Kecelakaan Kecil

maymoms

Sore itu seperti biasanya Nat(26 bulan) duduk di pangkuan saya di depan komputer untuk main game Thomas & Friends kesukaannya.

Ketika Nat berayun ke kiri, mulutnya menghantam meja. Dia segera berbalik ke arah saya sambil menangis dengan banyak darah di mulutnya. Saya segera menggendongnya, mencoba menenangkannya dan mengambil tisu untuk mengelap darahnya. Banyak darah di baju saya, di bajunya, dan di dagunya. Saya cari lukanya di mana, apakah giginya patah? Gusinya? Sambil menempelkan tisu ke lidahnya saya melihat luka terbuka di lidahnya.

Lidah anak saya robek.

Segera saya ambil es batu dan air dingin untuk diminumnya supaya darahnya berhenti. Ayah saya menelepon dokter bedah kenalannya dan kami pun berangkat ke sana. Di perjalanan Nat sudah tenang. “Nat pergi,” katanya. Sampai di rumah dokter bedah, Nat diperiksa, dan ternyata harus dijahit. Prosedur yang sangat cepat dan ringan. Tetapi Nat harus dibius total dan puasa 4 jam. Kalau dibiarkan saja memang bisa sembuh tapi perlu waktu lama dan risiko luka terbuka yang bisa terkena infeksi dari berbagai makanan yang masuk.

Malam itu kami bawa Nat ke rumah sakit, di ruang operasi dan lidahnya pun dijahit. Prosesnya sangat cepat. Nat diambil oleh suster untuk dibius dan 15 menit kemudian dia dibawa kembali pada saya dengan menangis. Saya menangis ketika melihat Nat diambil suster. Dan saya terus mengulang kalimat “ini adalah prosedur kecil” di pikiran saya sambil berdoa.
Ketika dokter datang, beliau menjelaskan bahwa setelah ini Nat bisa makan apa saja sesukanya. Tidak ada pantangan, dan bisa diberi obat penghilang rasa sakit untuk malam ini. Hanya perlu datang kembali bila dalam 2 minggu jahitan tidak lepas.

Kami tiba di rumah pukul 12 malam, Nat sudah sangat mengantuk. Saya berikan ibuprofen lalu menidurkannya. Nat tidur nyenyak sampai pagi.

Besoknya Nat masih lemas, hanya mau minum susu cokelat kesukaannya. Tetapi dia senang saja memperlihatkan lidahnya yang ada 3 jahitan kecil. Nat bangun tidur siang dengan sangat kelaparan. Dia makan nasi dengan sangat lahap. Ikan bandeng goreng dihabiskannya dengan cepat. Saya bersyukur selera makannya sudah baik, berarti dia sudah sehat.

Jahitannya lepas dalam 4 hari dan kalau kami bermain di lokasi kejadian, dia masih ingat kena apa, keluar darah, menangis, digendong Mami. Nat masih suka berayun, meskipun ayunan badannya tidak seheboh sebelum kejadian.

Kecelakaan kecil ini membuat saya merenung. Apakah saya orangtua yang tidak protektif sehingga hal ini bisa terjadi? Apakah saya harus berubah jadi sangat protektif supaya tidak ada kejadian buruk terjadi pada anak saya? Ayah saya sangat protektif. Saya dan adik mengalaminya sangat banyak dan sangat ingin melepaskan diri dan penjagaannya yang (menurut saya) berlebihan. Kejadian ini juga membuat beliau khawatir, jauh lebih khawatir daripada saya. Dan berkali-kali mengatakan bahwa saya harus protektif pada Nat, harus lebih berhati-hati. Sementara saya berpikir bahwa ini adalah kecelakaan kecil dan saya sudah cukup protektif.

Saya membaca artikel Raising Boys-8 Things You May Not Know, yang salah satunya menyebutkan bahwa anak laki-laki lebih sering ‘mengunjungi’ UGD ketimbang anak perempuan. Yang berarti akan lebih banyak terjadi kecelakaan-kecelakaan kecil padanya, dan saya boleh mempersiapkan diri menghadapi beberapa jahitan atau patah tulang selama tahun-tahun ke depan. Bukan berita bagus tapi sedikit melegakan. Ya, kejadian ini memang mengejutkan, tetapi tidak mengubah gaya parenting saya. Saya tetap ingin membiarkan Nat bebas bereksplorasi dalam berbagai situasi dan melatih fisiknya.

Apakah saya terlalu bebas ?

Well, there’s always a different story in every parenting style :)

28 Comments

  1. fanny
    Fanny Hartanti September 5, 2012 at 12:16 am

    hi susan,
    interesting article :)
    tapi emang bener loh, gue punya ipar dengan 3 anak cowok (gasp).. dan seringggg banget dia ke ER.
    ada aja, yang jatuh dr ayunan lah, yg masukin apel ke dalem idung dan gak bisa keluar lah.. :)

    gue sendiri juga tipe yang ‘bebas’ kok.. toss..!

    untungnya suami pun begitu dan bukan tipe yang suka nyalahin istrinya kalau anaknya ‘lecet sedikit’ :)

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:25 pm

      Hi Fanny,
      masukin apel ke dalam hidung ? OMG ! Kok bisa ??
      aduh serem ya…

  2. gabriella
    Gabriella Felicia September 5, 2012 at 4:42 am

    Dulu gw punya dua sepupu cowok, kayaknya tiap hari ada aja deh kejadian yang bikin degdegan… tapi herannya yg ‘sial’ ke ugd melulu cuma kakaknya, adiknya selalu ‘selamat’…
    Sama albert udah sekali ke ugd… duh semoga gak lagi2 deh…

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:26 pm

      Amin, semoga gak ada yang kedua (berharap)

  3. annys
    annys September 5, 2012 at 9:51 am

    ahh.. baca artikel ini jadi inget juga kalo Sam pun pernah jatuh dan mulutnya berdarah2 karna kena gusinya. dan ngeliat anak dengan mulut penuh darah itu bener2 bikin sakit hati :(

    memang kalo punya anak cowok kyknya gak akan lepas dari ‘kecelakan kecil’ ya.. hehe

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:27 pm

      Iya, harus lebih siap menghadapi kecelakan kecil yang lain…
      tapi tetep shocking sekecil apapun itu kalau ada darah :)

  4. otty
    Pangastuti Sri Handayani September 5, 2012 at 10:18 am

    Waduh, ikutan ngilu baca bagian berdarah2nya itu. “Untung” ga parah ya…

    Gue juga tipe yang agak santai sih, anak jatoh2 dikit gpp lah ga usah dikekepin terus. Berarti harus siap2 mental juga nih ;) Tapi semoga anak2 kita gpp ya, lecet2 dikit biasa lah kalo bisa jangan lebih parah hihi…

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:29 pm

      Hehe iya, darah itu yang paling mengejutkan !

  5. mama_Nara
    mama Nara September 5, 2012 at 10:34 am

    Waaaa…Nara juga gitu tuh, gak pernah mulus lagi sejak bisa berguling-guling. Saya sering ngedumel sendiri, kok yah anak dilahirin mulus-mulus, tapi adaaaa ajah. Ditambah Nara kulitnya lumayan sensitif gak bisa ada nyamuk gigit dikit, hitam-hitam semua kakinya bekas luka garukan. Belum lagi banyak ‘kejadian’ lain, jatuh ke got (memar+lecet), berantem sama temannya (kena cakar dimuka), jatuh (kepala benjol, bibir pecah, gusi pecah). Dulu saya panik banget, sekarang…selama darah sudah berhenti, anak gak demam & ngeluh sakit, paling cuma bilang … next time hati-hati yah nak, makanya dengar kata mama, atau kalau baru dibilangin trus ‘kejadian’ paling parah cuma ngomelin sambil strap Nara duduk sendiri / berdiri di pojokan kamar. Tapi gak kapok-kapok kalo sudah asyik ;) tetep heboh.

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:32 pm

      Hehe, sekarang sudah dilatih jadi gak panikan, memang harus tetap stay cool :)

  6. ernanrea
    ernanrea September 5, 2012 at 12:53 pm

    hmm…. I’m not alone then…
    Ryu ku, umur boleh 3 tahun 4 bulan, tapi perawakan sama dengan anak umur 5 tahunan dan lincah luar biasa
    Setiap hari dia bisa berkali kali jatuh, kepala nya kejeduk tembok, kakinya tergores ujung2 mainan, dst – dst….
    Tapi saya dan suami tidak terlalu “membatasi” ruang geraknya demi untuk melindungi nya dari segala cedera, biar berjalan natural saja, tentu saja tetap dalam pengawasan..
    I guess that’s just how boys grow :)

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 7:53 pm

      yup, yang natural saja.
      boys will be boys :)

  7. diannyakakak
    Dian Prihatini September 5, 2012 at 1:08 pm

    Saya punya dua (boys) #sigh… hehehehe…Ammar 7th udah ‘bocel’ mukanya gara2 nyungsep pas ngebut naek sepeda hehehe..bikin ngilu ibunya pas dia pulang nangis teriak2, tapi ayahnya cuma ketawa #tepokjidat. Selain itu banyaklah kecelakaan kecil lainnya, dari mulai jatuh sampe digigit serangga pas maen diluar rumah yg bikin badannya bengkak2. Yang kecil baru 10mo , tapi setidaknya taulah bakal menghadapi serangkaian “kecelakaan kecil” kayak kakaknya.

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:33 pm

      Iya yah, para ayah lebih tenang menghadapi anak-anak cowok yang luka begini. Mungkin mengerti betapa asyiknya ngebut atau lompat-lompat waktu kecil yah ? :D

      2 jagoan, luar biasa mbak !

  8. srix
    srix September 5, 2012 at 3:11 pm

    bener banget mbak, karena anak cowok emang biasanya lebih aktif. anak saya yang cowok 4 tahun udah 3 kali ke UGD, mulai dari jahit pelipisnya yang robek, jarinya yang kejepit pintu mobil sampe yang terakhir luka parah karena keseret motor. sport jantung banget deh

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 3:31 pm

      3x ?? WOW !
      Kok serem2 gitu, sampe keseret motor…
      waduh untung gak papa yah, semoga anak-anak kita baik-baik aja semua, luka-luka dikit gpp deh.

  9. sukie
    Sukma Pertiwi September 5, 2012 at 6:07 pm

    hwaaa, ini nyentil banget. soalnya ini kejadian sama anak cewekku :)
    kalau bibirnya berdarah kepentok apa2, ga pernah nangis.aku jg hampir ga pernah marahin ART kalau pas anakku berdarah2nya pas aku di kantor, paling aku tegur lain kali ati2. soalnya kejadian itu bisa terjadi jg pas sama aku, ya tapi emang diusahain banget ya ati2.

    aku ada anak cowok juga ga kebayang nantu gimana.aahhh :)
    setuju : Well, there’s always a different story in every parenting style :D

    1. maymoms
      Susan Aldilla September 5, 2012 at 7:54 pm

      wah, anak ceweknya jagoan juga ya ?
      anak cewek lebih dijaga banget rasanya, kalau luka2, cantiknya berkurang (kata ortu dulu) jadi ga boleh ini itu…

  10. iin_ajid
    Norhayati Indah Sari September 7, 2012 at 10:21 am

    Cowok atau cewek sama aja Mbak… 3 anak & 1 keponakan saya sudah berhasil membuat saya mengenal baik IGD, dari mulai subuh-subuh, tengah malem sampai siang bolong. Awalnya dulu, gara-gara panik saya sampai lupa penampilan. Maklum saat itu Kakak sampai tak bernafas. Untuk pertama kalinya pula saya bersyukur tahu CPR dan pentingnya 3 menit pertama itu.

    Dari pengalaman itu, saya berpendapat solusi bukanlah dgn membatasi atau melarang si anak, tapi bagaimana menanamkan basic safety pada keluarga dan cara penanganan kalau berada dalam situasi genting itu.

    salam kenal, Mbak Susan.

  11. dhanidong
    A prasidhawardhani September 7, 2012 at 12:38 pm

    Hahaha, sama aja kok gandumi menjelang 2 tahun nyungsep – Dimana?dirumah saja..karena apa?mengejar saya-ibunya karena dia takut ditinggal pergi
    beleberan darah dramatis, pas saya bersihkan sambil jalan ke ugd baru keliatan bahwa giginya nyungsep kedalam gusi dan robek.. DI UGD pun akhirnya gak bisa dilakukan tindakan selain dibersihkan dan dikompres..+ obat untuk membantu proses penutupan luka di gusi

    pelajaran : jng panik dan waspada terus, rumah adalah tempat yg cukuip berbahaya. Hehehe

  12. Bunda nya SaQeena
    pintia pradipta September 7, 2012 at 10:42 pm

    saqeena jg sama aja koq bun,padahal dia cewe.. pernah nyungsep di jalanan berpasir ampe luka d wajah ny bnyak bgt.. bedarah darah belepotan pasir, waktu nyungsep langsung aku gendong ke rumah sambil nangis nangis.. tp aku yg nangis,dia nya mah diem aja.. hikz sedih aku saat itu, bhkah di bersiin dan di obatin jg diem anak nya, malahan emak nya yg nangis kejer2 :P
    sayang nya,walau secara teori aku dan suami sepakat ga kan protektif sama anak.. tp suami ku (kerja di luar kota) pasti ka slalu nyalahin aku kalo anak qt knp2.. bete..

  13. eka
    Eka Wulandari Gobel September 10, 2012 at 2:18 pm

    hwaa..ikut linu2 nih bacanya :(
    boys will be boys yaa.. kadang dicakar kucing, dicakar ayam jago juga pernah :D

    dante juga pernah jatuh dari kursi waktu lg main2,sampe tulang bahunya patah. setelah diperiksa ke dokter, ga ada tindakan khusus apa2, justru hrs dibebaskan bergerak aktif agar tulangnya cepet nyambung lg :p
    awalnya saya memang tipe yg membebaskan anak2 gitu, tp setelah kecelakaan itu, saya memang jadi agak ‘ketat’, dan jadi lebih protektif. kalo terlihat gerakannya mulai berbahaya, cepet2 dialihkan/ ditarik aja. daripada terjadi kecelakaan kecil yg sama :(
    dan iyaa..bener banget, anaknya sendiri udah lupa sama kecelakaannya, yg ga mudah melupakan itu justru sayanya :D

  14. andinigelar
    andini ardani September 11, 2012 at 11:17 am

    Susan, ini melegakan banget artikelnya..Langga, my baby boy (13 months)’hobi’ nyungsep dan kejedug. Sekarang kalau lagi marah dan ngadat langsung aksi banting badan yang ekstrem kadang sasaran utamanya tembok…Semalam sampe berantem sama si Ayah karena lumayan kenceng bunyi aksinya. Aku sedih sangat, tapi lebih sedih lagi karena reaksinya si Ayah yang drama dan tidak tepat. Ujung-ujungnya jadi berantem didepan Langga :( efektif membuat dia berhenti nangis tapi jadi khawatir dia jadi anak pemarah..huhuhu
    Curcol ah aku mau kirim artikelnya ke si Ayah. Thank you for sharing :)

  15. Niniek Rofiani
    niniek rofiani September 12, 2012 at 10:47 am

    artikel ini pas banget, sejak bisa jalan sendiri, Edo (19m) jadi sering terjadi kecelakaan2 kecil, kejadiannya di rumah semua. jatuh dari tmpt tidur 3 kali, kepeleset lantai jatoh di kebun bolak-balik, yang terbaru jari tangannya kena uap panas magic jar yg lagi proses masak. dan anaknya pas lagi aku gendong deket dapur memang, dasar anak kecil rasa ingin tahunya gede, dan langsung masukin jarinya ke mangkuk berisi air kran, trus olesin bioplacenton. krn keburu melentung dan skrg melentungnya sdh pecah, dan Edo suka kasih liat bilang atit atit.

  16. Honey Josep
    Honey Josep September 25, 2012 at 4:06 pm

    baca ini jadi inget kejadian beberapa waktu lalu…

    Darren keselek permen, pernah jatuh dari tempat tidur orang dewasa saat umur 5 bulan terakhir jatuh di lapangan saat ngejar bola kaki.

    “Apakah saya terlalu bebas ?”

    kalau anak senantiasa di larang ini dan itu mungkin dia ga akan belajar apa artinya jatuh dan bangkit kembali, apa artinya sakit dan sehat, apa artinya berani berbuat berani bertanggung jawab :)

  17. lina78
    Lina Basuki November 13, 2012 at 10:35 am

    aira juga begitu…kejadiannya sekitar 3 minggu lalu, pas bangun tdr..dia bangun jam 4an, sebelum aku dan suami bangun, dan kami tdr bareng bertiga..kebetulan posisi saya tdr dengan kaki sebelah kanan menekuk, yg kiri lurus, dan aira berusaha membangunkan saya sambil menggoyang2kan kaki yg nekuk itu, dan tanpa sengaja mulutnya kejedot dengkul saya, walhasil dia mengangis kencang, lalu saya bawa ke ruangan yg lebih terang, dan ternyataaaaa….mulutnya mengeluarkan banyak darah!! saya berusaha gak panik dan cuma istighfar aja, terus adik saya mengambilkan washlap yg udah dicelupin ke air hangat berisi cairan antiseptik…lalu saya, berikan air putih hangat ke Aira..lalu dia tenang kembali…15 menit setelah kejadian dia minta susu…Karena Aira termasuk anak yg sangat aktif, jadi ada beberapa kejadian yg lumayan bikin deg2an…apalagi kalo bertemu dengan teman2 yg at least umurnya gak beda jauh, makin aktiflah….hehehehe…disinilah saya diuji kesabaran…

  18. Baby A.J.
    Baby A.J. February 26, 2013 at 1:41 pm

    wah.. baru baca artikel ini..
    pas banget nih, minggu lalu Austin baru aja visit UGD buat dijahit jarinya (gara2 kena meja yang kacanya ternyata gak mulus).
    rasanya hati ini sakit banget liat jari yang mungil ada 4 jahitan. hiks..

    dan jadi mikir, kayanya harus siapin mental biar lebih kuat lagi.. since he is a very active boy. sigh..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.