Have Fun at Taman Lalu Lintas With Enzo & Dante

eka
main image

Liburan lalu, saya mengajak Enzo dan Dante berjalan-jalan ke Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani Nasution Bandung.

Taman bermain ini terletak di Jalan Belitung No. 1 Bandung. Di dalam taman ini terdapat berbagai fasilitas; rambu-rambu lalu lintas, taman bunga dan pepohonan, gedung serba guna, panggung terbuka, mushola, dan fasilitas pendidikan (taman kanak-kanak dan taman bacaan).

rambu2 lalu lintas

Berbagai sarana bermain untuk anak yang terdapat di dalam taman ini antara lain adalah  penyewaan sepeda, kereta api, kereta motor, kolam renang, trampolin, mandi bola, dan komidi putar. Rata-rata harga tiket untuk setiap wahana adalah Rp. 4.000. Selain itu ada berbagai mainan gratisan pula seperti ayunan, jungkat-jungkit, dan berbagai patung satwa. Pihak pengelola juga menyediakan track, rambu-rambu lalu lintas, terowongan, zebra cross, traffict light dan jembatan sehingga memudahkan anak-anak untuk mengenal kondisi jalan raya sungguhan.

senangnya

Hari itu kami berangkat pagi-pagi, saya memakaikan Enzo dan Dante t-shirt lengan panjang, topi dan kaos kaki agar mereka tidak kedinginan dan terhindar dari gigitan nyamuk kebun. Sampai di sana kira-kira pukul 9.30, harga tiket masuk Taman Lalu Lintas adalah Rp. 4.000 dan karena Enzo berusia di atas 2 tahun, maka Enzo membayar penuh.

Tempatnya teduh dan menyenangkan, Enzo senang sekali berlari-lari dan bersembunyi di balik pepohonan dan patung-patung satwa.

Wahana pertama yang kami kunjungi adalah Gajah Terbang; tapi Enzo menangis saat digendong petugas wahana Gajah Terbang ini. Petugasnya adalah seorang lelaki kurus berkulit gelap yang beraroma tembakau dengan rambut harajuku style, yah penampakannya memang kurang menarik; wajar jika Enzo menangis :) Sedangkan Dante asyik sekali melambai-lambaikan tangan mungilnya kepada Kakak Enzo yang sedang menangis di atas Gajah Terbang :)

tata kaka enzo!

Karena Enzo shock dan batal naik Gajah Terbang , akhirnya kami menuju tempat penyewaan sepeda. Ternyata, semua sepeda habis disewa dan setelah menunggu agak lama akhirnya Enzo batal naik sepeda dan kembali meneruskan acara berlari-lari dan bersembunyi.

enzo ketinggalan kereta

Kami pun beranjak ke Stasiun Kereta Api, dan antreannya memang panjang sekali. Maklum saat itu memang musim liburan sekolah, dan sistem antrean di taman ini memang kurang teratur. Saya harus bersaing dengan mama-mama lain (bersama anak-anaknya tentu saja; yang berusia sekitar 4-5 tahun) yang dulu-duluan ingin duduk di kereta. Rasanya tidak tega melihat tubuh Enzo yang mungil itu terselip-selip diantara mama-mama kompetitif, jadi saya mengajak Enzo untuk berkeliling melihat wahana yang lain. So far Enzo senang-senang saja, he keeps running in that big park.

waiting for kermot

Saya membeli tiga tiket Kereta Motor untuk saya, Enzo, dan Mbak Par (pengasuh Dante). Kermot ini mampu menampung delapan anak, kami duduk di barisan depan agar dapat melihat-lihat pemandangan dengan jelas. Enzo senang sekali, sedangkan Dante berteriak-teriak kegirangan dan bertepuk-tepuk tangan.

kermot

Tujuan pendirian taman ini adalah untuk menanamkan budaya disiplin dan sopan santun berlalu lintas sejak dini untuk menunjang gerakan disiplin nasional. Sesuai dengan tujuannya, di sekeliling taman ini banyak terpampang rambu-rambu lalu lintas dan papan yang menggambarkan cara menyeberang jalan supaya aman (CAME JASA).

Came jasa ini terdiri dari lima cara, yaitu:

  1. Berdiri di pinggir jalan.
  2. Menengok ke kanan.
  3. Menengok ke kiri.
  4. Menengok ke kanan lagi.
  5. Bila sudah aman, menyeberang dengan posisi lurus.
came jasa

Setelah berkeliling dengan Kermot, Enzo duduk-duduk di ayunan sambil menonton anak-anak lain yang sedang naik Carrousel. Enzo dan Dante sangat menikmati pemandangan di taman ini; sama sepeti saya yang kecanduan bermain di taman ini waktu kanak-kanak dulu.

lari-lari

Tidak terasa sudah 1.5 jam kami bermain di taman ini dan matahari mulai tinggi. Kami keluar melalui gerbang samping dan Enzo berbisik:

‘Kaka Enzo seneng Ma, naik Kermot ‘ma naik Taksi’.

Oh, well.. Enzo kira naik Taksi itu termasuk ke dalam rangkaian acara naik wahana di Taman Lalu Lintas, seperti naik Kereta Api dan naik Kermot :)

22 Comments

  1. nyanya
    almaviva landjanun July 29, 2010 at 4:38 am

    Duh 1th lebih tinggal di Bdg blm pnh ke situ.Agak2 sedih jg.. melihat tujuan dibikinnya taman lalu lintas yg pd kenyataannya lampu merah di bandung kebanyakan rusak..yg ada org pd ga tertib berlalulintas.Kaya kasus senin lalu macet dmn2 cuma gara2 lampu merah mati dan ga ada polisi yg ngatur.Haduh..ampun deh. Huhuhu,jd curhat! Tfs,Ka! Oiya,mama Ekaaa..gue blm pnh ktmu Enzo Dante..kapan atuh yu! :D

  2. liactk
    Lia Rosliany July 29, 2010 at 6:16 am

    aduh aku jadi inget waktu kecil maen ke taman lalu lintas sama kaka2ku. Jadi pengen kesana lagi. Nanti kalo Ghiffari udah agak ngerti aku mau ajak ke Taman Lalu Lintas aaaaaaaaaah,,, :)

  3. Mirza Resita
    July 29, 2010 at 7:54 am

    waaa…TLL, skolahku dulu niy…
    Pernah juga ngajak Naya kesini, setengah hari semua udah dicoba seru…
    Memang wahananya udah pada jadul, tapi area bermain tempat anak bisa lari-lari bebas, banyak pohon, rerumputan… oke banget lah dibanding cuma ngajak anak “jalan-jalan” ke mall
    Mama Eka, kapan-kapan kita main bareng-bareng yu…
    Nyanya ikut juga… :)

  4. superpippo
    Astrid Lim July 29, 2010 at 7:55 am

    Ahhh…ini tempat memorable banget buat gw ka, dari kecil udah sering main kesini sama kakak gw. trus begitu ponakan gede juga suka kita ajak main ke sini kalo dia lagi liburan ke bandung. maklum, di jakarta kayanya impossible bisa main di taman terbuka tanpa keringetan dan kepanasan abis”an…mudah”an kalo yofel gede, bisa diajak kesini juga =) playdate sama dante mungkin ya? hihi…
    thx for the article eka, oiya, kebayang mukanya enzo pas nangis gara” penjaga “punk” itu, hihi…

  5. Mirza Resita
    July 29, 2010 at 8:20 am

    Aduuh seru banget yak, kmrn waktu dinas ke bandung ga sempet bawa naldi ke taman lalu lintas. Emang pengeen banget ngajakin naldi main ke alam terbuka halah, maksudnya bukan cuman jalan2 di mall aja. TFS

  6. July 29, 2010 at 8:35 am

    Skarang taman lalu lintasnya udah ada wahana ya? Perasaan dl ga ada..
    Snangnya enzo dante enjoy di sana..
    Ahh, jalan belitung, jd inget sma dulu deket situ.. Ahh jd pengen pulang bandung :) tfs, ka..

  7. thelilsoldier
    inga July 29, 2010 at 9:02 am

    aih serunya Enzo main di Taman Lalu Lintas :)

  8. sLesTa
    shinta lestari July 29, 2010 at 12:06 pm

    aih sepertinya seruuu sekali. tapi tadi ada yang bilang.. tempatnya kurang terawat yah? apa bener ka? kalo iya sayang banget yaa.. padahal kita perlu nih taman2 kayak begini daripada bikin mall kan?

  9. eryka
    Eryka July 29, 2010 at 12:32 pm

    ya ampuuuunnn masi ada ini taman lalu lintas, gw kesana tahun 1989 waktu gw masi TK pas lagi jalan ke bandung ketempat om gw, wahhh ga nyangka inih masi ada sampe sekarang…
    enzo seneng yaaahh maen di Taman Lalu Lintas, maen jadi Pak Polisi :)

  10. July 29, 2010 at 12:36 pm

    hu hu hu, tempat mainku masa balita dan TK… (well, dan SMP juga, but that’s a different story). jadi mellow gini inget2 memorinya… paling seneng main sepedahan/mobil2an dan pura2 nyetir… dulu berasanya gedeeee banget tempatnya. padahal ternyata kecil ya?

  11. otty
    Pangastuti Sri Handayani July 29, 2010 at 5:04 pm

    Iya taman ini awet banget ya? Dan murah meriah pula, jadi semua orang bisa ke sana. Sayang sih kalo kurang terawat, karena kita memang lebih butuh taman daripada mall. TFS ya, Ka :)

    @Thalia – Ngapain waktu SMP di taman beginian? Bukan pacaran kan? ;)

  12. July 29, 2010 at 9:31 pm

    @otty – dulu (ga tau ya sekarang masih ada ga), di sebelah taman lalu lintas, ada skate park… yg banyak anak skaters-nya ;D

  13. yanilusiana
    Yani Lusiana July 29, 2010 at 10:38 pm

    wah… cita2 ngajak anak pertama ke sini, tp sampe lahir anak kedua belom kesampean juga nih…
    kayanya bisa buat lokasi kopdar selanjutnya nih…hehehe…

  14. yanilusiana
    Yani Lusiana July 29, 2010 at 10:38 pm

    wah… cita2 ngajak anak pertama ke sini, tp sampe lahir anak kedua belom kesampean juga nih…
    kayanya bisa buat lokasi kopdar selanjutnya nih…hehehe…

  15. eka
    Eka Wulandari Gobel July 30, 2010 at 1:23 am

    @nyanya – huhuhu..jangan sedih nya, di TLL gak ada acara macet lho.. :)hayuu.. kapan2 kita kesini, ajakin si cantik Rie kencan sama Enzo-Dante :)

    @Lia – hehehe.. ini mah Mamanya yg keukeuh ngebet banget pengen nostalgia ke TLL, while Enzo & Dante mah asyik2 aja selama tema-nya maen2 ke luar rumah :)
    ayo ajak Ghifari maen ke sini, pasti seneng banget :)

    @Widi – pasti dulu semanget banget ya pergi sekolah, secara sekolahannya asyik gitu banyak maenan :) btw, dulu kalo mau naik maenan2 di sini harus bayar ato gratis Wid?
    ayo2 kita kopdar, sambil ngebaso di depan gerbang TLL mungkin. hihihi..

    @Astrid – tar kalo yofel udah bisa lari2, ajakin ke sini sekalian nostalgia n kencan sama papanya yofel :)
    ajakin papanya yofel biar yofel gak perlu digendong mamang2 punker penjaga wahana hehehe..
    ayoo jadi panitia kopdar bandung yg kedua ya astrid :)

    @trias – naldi pasti seneng kalo kapan2 bisa maen2 disini, sekalian kopdar sama tum n kids di bandung :)

    @crey – wahana baru ya? ato dulu emang ada tapi berhubung tamannya tampak besar, kita jadi gak terlalu explore ya? tapi emang sih, kemarin waktu ke sana kolam renangnya ditambah satu, tapi masih dalam tahap pembangunan. jadinya orang2 pada tumplek-blek di satu kolam renang, jadi kayak ngeliat ‘cendol’ hihihi..

    @inga – iya seru, soalnya banyak anak2 yg lagi pada liburan juga.. malahan ada beberapa bus pariwisata dari Malang dan Semarang juga. hari itu juga di TLL lagi ada lomba masak sponsored by Royco, kebayang dong penuhnya ;)

    @mama naia – selain untuk menanamkan gerakan disiplin dan sopan santun berlalu-lintas kepada anak2, tujuan pendirian taman ini adalah sebagai taman kota. pohon2nya yg gede2 bisa ngasih udara segar buat kota. bukannya gak terawat, tapi emang usianya udah jadul dan manajemen pemeliharaannya kurang tertib, selain itu pengunjung yg piknik juga pada buang sampah sembarangan. mungkin budget pemda buat pemeliharaan taman udah beralih ke pembangunan fasilitas publik lain yaa.. :)

    @eryka – ahaha.. enzo belom bisa jadi pak polisi, masih belajar nyebrang2 jalan di taman ini. masih ketakutan juga sama mamang penjaga wahananya.. mungkin kunjungan selanjutnya udah bisa jadi pak polisi :)

    @binggi thal – iyaa dulu juga aku ngerasanya TLL ini luaaas banget, sampe kecanduan dateng ke sini buat maen nyetir2 mobil n sepedahan. tapi ternyata cuma seuprit yaa..

    @otty – karena murmer, jadinya tamannya rame. dijadiin tempat pacaran juga :)
    oh ya, waktu binggi thal SMP, kita belum lahir lho ty.. hihihi…

    @Yani – ayo2, silakan di-arrange jadwal kopdarnya.. pasti seru :)

  16. Mirza Resita
    August 6, 2010 at 3:06 pm

    aduuuh, jd kangeun TLL.
    terakhir kali kesana waktu TK…masyaalloh jaman kapan banget, thn 80an :p
    jadi pingin bawa kurcaci-kurcaciku kesana hihihi

  17. Mirza Resita
    September 14, 2010 at 1:21 pm

    haiyah, ini fave juga, nih, mamanya Enzo :)
    sebelum punya anak sih boro-boro ngelirik nih tempat (padahal kan sering dilewatin, mau ke mana-mana juga sering melintasin ini). Eh sekarang, ini tempat lumayan banget bikin anak seneng,dan murah meriah bikin emak bapaknya seneng. Buat piknik juga not bad, kok, apalagi kalo ngak terlalu rame (emang pernah ya, nggak terlalu rame) :p

  18. Dea
    Dea Ishak January 12, 2011 at 4:24 pm

    Wih, kalau kesini yg seneng bukan cuma Dillan. Mamanya dan Nininya juga senang. Mengenang masa lalu. Beneran lho, taman lalu lintas ini juga tempat bermain ibu saya waktu kecil!

  19. eka
    Eka Wulandari Gobel January 12, 2011 at 11:37 pm

    Ambu, Sondang, Dea,
    Iyaa.. Ini mah tempat main para leluhur kayaknya yaa.. Hihihi.. Dulu namanya Insulinde Park.
    dulu waktu naik sepeda kayaknya tamannya guedeee banget dan ga nyampe2 ngelilingin tamannya. sepedahan di situ puas banget deh pokoknya :)

  20. Shinta_daniel
    Shinta Daniel October 3, 2013 at 2:43 pm

    Eka: aku baru aja minggu lalu ke Taman Lalu Lintas ini, hihihi telat yaa.. sekarang tiketnya weekday Rp.5000, weekend Rp.6000.. anak diatas usia 2 tahun bayar, tapi kemarin Baron banyak digratisinnya siih hihihi.. yg bayar yaa ibunya aja..
    Karena datangnya di weekday jadi suasananya sepi, cuma ada 2 rombongan TK dan ibu2 arisan & keluarga yg lagi piknik..
    Puas banget main disini sampe 2 jam, murah meriah dan tempatnya rindang :D

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.