Komunikasi dalam Pengasuhan Anak

riananda

Selama ini saya sering mengikuti materi-materi seminar Ibu Elly Risman dari blog maupun twitter para Urban Mama. Sepertinya tampak seru dan mengena sekali bagi para orangtua. Tapi, berhubung seminar-seminarnya lebih sering di Jakarta, jadi saya cukup membaca rangkumannya di dunia maya. Tiba-tiba akhir tahun lalu saya mendapat kabar dari @AbahAmbu_ID kalau Ibu Elly berencana ke Bandung untuk memberikan seminar dengan topik “Komunikasi dalam Pengasuhan Anak”, hore!

Jauh-jauh hari sebelumnya, saya sudah minta izin pada Oma dan Atuknya Kalya untuk menitip Kalya saat bundanya ikut seminar. Dan beberapa hari sebelum seminar, Atuknya mempunyai ide untuk mengajak Kalya ke Kebun Binatang, jadi saya bisa konsentrasi mengikuti seminar dengan tenang.

Pada tanggal 16 Februari 2013 lalu, Ibu Elly datang terlambat dan acaranya baru mulai pukul 09.30. Namun beliau menebusnya dalam pembawaan materi yang keren. Ibu Elly ini umurnya sudah 61 tahun, tapi masih terlihat sehat dan energik. Caranya membawakan materi sangat asyik dan penuh momen-momen yang membuat pesertanya tiap sebentar tertawa sambil berpikir.

Berikut saya mencoba berbagi poin penting mengenai komunikasi dalam pengasuhan anak:

  • Kita tidak siap jadi orangtua karena tidak menguasai tahap perkembangan anak dan bagaimana cara otak bekerja. Ketidaksiapan ini berpengaruh pada kepribadian dan masa depan anak.
  • Berkomunikasi dengan anak laki-laki beda dengan anak perempuan. Anak laki-laki tidak bisa diberi nasihat panjang-panjang, maksimal 15 kata dalam 1 kalimat.
  • Verbal abuse biasanya terjadi secara tidak sengaja, tetapi ini dapat merusak jiwa anak dan efeknya jangka panjang.
  • Bicara tidak sengaja pada anak akan melemahkan konsep diri, sulit diajak kerja sama, menjatuhkan harga diri, dll.
  • Kekeliruan dalam Berkomunikasi:
    • Bicara tergesa-gesa
    • Tidak kenal diri sendiri
    • Lupa bahwa setiap individu unik
    • Tidak bisa membedakan kebutuhan & keinginan
    • Tidak membaca bahasa tubuh
    • Tidak mendengar perasaan
    • Kurang mendengar aktif
    • Menggunakan 12 gaya populer
    • Tidak memisahkan masalah siapa
    • Selalu menyampaikan “pesan kamu”
  • Dua belas gaya populer dalam pengasuhan: Memerintah, Menyalahkan, Meremehkan, Membandingkan, Mencap, Mengancam, Menasihati, Membohongi, Menghibur, Mengkritik, Menyindir, Menganalisa.
  • Memberi cap/label pada anak tidak tampak secara fisik tapi akan menempel di jiwanya
  • Jangan menasihati orang di saat perasaannya sedang bermasalah, karena tidak akan masuk. Contohnya: saat anak jatuh dan menangis karena sakit, jangan diberi nasihat tapi beri empati pada rasa sakitnya.
  • Membohongi anak akan membuat jiwanya terguncang. Contoh: anak terluka dan menangis karena sakit lalu kita bilang “sakit sedikit besok juga sembuh”. Saat esok masih sakit maka kita sudah berbohong di mata anak. Lebih baik beri pengertian bahwa selama proses penyembuhan akan terasa sakit dalam beberapa hari.
  • Kiat meningkatkan komunikasi:
  1. Baca bahasa tubuh
  2. Dengarkan perasaan
  3. Mendengar aktif
  4. Hindari 12 gaya populer
  5. Tentukan masalah siapa
  6. Jangan bicara tergesa-gesa
  7. Kenali diri sendiri dan lawan bicara
  8. Ingat setiap individu unik
  9. Pahami bahwa kebutuhan dan keinginan berbeda
  10. Sampaikan “pesan saya”
  • Komunikasi itu 55% bahasa tubuh, 38% nada suara, 7% kata-kata. Bahasa tubuh lebih nyaring bunyinya daripada kata-kata.
  • Saat perasaan anak sedang bermasalah, berikan “got” untuk mengalirkannya. Pancing dengan kata-kata perasaan “capek ya”, “bete donk ya”, dll . Jangan dulu pakai kata logika “kenapa”, “benci sama siapa”, dll, atau minimal pakai kata-kata netral seperti “ooo”, “hmm”, dll.
  • Emosi anak harus dialirkan, jika tidak akan menumpuk, yang sewaktu-waktu bisa meledak dan dialirkan ke tempat yang salah seperti narkoba, pornografi, seks bebas, dll.
  • Jika anak pulang sekolah dengan wajah kusut, maka tipsnya baca bahasa tubuhnya, tebak perasaannya, dan sediakan “got” serta jadilah pendengar yang aktif hingga habis emosinya.
  • Tentukan masalah siapa, orangtua atau anak? Hal ini penting agar kita bisa memilah kapan saatnya anak harus dibantu, kapan harus diberi kepercayaan untuk menyelesaikan sendiri. Contoh: anak pakai baju tidak serasi, masalah ortu atau anak?
  • Menghargai kemampuan anak untuk memilih jauh lebih penting daripada memaksakan pilihan kita pada anak.
  • Saat anak diberi pilihan dan berpikir, otaknya aktif. Namun saat dibentak, informasi hanya akan berhenti di batang otak.
  • Agar anak mandiri dan bertanggung jawab, anak perlu Berpikir, Memilih, dan Mengambil Keputusan.
  • Agar orang tua tidak tergesa-gesa dalam berkomunikasi biasakan membuat rencana. Libatkan anak dalam membuat rencana, contohnya membuat daftar menu untuk minggu depan. Hal ini membantu ibu untuk tidak hectic di pagi hari dan bisa berkomunikasi dengan baik pada semua anggota keluarga.
  • Marah pada anak tentu boleh jika memang diperlukan. Mulailah selalu dengan “pesan saya”, formatnya “saya merasa…. (kata perasaan), kalau kamu… karena….”
  • “Pesan saya” membuat fokus perasaan ada di “saya” bukan men-judge “kamu”. Selain itu anak juga jadi tahu poin apa yang membuat orangtua marah, tidak bias ke sana-kemari dengan masalah lain.

Saya suka sekali dengan seminar ini. Meskipun banyak merasa tersindir, tapi jadi banyak insights juga bagaimana seharusnya komunikasi yang baik dalam mengasuh anak. Yang terpenting lagi semoga bisa melaksanakan ilmunya. Amin.

Terima kasih @AbahAmbu_ID yang mendapat full support dari BKKBN, ditunggu seminar dengan topik lainnya dari Ibu Elly.

13 Comments

  1. Kira Kara
    Bunda Wiwit March 11, 2013 at 11:43 am

    waaahh.. kereeen deh seminarnya.. keren pula topiknyaa.. Saya menanti acara seminar serupa di Surabaya!!! Terima kasih rangkuman materinya, mama.. :) bermanfaat sekali.

  2. prastawa
    Nita Prastawaningrum March 11, 2013 at 11:47 am

    thanks for sharing ya riek..informasinya bagus banget!

  3. gabriella
    Gabriella Felicia March 11, 2013 at 12:54 pm

    Keren banget ya seminarnya… Sering denger ttg Ibu Elly tapi belum pernah ikut. Kelihatan energik banget ya! Tfs ya…

  4. siska.knoch
    Siska Knoch March 11, 2013 at 3:14 pm

    Udah sering bgt denger tentang bunda Elly yang bawain topik2 super keren tapi blm pernah denger langsung, Jadi makin penasaran deh.
    tfs ya riek :)

  5. otty
    Pangastuti Sri Handayani March 11, 2013 at 3:32 pm

    Dari 2 tahun yang lalu penasaran sama seminarnya Bu Elly, sayang belum pernah denger kalo ada di Surabaya jadi belum sempat ngikutin deh.

  6. crey
    Chrisye Wenas March 11, 2013 at 4:02 pm

    Recommended seminarnya! Ngga nyesel walopun baru sampe bandung jam 2 subuh kudu bangun pagi buat ikutan seminar ini… Jleb2 banget… Terima kasih ya Ayah Ambu, ditunggu seminar berikutnya :)

  7. gumzkiew
    gamma sinta rini March 11, 2013 at 4:13 pm

    Wahh lengkap bgt ngerangkum materi seminanya, riek.. Makasii yaa! Semoga aja bakal ada sesi2 seminar bu elly lagi ya di bandung ;)

  8. marce febriyanto
    marce febriyanto March 13, 2013 at 3:59 pm

    Makasih momy,sharing yg bag us bgt but says pribadi ibu muda

  9. greissani
    Greissani Silvana Dewi March 14, 2013 at 10:22 am

    TFS kena dan berguna banget nih isi seminarnya :)

  10. Desie Winasis
    Desie Maulani Charman March 14, 2013 at 1:20 pm

    Dah lama pengen ikut seminarnya bunda Elly, akhirnya dapat juga rangkumannya dari Rieka, tfs yaa..
    Kira-kira kapan ya bunda Elly ngadain seminar parenting lagi di Jakarta? Pengen banget ikut…

  11. sLesTa
    shinta lestari March 15, 2013 at 11:32 am

    keren banget ih bahasannya.. jadi makin penasaran deh pengen denger seminarnya bu elly langsung. tapi jauuhh!!

    btw, suka banget ama foto panitia yang terakhir. keren nih panitia!

  12. daffiki
    -FIKi- March 15, 2013 at 2:06 pm

    summary-nya lengkap banget, sangat bermanfaat, makasih yaaaa:)

  13. bunda_rizma
    bunda_rizma May 30, 2014 at 4:11 pm

    Dulu (jamanny blm pny anak) pernah ada materi parenting jg di kantor oleh Bu Elly, blm ngeh siapa bu Elly langsung terkesima dengan apa yg disampaikan n lgsg diinget2 nama bu Elly Risman. ternyata memang pakar parenting nih.

    Thanks sharingnya yah mom Rieka :)
    Bermanfaat banget.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.