Kursi KRL – Prioritaskan Ibu Hamil

restya

Saya seorang working mama yang tinggal di Depok dan bekerja di daerah Jakarta Utara. Transportasi utama saya adalah KRL JaBoDeTaBek baik yang xpress ataupun AC ekonomi dengan tambahan angkutan kota (angkot), omprengan dan kopami (sejenis kopaja ataupun metromini).
Bepergian dengan KRL ini, sekalipun tipe xpress tidak menjamin setiap penumpang mendapatkan kursi dan karenanya saya selalu membawa kursi lipat, selalu ada dalam tas saya.

Saat ini saya dalam masa kehamilan 9 bulan, sekalipun dalam KRL ada kursi khusus yang diprioritaskan untuk Ibu hamil, manula, penyandang cacat dan Ibu dengan balita, namun tetap saja hal tersebut tidak menjamin saya dan ibu hamil penumpang setia KRL bisa mendapat duduk.

Perlu diketahui KRL ini umumnya terdiri dari 8 gerbong dan di setiap gerbong tersebut tersedia 2 tempat duduk khusus ibu hamil yang bisa menampung 3-4 penumpang sehingga total hanya tersedia 6/8 kursi untuk ibu hamil di dalam setiap gerbong KRL. Sekalipun demikian bukan masalah kursi yang ingin saya ceritakan, sedikit apapun kursi khusus yang tersedia di KRL jika para penumpang lain memiliki mata hati, mereka bisa saja memberikan tempat duduknya kepada saya dan ibu hamil lainnya, tetapi kenyataannya terkadang kami harus berjalan dari satu gerbong ke gerbong lain untuk mendapatkan duduk.

Baru-baru ini memang diluncurkan gerbong khusus wanita, tetapi hal ini bukanlah jawaban dari masalah tersebut, banyak sekali ibu hamil dan wanita yang ingin berada di gerbong tersebut, alhasil jika kursi khusus bumil sudah penuh, saya terpaksa berjalan lagi ke gerbong umum untuk mendapatkan tempat duduk, dan hal ini bukanlah hal yang mudah.

Kadang-kadang kursi khusus bumil ini sudah penuh diduduki oleh bumil yang lain dan juga oleh wanita yang tidak (sedang) hamil. Saya bisa saja meminta hak saya, karena jelas-jelas di belakang kursi tersebut tertempel stiker yang menuliskan kursi prioritas bumil, tetapi rasanya meminta kepada sesama wanita bukanlah hal yang menyenangkan. Terkadang ada perasaan tidak enak oleh karenanya saya lebih suka meminta kursi kepada bapak-bapak atau pria yang sedang duduk di kursi khusus bumil ataupun kursi biasa. Beberapa ada yang baik hati tanpa meminta pun mereka dengan penuh kesadaran melihat perut gendut ini, langsung spontan berdiri dan menawarkan kursinya, namun beberapa terkadang (walaupun sudah disuruh oleh petugas) dengan kejamnya berkata, “Maaf, ini bukan kursi khusus!”.

Saya sih tidak pernah keberatan karena bisa duduk dengan kursi lipat saya (walaupun ada yang berkomentar, “Kasihan anaknya!”), namun sering tidak habis pikir saja, apa susahnya sih buat mereka berdiri sebentar. Toch perjalanan KRL dari Depok – Jakarta ini kira-kira hanya memakan waktu 45menit, bukan waktu yang cukup lama, kan? yang lebih menyedihkan terkadang komentar tersebut tidak hanya keluar dari mulut seorang Bapak yang tidak pernah merasakan mengandung tetapi juga dari mulut Ibu-ibu. Menyesakkan rasanya mendengar dan melihat kejadian tersebut terjadi di negara kita yang (katanya) orangnya ramah-ramah.

Kalau boleh saya mengutip dari komik Detektif Conan, “Saya tidak tahu apa alasan manusia untuk saling membunuh, tetapi untuk saling menolong apa perlu alasan yang logis!”
Apa perlu semua kursi di dalam KRL ditempel stiker Prioritaskan Ibu hamil! baru mereka bersedia memberikan kursinya kepada Bumil agar setiap Bumil merasakan perjalanan yang nyaman selama dalam KRL. Atau hati kita memang sudah sekeras batu?

*image dari beritajakarta.com

36 Comments

  1. eka
    Eka Wulandari Gobel November 8, 2010 at 2:00 am

    resti,
    huhuhu.. Berat dong ya bawa2 kursi lipat tiap hari? Tapi ide bagus tuh, jd ga perlu tergantung sama kursi khusus bumil ya.
    *usap2 punggung resti*

    Dan mari kita doakan agar orang2 yang ga punya kepedulian itu agar selalu diberi kesehatan dan gak penyakitan V^,^V
    *jreng jreng jreng… Back sound sinetron Cinta Fitri adegan Mischa sok baik :’) *

  2. ninit
    ninit yunita November 8, 2010 at 5:11 am

    resti, pas saya lagi hamil di singapur juga kurang lebih sama deh nasibnya :) kalo lagi di MRT ngga semua orang rela ngasih kursi. malah sering juga loh kursi yg udah ada stiker khusus buat ibu hamil, ibu dgn anak, & senior citizen, didudukin aja dan org tsb suka pura2 tidur!

    tapi ide bawa kursi lipat itu good idea banget loh :)

    semoga makin banyak yg sadar yah kalo ngasih kursi ke ibu hamil itu penting. huhuhu… i feel you, res!

  3. Mommika
    Mommika November 8, 2010 at 6:16 am

    Sebagai commuter depok-gambir-depok yg udah ngerasain 2 kali hamil harus tetep naek KRL I feel you mbak Resti.
    Emang udah parah kondisi KRL Jabodetabek ini dan diperparah lg dengan ketidakpekaan para penumpangnya terhadap penumpang lain.
    Btw, pake kursi lipat itu kalo saya rasa sih lebih berbahaya ya utk ibu hamil. Karena goncangan KRL saya sering melihat orang yg gak hamilpun terrjungkal dr kursi lipatnya. Gimana kalo hamil coba?
    Waktu saya hamil sih triknya kalau benar2 sampai gak dapet duduk di bangku khusus saya pilih berdiri..dan berdirinya pun lbh baik depan ibu2 krn biasanya mereka lebih cepat ‘tanggap’ dan memberikan kursinya daripada bapak2. Bapak2 jaman sekarang mah tidak bisa diandalkan. Yang ada malahan pura2 tidur ngeliat bumil berdiri.
    *fiuuuh..besok dimulai lagi perjuangan naek KRL setelah cuti 3 bulan berakhir..ngelap keringet dulu aah*

  4. ninit
    ninit yunita November 8, 2010 at 6:47 am

    mommika,
    oh ternyata emang banyak ya yg bawa kursi lipat buat di KRL? kalo bahaya, hati2 yaaa res & ibu2 hamil yg pake KRL.

  5. gabriella
    Gabriella Felicia November 8, 2010 at 7:29 am

    Argh, I feel you…. sama2 roker Depok… tapi sejelek2nya krl, aku merasa jauh lebih manusiawi ketimbang harus naik transjakarta atau kopaja, dan kendaraan umum lainnya. Waktu hamil, aku termasuk yang gak terlalu kelihatan lagi hamil sampai 6 bulan, jadi suka agak sungkan untuk minta duduk, tapi ternyata sampai udah gede banget perutnya tetep susah buat minta duduk… Serba salah jadinya, kalau duduk di kursi lipat kan gak enak juga, malah jadi pengen pipis… Salah satu trik aku, suka bareng temen yang memang bawel, jadi minta tolong dia yang “teriak2″ ada ibu hamil… hehehe…

  6. sLesTa
    shinta lestari November 8, 2010 at 8:37 am

    sedih bacanya deh.. tapi seperti yang kata ninit, kejadian ini pun even di spore juga sering! dan walopun waktu hamil gue gak naek MRT (seringnya naek bus, dan ga terlalu crowded), tapi ada beberapa kali yang gue mesti naek MRT karena ada urusan tertentu. bener kata ninit, kalo yang cowok biasanya malah pura2 tidur ato pura2 ga sadar. yang biasanya sadar malah orang tua atau ibu2 gitu, yang kadang gue malah ga enak untuk ngambil kursi mereka. apalagi kalo yang ngasih malah orang tua gitu.

    ini juga pernah nih di spore dibahas masuk koran. tapi ya tetep aja, balik ke masing2 orang2 lagi.

    sabar ya mama resti dan bumil lainnya yang mengalami kejadian ini. serem juga denger kata mommika ttg kursi lipat. hati2 yaa..

  7. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 8:44 am

    Resti, sebaiknya siy kalo hamil ngomong aja. Pengalamanku kmrn ada yg hamilnya masih kecil aku g tau dia lg hamil padahal berdirinya didepanku persis, nah pas ngelus2 perut baru d nyadar…
    Tapi kalo udah gede, palagi 9 bln rasanya pasti keliatan ya…mungkin yg duduk lg asik baca atau bb-an tuh, jd g nyadar…Makanya kalo sekiranya g kuat berdiri, blg aja g usah sungkan, drpd kenapa2…Kalo orangnya g mau ngalah,kan masih ada sebelahnya n sebelahnya lg, masak siy sederetan ituh g ada yg mau ngalah…keterlaluan bgt.
    Bener kata mommyka, kayaknya pake kursi lipat malah bahaya, udah gt emang ada larangannya kan, g boleh pake kursi lipat atau duduk dilantai…

  8. otty
    Pangastuti Sri Handayani November 8, 2010 at 8:48 am

    Ah ini emang alasan klasik. Udah kenyang deh ngasih kursi bis (karena jarang banget naik kereta) untuk manula/ibu hamil dan gue berdiri, sementara bapak2/cowo2 muda di samping gue duduk santai atau pura2 tidur :)

  9. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 9:01 am

    Aq jg seorang roker alias rombongan kereta, sbg penumpang KRL Pakuan. Gak cuman bapak2 ko yang suka pura2 tidur tapi ibu2 juga. Setuju sm ari prasta, kalo hamil ngomong aja, krn kadang2 emang suka ga sadar kalo yg duduk di depan itu hamil (kalo perutnya masih kecil ya). Malah kayanya semenjak ada gerbong khusus wanita, bapak2nya lebih kejam, kalo ada ibu hamil or ibu bawa anak, suka diusir ke gerbong khusus wanita, ini pernah kulihat sendiri. Kaya mereka ga dilahirkan dari perut seorang wanita aja (kesel mode on).

  10. Lilik
    Lilik November 8, 2010 at 9:09 am

    Resti, Mommika, Gabriel, kopdaran yuk di kereta, secara sama2 warga depok end pengguna krl :)
    jangan2 kita sering ketemuan di stasiun/kereta nih :)

    hamil si bungsu kmrn, sama persis ngalamin spt yg resti tulis ini, kesimpulannya sih emang warga krl ini krisis empati huhuhu ….

    betul kata Trias jg, adanya gerbong khusus wanita efek negatifnya bpk2 jd lebih ‘kejam’ :(

  11. liactk
    Lia Rosliany November 8, 2010 at 9:13 am

    iiih pengguna kereta jg yaa? yuk yuk yuk ikutan kopdar di kereta. Iya I feel u.. Dulu pas gw hamil jg suami gw ngelarang naek kereta dulu karena susah banget mau dapet duduk mesti pake acara ngotot sama bapak2 yang ga mau ngasih tempat duduk dan dulu blm ada kereta gerbong wanita.

    Kalo sekarang gw liat ibu2 hamil lebih berani ko tinggal bilang aja sama petugasnya minta dicariin terus nanti ibu2 yang ga hamil disuruh pindah :)

    Its ok ga usah ngerasa ga enak kan itu hak kita sebagai ibu hamil!

  12. superpippo
    Astrid Lim November 8, 2010 at 9:21 am

    ouch, sebel banget ngebayangin orang” (terutama perempuan) jutek di kereta. kadang rasa capek ngalahin rasa kemanusiaan yah, sampe tega gitu, huhu!
    btw, sabar yah dan semoga kehamilannya sehat terus…biar nanti ada yg bisa diceritain buat si baby, jadi bisa lebih ngehargain perjuangan mamanya hihi!

  13. SunShine
    Fitria Adriadi November 8, 2010 at 9:34 am

    aarrgghh… i feel you sebagai sesama roker. gw roker Serpong nih…
    pas gw hamil blom ada sih gerbong khusus wanita. paling sebel kalo udah ngeliat orang satu deret pura2 tidur semua! atau pura2 ga ngeliat ke arah kita yg hamil. gw pernah ngeliat ada ibu hamil berdiri, gw juga lagi hamil sih, tapi gak segede dia, ga ada aja gitu yang ngasi duduk buat dia! akhirnya gw aja yg berdiri, baru deh ada cowo berdua (masih muda!) berdiri mempersilakan tempat duduknya..
    sebenernya kalo TransJkt menurut gw lebih bumil-friendly, petugas pintunya selalu mempersilakan ibu hamil utk duduk atau minta orang yg duduk utk berdiri kalo ada bumil masuk. gw juga pernah dipersilakan lewat pintu khusus, jadi ga perlu ngantri dan dapet bus yang masih kosong.

  14. restya
    Neneng Restiana November 8, 2010 at 9:41 am

    eka..thx yah!klo naek krl yah emang hrs bwa tuh kursi lipatnya,baik hml or ga hamil,soalnya biar krl xpres penuhnya minta ampun..emang nambah beban,apalagi bumil hrs sedia makanan xtra di tas,tambah berat aja..tp pas hamil,selain suka dipake sendiri kursi lipat itu suka saya ksh pinjam ke orang baik yg ngasih kursinya buat saya. Teh Ninit dan slesta..wah tnyata ga cm di indonesia yah!? Kira2 klo di eropa gmn yah?jd penasaran..tp suka bkn gemes aja teh nit dan slesta,kan katanya negara kita bangsanya ramah,dgn pemeluk islam tbyk lg..jd suka ngerasa tertohok sendiri. Mommika..makanya pas hamil saya langsung beli kursi baru,biar kuat dan ga gampang jatuh. Gabriella..klo pas ada barengan,emang biasanya temen yg lbh ribut untuk minta2 kursinya.. Otty,ach andai smua penumpang seperti dirimu yah.. Ari,wah udh sering blg jg klo lg hamil,tp yah itu td ada yg ga ngasih jg..Lilik,trias,lia..tnyta byk jg yah mamas TUM yg ngalamin hal kya saya,awalnya smpet ragu utk nulis ini..yuks ntar klo saya slesai cuti,kita kopdaran di KRL ;) All Mamas thx yah smua,maaf ngebalesnya berantakan,OL via hp soalnya.

  15. dieta hadi
    agwina dieta November 8, 2010 at 9:42 am

    *Toss dulu ah kita* sesama pengguna KRL Jabodetabek, emang agak mengecewakan kelakuan para penumpangnya, bisa dibilang 1:10 lah yang manusiawi maupun tidak manusiawi. Dulu waktu hamil aku juga seperti dirimu, jarang yang dengan sukarela memberikan kursinya. Tapi terkadang aku diemin aja ga ngeluarin kursi lipat supaya mereka sadar kalo ada bumil yg berdiri, dan akhirnya berhasil walaupun agak lama ngasih duduknya, menyebalkan memang!

    Susahnya orang kita adalah, empati terhadap sesamanya amat sangat kurang. Malah kadang ada sesama ibu hamil yang saling gantian ngasih tempat duduk, ohh teganya ya…

  16. charissarhanie
    rani nurcharissa November 8, 2010 at 9:46 am

    i feel you banget deh. kl gue dulu pas hamil ampe males tuh nyari tempat duduk, jd milih berdiri aja. abis drpd capek hati, kl ada yg mau ngasih gue seneng banget tp kl gak dikasih juga gapapa lah drpd gue maki2 orang dalam hati, hehehe.. tp emang sih, kebanyakan yg ngasih kursi itu ibu2 separuh baya yg mungkin pernah jg ngalamin kaya gini. sekarang jg setelah gak hamil kl kebagian duduk di priority seat malah jd gak tenang, jd mending berdiri aja, hihi..

  17. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 9:46 am

    Apakah kehidupan di kota besar sudah begini kejamnya ya, sampai rasa kasihan pun ikut terbunuh. Kalau pengalaman saya, sama spt pengalaman mam Shinta, justru ibu2 yang sudah tua yang kadang kasihan melihat kita yang lagi hamil harus berdiri. Lha kalau begini, justru kayak ditawari duduk sama ibu kita sendiri, jadi gak tega deh ngambil kursinya. Memang mau dibuat sistem transportasi kayak apa, kembali ke pribadi orang2 nya sih. Semoga kehamilannya sehat ya mam Resti :-)

  18. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 10:10 am

    Kejadiannya ga cuma di KRL, di Bis Transjakarta (Busway) juga begitu. Walaupun udh ditegur sama petugasnya tetep aja cuek pura2 tidur padahal didepannya berdiri bumil dg perut guede..

  19. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 10:54 am

    Aku juga naik KRL Serpong. Ngalamin juga nih wkt hamil. Sampe mo nangis rasanya, kok tega bgt yah. Aku sekali sampe mo pingsan gt lho, krn kbetulan lagi penuh. Thank God ga knp2..
    Pernah juga pas dah hamil gede, akunya dpt tmpt duduk, eh dpn aku berdiri bumil juga, sampe hrs aku jg lho yg nawarin tmpt duduk, tentu saja si bumil mnolak krn kita sama2 hamil, akhirnya cowo (masih muda!) di sblh aku br mau diri. GRrrr!!

  20. Dea
    Dea Ishak November 8, 2010 at 11:19 am

    Ga di sg, ga di jkt, sama aja rupanya. Been there too. Pengalaman pas hamil emg lebih sulit untuk bumil untuk dapet tmpt duduk ketimbang pas bawa anak. Sekarang klo gue bawa anak pasti lgs dikasi tmpt duduk. Malah kadang gue bawa anaknya sambil dorong stroller lho (dan anaknya duduk manis di stroller). Waktu masih hamil emg lebih susah. Ga ngerti deh. Padahal kan ‘isinya’ anak kecil juga.

    Yah, sabar ya bu. Saran sih emang baiknya minta aja kursi ke yg duduk.

  21. November 8, 2010 at 11:48 am

    iya, di SG juga sama… kalo disini malah ga ngaruh biarpun udah pake sticker gede. one more thing, di jepang juga sama lho! ibu2 hamil dan yang bawa anak juga dibiarin berdiri di kereta… mungkin emang caranya orang Asia begitu, apa ya?

    dea – kayaknya sekarang emang orang SG udah mendingan deh. dulu perasaan, mo hamil atau gendong anak, tetep aja ga dapet tempat duduk. tapi udah 1 taun blakangan, orang2 lebih aware… mungkin karena sering dipajang di STOMP kali… hehe.

  22. restya
    Neneng Restiana November 8, 2010 at 11:53 am

    mamas..thx bener yah atas atensi dan komen2nya,ga nyangka terntyata byk mamas TUM yg ngalamin ky gini,awalnya saya sempet ragu utk nulis dan ngirim artikel ini ke TUM,tktnya cm saya aja yg ngalamin,tp..suami trs encourage,dan alhamdulillah TUM pun nerbitin,harapannya sih stlh ini bakal ngebuka hati byk org dan gak ada lg bumil yg hrs nyari2 atau minta2 tempat duduk baik di KRL,transjakarta,angkutan umum lainnya..dieta dan oci,iya kdg saya jg mo nangis manakala sy udh dpt duduk,trs pas dstasiun brktnya ada lg bumil yg naik dan priority seat udh penuh..sesama bumil jdlah slg menguatkan!Rani..yup,pas saya ga hamil,ddk di priority seat emang bkn ga tenang,jd mending milih ga duduk dsana,lbh milih bdiri or duduk dkursi lipat.

  23. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 2:21 pm

    Semoga dimudahkan ya…..
    sekedar saran kalau sedang hamil lebih baik naik yang express aja…..
    saya sendiri tidak sedang hamil kalau naik KRL pusing banget

  24. Mirza Resita
    November 8, 2010 at 3:06 pm

    Huhu… i’m not alone, ternyata.. Aku lg hamil 26 minggu dan br 3blnan nyobain krl depok pp rmh-kantor. Dan ngerasa sedih bgt ngeliat kekurang-sensitifan masyarakat kereta thd ibu hamil. Setuju bgt sama semua komentar diatas,, been there too…

    So far sih, aku pake kursi lipat (yg br dibeli 2bln lalu jg) krn uda males ngandelin “kesadaran” orang utk ngasi qt tempat duduk. Tp gatau jg klo perutnya makin m’besar. Pasti makin ga nyaman. Apalagi tau cerita terjungkal2an itu.. Serem jg yah..

    Klo begitu,, marilah kita berdoa bersama agar pengguna kereta dimanapun bisa lebih sadar untuk memberikan tempat duduknya kpd ibu hamil.. Amin.

  25. mamadedev
    devina alfarani November 8, 2010 at 3:57 pm

    duh.. jadi inget jaman ngantor dulu..
    jaman belum nikah, jadi roker Depok-Kota, abis nikah jadi roker Serpong-Kota.. kenyang banget deh sama kereta2an :D
    cuma untungnya setelah nikah aku naik keretanya waktu pulang kantor aja, kalo berangkat bisa bareng suami trus nyambung transjakarta. dan karena naiknya dari stasiun paling ujung, alias Stasiun Kota, alhamdulillah selalu kebagian kursi. jadi waktu hamil ngga pernah ngerasain yg namanya berdiri.
    tapiii… kalo pas lagi harus naik transjakarta.. grrr… bikin bete deh..
    waktu hamilnya masih kecil sih ya udahlah, aku ngga terlalu ambil pusing. tapi pas udah hamil gede itu lho.. udah 7 bulan, masa iya sih kagak keliatan? dan bener banget tu, yg sering ngasi bangku justru yg penumpang perempuan. yg bapak2nya, wassalam deh.

  26. soRella
    Rella Shaliha November 8, 2010 at 8:40 pm

    Whoa! kenyang banget sama pengalaman begini. Unfortunately, badanku kecil *paling cuma sedada orang dewasa* jadi hamil gak hamilpun, aku seringnya “gak keliatan” dan pas hamil gini ya makin parah, jadi kudu banyak2 sabar kalo gak mau terus nyumpahin org2 itu krn ke’ndablek’annya.

    Aku kalo udah lempar pandang ke sekitar nyari tempat duduk, keliatan bgt orang tuh lirik-lirikan nunggu yg lain ngasih duduk, kalo udah ada org lain yg ngasih duduk ya dia gak jadi berdiri, padahal apa salahnya kalo dia berlomba dlm kebaikan sih?

    Kalo di bis gak ada yang mau berdiri ya sudah, aku cuma bisa urut dada aja, berusaha cuek berdiri setegar mungkin..at least sekuatnya bisa berdiri, kalo udah gak kuat turun aja lah, biar mrk ngerasa bersalah, makan aja tuh kursi..

    Ah iya! dan gak cuma masalah tempat duduk, aku pernah kebanting waktu naik angkot gara2 sopirnya langsung nancap gas pas baru naek. Belum juga naro pantat di kursi,mobilnya maju ajaaa…sukses terpelanting sampe pojokan. Geram, kesel, marah…tapi yang bisa keluar cuma istighfar aja sambil elus-elus perut.

    Wah jadi ikut curcol juga nih… @__@

  27. Mirza Resita
    November 9, 2010 at 5:18 am

    Aku juga pernah merasakan dicuekin orang2 seTransjakarta waktu hamil 6 bulan dan kondisi jalanan sedang macet parah karena hujan dan jalur busway dipenuhi dengan kendaraan pribadi.
    Sedih banget nggak ada yang kasih duduk dan petugasnya juga pura2 nggak tau, entah karena badanku kecil dan pakai baju longgar jd nggak kelihatan hamil atau memang kepekaan warga jkt yang sudah hilang.
    Dua jam perjalanan di TransJakarta yang terjebak macet karena jalurnya dipakai kendaraan pribadi akhirnya kuhabiskan dengan duduk dilantai (itupun tetap tidak ada yang peduli).

    Semoga semakin banyak media yang mengulas masalah ini sehingga siapapun bisa nyaman berkendaraan umum di jkt suatu hari nanti..

  28. Mirza Resita
    November 9, 2010 at 11:19 am

    Kadang kl aq kerja jg suka naik KRL (kl suami dinas luar kota) jur serpong-palmerah, kl d KRL yang aq tumpangi, gerbong 1 kan khusus wanita, tapi ada petugasnya 2 orang yg bnr2 perhatian sama ibu hamil/manula, sang petugas itu g segan2 “mengusir” ibu2 yg tdk hamil supaya gantian sama ibu hamil dan manjur!! :). Aq siy salut aj ma petugasnya, tegas krn kadang kn ibu hamil jg g enak hati kl mau minta “hak”nya kpd ibu yang g hamil tp dpt tmpt duduk :)
    Semoga KRL yang mbak tumpangi segera ada petugas yg membela kaum ibu-ibu hamil&manula heheheee

  29. Rihsa
    Rihsa November 9, 2010 at 12:00 pm

    Intinya sebenarnya jangan takut untuk berbicara. Kalo perut udah agak gede emang lebih mudah, kalo aku sih bodo amat, langsung ke tempat duduk ibu hamil, screening apakah ada pria yang muda dan mampu berdiri supaya permintaan lebih mudah dikabulkan dan langsung deh dengan senyuman bilang dengan jelas, “Boleh saya duduk, Pak?”. Biasanya sih manjur, tp hal ini lebih enak di terapkan di tempat-tempat yang memang jelas-jelas untuk ibu hamil. Kalo di bis agak susah ya, pernah juga soalnya aku berdiri sepanjang jalan di bis, pas hamil gede, sementara orang-orang cuma melihat aja tanpa merasa bersalah, malah ada yang senyum-senyum nyebelin. Keneknya cuma bisa tersenyum bersalah, karena dia gak berani tegor penumpangnya untuk kasih tempat duduk ke ibu hamil. cape deeeee.

  30. Mirza Resita
    November 9, 2010 at 9:54 pm

    wah mba,mudh2an sehat trs ya..berat jg klo ga dikash kursi bumil,trutama di kreta

    waktu aq hamil,lbh prefer naek busway soalnya paling ‘manusiawi’ drpd angkutan lain,tp pernah jg g dikash kursi gtu rasanya pengen nangis akhrnya dikash krna orgnya mw turun,pernah jg petugas buswaynya ga bantuin cari kursi smp ditegor sama bapak2 penumpang lain suruh nyariin kursi ..alhasil klo udh gtu aq trmasuk org yg lngsung protes..jd klo lg naik trs petugasnya ga tanggap lngsung aq catet nmor bisnya,jam naiknya,nmor punggung petugasnya sama namanya..trs aq protes deh di webnya transjakarta ..lama2 jd baek deh he3

  31. Mirza Resita
    November 10, 2010 at 3:47 pm

    OOOHHHH…baru kemaren di kereta depok express saya menegur bapak2 yang jelas2 di depan mukanya ada ibu hamil besar….”Pak kalo kursinya gak mau dikasih ke ibu itu, jangan pura-pura tidur!!!”
    And you know what???? bapak gak tau diri itu cuma ngintip dan tidur lagi
    OOOHHHHHHH rasanya saya mau lepas sepatu dan lempar di depan mukanya…..

  32. nidya
    Nidya November 10, 2010 at 5:11 pm

    i’ve been there resti..*huggs*tp semakin besar perutku,aku semakin cuek buat ngusir orng yg duduk di bangku hamil..ga pedulilah mereka mo punya persepsi apa..yg penting gw duduk di kereta. biasanya aku bilang “maaf ya bu/pak..ini kan kursi khusus ibu hamil”sambil nunjuk stiker yg nempel di jendela. dan itu ampuh..kl ada yg tidur..ya gw bangunin lah… :)):)) ya..saya kejam.soale meski dah bawa bangku lipet aku ga bisa makenya..krn aku ga kuat nyangkutin skrup bwhnya itu :D

    gpp kali res,kl kita usir mereka..drpada kita desak2an di krl&malah bkin kontraksi ;) semangaaaaaaaat

  33. Mirza Resita
    November 14, 2010 at 11:02 am

    Aku setuju bgt utk memprioritaskan bumil mba :) aku pengguna KRL jg (serpong khususnya), sebelum hamil, aku biasain buat ngasih tempat dudukku buat bumil atau ibu bawa balita (pernah beberapa kali sampe salah nyangkain orang hamil malah he..)
    Tapi karena skrg aku lagi hamil (baru 11mg), aku dah ga pernah ngasih bumil duduk lagi, sedih jg sih klo lihat bumil yg ga dapat tempat duduk.
    Sampe sekarang aku blm berniat bawa kursi lipat, paling solusinya sekarang aku prefer untuk naik transBSD aja, yang kemungkinan duduknya lebih besar, walopun pake lama :D
    Mudah2an sharing seperti ini lebih membuka hati orang-orang itu ya mba ;)

  34. sarrah
    sarrah February 11, 2011 at 8:45 am

    aku lagi hamil 6 bulan nih, pengguna KRL juga, serpong-jakarta
    pengalamanku malah ditolak petugas waktu minta cariin tempat duduk, padahal jelas jelas perut sudah besar dan kereta penuh banget
    *kejam nya….
    miris banget emang, pdhl dulu aku sering ngasih duduk buat bumil atauyg bawa anak
    jadinya trauma nih, tidak lagi berharap besar dikasih duduk, yang penting bisa berdiri ditempat yg ada pegangannya n ada tempat buat perut

  35. teenamaarif
    teenamaarif March 16, 2011 at 3:00 pm

    sama deh mbak nasibnya sama aku.. tapi aku punya jurus jitu.. naik kereta bawa “pengawal” alias temen. temenku kebetulan galak bener jadi dia deh yang mintain kursi :D soalnya waktu hamil muda itu kan perut belum kelihatan ya, jadi klo minta sendiri emang rada sungkan tho..

  36. berbagiberkat
    meiviana Teja March 19, 2012 at 1:14 pm

    seneng deh ada postingan menarik yg bahas soal priority seat u bumil. Secara sy sndri sdh lama mjd pengguna jasa KRL jabodetabek jur bogor-kota. Waduh2, byk sekali pengalaman baik yg enak maupun yg tdk enak, sampe2 muntah di KRL ac pernah aku alamin wkt hamil muda, sdg mual2nya dan krn hamil msh 9 minggu, blm terlihat perut buncitnya alhasil aku berdiri, dan tdk bisa menahan rasa mual yg kebetulan saat itu kereta dlm keadaan berdesakan. Setelah itu, klo aku naik kereta pasti aku menuju ke gerbong priority seat dan langsung bangunkan orang yg sdg tidur utk minta maaf mengambil kursinya. Ada yg langsung ksh, tp byk jg yg menggerutu, wah byk deh ceritanya, yg pasti dipanjangkan sabarnya, hehehe

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.