Mbak Oh Mbak

fitri QM
Fitriavi Noeriman ST, AEPP, CFP Lulusan jurusan Teknik Pertambangan ITB. Perencana Keuangan Independen.
Have question for our experts ?
Feel free to ask them here!

Sepertinya topik bahasan soal Asisten Rumah Tangga (ART) akan selalu relevan dibahas kapan pun oleh para ibu. Sekarang sudah dua bulan berlalu dari masa lebaran, apakah semua sudah beres dengan masalah ART? Ataukah masih pusing mencari dan belum mendapatkan pengganti sejak ART pulang kampung lebaran kemarin? ART memang menjadi salah satu prioritas utama dalam urusan rumah tangga.

Saya tiba-tiba teringat dengan salah satu film yang dibintangi Sarah Jessica Parker yang berjudul “I don’t know how she does it” Ceritanya Sarah Jessica adalah ibu bekerja dengan dua orang anak balita, dan suatu pagi saat sedang berdiskusi dengan suaminya, dia mengeluarkan pernyataan “Oh darling, I’d better loosing you than our nanny,”
kepada suaminya saat berkata, “kalau tidak cocok dengan baby sitter kita, pecat saja dia” Becanda ya statementnya, tapi dalem banget lho artinya. ;)

Saya pernah bertemu dengan seorang teman, single mother, ibu pekerja, memiliki dua anak. Dia berkata kepada saya seperti ini: “Fit, gw udah keilangan suami, tapi ya sudah lah. I still can survive, but I don’t think I can survive if my baby sitter leave me.

Saya sendiri pernah mengalami pengalaman memusingkan ini, cari ART baru. Kejadiannya sekitar tiga tahun yang lalu, ketika Kea, anak saya yang kedua masih berumur satu tahun. Waduh stresnya setengah mati. Kalau tidak menemukan baby sitter yang baik, bagaimana nasib anak saya? Waktu itu saya sampai harus ambil unpaid leave 1 bulan untuk mencari dan wawancara calon ART. Pengalaman wawancaranya pun aneh-aneh. Ada calon ART dari Cianjur yang telinganya ditindik 4 anting, ada yang rambutnya cepak dan lainnya. Kan ga boleh ya judging a book from its cover, tapi kalau penampilannya sudah kaya begitu, bagaimana mau percaya menitipkan anak kita? Ini baru masalah penampilan, sebenarnya yang paling bikin pusing adalah soal gaji dan biaya administrasi untuk mengambil para calon ART ini.

Sekarang biaya admin di yayasan berkisar antara Rp.700.000- Rp.2.000.000, sekali tebus. Kalau ambil di yayasan, ada kewajiban harus memberikan kenaikan gaji pada ART per enam bulan sekali sebesar 10%, uang cuti satu bulan sekali. Untuk gaji baby sitter yang mengurus bayi, kisaran gaji perbulan Rp.1.800.000- Rp.2.500.000, bahkan ada yang meminta Rp.2.700.000 di luar uang cuti dan uang seragam.

Dengan kenyataan bahwa mencari ART sangatlah sulit dengan permintaan gaji yang terus meningkat serta biaya administrasi yayasan yang semakin tinggi pula, Urban Mama sebagai majikan, mau tidak mau harus memiliki kondisi keuangan yang sehat dimulai dari cashflow bulanan yang kuat. Jangan sampai gaji bulanan Urban Mama atau Urban Papa hanya habis untuk membayar gaji ART.

Jadi marilah menata keuangan bulanan keluarga dengan baik, agar dapat bermanfaat untuk orang sekitar kita, salah satunya para ART. Agar kehidupan ekonomi mereka pun dapat bertambah baik.

26 Comments

  1. ninit
    ninit yunita October 2, 2012 at 6:21 am

    whoaaa…
    jleb jleb banget. baru aja kejadian kemaren gw mendadak ditinggal mbak karena mau kawin!
    sayang ga jodoh lama sama dia. ehhh jadi curcol.

    gubraaak itu mahal banget yah gaji si mbak… :|

  2. Lusi Fransis
    Lusi Daruadji October 2, 2012 at 7:15 am

    jangan sampe pengasuhnya kalya baca tulisan ini. sekarang aja dia udah “iri” sama gaji pengasuh keponakanku #curcol :p

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel October 2, 2012 at 7:20 am

    hahaha..ini #persoalan banget ;D
    ART infal lebih canggih, cuma infat 1-2 minggu udah bisa bangun rumah ato jd pengusaha ojek di kampungnya :)

    Skrg akhirnya pake ART yg pulang-pergi. Tugas utamanya strika baju, kerjaan lainnya urusan saya. cuma sesekali aja kalo perlu bantuan, si mbak dimintain tolong. Anak2 sesekali dititip di daycare, dan kalo si mbak pulang kampung, cucian dimasukin ke laundry.

    Mbak oh mbak :D jadi ikutan curcol juga

  4. amaliaputri
    Amalia Putri October 2, 2012 at 7:49 am

    tiap kali menjelang lebaran, saya pasti merasa gambling si mbak balik lagi atau tidak.. dan tiap ada telpon dari orangtua mbak di kampung, saya langsung gelisah karena ber’feeling’ mbak mau disuruh pulang :D

    saya juga kepikiran kalau mbak-nya akhtar nanti nikah, siapa yang bakal jagain akhtar ya..? huhuhuuu
    thanks article-nya, mulai banding2in gaji babysitter dan iuran daycare nih :)

  5. Ika_Ps
    Ika Ps October 2, 2012 at 7:54 am

    aku bangeeeet, tp alhamdulillah, share berdua kakak, jd aku numpang pake jasa ART dirumah kakak, saban pulang sekolah, Ghani di antar ke rumah kakak, di asuh berdua ponakanku yg 7thn, bulanan tinggal share. alhamdulillah banget sejauh ini si mbak betah :)
    tfs mom

  6. ZhafiraDanisha
    ZhafiraDanisha October 2, 2012 at 8:52 am

    wahhhhh pas bangeett…lebaran kmren ditinggal mbak na 2-2 nya. Sebelumna mbak na udah bilang sih klo ga balik cm jg emang belom dapet lagi penggantina.. Alhamdulillah mertua deket, jadi sementara di mertua. Kmren dah dapet langsung 2 juga tp pada ga beres, seminggu dipulangkan. Skr masih berburu nih.. hehehe klo ada info mauuu yaaah :) hihii *cucrol deh*

  7. ipeh
    Musdalifa Anas October 2, 2012 at 9:24 am

    setelah lebaran gak ada ART lagi, nyarinya susah banget banyaknya mau Pulang Pergi dan pengen pulang jam 12an, jadi curcol..

    dahsyat liat angka2 salary-nya ART/BS, hihiii…

  8. teta
    teta October 2, 2012 at 9:25 am

    wah,mahal sekali ya gaji baby sitter dan yayasan ART di sana.
    Alhamdulillah,berarti saya termasuk bruntung punya rewang mb yanti hehe..
    Rewang itu ada syukur,gak ada ya cari, kalo ga ada beneran yawda nasib hihi..
    Yg pasti aku pribadi kapok punya rewang tukang bohong, tukang maling dan tukang mbantah hehe :)

  9. dewiamel
    dewiamel October 2, 2012 at 11:46 am

    waaaah langsung rame kalo bahas ART ya xixixixix

    abis lebaran gw juga ditinggal ART. semua orang panik ga rela gw balik ke cibubur ama anak2 tanpa ART. gw nya sih nyantai…. merasa nyantai lebih tepatnya hahahahaha

    setelah beberapa minggu akhirnya dapet juga ritme mengerjakan pekerjaan rumah tanpa bikin tepar. persoalan cuma satu: ga suka nyetrikaaaa (curcol) nyari yang pulang pergi dengan harga reasonable di komplek gw susah juga. kebanyakan pada kerja di blok rumah besar, lah rumah gw seuprit kok minta bayaran yg sama :(

    akhirnya ikhlas aja serba kerjain sendiri termasuk nyetrika. menyemangati diri dengan fakta bahwa uang buat bayar ART jadi uang jajan gw pribadi wakakakakaka

  10. Honey Josep
    Honey Josep October 2, 2012 at 12:15 pm

    mbak oh mbak…

    gw pun lagi ditinggal ART, mau berobat mata katanya.

    Berharap dia balik lagi setelah sembuh :)

  11. middutt
    mia utami October 2, 2012 at 2:06 pm

    waduhhh…mahal amat yak gaji si mbak..

    alhamdulillah banget pas hamil gede ada saudara jauh yang butuh kerja. jadi semenjak naura usia 7 hari, udah ada yang bantuin walaupun waktu sebatas nyuci nyetrika dan beberes rumah. setelah balik lagi kerja, teteh kita kasih jabatan baru sebagai pengasuh naura. alhamdulillah lagi, teteh sabarnya luar biasa. naura sukses pake cup feeder juga atas jasa teteh.

    karena kita saudara, jadi toleransi dan kebersamaan satu sama lain juga sangat kita jaga. semua kebutuhan teteh juga sebisa mungkin kita penuhi, semampu kita. komunikasi juga dijaga dengan baik, semua permasalahan kita cari solusi yang memudahkan teteh. semua itu dilakukan untuk menjaga perasaan teteh.

    mungkin mencari asisten dari keluarga kita sendiri bisa jadi solusi terbaik moms. dengan pertimbangan, ego kita sebagai “pemberi kerja” harus kita tekan serendah mungkin.

  12. ebbie
    febbiana tanziah October 2, 2012 at 3:09 pm

    Hiks ternyata banyak temen senasib.. Balada susahnya nyari ART ya..
    Smpe stres sendr, enak yg dkt rmh ada day care..
    Kmrn jg baru dpt ganti stlh ART lama pulkam krn sakit. Baru 2 hari, eh ART itu maling hp ART tetangga ☹
    Jadi deh heboh smpe ke pak RT,kacauuu…

  13. mamanaabel
    nita nita October 2, 2012 at 8:28 pm

    Waaa… Mahalll bngtt ya kalau dikota besar gaji ART/BS, apa mending daycare Aja ya..

  14. tammyo
    tammy sofardi October 3, 2012 at 7:11 am

    Seruuu dan ga pernah ada habisnya membahas masalah ART. Di rumah tidak ada BS karena saya tidak bekerja, full mengurus anak2. Tp ada ART yg diperbantukan untuk menyiapkan kebutuhan anak2 dan tugas utamanya spt ART pd umumnya.
    Ketika anak2 mulai sekolah, sudah 2x saya mengajak ART untuk standby di sekolah untuk membantu saya.
    Dikarenakan nongkrong bareng BS2 yang notabene gajinya lebih besar dari ART, walhasil baru kerja 14 hari kemarin dia minta resign mendadak, dengan alasan “tidak betah, bu….tidak cocok sama kerjaannya, saya pengennya ngemong.”
    Hellooooooowwww….ART dimana2 job desc nya sama kaleeee..
    *speechless kalau sudah begitu….:D

    Pelajaran yg bisa didapat: jangan pernah membawa ART untuk nongkrong di sekolah bersama BS, krn kalau tdk kuat iman, secara instan mrk bisa langsung tergoda, iri.

    Mencari ART lewat yayasan memang mendapatkan garansi, namun jaman sekarang banyak yang berspekulasi sehingga kita harus pandai2 mencari yayasan yang track record nya bagus. Kalau tidak maka pengeluaran kita untuk admin yayasan dan gaji ART yang cukup besar akan sia-sia. Malah membengkak karena harus mencari yang baru.

    Mbak oh Mbak…

    Terima kasih Mba Fitri yang telah mengorek luka lama….(Hihiihihihih…ini masalah sensi mamas se-Indonesia soalnya…sdh bs dipastikan mengundang #curcol an)

  15. mama_Nara
    mama Nara October 3, 2012 at 10:34 am

    sejak Narendra lahir (2010) sudah ganti 7 PRT-inap + 5 PRT-PP, diambil dari yayasan, kampung dekat rumah, kampung suami, info dari tetangga/kerabat/PRT sebelah, dari umur 15th s/d 35th….gak ada yang bener ! pas yang ‘bener’ eh kawin atw hamil. Yang paling lama tahan 10 bulan, lainnya wasalam, tapi mereka semua resign sendiri, cuma 1 PRT-PP yg aku berhentiin gara-gara Nara mau aku masukin daycare saja. Secara fungsi PRT-PP cuma untuk bantu PRT-inap u/ ngerjain kerjaan rumah selama 1-2 jam/hari & dia minggu libur.
    Sejak PRT-inapku gak ada & ada daycare baru dekat rumah, akhirnya Nara aku titip di daycare saja, kerjaan rumah bahu-membahu sama suami. Lumayan uangnya subsidi silang ke biaya daycare + ongkos jalan (biasanya diantar jemput suami sampai dekat kantor). Daripada pusing gonta-ganti PRT melulu ;p walau punya PRT emang sangat membantu dari segi waktu & tenaga.

  16. mimarura
    mimarura October 3, 2012 at 2:59 pm

    setelah lahiran 2 kali saya punya pengasuh bayi. yang 1 hanya 1bulan dan akhirnya keluar karena sibuk dengan urusan keluarga, yang ke2 hanya 40 hari dan saya pecat karena masih ABG dan tingkahnya kecentilan. akhirnya sejak habis cuti melahirkan saya masukan anak ke daycare sampai skr usianya hampir 2 tahun… jadi alhamdulillah ga pernah pusing denga urusan PRT hiihihihihi

  17. Novvita
    Retno Novvitasari October 4, 2012 at 9:25 am

    pengalaman saya dengan PRT, alhamdulillah sudah hampir dua tahun si “budHe” setia… pekerjaan rumah beres, dan ngasuh baby gak ada masalah…
    Memang sih tidak menginap, tetapi dengan kehadiran “budhe” sangat membantu saya dalam menghandle baby ketika saya kerja.
    yang repot ya ketika “budhe” izin tidak masuk karena suatu urusan…. wuih… direlain gak masuk kerja deh… “budhe… oh budhe”

  18. syiffa_lavanfa
    syiffa_lavanfa October 4, 2012 at 10:42 am

    membaca, menghayati, mencatat.. kembali membaca, menghayati dan pingsannnnnn… *ulangidariawal

    sepertinya mulai akan hunting daycare deh, lumayan masih punya waktu 1 bulan sebelum melahirkan *glek!

  19. misspucca
    Littledragon October 4, 2012 at 1:21 pm

    Urusan ART memang gak ada habisnya.. Mau sharing kadang ambil dari Yayasan juga bisa gk bener ya. Pengalaman temen baikku, ambil ART dari yayasan dengan biaya admin 1.2juta (Osmaigosnes!!) baru sehari kerja udah tanya2 ini daerah mana, nama jalannya apa? terus tanya suami temenku pulang kerjanya malam ya? gak berapa lama kemudian minta izin ke warung buat beli pembalut. Tau2 subuh pagi, udah kabur dari rumah lompat pager. Duh2, jaman sekarang cari ART susahnya minta ampunn. Kita harus jeli dan pinter2 deh urus sendiri (kalau masih sanggup) terkadang cape atinya yg bikin darting. Kalau bisa bagi yg makai BS/ART buat jaga anak, pakai CCTV. biar kita bisa percaya dan mantau anak2 kita. :)

  20. Mama Windy
    Windy Agnestien October 5, 2012 at 9:38 am

    Jangankan yayasan ART..Makelar ART yg ambil langsung dari kampungpun sekarang “canggih2″, dia udah nawarin paket suami-istri, paket ibu-anak, dll
    Jadi sesuai kebutuhan konsumen, kalau mau ART lebih dari satu namun harga lebih ekonomis.. :)

    Shg intinya masalah ART emang udah jadi komoditi yg pasti menjual (dan kadang diekspos penjualannya) sepanjang jaman, jd setuju,pengelolaan keuangan emang mutlak dibutuhkan supaya kantung gaji ART(yg mnurut saya sgt besar) itu nggak nggerogotin kebutuhan kelg lainnya.. :)

  21. misspucca
    Littledragon October 5, 2012 at 10:14 am

    Betul2, jangan sampai kerja cape2 hasilnya untuk urusan admin ART + ART-nya sendiri yang bolak2ik gak betah. Bener2 jadi mommy itu kudu multitalented yakkk!! :D

  22. mamaaudrey
    mamaaudrey October 5, 2012 at 1:34 pm

    gede bener gaji ART yah :s bersyukur deh audrey ada yg nenek (my mom) yang momongin. udah sabar, telaten n yg pasti sayang sama audrey. ART gaji gede, susah nyari n jg kadang butuh waktu buat ngasih kepercayaan ke dia.. beruntunglah saya *thanks God* temen n kakak ipar jg syusyah banget tuh nyari art.. bisnis ngasih ketrampilan n jadi agen art, menguntungkan kali yah.. hehe..

  23. deardevi
    deardevi October 5, 2012 at 3:31 pm

    ya ampun… udah lama ga pake babysitter/nanny… ternyata standard gaji udah setinggi ituuuhhh *pingsan
    ngambil ART di yayasan juga udah segitu biaya adminnya? omaigat.. *pingsan lagi…

  24. misspucca
    Littledragon October 5, 2012 at 4:31 pm

    Hahaaaa.. sama aku juga baru tau udah bisa sampai 1.2jt adminnya aja, udah ART-nya kabur baru sehari ehh pas diminta duit adminnya dibalikkin full malah dijawabin sama agennya “ibu mau aya balikkin setengah atau gak sama sekali?? bener2 nyebelin ya, jadi darting + emosi dengernya. koq, gk profesional sekali.

  25. fitri QM
    fitriavi noeriman October 5, 2012 at 5:07 pm

    hihi seruuuuuu banget, emang ini topik paling asik buat dibahas ama mama-mama ya :)
    thanks a lot for all the comments

  26. Marlina Fong
    Marlina Fong November 21, 2014 at 12:27 pm

    hi bun…mohon infonya donk yayasan yang ok dan admin nya gk mahal.Stress yayasan skarang admin nya gila2an. rata2 1.8jt.

    thanks ya..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.