tak akan tergantikan. sedangkan pengasuh, ditinggal dua minggu mudik lebaran juga biasanya bayinya udah pangling :P

  4. mamashofi
    mamashofi September 14, 2011 at 7:56 am

    Kasus yang sama…dulu 2 anak pertama malah “musuhnya” lebih banyak, selain pengasuh juga nenek dan tantenya.
    Sekarang si bungsu 11 bulan juga dititip asuh kepada tantenya…cemburu pasti, tapi karena sikon yang mengharuskan demikian maka kita selalu mencoba menerima keadaan ini (yang aku bikin sendiri, karena masih memilih working mom).
    Princess Mira, kita ambil sisi positifnya bahwa Kiara banyak yang menyayangi dan setuju sama Indah dan Sunshine…anak akan tahu yang mana Mamanya yang akan selalu sayang dan selalu siap berkorban untuknya. Jangan menyerah ya!!!

  5. riztalia
    rizha naftalia September 14, 2011 at 8:32 am

    Mbak, ini kisahnya sama plek ketiplek kayak yg aku alami juga, ‘cemburu’ sama pengasuhnya Kiara (lhaaa… nama anaknya pun plek ketiplek kayak nama anakku :D). Cuma yah, kadang menabahkan diri aja, ambil sisi positifnya, yg penting Kiara aman & happy di rumah selama ditinggal kerja. Daripada dapet pengasuh yg ‘serem2′ itu kan? Malah lebih sedih lagi. Pengalamanku, semakin besar (Kiara-ku udah 16 bulan skrg) dia udah ngerti kok mama-papanya. Walopun seharian lengket sama pengasuh, tapi pas ortunya pulang kerja dia heboh kasih sambutan, tepuk tangan, teriak2 happy, trus nemplok ga mau lepas. Jadi kesimpulannya, anak tetep ngerti mana ortunya mana pengasuhnya. Kasih sayang ortu buat anak tetep ga ada gantinya kan? Tetep semangat yah :)

  6. riagloria88
    gloria raharjo September 14, 2011 at 8:52 am

    @princess Mira…makjleb deh baca ceritanya krn persisi juga sama critaku sebagai ibu bekerja.
    bahkan dl pas aku opname seminggu di rumah sakit, pas balik pulang ke rumah, Brigitta anakku nggak mau sama sekali sama aku, apalagi kalo liat pengasuhnya dia malah nangis minta ikut pengasuhnya..tp skrg lambat laun dia udah mulai ngerti kok mbak..apalgi ditambah aku nggak bisa supply ASI jadi tambah sedih gitu..tp anak2 kita pasti mengerti kok mbak ^^
    jangan sedih ya…^^

  7. realita
    Lita Riyanti September 14, 2011 at 8:53 am

    Feel it too, tp beranjak di usia 2,5thn saya memperlakukan Biya lebih seperti teman, setiap hal yg saya lakukan, saya ajak dia untuk ikut serta. periksa ke dokter, nemuin temen diluar jam kerja, jalan2 untuk cari baju kerja, sampai interview kerja di tempat baru. dan tentu saja semua nya saya lakukan tanpa keikut sertaan si embak. and its works!! Biya selalu nangis klo saya dirumah dan ga ada di sekitar dia. try it on moms..itu bisa fullfill waktu yang ga terisi sama kita, besides quality is more important than quantity^_^

  8. dr.riyana
    dr. Riyana Kadarsari, SpOG September 14, 2011 at 9:09 am

    Sbg ibu bekerja mmg ada konsekuensi tersendiri kita lbh banyak waktu di luar rumah, namun sebaiknya rasa cemburu yg baik ini bukan harus mjd masalah, cobalah berdamai dgn realita yg kita hadapi. Jadikan nanny di rmh sbg asisten kita bkn sbg pengganti, komunikasi yg baik ttg tumbuh kembang anak kita, jika anak kita sdh mulai bisa bicara mg sesekali kita bs live chat dgnnya, dan ktk di rmh kita pun tau apa kebiasaan2 anak kita shg anak tdk bingung dgn ibu atau nanny-nya. Insya اللّهُ ketika ibu kerja dg hati tenang, pulang dg senyum maka anak pun akan senang nerima kita, bkn dgn hati merasa tertolak atau menyalahkan bhw kita bkn ibu yg baik..

  9. Lani Moms Bilqis
    Erlani Ratna Nurmala September 14, 2011 at 9:18 am

    sedih (inget pengalaman saya)….dlu aq jg ngalamin bgt kyk gt mba, anakku klo dtinggal pergi ngantor bukannya nangis meronta2 malah diem dgn tenang sambil dgendong pengasuh, dia melepas sy pergi tanpa dadah2 tanpa sun jauh, itu jauh lbh menyakitkan, yg lbh menyakitkan anakku ga mau makan klo ga dsuapin pengasuh. Sgala usaha qt utk ttp bs dket m anak wlopun qt working mom ga kan sia2 mba, lambat laun anak akan tau klo qt sgt sayang dan rela berkorban demi yg terbaik utk dia, asi yg qt perah dgn penuh pengorbanan pasti rasa cintanya sampe k anak qt. Jgn patah semangat y mba, qt ibu bekerja dmn pun pasti merasakan hal sperti ini. Yg penting anak qt djaga oleh org terpercaya, sayang dan mau jaga anak qt dgn baik.

  10. sLesTa
    shinta lestari September 14, 2011 at 9:32 am

    ini memang selalu dilema wanita pekerja ya… tapi lama2 it gets better kok selama kita selalu ngejalanin yang terbaik buat anak, dan tetap memberikan perhatian dan bonding. si anak pasti akan mengerti kok.

    anak gue yang udah umur 3thn malah suka nanya kalo ada mama temennya yang gak kerja.. dia bilang, “kok mamanya si A gak kerja sih? dia ngapain?” heheh..

    tapi ini juga makanya gue gak pernah rela kalo malem anak gue diurus sama mbaknya. apalagi kalo tidur bareng, a big NO NO! makanya sampe sekarang masih co-sleeping, dan gue lebih suka gitu karena lebih sedih kalo liat dia malem2 bobok sama mbaknya, mendingan sama gue jadi gue bisa peluk2 sepanjang malem.

  11. neng chika
    Siska Kusumadewi September 14, 2011 at 9:46 am

    *grouphugs* artikel ini gw bgt deh..

    1. uracute
      masyhurah September 14, 2011 at 11:18 am

      ikutan *grouphugs*
      rasanya teriris sembilu *tsah bahasanya* tiap pagi liat tatapan mata anak pas mau brangkat kerja, walopun dia ga nangis, tapi kayaknya ga rela emaknya ninggalin dia

  12. Yoan_Nisa
    Yuannisa September 14, 2011 at 11:16 am

    wah..bikin aq mewek bacanya..krn pengalaman nya sama.. :(
    tp, Kirana nempel sm nenek, kakek, dan Ayah nya..not with her mom.. :(
    tp, abis libur lebaran 2 minggu kmrn, Kirana mudik sm Mama dan Ayah nya aja, pulang mudik, Kirana cuma mau nempel sm Mama..apa2 Mama..dikit2 Mama..heheheh..(walopun jd nya kerepotan, but I feel happy with this condition :D)

    bner kok, Mama ga bs tergantikan ya..

    cupcupwawaw buat Kiara nya ya..

  13. imelnyamira
    Mira Handayani September 14, 2011 at 1:02 pm

    @all moms: thanks buat hugsnya:D kecup sayang juga buat babynya ^__^
    ini tulisan udah aku tulis 5 bulan yang lalu, tips2 dari mama2 disini udah aku terapin semua, and it works (thanks mom)…alhamdulillah sekarang keadaan udah lebih baik, pengasuhnya udah mulai ngerti perasaan aku sebagai ibu(setelah aku ngomong dari hati ke hati), jadi udah ga ada adegan rebutan kiara lg, selain itu sekarang kiara udah makin ekspresif dan mengerti peran masing2 orang dalam rumahnya, dan bisa memilih sendiri kalo mau main sama pengasuhnya, kl mau tidur n nyusu atau manja2 sama mamanya, kalo mau bercanda2 sama papanya.Jadi kayanya solusi dari masalah ini yg pasti komunikasi baik kita dengan pengasuhnya juga dengan anak qta sendiri.

  14. ms_berty
    ms_berty September 14, 2011 at 1:25 pm

    wah…ini jg gw bangetttt..tp gw agak beda sama mommy2 yg msh bs nerusin jd working mom, krn 5bulan lalu gw mutusin u/ jd full time mom & wife (saking ga ikhlasnya anak nemplok sm suster & mertua,hehehe)
    Salut deh buat para mommy yg tetep bs jalanin peran jd working mom…

  15. f3r1n4
    f3r1n4 September 14, 2011 at 2:27 pm

    aku pernah begini juga. beberapa waktu yang lalu, kalo tiba-tiba Mika nangis, entah karena kejedug atau jatuh, dia bilang, “Cari Mbak.. Mika mau sama Mbak…”
    dan kadang kalo mau berangkat ke kantor, sering kepikir pengen berhenti kerja, tapi rasanya belum bisa juga…

    jadi, kalo bisa pas weekend, sesedikit mungkin berinteraksi dengan si Mbak.

    1. imelnyamira
      Mira Handayani September 14, 2011 at 3:33 pm

      @f3r1n4: kiara juga suka begitu, kalau dia kesal sama saya, dia pasti lari ke pengasuhnya atau papanya, kalau sudah begini biasanya saya biarkan dia lari sebentar, lalu saya datangi lagi dan jauhkan dia dari “tempat pelariannya,” trus kita alihkan perhatiannya dan ajak main, sebentar jg lupa ko. Pokoknya jangan mau kalah sama yg ngasuh, hehehe…

  16. momi kimi
    erni agustianingsih September 14, 2011 at 3:34 pm

    huhuhuuuhuuuu sedih sangat.. cos Kimi juga nempel banget ama ncus nya… tapi sabar2 aja kali yah.. yakin aja someday dia tau.. cinta momi nya gak ada yang nandingin.. Amien.. :D

  17. nanad
    swastikha nadia September 14, 2011 at 7:51 pm

    baruu….bbrp hari yg lalu pasang status ini di fesbuk http://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=2353230787380&id=1148480974
    entah kenapa hari itu sedih banget pas pulang rasya-nya udh tidur..langsung mewek sejadi2nya sambil ngeliat dia tidur..
    yah…klo lagi gak mellow emang bisa kuat,tp kadang mellow-nya keluar trus mewek deh… :(

    btw,tetep semangat ya semua working mamas,krn kita kerja juga demi anak kita kan.. :D

  18. bundahanifa
    bundahanifa September 15, 2011 at 9:58 am

    mari lihat dari sisi yang lain: alhamdulillah, punya pengasuh yang baik dan amanah… gak gampang ya cari pengasuh yang demikian. semangat!

  19. MamaAlula
    Rina Aulia September 15, 2011 at 11:03 am

    Baru sempet baca artikelnya hari ini.
    Mau share cerita juga sedikiitt (suwer :) ) Saya juga working mom yang Alhamdulillah tempat kerja ga jauh dari rumah jadi masih banyak waktu bisa bareng Alula. Walau dia attach sama pengasuhnya, tapi dia juga lebih suka milih saya (ada poin dia masih attach sama nen-nya :p )
    Tapi yang bikin sedih adalah waktu mudik-an lebaran kemarin. Si Mbak pulang sehari lebih cepat dari jadwal mudik kami. ketika mbak-nya naik ojek dan dadah sama lula dan berlalu, dia nangis kejer lumayan lama. Pas sudah reda nangisnya, dia moodnya jadi seddddiiiiihhh banget…. Saya lihatnya selain ikut sedih campur ngenes liatnya. Ngeliat betapa attachnya dia sama si mbak :(
    Tapi berhubung 2 minggu full acara mudik dan libur lebaran hanya bertiga dengan ayahnya dan saya, ketika saya mulai kerja lagi, sampai 4 hari-an dia nangis kejer kalau liat saya berangkat kerja dan sad mood selama saya di kantor.
    Oia, sejak kejadian si mbak dadah2 dan berlalu dari hadapannya (dan saya mulai kerja lagi), lula mulai trauma dengan kata dadah :( pasti nangis kejer… sekarang lambat laun sudah lumayan berkurang traumanya :)
    Semangat yaaaaaa semuanyaaa!!

  20. oci
    Oci Rajagukguk Dewono September 15, 2011 at 11:33 am

    I feel you! Di satu sisi butuh, tp di lain sisi, sedih juga kl anak kita attached bgt sama si pengasuh..

  21. Lisdha
    Lisdha September 15, 2011 at 11:51 am

    tharu bacanya..saya memang tidak mengalami hal sperti itu krna beberapa bulan setelah menikah saya resign supaya bisa tinggal bersama (sebelumnya beda pulau). Tapi, saya yakin kalau nggak resign, pasti juga akan mengalami hal spt ini. Makanya, dulu pas hamil, ada tetangga yg adl working mom di sbuah bank. Tau dong ya, pergi pagi pulang soree..Anaknya sering pengin sama saya. Tapi sebisa mungkin saya enggak tlalu dekat sama si anak. Khawatir ibunya melo kalau liat anaknya justru dekat dg tetangga..

  22. semutcantik
    semutcantik September 16, 2011 at 10:45 pm

    inilah kenapa sampai sekarang berasa dilema buat milih pekerjaan yg udah ada di dpn mata ato nglepasnya demi Ruby di rumah..

  23. aya
    aya October 12, 2011 at 9:11 pm

    meweeeekkkk…sama banget sama apa yang saya alamin sekarang. Ngeliat Shoji (7m) sama mbaknya yang kita sebut sebagai “bude” rasanya pengen nangiiisss….
    ada beberapa hal yang sudah saya pesenin ke bude jarang dikerjakan. seperti minta ijin ke Shoji klo mau gantiin baju, suapin shojinya jangan dibawa jalan jalan atau sambil tiduran n jangan kasih mimik kalo deker jam 12 atawa jam 3 pas saya pulang dan mau kasi nen, jangan mandiin shoji sore karena saya yang pengen mandiin.
    awalnya saya pengen bude temeni Shoji aja dan enggak kerjain pekerjaan rumah, karena saya dan suami bisa kerjain itu, tugas beliau cuma ajak main Shoji, tapi ternyata saya pulang Shoji udah mansi, rumah udah rapi, piring gelas dicuci, baju disetrika huhuuuu trus Shoji main apa klo ditinggal ngerjain kerjaan rumah
    akhirnya dengan Bismillah, saya memutuskan untuk resign dari kerjaan. Ngerasa bersalah klo melewatkan masa emas Shoji yang gak akan terulang.
    Salut deh buat bunda yang tetep bisa menjalankan aktivitas bekerjanya. Nanti saya kerja di tempat yang membolehkan saya bawa Shoji aja hehehe…
    *bighug*

  24. bunda zhafran
    bunda zhafran October 14, 2011 at 2:24 pm

    Meweeek saya baca pengalamannya Bundanya Kiara. Karena pengalaman itu sekarang sedang saya alami. Saya juga working mom, tapi alhamdulilah jarak tempat kerja dengan rumah lumayan dekat. Jadi tiap rehat siang bisa pulang untuk kasih nen dan main sama zhaaqi. Tapi yaitu tadi, kalo Ngeliat Zhaaqi bermanja-manja dengan “mbak”nya dirumah dan nyuekin saat saya datang, hati ini rasanya kayak diiris-iris. Terus kalo ditinggal kerja, pas dipamitin si Zhaaqi nya kayak nda ada perasaan sedih atau apa..Jadinya terkadang saya berfikir, apakah Zhaaqi tau saya ini Bundanya atau tdk ya? Tapi lambat laun, saya mulai mengerti bahwa seiring waktu berjalan, pasti zhaaqi akan tau mana bundanya dan mana pengasuhnya. Siasat saya selama ini, saya selalu minta ke mbaknya 1 jam sebelum saya pulang untuk tdk ngasi makanan atau minuman ke zhaaqi. supaya saya bisa nyuapi dan kasi nen ke dia. Pokoknya sebisa mungkin kegiatan mbaknya dengan zhaaqi saya batasi dan Alhamdulilah, saat ini zhaaqi lebih nempel dg saya meski saya masih kerja di luar rumah. Semangat utk bunda Kiara *)

  25. Al-Biesra
    Al-BieSra October 15, 2011 at 11:10 pm

    Dilema memang.tapi kita mesti konsisten, karena ini pilihan untuk tetap bekerja. Ambil positifnya aja mom, karena setiap ibu pasti mau yang terbaik untuk anak2 kita, walau dengan pilihan dan konsekwensi yang berbeda, InsyaAllah putra putri kita mengerti dan merasakan sayang tulus ibunya.:)

  26. Mir
    Marlin November 9, 2011 at 11:23 am

    wow.., baru baca artikelnya. Jangankan udah kerja, aku yg msh cuti hamil aja, udah mulai cemburu kalo liat susternya Raf main sama Raf (2.5 bulan). Langsung aku ambil Rafnya dan aku yg ajak main. Cemburu kalo liat Raf ketawa ke susternya. Cemburu kalo liat Raf “akrab” sama susternya. Pelampiasan dari cemburu itu kadang2 aku suka ngomel gak penting ke si suster, seolah-olah kerjaannya gak beres trus aku suka “ngebenerin” kerjaannya yang gak salah. Misalnya, handuk yg udah rapi digantung di baby taffelnya Raf, aku ambil, aku gantung ulang, as if gantungannya gak rapih. Or, soft-booknya Raf aku atur ulang as if soft-book itu berantakan dll…

    2 minggu lalu si suster aku ajak bicara topik yang menurut aku penting. aku bilang ke dia, bahwa aku gak mau kalo de’Raf lebih berat ke susternya daripada ke uminya. So, bagaimana menyeimbangkan hal itu, termasuk dalam job desc-nya si suster. Aku bilang juga, suster harus jaga emosional dengan de’Raf lewat sikap. Misalnya kalo malam de’Raf tidur satu tempat tidur dengan aku bersebelahan, then siang de’Raf harus bobo di boxnya. karena berapa kali aku liat de’Raf suka tidur sebelahan sama susternya kalo lagi main di playmat, atau sehabis baca soft-book. (tentu si suster gak tidur, dia baca2 sambil tiduran nungguin de’Raf yang lagi bobo. Tapi pemandangan seperti itu bikin aku cemburu…:(

    duh, ini aja aku belom masuk kerja. sempet kepikiran gmna nanti kalo udah masuk. Tapi yah, mesti kuat hati katanya…:(

  27. Mama Nindya
    Mama Nindya November 14, 2011 at 10:52 am

    ternyata bukan aku aja yg kdng cemburu..^^
    banyak mommy2 yg lain yg cemburu juga (ada temen”y)
    klo aku malah cemburu sama eyang uti’y..krna klo mau bobo malem anakku ga mau tidur klo ku gendong tp klo udah eyang uti’y yg gendong dia langsung bobo..wow..sempet kaget jg sih padahal selama aku cuti dia mau’y sm aku tp setelah cutiku selesai dia seolah2 ga kenal aku hiks..hiks..sedih :(
    tp aku positif thingking aja..toh itu eyang’y sendiri..
    mungkin krna wktu msh diperut setiap malam eyang uti’y selalu elus2 perutku sambil dibacain doa sama diajak ngobrol kali yach
    aku yakin nanti dia klo sudah tau kita ibu’y dia juga akan dekat dengan kita..
    lagipula dia juga bisa merasakan bagaimana sayang’y seorang ibu sama anak’y.

  28. bundanadiandra
    bundanadiandra December 6, 2011 at 2:34 pm

    huaaaa… kok sama ya sama yg aku alami skrg, cm bedanya yg ngasuh diandra mbah uti nya sendiri :D
    jadi aku iri sm mamahku,, masa kmaren diandra bisa ngoceh kek gini “mbuah,, mbuah,,” gak jelas2 bgt siy,, cm keknya maksutnya tu “mbah.. mbah..”
    mosok mbah jadi kata pertamanya andra??? T___T

    quote:
    “Bukannya saya tidak berusaha, memerah ASI siang malam demi memberi ASI untuk Kiara, lari-lari mengejar kereta supaya bisa pulang kerumah lebih cepat, menunda waktu makan supaya bisa bermain dengan Kiara, sudah menjadi keseharian saya. ”

    klo ini plek ketiplek juga ni sama kaya aku,, tapi kok yaaaaa…
    smoga nanti diandra bisa membedakan mana mbahnya n mana bundanya,,

    *lho kok malah curcol? maap2.. :D

  29. BundaAL
    BundaAL BundaAL September 28, 2012 at 9:58 am

    hi, all mungkin agak telat searching forum tentang permasalahan dengan suster/pengasuh anak kok gak nemu. Maaf mungkin gak pada tempatnya tapi rasanya ingin banget berbagi biar working moms lain yang harus rela meninggalkan buah hati sendiri dengan pengasuhnya tidak mengalami hal seperti saya.
    begini ceritanya baru saja suster anakku (17month) keluar tanpa pamit dan hanya meninggalkan surat permintaan maaf padahal aku ambil dari yayasan dg reputasi bagus tapi ya siapa yang tau kelakuan suster2 mereka ya, padahal susternya anakku sudah ikut selama 1th lebih tapi akhir2 ini dia kelihatan agak suntuk dan bosan gitu sih aku sudah merasa ada yang gak beres tapi kalo ditanyain kenapa dia diem saja. Orangnya baik banget, sabar, telaten, tapi kalo masalah bersih kurang lah pokoknya siapa saja yang mendapat suster ini pertama kali pasti akan sangat percaya apapun yang kita bilang / kita larang buat anak kita dia bilang ya dan seolah – olah patuh dengan aturan kita, tapi ternyata kenyataannya sebaliknya. Aku sama sekali gak merasa curiga tapi setelah berbulan2 krn setiap weekend kami pulang ke rumah ortuku di luar kota krn aku kuliah lagi maka anakku aku tinggal dirumah nah pada saat aku tinggal ibu dan adiku sudah curiga dengan ini suster karena kalo menidurkan anaku kamar dan jendela kamarku selalu dikkunci padahal aku saja tidak pernah menguncinya. Mereka pernah lapor ke aku dan curiga apa gak diempengi (dikasih PD nya dia) aku bilang gak dan aku tanyakan ke dia dan melarang ngempengi anaku. Dia sih bilangnya gak dan meyakinkan aku. Sampai suatu hari saat suamiku cuti menemukan sendiri suster ini ngempengi anakku langsung marah suamiku dan aku menegur suster untuk tidak ngempengi anaku, dan dia janji tidak akan lagi aku percaya saja tapi kemarin sebelum dia pergi ibuku memergokinya ngempengi anaku padahal anaku aku sapih dan ibuku langsung memarahinya akhirnya pergilah dia tanpa pamit…..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.