Long Distance Pregnancy

yuliadeladacrea

Zaman sekarang sepertinya pacaran maupun menikah jarak jauh itu sudah bukan hal yang aneh lagi ya? Sebagian besar dari teman di kantor saya mengalaminya, begitu pula dengan saya. Sampai sekarang saya sudah menjalani pernikahan long distance selama satu tahun sembilan bulan, setelah sebelumnya sempat berpacaran jarak jauh juga selama dua tahun lamanya.

Sebenarnya jarak antara saya dan suami tidak terlalu jauh sih, kurang lebih 4 jam perjalanan antara Sukabumi – Jakarta, dan frekuensi bertemu masih bisa diatur selama satu minggu sekali. Dan awalnya hal ini tidak menjadi masalah karena walaupun kangen suka mendera pada tengah-tengah minggu, masih bisa diatasi dengan telepon, ym, atau bbm. Masalah mulai memuncak ketika saya mulai hamil.

Di kota ini saya tinggal bersama kedua orangtua saya, yang sangat memperhatikan kehamilan pertama saya ini, tapi siapa sih istri yang tidak ingin ditemani suaminya saat hamil? Saat lagi mengidam kepiting saus tiram di malam hari, saya tidak tega kalau harus membangunkan bapak saya yang sudah tua, memaksa untuk mencari makanan itu. Atau ketika back ache sedang melanda, saya sering tidak tega untuk meminta tolong ibu saya untuk memijati saya, karena mengetahui betapa lelahnya beliau setelah seharian juga bekerja. Atau ketika hormon kehamilan sedang bekerja dengan giat, dan setiap hari rasanya PMS bagi saya, dan setiap masalah di kantor menjadi puluhan kali lipat beratnya? Rasanya ingin ada suami yang bisa ditemui dan dicurhati setiap malam ketika pulang kantor, memijati punggung yang lelah, mencari makanan yang diinginkan istrinya seperti cerita pasangan suami dan istri lainnya.

Tentunya hal ini belum bisa terjadi kepada kami berdua karena beberapa alasan. Tapi, positifnya hal ini membuat saya lebih mandiri, dan juga lebih mendekatkan saya kepada kedua orangtua saya, karena mereka merasa seperti punya bayi baru yang harus diurusi lagi karena tingkat kemanjaan saya yang bertambah selama hamil ini. Mudah-mudahan kehamilan kedua nanti, saya bisa satu kota dengan suami ya.

13 Comments

  1. littledot
    irene anggraeni November 18, 2013 at 4:59 pm

    ,Hehe salam kenal mba, aku jg dulu pisahan persis kyk mbak,tp suami di kalimantan aku di rumah ortu di jawa. Pisahan 5th, jd 2 anakku lahir papanya msh jauhan. Tahun ini syukurlah dah serumah lg di jakarta. gpp mba,byk yg senasib kok:) yg penting sabar:)

  2. armela praninditya
    arMela November 18, 2013 at 7:28 pm

    aamiin. bersyukur jika masih ada ortu yg menemani.kalo aku hamil 1&2 masih jauh dengan suami maupun ortu. aku di lombok,suami di bali n ortu di jawa. beruntung ada the urban mama Ini.jadi masih ada media sharing utk ibu kayak saya ini.
    Yups bener bgt saat hamil harus positive thinking. bener2 menguji kesabaran bgt yaa.. semoga nanti anaknya juga jadi anak yg kuat dan mandiri ya mbak. don’t worry be happy ;)

  3. yuliadeladacrea
    Yulia Dela Dacrea November 19, 2013 at 8:02 am

    @irene salam kenal juga irene… waduh jauh juga long distance-nya dulu ya.. mudah-mudahan aku ada rejekinya juga ya serumah nanti. Amin

    @armela iya, beruntung banget masih ada orang tua, kalau misalnya ngga ada, bener-bener diuji kayaknya kesabaran dan kemandirian.

  4. arika
    arika November 19, 2013 at 2:02 pm

    saya ngalamin Long Distance Pregnancy pas hamil si kembar, dan lebih jauh..Jakarta – Ibaraki (Jpn), pas ditinggal pas ketauan usia kandungan 4 bulan, dan suami jenguk cuman pas kehamilan 7 bulan dan saat melahirkan..Alhamdulillah ditemenin sama mertua dan orang tua disini, dan memang kemandirian sangat diuji..apalagi bulan2 pertama rasanya pgn nangis terus kangen suami, wah kalo inget jadi mellow lagi deh..
    Semoga kuat ya Yulia, dan lancar kehamilannya sampai nanti melahirkan..amiin

  5. dessy firmansyah
    dessy firmansyah November 19, 2013 at 5:36 pm

    bener bgt klo long distance pregnancy itu bikin kita lebih mandiri,,ga manja..dan lbh kuat..alhmdulilah kehamilan pertama dr ngidam sampai persalinan dijalani sangat lancar tanpa suami (7 years ago)..kehamilan kedua kebetulan suami bisa mendampingio sampe persalinan..dan manjaa nya tiada tara..udh kaya balas dendam ajah gitu xixixixi…

  6. yuliadeladacrea
    Yulia Dela Dacrea November 21, 2013 at 10:49 am

    @arika makasih ya.. mudah2an dilancarkan.. waduh keren juga long distancenya sampai jepang, dan cuma ditengokin dua kali.. mudah2an jadi pengalaman ya..

    @dessy ini juga manjanya tiada tara kok, tetep minta pijitin setiap minggunya, haha..

  7. mbokne naura
    mbokne naura November 21, 2013 at 2:26 pm

    alhamdulillah…ternyata banyak temen senasib hehehehe…. saya juga LDR pas hamil pertama dan sekarang lg hamil yang ke 2, semoga diberi kelancaran dan kesehatan terus ya mba yulia

  8. yuliadeladacrea
    Yulia Dela Dacrea November 21, 2013 at 3:10 pm

    @mboknenaura iyaa.. kalo banyak temen senasib jadi semangat yaa.. nggak nelangsa banget, hehe

  9. mail_neti
    mail_neti November 22, 2013 at 10:28 am

    Aku juga LDR an sama suami, suami di Subang Jawa Barat, aku di Jogja sendirian pas hamil dan sekarang pas udh lahir cuma berdua aja sama Kaka Rania (anak kami). Iya sih hamil sendirian jauh dari suami dan keluarga itu jadi bikin mandiri, alhamdulillah gak rewel ataupun ngidam macem2.
    Dari hamil sering diajakin ngobrol baby nya, “papa nya jauh nak, mama cuma sendiri di sini…” :)

  10. middutt
    mia utami November 22, 2013 at 4:51 pm

    yang bikin ngenes pas Long Distance Pregnancy adalah:
    kram betis atau paha tengah malem dan cuma bisa nangis sendirian di kamar kost.

    yang sabar ya moms, semoga dalam waktu dekat bisa 1 kota lagi ama suami .. amiiinnn..

  11. kanahayaku
    kanahayaku November 22, 2013 at 11:03 pm

    Heheh i feel u mbaakk :D
    Mana dulu hamil2 harus ngkost sendirian d daerah terpencil sampe 8 bulan wkwkwkwk ,tp dibawa seneng ajaaa ;) okeh

  12. yuliadeladacrea
    Yulia Dela Dacrea November 25, 2013 at 9:28 am

    @mail_neti iya.. katanya dedeknya harus sering diajakin ngobrol dan dikasih pengertian bahwa papanya jauh sejak dalam kandungan, hehe..

    @mia duh, keram itu nggak nahanin banget ya! Amiin.. mudah2an ada rejekinya ya,,

    @kanahayaku harus dibawa seneng, kalo ngga bisa stres sendiri dan nangis semaleman ;p

  13. zulaekhah
    zulaekhah November 29, 2013 at 4:58 pm

    Saya juga LDR waktu hamil mba.. *toss*
    Tiap hari baby saya ngobrol lewat tlp dg bapaknya.
    Memang nelangsa mba,, perasaanku waktu itu persis seperti cerita mba diatas..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.