Cinta Para Ayah

Sidta

Lamborghini Car…

image from http://www.fun-with-pictures.com/

Alpen Mountains…

image from http://www.worldtourtravelling.blogspot.com

… dan salah satu kalimat favorit saya… dikutip dari Chicken Soup for the Father’s Soul: Gadis Kecil Kesayangan Ayah

… setelah menjadi ayah, lelaki yang dulunya bermimpi menikungi pegunungan Alpen dengan mobil Lamborghini, sekarang menyetir sebuah minivan dengan sangat hati-hati…

Kalimat yang indah ya, mamas…

Inilah versi keren zaman sekarang, cowok yang aslinya sok jagoan, suka berpetualang, secara ajaib berubah menjadi hati-hati dan protektif karena ada seorang anak dalam naungannya.

Beberapa bahkan bersedia mengorbankan mobil keren impian hanya karena pertimbangan bahwa family car lebih banyak menampung orang dan barang-barang si anak.

Kebetulan, saya tidak kenal seorang pria pun yang terobsesi dengan pegunungan Alpen dan mobil Lamborghini. Satu-satunya pria, yang sepertinya saya kenal dengan baik, obsesi terbesarnya adalah gunung.

Dia sangat suka naik gunung.

Saya pun sangat suka melihat (foto-foto)-nya saat mendaki.

Sayang sekali setelah menikah, karena tidak tega meninggalkan saya yang hamil sendirian di rumah, hobi naik gunungnya itu ditunda sementara. Namun tetap berencana, “Nanti kalo Asa sudah lahir, Mamah sudah ada temannya, aku naik gunung lagi ya, Mah….” atau, “Nanti kalau Asa udah lahir kita camping ya, Mah….”

Bahkan jauh-jauh hari dia sudah mempersiapkan tanggal. Mau naik sama siapa. Gunung yang mana. Teman-temannya  (yang masih pada bujang) sudah bersiap-siap mengucapkan welcome back.

Pada praktiknya, ternyata, gunung terakhir yang disebutnya dengan intensif (saat ini) adalah Mount McKinley. Salah satu dari 7 Summit, yang nama lainnya adalah Denali-the high one. Diambil untuk nama depan Asa. Sudah.

Loh katanya mau naik gunung lagi ?

“… kok sayang ya, liburan jadi gak bisa main sama Asa… nanti saja kalau Asa sudah lebih besar diajak sekalian…”

Hmmm…

Sekarang dua kutipan favorit saya yang lain, dari buku yang sama

… ketika kami melakukan tugas kami; berkoar tentang pengumpulan dana pramuka di tangga berjalan, bolak-balik mengantar anak-anak ke dokter,  Jeff justru datang paling pagi, makan  di mejanya dan lembur hingga larut malam…

dan ini…

… pegawai baru itu datang dengan noda susu di belakang telinganya dan seuntai kalung makaroni kering sebagai satu-satunya aksesori. saat ditanya apakah dia berniat untuk lembur, jawabannya, “Apa kau lihat lingkaran hitam di mataku ini? aku bangun di pagi buta sambil mengaduk-aduk tumpukan mainan untuk mencari dot, dan dalam perjalanan kesini aku harus mengantar 10 pramuka yang terkekeh-kekeh melewati padang rumput agar mereka bisa memperoleh emblem peternakan, siapa yang punya waktu untuk bekerja?”

dan mengenang betapa gelisahnya Ayah ketika terembus kabar tentang kemungkinan akan ada dinas luar dalam waktu dekat.

Atau ketika dia harus pulang kampung ke Ngawi untuk  memperpanjang SIM, hari  dan dia rela langsung kembali ke Jakarta jumat siangnya, ngebut naik motor (padahal lagi hujan badai) mengejar kereta ekonomi demi sesedikit mungkin waktu terbuang tanpa Asa….

Para ayah dan dilema mereka, ini istrinya cuma bisa trenyuh sambil mengelus-elus punggungnya…

28 Comments

  1. mamoy
    Arum cahyani March 27, 2012 at 8:24 am

    nice story…

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 27, 2012 at 12:56 pm

      thank you :)

  2. vee_chan
    vera dp dewi March 27, 2012 at 8:31 am

    Aaahh..terharu bacanya..cinta ayah memang beda ya, walo esensinya sama.. :’)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 27, 2012 at 12:56 pm

      iyupp, betul sekali

  3. Laila
    Laila March 27, 2012 at 9:18 am

    …ayah-q,,,,,jaman abg duluu salahsatu versi cinta beliau adalah tetep jadi “preman” demi protect pergaulan anak2nya….

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 27, 2012 at 12:57 pm

      bentuk lain ekspresi cinta ya :)

  4. Kira Kara
    Bunda Wiwit March 27, 2012 at 11:58 am

    terharruuuu.. inget suamiku…. ^_^

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 27, 2012 at 12:58 pm

      inget suami apa inget ngawi .. ^^

  5. March 27, 2012 at 2:47 pm

    Jadi ingat bapak..dan merasa bersalah dengan suami…

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 28, 2012 at 8:14 am

      *peluk*

  6. dinda permata
    dinda permata sumantri March 27, 2012 at 4:53 pm

    that’s why I love my husband so muchh…………. *klise* hihi

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 28, 2012 at 8:15 am

      seseorang yg berhenti merokok demi ellll :D

  7. Mir
    Marlin March 27, 2012 at 7:49 pm

    kereeen…

    btw buku apa itu yg dibaca mba?

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 28, 2012 at 8:17 am

      chicken for the father’s soul : gadis kecil kesayangan ayah. suka banget, bagus-bagus ceritanya soalnya emang bener ya, bentuk cinta ayah sama ibu tuh beda

  8. siska.knoch
    Siska Knoch March 27, 2012 at 8:36 pm

    bagus artikelnya tapi kurang puwassss hihi, lagi2 asik-asik baca udahan :p

    btw, beruntunglah dengan suami suami urban mamas yg memegang prioritas nomer 1 adalah keluarga (anak,istri). Semoga semua mamas bahagia dengan suami dan keluarganya aminnnn! :)

    *kangen sita* peluk ah!

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 28, 2012 at 8:19 am

      aminn :), iya nih pas masuk TUM baru nyadar tryt pendek bener. kangen mommyluv juga

  9. Inayati
    Inayati March 27, 2012 at 10:28 pm

    bagus artikelnya sita, terimakasih yaa :)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 28, 2012 at 8:19 am

      makasih juga ya

  10. March 28, 2012 at 9:26 am

    very sweet artikel…terenyuh saya bacanya mba :)

  11. March 28, 2012 at 9:40 pm

    Berkaca-kaca bacanya :’)
    Jadi makin kangen sama suami. Thx for sharing mbak Sita :)

  12. febirahmi
    Febi Rahmi March 29, 2012 at 1:43 pm

    nice story ^^ jadi inget suami yang suka berat berangkat ke kantor karena mau maen dg baby eijaz (2m13d)

  13. mel
    mel March 29, 2012 at 5:16 pm

    ijin copas ya mba , .. buat my hubby :)

  14. winyUmmukirana
    winy purtini April 8, 2012 at 10:33 pm

    terharu…*suamiku kayak gitu gak ya* :D

  15. uniquenda
    uniquenda April 9, 2012 at 2:07 pm

    Ada juga yang berjuang nyari kerjaan baru biar bisa serumah sama anak istri gara2 anak perempuannya selalu panggil “Ayaahh” dengan senyum lebar lalu mengecup layar hp ketika ayahnya videocall.

    Sedih…tp bangga :)

    Thanx for the article mba sita :)

  16. khazakha
    Hesti May 4, 2012 at 5:30 pm

    Waaah jadi inget ayahnya anak2 :)

  17. mayarifki
    sumayah May 8, 2012 at 2:49 am

    Sedih,langsung berkaca2..

  18. r.Intan
    r.Intan August 15, 2013 at 1:22 pm

    jadi pengen cepat2 pulang kantor untuk meluk Abi nya Audi (yg sering nya tidur lebih dulu saat menidurkan anak nya krn kecapekan he3) ^^

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.