Ketika Waktunya Telah Tiba

amnah atisah

Saya tersenyum bangga ketika leher Raihan sudah bisa tegak.
Saya melompat kegirangan ketika Raihan bisa tengkurap.
Saya bertepuk tangan ketika lihat  Raihan bisa duduk.
Saya tertawa-tawa ketika Raihan bisa merangkak,
Saya menari gembira ketika Raihan bisa berjalan.

Semuanya penuh dengan suka cita, tetapi ketika Raihan masuk tahap menyapih, saya menyambut dengan linangan air mata. Ternyata tidak mudah menjalaninya. Saya sering membaca pengalaman ibu-ibu menyapih anaknya. Belajar dari sana, akhirnya saya memutuskan bahwa saya akan membiarkan Raihan menyapih dirinya sendiri, meskipun telah lewat dua tahun. Selama dia masih mau menyusui, saya akan memberikannya. Biarpun sudah sering “diledek” oleh tante-tantenya, saya tidak akan menanggapi. Pasti akan ada masanya dia berhenti.

Masuk usia 23 bulan, gigi geraham bawah Raihan tumbuh, jadi sekarang sudah lengkap, geraham atas dan bawah. Ketika itu, tiba-tiba saja menyusui tidak lagi menjadi kegiatan yang menyenangkan bagi saya

Kemunculan geraham bawah inilah yang merubah segala rencana. Dari awal Raihan tumbuh gigi sampai muncul geraham atas, alhmdulillah sama sekali tidak ada masalah. Saat Raihan menyusui, tidak ada acara menggigit, hanya sesekali saat Raihan sedang iseng. Tapi begitu mata saya “bicara”, dia pasti akan berhenti. Tapi tidak begitu halnya ketika si geraham bawah ini muncul.

Setiap mau menyusui, kami  berdua bernegosiasi dulu. “Raihan boleh nenen, tapi jangan digigit yah,”  kata saya  dan dia mengangguk tanda setuju. Tapi mungkin ini refleks, di luar kemauan dia, karena tidak berapa lama pasti dia gigit lagi. Perihnya minta ampun deh. Ibu saya mengusulkan untuk memberi “ramuan” yang pahit-pahit untuk ditempelkan di payudara agar Raihan tidak mau menyusui lagi. Tapi saya menolak. Saya tidak tega. Dua tahun yang lalu, saya menangis karena Raihan belum tau cara menyusui yang benar dan selama dua tahun kami menikmati momen menakjubkan berdua, masa harus diakhiri dengan cara seperti itu.

Suatu malam saat Raihan sedang menyusui dan lagi-lagi dia menggigit, saya menangis tersedu karena sangat sakit. Raihan melihat saya menangis. Dia menatap lekat mata saya. Lama kami saling bertatapan dan tiba-tiba dia berhenti menyusui. Akhirnya malam itu menjadi malam pertama yang dia lewatkan tanpa menyusui. Dia sempat terbangun dua kali, saya beri air putih dan alhamdulillah dia mau.

Malam berikutnya, Raihan juga terbangun, minta minum. Saya berikan susu UHT dan air putih. Malam kedua sukses terlewati lagi. Saat jam makan siang kantor, saya pulang ke rumah dan biasanya begitu melihat saya, dia langsung menarik tangan saya, minta untuk disusui. Tapi hari itu dia sudah tidak melakukannya lagi. Raihan hanya minta ditemani nonton sambil ditepuk-tepuk pantatnya atau di usap-usap kepalanya.

Malam ketiga, Raihan terbangun, saya beri susu UHT dan air putih, dia menolak sambil akhirnya Raihan menangis. “Pertahanan” saya hampir goyah. Rasanya saat itu saya ingin kembali menyusuinya. Tapi saya pikir, kalau saya pertahanan saya goyah, artinya proses menyapih ini harus dimulai dari nol lagi. Setelah beberapa saat, Raihan akhirnya berhenti menangis kemudian tertidur dengan sendirinya.

Sampai sekarang, ternyata raihan sukses menyapih dirinya sendiri. Beberapa kali dia bilang, “Nenen Mama,” tapi begitu saya bilang tidak sambil geleng kepala, dia tidak minta lagi Perasaan saya campur aduk, sedih  sudah pasti, sedih membayangkan bahwa sekarang tidak ada lagi “nenen time”, momen menakjubkan yang sekaligus membanggakan buat saya sebagai seorang ibu.

Terkadang kalau dia terlelap, saya perhatikan wajahnya  setelah hampir dua tahun menjalani proses ini, rasanya tidak percaya bahwa pada akhirnya “waktu” kami telah selesai dan kami benar-benar harus berpisah sekarang. Tetapi walaupun sedih, saya bersyukur karena perpisahan kami dilakukan dengan cara yang indah.

42 Comments

  1. eka
    Eka Wulandari Gobel May 24, 2010 at 6:06 am

    Aaaiiih…terharu! Jadi inget waktu Enzo self-weaning saat baru 15 bulan. Enzo juga berhenti nenen saat liat ekspresi wajah saya yg kesakitan karena digigit2. Menyusui juga jd kurang nyaman karena selain Enzo lagi teething, kandungan saya juga mulai besar (waktu itu lagi hamil Dante 6 bulan). Dan yg bikin tambah gak nyaman, tandem nursing bikin lemeees..

    Dan rasanya sediiih sekali waktu Enzo bener2 berhenti nenen.. Seperti diputusin kekasih :-P
    *lho,koqcurcolsih?*

  2. Medy
    medy May 24, 2010 at 6:12 am

    aih…pagi2 udh pengen nangis ngebayangin weaning kelak.Walaupun chaca br 6bln but time flies,right? Tfs ya..

  3. Ibu Mika
    Indah Wiyoga May 24, 2010 at 6:53 am

    Ahhhh pagi2 udh terharu baca ini, Mika 4bln lg usianya tepat 2thn. Berarti aku jg akan melewati masa “perpisahan indah” itu. Semoga lancar dan berakhir indah seperti Raihan dan Bunda.

  4. May 24, 2010 at 7:09 am

    Huhuhu jd terharu bacanya..
    Tfs ya amnah :)
    Raihan pinter ya bs self weaning..
    Breastfeeding emang perjuangan ya, dr awal ampe mau menyapih ya?
    Semoga el juga bs pinter kaya Raihan kalo memang udah saatnya dia menyapih..

  5. niens
    Nina Setyawati May 24, 2010 at 7:18 am

    duuhh…, terharu…. Raihan pinter ya, bisa self weaning. Memang menyusui itu indah banget, dan kadang justru emaknya yg patah hati waktu saatnya menyapih…

  6. resna
    Resna Nurhantika Sary May 24, 2010 at 7:34 am

    Waaa..nice story..bs jd referensi buat blajar menyapih qila nanti …
    Raihan pintar yah! :)

  7. ipeh
    Musdalifa Anas May 24, 2010 at 7:43 am

    Terharu dgn story-nya K’Amnah. Setuju sama mamas lainnya, Raihan pinter, hayoo segera move ke Bogor, biar bisa playdate bareng :)

  8. gabriella
    Gabriella Felicia May 24, 2010 at 7:52 am

    terharu bacanya… mengingat waktu gue juga makin dekat untuk weaning… cepatnya dua tahun yang indah itu berlalu ya… walaupun mulainya dengan perjuangan…

  9. bunda bear
    bunda bear May 24, 2010 at 8:51 am

    uhuhuhuhu.. abis baca ini jd pengen mewek, ngebayangin masa2 weaning nanti, krn walo anakku baru 10 bln, kayanya ko udah deket waktunya utk nyapih dia ya..
    Tfs, mbak amnah.. Raihan pintar sekali dan empatinya tinggi, ngeliat mamanya kesakitan, dia ga tega minta nenen lagi. mudah2an proses weaningnya bisa dilewati benar2 dng tenang dan nyaman ya..

  10. sLesTa
    shinta lestari May 24, 2010 at 9:03 am

    ahh ikutan terharu dengernya. karena gue juga baruu aja ngalamin hal yang sama. walopun pas disapihnya bukan karena gue digigit ama naia sih, tapi karena emang naia udah 2 tahun. gue sih gak masalah mau nenenin dia sampe dia lebih 2 tahun, asalkan dia udah siap. dan gue prepare diri gue untuk meng-ikhlaskan naia untuk disapih, ternyata stelah itu naia juga mau aja pas dibilang “nenennya udah abis”. :)

  11. bunda_ariq
    Ree May 24, 2010 at 9:07 am

    nice story dan skrg lagi ngumpulin tips2 buat menyapih nich,krn bentar lagi Ariq 2 thn. Thanx Amnah

  12. superpippo
    Astrid Lim May 24, 2010 at 9:15 am

    Waw, amazed baca ceritanya…aku sendiri nggak pernah ngalamin, karna yofel justru weaning before time alias nggak mau nyusu lagi karena bingung puting =(
    anyway, tetep semangat yah, masih banyak kok moment ibu-anak yang memperkuat bonding kita…tfs!

  13. Mirza Resita
    May 24, 2010 at 9:18 am

    SEDIIIIIHHHHHHHH…

    :’( :’(

  14. May 24, 2010 at 9:27 am

    Merinding bacanya mbak,
    Darryl sudah 2 tahun 24 Hari …
    Alhamdulillah proses pelepasan sudah berlalu,
    Darrylpun sudah berhasil disapih, kangen masa menyusui..
    kangen sesuatu yang menjadi rutinitas…

  15. myallayna
    Yuli Quinity May 24, 2010 at 9:32 am

    aah iya, terharu bgt bacanya, padahal allayna baru 9bln tapi udh kebayang sedihnya klo moment itu dateng..rasanya kya keilangan ‘senjata pamungkas’ kali ya?hehehe…

    tfs mama raihan :)

  16. Mamabelle
    Mamabelle May 24, 2010 at 9:41 am

    tergharuuu bgt mbak…
    I feel u…anakku pas 2 thn 1 bln & sekarnang lg slow weaning, pengennya sampe dia bisa self-weaning :) skrg tinggal sebelum bobo aja minta nenennya…

    TFS mbak!!

  17. Mirza Resita
    May 24, 2010 at 9:56 am

    sejak punya anak, kalo baca cerita seperti ini, saya semakin mudah sekali tersentuh hiksss..tapi ini tahapan jadi seorang Mama ya..
    sekarang anakku 16mos, rasanya waktu untuk menyapih sudah semakin dekat, padahal siy masi ada beberapa bulan lagi ya.semoga proses weaning kami seindah mama raihan :))

  18. nandra
    Nandra Janniata May 24, 2010 at 10:33 am

    Sedih bacanya, di kantor sampe berkaca-kaca :( aku juga lagi proses menyapih,tapi masih maju mundur, karena spt yg mba bilang, dulu awalnya sama2 berjuang supaya bisa nyusu, jgn diakhiri dgn cara yg bikin sedih. kuncinya memang konsistensi ya mba. Aku acungin jempol buat mba Atisah dan Raihan, kalian tim yg hebat, sukses weaning with love! :D

  19. Risky
    Risky Dwi Rahayu May 24, 2010 at 10:49 am

    mengharukan sekaliii..:(

  20. charissarhanie
    rani nurcharissa May 24, 2010 at 11:41 am

    gue jg dlm dilema menyapih keira, she will be 20mth old soon dan gw pengennya udah mulai belajar slow weaning biar nanti gak kaget. kmrn2 udah sempet no-nenen krn gue sempet “terluka” gara2 semi-dikunyah sama dia waktu dia rewel lg flu. sempet dia ngerti pas dia minta “nana (istilah dia buat nenen)” trus gw bilang kalo nana lagi sakit, harus istirahat. agak ga tega jg liat mukanya yg kepengen tp nahan diri.

    gue sempet curhat sama mertua ttg hal ini, bliau malah bilang, “jgn distop dulu, kasian. sampe 2 tahun masih haknya dia utk nenen”. dibilangin gt gue jd makin dilema dan terharu jg, ternyata mertua org yg sangat pro ASI. harus gimana yaaa…

  21. Mirza Resita
    May 24, 2010 at 12:40 pm

    huhu siang2 bikin mata berlinang di meja kantor.. membayangkan nanti saatnya menyapih.. skrg Allegra baru 8,5 bulan sih

  22. ninit
    ninit yunita May 24, 2010 at 1:46 pm

    duhhh ngebaca ini jadi inget lagi masa2 pas nyapih alde. hampir sama deh dengan yg dialami mama raihan… sedih yaa rasanya :’)

    raihan hebat deh bisa nyapih sendiri. :) keren!

  23. IntanDian
    Dian Sarwono May 24, 2010 at 3:55 pm

    Ikutan sediiiih.. Jd ngebayangin kl Kai nanti udah ga nyusu lagi.. Padahal sekarang Kai baru 3 bulan.. But you’re one of the lucky moms bisa nyusuin sampai 2 th lebih.. You should be happy and proud!

  24. CNAP
    Intan CnaP May 24, 2010 at 5:04 pm

    *mengusap air mata*

  25. CNAP
    Intan CnaP May 24, 2010 at 5:04 pm

    *mengusap air mata*

  26. gumzkiew
    gamma sinta rini May 24, 2010 at 6:16 pm

    baguuuuus bgt kisahnya..jd smakin bertekad utk bs weaning with love pd saatnya nanti..tfs yaaa

  27. sasa_mommytwinnie
    Elisa Darmadi May 24, 2010 at 7:01 pm

    terharu bacanya……walopun gw ga nyusuin twinnie krn bingung puting tp kebayang rasanya gimana…

  28. nyanya
    almaviva landjanun May 24, 2010 at 9:09 pm

    iyaaa terharu. Mudah2an gue juga bisa nyusuin Rinjani sesuai dengan keinginan dia. Raihan pinter banget deh :) Mamanya juga keren.

  29. siska.knoch
    Siska Knoch May 24, 2010 at 9:25 pm

    Thanks for sharing Amnah, such a beautiful true story.
    Haru biru bacanya… *sungguhan*
    Kerasa bgt Raihan sayang mamanya waktu lgs berenti nenen gara2 kesakitan :’(…

  30. Mitha
    Mitha May 25, 2010 at 12:14 am

    Hiks..aku terharu bacanya..azzam baru 10bln sih..tp bagi aku menyusui tuh bener2 momen yg plg indah..aku sukaa banget natap azzam kalo lg nenen..bahagia banget rasanya..pasti sedih ya pas saatnya menyapih..skrg aja kdg2 aku suka sedih ngebayangin azzam udah gede n g bayi lagi..huhuhu T_T

  31. amnah atisah
    amnah atisah May 25, 2010 at 12:21 am

    Setelah melewati senin yang melelahkan di kantor,bahagiaaaa banget rasanya begitu melihat potonya saya mejeng di TUM hihihih…*norak*

    Terima kasih buat semua responnya yah,maaf belum kenal satu persatu..hayahh sok banget saya yah..
    salam kenal juga yah dari saya..Bangga banget bisa kenal dengan kalian semua.

    special buat ipeh,bundanya lana..terima kasih doanya,alhamduillah SK pindah aku ke Bogor udah ada.
    jadi someday kalo ada Kopdar lagi, udah bisa ikutan,pan pengen gaul ama emak2 keren di TUM ^_^

  32. sefa
    Sefa Firdaus May 25, 2010 at 4:25 am

    huhuhu… mama raihan, sedih bacanya ngebayangin nanti harus weaning kareem :(
    tapi kakak raihan hebat!
    btw, aku bakalan pulang ke indonesia bulan juni, ketemuan yuk? eh.. papanya raihan pulang habis ya agustus ini?

  33. May 25, 2010 at 10:29 am

    Mbak…
    Sedih banget :’( i’m crying here…

    Waktu Ixia sakit demam umur 5 bulan kemarin, dia juga sempat tidak mau menyusui, mungkin karena tenggorakannya sakit. Hal itu saja sudah membuat saya sedih, sedih karena bayi sedang sakit dan sedih karena dia tidak mau menyusui. Tapi memang semua itu proses yang harus kita jalani sebagai ibu.

    “Memperhatikan anak yg kita cintai tumbuh akan memberikan rasa senang sekaligus pedih. setiap tahapan baru membuat kita berseru bangga, tapi seiring dengan itu timbul juga kesedihan karena satu tahapan lagi akan berlalu dan tidak terulang lagi. Menjadi ibu adalah penderitaan yg amat manis, suka citahari ini ditandai ketakutan utk esok hari, dan kerinduan utk kembali ke hari kemarin”

    -from book Recipes for a Perfect Marriage-

  34. liactk
    Lia Rosliany May 25, 2010 at 11:39 am

    hiks,,,
    Aku selama ini masih santai aja soalnya aku pikir toh masih lama Ghiffari kan baru mau 6 bulan mgg depan,, tapi kata2 pembuka itu emang mejabarkan setiap ibu banget yaa,,

    Setelah baca ini aku jadi ngerti betapa sedihnya keilangan kegiatan “only mom n me” ini,,

    Thanks for the beautiful story :)

  35. Dinniw
    Dinniw May 25, 2010 at 1:27 pm

    *manghapus air mata juga* terharuuuu…apalagi baca “Dua tahun yang lalu, saya menangis karena Raihan belum tau cara menyusui yang benar dan selama dua tahun kami menikmati momen menakjubkan berdua” lebih sakit & beraat malah pas mau “pisah” ya walaupun dulu pas mulai juga sakit, lecet, susah. mudah2an aq juga bisa sampe 2 tahun menyusui *21 months to go* & berani menyapih seperti mamanya raihan ketika waktunya tiba

  36. djemima
    Jemima Iskandar May 25, 2010 at 2:52 pm

    Iya ternyata kadang lepas nenen lebih berat di kita dari pada di anaknya ya? Thanks for sharing mbak. Sad but true, menyusui memang menyenangkan :)

  37. Mirza Resita
    May 26, 2010 at 12:40 am

    Waaa…terharu banget bacanya…
    Baby ku baru 10 bulan tapi ko ngebayangin nanti kalo saat penyapihan tiba, deg2an nya udh dari sekarang ya..heheh…
    InsyaAllah aku juga pengen kaya Mba Amnah-penyapihan yg alami..:)..
    TFS ya mba..:)

  38. babybenz
    babybenz May 29, 2010 at 4:03 am

    Aduh sedih banget bacanya, sampe berkaca-kaca…

  39. iyu
    yuliana karang June 18, 2012 at 9:58 am

    ga nyangka kalo self weaning akan begitu rasanya T_T
    semoga nanti lycka pun bisa, dan semoga rasanya akan tumbuh menjadi lebih membesarkan cinta kita
    uaahh mewek beneran pagi-pagi.
    TFS bunda amnah dan raihan *peluk cium untuk kalian*

  40. miminiko
    Nine Luthansa January 21, 2013 at 9:07 pm

    Huhuhu… *ambil tissue* Jadi pengen punya baby lagi biar bisa menikmati moment ‘romantis’ berdua sama si baby :) Breastfeeding is the most precious moment as a mom :)

  41. sapta
    sapta ningsih July 15, 2013 at 3:54 pm

    aiihhh..jadi nangis sore-sore begini..batal ga yaaa puasanya ;p

  42. siti_rahma
    siti_rahma November 6, 2013 at 4:23 pm

    akhirnya punya account di urban mama cuma buat cari tau tentang weaning. masih empat bulan lagi, tapi kok udha sedih banget ya… :(

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.