Everyone Can Cook

sondang

Itu slogan Chef terkenal dalam film Rattaouille. Dan itu saya amin-kan, karena memasak is so not me at all. Siapa pun yang mengenal saya dari zaman dulu, tahu persis tentang hal ini. Kemampuan memasak saya sangat terbatas, kalau tidak mau dibilang terbelakang (masak mie instan saja bisa kematangan!). Satu tempat yang enggan saya kunjungi saat bertamu ke mana saja adalah dapur. Di dapur orang tua saja saya merasa terintimidasi. Melihat segala jenis wajan dan memikirkan perbedaan penggunaannya. Itu baru awalnya. Bayangkan bagaimana merica-ketumbar yang seperti kembar siam, dan jahe-kunyit-lengkuas-kencur (saya urutkan berdasarkan urutan perkenalan kami) dan segala daun-daunan (salam, jeruk, kucai) itu membuat saya tertekan.

Saat diperkenalkan dengan mertua yang lihai memasak pun, beliau tidak menjadikan memasak sebagai syarat untuk masuk keluarga besarnya. Lega. Tapi ternyata malah suami saya yang berniat menutup masa lajangnya yang diwarnai makan di luar dan memulai hidup baru makan makanan rumahan. Setiap saat. Maksud suami saya, saat ke kantor pun dia maunya bawa bekal dari rumah. Makan di luar hanya untuk celebration atau recreation. Syukurlah dia memberi keleluasaan dalam pemilihan bahan mentahnya dan… keleluasaan di rasa. Selama dia yakin itu dimasak dengan minyak goreng baru, dan tanpa penyedap rasa, menurut dia itu sudah masuk kategori enak. Very encouraging (?) indeed.

Akhirnya dimulailah petualangan saya memasak. Awalnya hanya sekadar kewajiban. Mulai dari membeli bahan baku sekali seminggu, menyusun menu mingguan (agar tidak tersiksa setiap hari), dan mengolahnya (puncak penderitaan). Setelah punya dua anak, saya masih memberi usaha sangat standard untuk memasak. Tapi lama-lama, hati kecil saya berteriak juga. Kok kayaknya saya malah take my family acceptance for granted? Kok malah karena anggota keluarga saya tidak protes, saya malah tidak berusaha meningkatkan diri sama sekali?

Akhirnya, saya mulai meningkatkan kemampuan saya di bidang satu ini. Langkah awal adalah mengumpulkan resep. Cara jitu untuk tidak membuat frustrasi adalah dengan menyingkirkan semua resep yang menggunakan kata-kata secukupnya  karena saya pemuja timbangan. Tadinya saya juga mau menyisihkan semua resep yang ada frasa: sampai wangi, sampai mengembang, sampai kalis, dan segala sampai lainnya. (Saya bertanya-tanya mengapa para penulis resep tidak memberikan waktu pastinya saja, berapa menit, berapa detik.) Tapi kalau itu saya lakukan, jangan-jangan yang tersisa hanya resep nasi uduk. Saya juga tidak mau mengoleksi resep yang bahan-bahannya saja susah didapatkan di supermarket terdekat. Sebagai pemula, saya juga pantang menyimpan resep yang untuk memasaknya tidak bisa diakomodasi dengan peralatan dapur yang sudah ada di rumah. Itu akan jadi alasan menunda memasak sampai nanti barangnya terbeli yang entah kapan.

Setelah saya lihat-lihat, ternyata banyak juga resep yang mudah mulai dari bahan, alat,  dan cara membuatnya. Setelah semua usaha memilah resep, sayang rasanya kalau tidak diuji coba. Tips penting untuk melakukan uji coba resep baru, jangan lakukan di pagi hari karena kalau gagal bisa merusak mood seharian, dan siapkan menu plan B. Kalau-kalau uji coba gagal, kita masih punya harga diri dan anak-suami tetap punya sesuatu untuk dimakan.

Sekarang, camilan untuk keluarga sudah bisa saya ganti dengan bagelen buatan sendiri yang kalau kelamaan dimakan jadi kenyal, chocolate chip cookies yang bentuknya melebar tapi bisa dijadikan alat peraga pendidikan dengan menyusunnya menjadi orbit planet, kue berlumur cokelat yang bentuknya astaga tapi rasanya luar biasa (cokelat itu sangat lihai untuk menyembunyikan segala kekurangan rasa), dan yang anti gagal adalah bakpau, bluder tapai dan kue kacang yang jadi favorit.

the bagelen rumahanchocolate chip cookies yang meleber siomay pake resep keluarga nugraha yg superbakpau, again, the nugraha's recipe sodara-sodarasebenernya kurang pede mau ngambil gambarnya, tapi it tastes muuuch better than it looks  :p

Soal rasa, saat ini saya masih tidak menerima standar masakan orang lain sebagai pembanding. Tapi coba tanya keluarga tercinta, masakan saya tentu saja mengalami peningkatan cita rasa dibandingkan setahun (apalagi enam tahun) yang lalu.

Everyone can cook (or bake, terminologi ini juga baru-baru ini loh saya tahu bedanya), I am the living proof!

15 Comments

  1. gabriella
    Gabriella Felicia December 3, 2012 at 5:46 am

    setuju… sama banget gw juga dulu gak bisa masak, lebih tepatnya males masuk dapur… begitu terpaksa ya bisa gitu2 aja, tapi lama2 menikmati juga…

  2. thelilsoldier
    inga December 3, 2012 at 5:55 am

    Kalo masak atau baking yang udah kebayang adalah gagalnya. Mana males banget lagi urusan pre dan post masak. Udah gitu, lidsh orang rumah kritis, terutama si kakak.. “maaf ya mah, tapi ini rasanya pahit” (jujur bener)..

    Belum bisa jadi living proof slogan everyone can cook nih. Belajar dari Sondang ajalah :)

  3. sondang
    Sondang December 3, 2012 at 9:57 am

    @ella : aku tahap ‘terpaksa yya bisa giu gitu aja’ nya lama , La. 3 taunan kali ya. Skrg kalo dipikir kasian ya lidah suamiku dulu hihi
    @inga : hahahahahaha rakaaaaaaa honesty is the best policy ya, dan santun banget tetap pake kata maaf.

  4. gabriella
    Gabriella Felicia December 3, 2012 at 10:25 am

    sondang, suamiku sampai komentar, dulu pas nikah aku udah pasrah lah makan tumis2san sayur terus… makanan didominasi chinese food… haha… sekarang dia bisa lega deh, udah gak tumis2an terus…

  5. eka
    Eka Wulandari Gobel December 3, 2012 at 9:58 pm

    aih sondang..membahana banget itu hasil masakannya! ini mah keren atuuh… :)
    semangat sondang! kapan2 kirim kuenya yaaa

  6. sondang
    Sondang December 3, 2012 at 11:29 pm

    @Ella : hahaha, iya menu kami udah jelas lah juga dulu. Semua ikan digoreng dan dibalado dan semua sayur dibening. Sama sop. Period.
    @Eka : Ish Eka itu kan nama masakannya aja yang keren hihihi

  7. mama mili
    mama mili December 4, 2012 at 10:22 am

    iyaaa sama yaaa … aku juga ga bisa masak … kalo bantuin mamaku dulu paling cuma dpt kebagian tugas, memotong sayur sambil nonton tv .. hehehehe .. skrg setelah menikah, punya anak, rasanya pgn gitu memberikan makanan buatan sendiri, cuman rasanya ini nich yg jd pe-er bgt buat kita. walaupun suami adalah chef, tp dia ga pernah nyela masakan buatan aku, malah sering tmp aku nanya … hehehehe *kebalik ya .. alhamdulilah setelah sekian lama mencoba akhirnya bisa juga walau masih terbatas menu-nya .. hehehehe *semangattt terus mami sondang .. aku naksir si cookies coklatnya tuh

  8. honeybund
    Sri Hadzriati December 4, 2012 at 1:11 pm

    “Semua sayur dibening atau sop, semua ikan digoreng” :p hehe sama banget….

  9. sondang
    Sondang December 4, 2012 at 2:36 pm

    @mama mili : hahah memotong sayur sambil nonton TV, iya itu peranku sewaktu di rumah. Motesin ujung buncis , matahin kacang panjang , yang gak pake keahlian lah haha
    @sri : menu paling std yah, dan rasanya nggak akan terlalu aneh kaopun gagal :p

  10. lina78
    Lina Basuki December 4, 2012 at 2:51 pm

    tetap semangant ya mama sondang :) …. gw juga kalo masak atau bikin kue gak patokan ke resep….pake feeling aja siy kebanyakan hehehehe….alhamdulillah…keluarga selalu senang dengan apa yg telah gw bikin…dan suami juga penganut pembawa bekal dari rumah…

  11. LuchiaChendana
    Luchia Chendana December 4, 2012 at 3:10 pm

    he55x…saya juga gak bisa masak…makanannya pasti digoreng dan sayur ditumis (sembunyi di pojokan)
    Trus klo suami pengen makanan yg agak susah (versi saya)
    ke pasar,beli bahan,ada tukang bumbu yg bisa meracik segala macam bumbu dan enak (g pake penyedap),dibilang mau masak apa sama yg jual,diracik…trus dimasak di rumah…jadi deh :)

  12. hestia
    Hestia Amriyani December 4, 2012 at 4:07 pm

    Bwahahah! Sama banget nih sama saya :D Hampir tiga tahun menikah, baru tiga kali masak serius buat suami. Itupun bukan menu lengkap, jadi cuma satu macem per sekali masak, karena masih amatir. Tapi so far suami sangat mendukung, dari memuji, beliin oven biar semangat, sampe berkomentar, “Ini yang masakin Teteh ya?” Karena keahlian masak si mbak di atas keahlian saya :D

    Mulai getol masak dan baking karena pengen masakin MPASI buat Safina, terutama bikin kukis bebas gulgar :) Jadilah sekarang suka iseng-iseng “latihan” masak/baking :D

  13. sondang
    Sondang December 5, 2012 at 8:03 am

    @lina : semua yang bisa masak pake ilmu kira kira itu biasanya emang bakat massak, lho. Kalo aku pemuja resep dan timbangan. Aku percaya pada kepastian hahaha
    @Luchia : hihihi betuuuul aku juga baru tau dari temen kalo di pasar kosambi ternyata ada penjual bumbu gitu. Bener bener hebat ya, tinggal bilang ‘bumbu buat gulai ikan sekilo’. Cring jadi hahaha keren ya
    @hestia : 3 kali dalam 3 taun itu proporsional sekali setahun jgn jgn pas anniversary ya :p. Pasti seneng kan kalo liat safina makan masakanmu. Puaaaaaaas

  14. Honey Josep
    Honey Josep January 9, 2013 at 7:23 pm

    *toss*
    saya juga paling males memasak tapi karena ada Darren yg selalu meminta dimasakin mama, jadi semangat deh! :)

  15. thearizkia
    thea rizkia February 4, 2013 at 4:09 pm

    saya memang hobi masak sedari remaja karena suka bantu2 mama yang memang hobi masak. namun demikian, saya sangat setuju dengan statement siapa saja bisa masak. menurut saya skill masak memang sangat bermanfaat. kita bisa mengolah makanan dengan cara yang sehat. tentu saja budget juga bisa lebih dihemat. bonus lainnya, jadi idola keluarga dan teman2 yang suka makanan kita:D

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.