Generasi Pertama dan Kelima

andina danisworo

Dalam hidup, rasanya kita harus lebih banyak bersyukur. Bagi saya salah satu yang terus membuat saya bersyukur adalah dikaruniai Arka. Kehadiran Arka juga berarti Arka masih mempunyai kesempatan dalam hidupnya untuk ditimang dan disayang oleh eyang canggahnya. Ini berarti Arka adalah generasi kelima diurutkan dari atas.

Eyang Wignyokartono, begitu nama eyang canggah Arka. Beliau adalah kakek papa dari pihak ibunya. Walau sayangnya, Nenek yang biasa saya panggil Ibu, sudah pulang kepangkuanNya, Oktober 2009 yang lalu. Mengenang kepulangannya sangat menyesakkan dada karena semasa hidupnya terkadang saya adalah teman Ibu ‘berantem’, saya orangnnya ngeyel dan demikian juga Ibu. Ibu adalah salah satu figur yang membesarkan saya. Sejak kecil, saya sudah dibawa Ibu ke sana sini tanpa Mama Papa.

Beberapa minggu yang lalu, eyang canggah Arka datang ke Denpasar. Kali pertama melihat Arka, saya melihat mata eyang buyut saya itu berkaca-kaca, mungkin karena saking bahagianya Beliau menimang canggahnya. Tidak pernah beliau meminta sampai sedemikian beruntungnya biasa menikmati hidup sampai generasi kelimanya.

Pada suatu sore, beliau memanggil saya dan suami untuk mengobrol. Pelajaran tentang hidup berumah tangga, bagaimana beliau berjuang dalam hidup dan hidup dalam berumah tangga. Ini akan selalu saya ingat apa yang Yut Kung “ngendika ake.”

Terima kasih Yut Kung. :)

10 Comments

  1. ninit
    ninit yunita December 31, 2011 at 6:55 am

    senangnya liat yut kung :)
    terlihat sehat dan bugar di usianya. salam yaaa untuk beliau :)

  2. andina danisworo
    andina dyah pujaningrum December 31, 2011 at 8:45 am

    Iya mbak.. Terima kasih..
    Nanti akan saya sampaikan pada yut kung.. :-)

  3. adhya
    adhya pramono December 31, 2011 at 3:36 pm

    saya bisa ikut ngerasain betapa bahagianya beliau Mbak. kebahagiaan seperti itu mestinya jauh lebih bikin ‘trenyuh’ dibanding kebahagiaan karna materi ya :)
    semoga bapak dan ibu saya nanti juga bisa menikmati menggendong cucu kandung anak saya.amin :)

    1. andina danisworo
      andina dyah pujaningrum January 1, 2012 at 6:13 pm

      betul.. kebahagianan seperti ini mungkin ga bisa di ganti dengan materi apapun juga..

  4. jasminetea
    Sinta Kurniawan January 1, 2012 at 9:40 am

    wuahhh hebat ya. Syukur atas karunia-Nya. Sehat dan panjang umur Yut kung…

  5. buikadmar
    buikadmar January 1, 2012 at 2:35 pm

    Turut senang menyaksikan kebahagiaannya, disisi lain sedih jg kedua anakku ga berkesempatan melihat kakek n nenek dari pihak bapaknya. Dua tahun lalu kami hanya melihat n berdoa diatas pusaranya di palembang. Allah menentukan perjanjian yg tepat bagi setiap hambanya

  6. abidcute
    Arvita January 5, 2012 at 10:44 am

    *terharu*
    senangnya masi bersua dengan yutkung..

  7. evi_widjaja
    evi_widjaja January 5, 2012 at 7:00 pm

    terharu
    bahagianya bisa mengenalkan eyang buyut ke anak kita

  8. ardianingms
    ardian mommynya hagan January 7, 2012 at 7:23 am

    Samaaa… Hagan juga masih punya ‘mbah canggah’ yang tidak lain mbah buyutnya suami. Kebetulan suami deket banget sama mbah yut karena dari kecil ibu kandung dan nenek udah ga ada jadi diasuh mbah yut.
    Jadi kangen pengen mempertemukan Hagan lagi sama mbah canggahnya. Thanks yaa…

  9. nna
    nna January 9, 2012 at 5:05 pm

    wow… hebatt… sudah pasti mbah seneng banget ya..

    aku aja yang masih bisa ‘mempertemukan’ anakku dgn mbah uyut-nya aja seneng banget.. dan alhamdulillah mbah masih sehat-sehat.. :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.