Long Distance Relationship

fanny

Ada satu hal yang selalu mengganjal di pikiran saya ketika harus tinggal di luar negeri.
Kenyataan bahwa saya ‘menjauhkan’ Alyssa dari keluarga besar saya,  ’membawa pergi’ cucu satu-satunya mama saya (saya anak tunggal, dan Alyssa juga anak satu-satunya), membuat rasa bersalah kerap menghantui.

Pertanyaan seperti ‘bagaimana kalau Alyssa merasa asing dengan keluarganya sendiri?’ sering membuat saya sedih.
Saya bertekad, walapun dipisahkan jarak yang sangat jauh, bonding Alyssa dan keluarga saya di Indonesia harus tetap erat.

Saya pun merancang strategi.

1. Foto di mana-mana
Saya ‘menyebar’ foto keluarga besar saya di beberapa penjuru rumah.
Ada foto beramai-ramai saat kami liburan ke Bandung beberapa tahun yang lalu di ruang tamu. Ada foto si Neng waktu masih bayi dengan adik sepupu saya. Ada foto Alyssa dan Uti (mama saya) di kamar Al. Ada foto oom dan tante saya di ruang makan. Pokoknya di mana-mana!
Selain itu kami juga kerap membuka foto album atau nonton video liburan kami di Indonesia sambil ngobrol dan ‘nostalgia’, “Kamu inget gak, waktu Uti gantiin popok kamu, trus kamu pipisin Uti?”
Tujuannya, agar Alyssa tetap merasakan keberadaan mereka. Nggak asing dengan wajah mereka. Ingat dengan kasih sayang mereka. Selalu.

2. Memanfaatkan teknologi
Thank God for technology… termasuk pencipta internet, Skype, Facebook, BlackBerry, Twitter, dan teman-temannya!
Karena mereka, jarak Belgia-Indonesia, terasa jadi sedikit lebih dekat!
Walaupun terkadang susah mencocokan jadwal komunikasi gara-gara perbedaan waktu 5 atau 6 jam dengan Indonesia, tapi saya mencoba untuk menelpon paling tidak seminggu sekali (weekend). Di hari lainnya, kami mencoba untuk selalu keep in touch dengan sarana BBM/whatsapps atau email.
Satu bonus yang tak terduga: mama saya yang tadinya (sangat) gagap teknologi, sekarang jadi ‘gaul’. Dia punya account twitter, facebook, dan pembaca setia blog saya supaya nggak ketinggalan berita tentang anak-cucunya. Sekarang saya bisa sombong, “Nyokap gue dong  bisa twitteran, nyokap lo bisa gak?” :)

3. Face to face

AL dan Uti berpelukan sebelum berpisah
Biar bagaimanapun, gak ada yang bisa mengalahkan pertemuan langsung face to face. Maka dari itu, sebisa mungkin, punya duit nggak punya duit, kami selalu mengusahakan untuk bisa pulang kampung minimal setahun sekali. Alyssa pun sudah terbiasa dengan ‘ritual’ ini. Bahkan tahun lalu, saat saya dan papanya mempertimbangkan untuk mengganti liburan ke Indonesia dengan trip ke Amerika, Alyssa protes berat. Dia tetap memilih untuk ketemu Uti, Uyut,  Papa Ito, Mama Nduk, dan semuanya di Indonesia dibanding jalan-jalan ke Disneyland atau New York!

4. Kado

Buka kado dari Indonesia yang baru dikirim 'Bapak Tukang Pos'

Namanya anak-anak, pasti suka dikasih kado. Dan namanya nenek, pasti suka memberi kado. Apalagi kalau si nenek tinggal ribuan kilometer jauhnya dari si cucu.
So yeah, Alyssa is spoiled rotten by my family in Indonesia ;-)
Tapi mana saya tega melarang mereka memanjakan si Neng? Justru saya ikut berperan serta sebagai agen rahasia pembeli hadiah. Soalnya, keluarga saya sering ingin memberikan Alyssa hadiah di hari-hari istimewanya. Tapi terkadang nggak segampang itu. Masalahnya, berat di ongkos!
Pernah, mama saya kirim kado kecil untuk Alyssa. isinya apa.. harganya gak seberapa… eh, ongkos kirimnya jauh lebih mahal. Sialnya pula, sampai di sini dikenakan bea masuk segala karena termasuk dalam kategori “kiriman dari  negara ‘dunia ketiga”. Karena itu kami membuat rencana lain: saya beli beberapa kado di sini, dibungkus satu-satu, ditulisi ‘untuk Alyssa Putri Cleymans dan alamat lengkap’, lalu pada hari H-nya saya menyelinap keluar rumah dan meletakan paket rahasia di depan rumah. Kemudian saya teriak ‘Alyssa, lihat.. ada paket untuk kamu dari Indonesia’.. sambil pura-pura terkejut.
Alyssa pun senang bukan kepalang. She knows, that her family in Indonesia always remember her special days :)

Alhamdulillah, sejauh ini cara-cara yang saya lakukan bisa membuat Alyssa merasa dekat dekat keluarganya nun jauh di sana. Bahkan ia kerap kangen dan merengek minta pulang kampung.

Kalau Urban Mama dan Papa sekalian punya tips jitu lainnya, let’s share them! :)

20 Comments

  1. indriani budi utami
    indriani budi utami February 15, 2012 at 3:21 am

    jadi kangen ibu di kampung. tahun ini pingin banget bisa pulang kampung supaya anak-anak tahu bahwa selain mamanya, masih ada satu lagi perempuan di dunia ini yang sangat sayang pada mereka.

  2. naniyusuf
    nani yusuf February 15, 2012 at 6:58 am

    mama Fanny tipsnya keren deh
    saya sendiri walau gak di luar negri tapi tinggal di Jakarta dengan orang tua di magelang saja rasanya sudah jauhhh sekali. Hanya bisa pulang kampung max 4xsetahun dan 2x pulang kampung terakhir terasa kurang nyaman karena Aisha takut pada akung dan utinya!
    So..tips untuk memajang foto keluarga besar dimana2 di ruangan rumah ini pasti oke banget deh (secara jaman digital begini jadi males nyetak poto)
    TFS mom :)

  3. ima nurhikmah
    ima nurhikmah February 15, 2012 at 10:06 am

    TFS mama fanny,saya sendiri jg tinggal di LN dg kondisi yang mirip spt tsb. Pas baca jd ‘pas’…Qt banget deh.utk face to face kadang mbahnya yg kami ajak ke sini stay beberapa hari di rumah qt or ketemuan di mana gt tp ga mesti di tanah air(umroh brg,liburan brg dll),agak sedikit berat di ongkos jg siyh :),but isoke for our happiness. Dan untuk kado,kami ajarkan jg sebaliknya,qt siapin kado2 buat mbahnya,dia sendiri yg milih buat siapa n keluarga yg lain. Dan dengan sering bercerita jg,sama deh pokoknya…hihihi…dan beneran dia jd terasa kok lebih sayang n kangen ama mbah nya bahkan kdg saya malah jd cemburu ama sayangnya dia ke mbah hehehe…

  4. Bunda Arna Dyandra Ameera
    Erna Dewi February 15, 2012 at 11:58 am

    Huhuhuuu… Walopun tinggal di LN nya cm bentar doang,tp pas baca ini jadi terharu dan berkaca2,soalnya emang lagi homesick ihiks2. Tapi setuju mom, dgn bantuan teknologi,lumayan mengobati rindu:) eyang uti di indo jd bisa skype-an dan whatsapp-an deh:) TFS mba!

  5. sLesTa
    shinta lestari February 15, 2012 at 1:21 pm

    untungnya walopun gue juga tinggal di LN, tapi gak jauh2 amat, jadi kalo kangen, tinggal impor oma/opa, atau kalo pas bisa libur, bisa tinggal hop on the plane for a weekend getaway heheh.. ini juga makanya jadi mikir2 kalo mesti pindah lagi ke negara yang lebih jauh.

  6. rini aini
    rini aini February 15, 2012 at 2:28 pm

    waahhhh, salut nih sama mama fanny kreatif bangettttttt idenya
    kalo aku bukan kakek neneknya yang di luar kota tapi suami :)
    setiap hari aku liatin video saat Tegar main sama papanya dan setiap hari juga tlp meski dia masih 4,5 bulan tapi setiap nonton video dan di telepon dia jadi antusias pgn pegang hp nya :)

  7. nyomanmega
    nyoman mega February 15, 2012 at 2:32 pm

    ngerasain hal yang sama juga walaupun cuma Jakarta-Bali..
    nah, berhubung kita keluarga Bali yang masih memegang budaya patriarki, jadilah tiap pulang kampung tinggalnya di rumah suami/mertua. main kerumah saya cuma sehari aja, itupun ga pake nginep..huhuhuhuuu…pulangnya setahun sekali pula pas libur lebaran doang :(
    karena orang tua saya juga sudah berumur, kondsi kesehatannya juga ga memungkinkan buat main ke jkt, jadilah kangennya dipendem aja yg rapet. harus ikhlas juga kalau anak saya lebih dekat dengan keluarga suami. gapapa…we’re all family :)

  8. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:01 pm

    indriani, benerrr… bahkan utinya al suka berasa loh kl al sakit… cucu satu satunya sih ya

  9. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:03 pm

    nani yusuf, iya trik pasang foto dan liat liat video itu aku baca di majalah dan emang ngebantu bgt! mungkin bisa coba skype juga?

  10. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:05 pm

    ima, haha jd di kecil ikutan ‘homesick’ juga :) sama ama al, suka ngambeg minta pengen ke jkt

  11. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:06 pm

    sama sama Erna! :)

  12. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:08 pm

    iya, enak Shin kl di singapore.. lamaan cinere-tanah abang kali dr pd jkt -sin, hehe
    emang ada kemunglinan pindah?

  13. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:09 pm

    rini aini : ahh Tegar pinter! moga2 cepet ketemu papanya yahh

  14. fanny
    Fanny Hartanti February 15, 2012 at 3:11 pm

    ah iya nyoman, dulu aku suka jealous jg, tp ttp bersyukur deh, yg penting al banyak yg nyayang :)

  15. eka
    Eka Wulandari Gobel February 15, 2012 at 5:35 pm

    untung bandung-cibubur cm 2 jam fan, kebayang ya kalo jauh kayak si neng :) dan iyaa..untung banget ada teknologi!
    sun sayang buat si neng yaa.. dan mama fanny tentunya! kangen!

    1. fanny
      Fanny Hartanti February 15, 2012 at 9:49 pm

      Iya ekaaaa.. Makasih.. *balas kecup*

  16. Dinniw
    Dinniw February 16, 2012 at 5:19 pm

    great idea yaaa yang paket rahasia nya fan. bener bgt daripada tekor di ongkos. eh btw kenapa emg Indo dikategoriin “dunia ketiga” emang bisa kena beamasuk juga ya gara2 termasuk negara antah berantah

  17. puspita_jewel
    Sitha February 17, 2012 at 4:34 pm

    Idem deh, Fan… Khususnya di hal Skype and Facebook. Uti-nya anak2 jg jadi buka akun Facebook, rajin nyalain Skype dan baca2 blogku. Kadang aku minta Uti “jagain Eneng”, maksudnya nemenin Eneng ngobrol2 via Skype jadi aku bisa mandi dgn tenang, ahahai… Ujung2nya Uti nanya macem2 ke aku, soale Eneng msh blm jelas ngomongnya, Uti-nya kadang ngga ngerti, hihi…

    Sedih banget sih paket dr Indonesia kena bea masuk. Kl ke tempatku aman2 aja, makanya Uti sering kirim macem2 dari krupuk sampe baju anak2. Dan kl paketnya sampe, anak2 langsung kesenengan. Nungguin dgn excited di sebelahku yg lagi usaha buka kardus paket. Priceless moment. Serasa dikirimin sekardus cinta dari Jakarta :)

  18. Fidele adya
    Fidele adya March 1, 2012 at 12:59 pm

    Ngerasain hal yang sama juga, waloupun masih di dalam negeri,… =))

  19. Lusiane SN
    Lusiane SN October 5, 2013 at 10:08 am

    Jadi pingin pulkam nih :( Meskipun masi sam2 dlm negeri, tp sy ga bs sering2 pulkam, maklum ongkos+waktu perjalanan Manokwari (Papua)-Klaten (Jateng) ga sedikit, dan jg krn pekerjaan suami yg susah ditinggal. Sdh setaun sy ga pulkam, pdhl dl waktu masi tinggal d Bandung, sy bs pulkam setaun 2x. Jadi home sick nih…. Btw, tips2nya mom Fanny utk ‘mendekatkan’ anak dgn keluarga besar yg jauh lokasinya, bole juga tuh, bs sy coba utk anak sy. TFS mom Fanny ;))

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.