Melahirkan Dante

eka

Hari ini, 22 Desember 2009  bertepatan dengan Hari Ibu, Dante genap berusia 4 bulan.  Dan baru kali ini saya sempat menceritakan kelahiran Dante.

Jumat 21 Agustus 2009 adalah hari pertama saya menikmati cuti melahirkan. Saya sengaja mengambil cuti pada hari itu agar ada waktu sekitar satu minggu untuk mempersiapkan kelahiran Dante, juga untuk menghabiskan waktu bersama Enzo. Ya, Dante diperkirakan akan lahir pada tanggal 29 Agustus 2009. Hari itu saya begitu bersemangat, memandikan Enzo, menyuapi Enzo, membacakan cerita untuk Enzo, berjalan pagi bersama Enzo, dan menggendong Enzo  kemana-mana. Hari itu saya begitu bersemangat merapikan baju-baju kecil untuk Dante, merapikan lemari Dante dan mempersiapkan tas yang akan dibawa pada saat melahirkan nanti. Hari itu pula saya begitu bersemangat menyambut Ramadhan, shalat tarawih dan bertadarus, berbelanja malam-malam dalam rangka memasak semur daging untuk Pop.

Saya ingat, hari itu saya berganti-ganti status di Facebook, mulai dari betapa senangnya saya menyambut cuti, betapa deg-degannya saya menghadapi persalinan nanti, sampai bagimana caranya memasak semur daging. Dukungan dari teman-teman banyak saya dapatkan hari itu. Saya memang selalu bersemangat menyambut libur.

Pukul 3 dini hari, suara kentongan dan anak-anak yang berkeliling membangunkan sahur sudah terdengar, saya pun bangun untuk melanjutkan menghangatkan semur daging yang sudah dimasak semalam. Perut saya terasa mulas, saya pikir itu hanya karena saya terlalu bersemangat berolah raga, bergerak kesana-sini, dan masuk angin karena berbelanja malam-malam setelah shalat tarawih. When nature call, saya pun dengan santainya melenggang ke toilet. Tapi rasa mulas yang saya rasakan mulai mencurigakan, dan entah mengapa Pop pada saat yang sama merasa mulas juga. Akhirnya Pop mengetuk-ngetuk pintu toilet dan berkata, “ke klinik aja yuk!”

Saya bergegas menuju kamar, mengikat seluruh rambut saya, menjepit poni, mencari tas tangan, dan mengantongkan Guess for Woman Perfume Spray.  Saat Pop memanaskan mobil, saya sempat mencari-cari Vincci Sandals favorite saya. Hari itu, gaya saya benar-benar tabrak lari. Daster hijau muda bergambar sapi, sandal coklat tua, dan tas tangan berwarna putih. Gaya yang sangat tidak dianjurkan untuk melahirkan. Oh ya, saya tidak sempat memakai busana muslim dan jilbab, karena buru-buru.

Pop menyetir dengan santai, sementara saya duduk di belakang dengan gaya duduk menyamping. Anjuran dokter adalah menyamping ke kiri, agar oksigen mengalir lancar untuk si bayi. Tapi pada saat itu posisi yang nyaman untuk mengatasi rasa sakit adalah menyamping ke kanan. Kontraksi yang saya rasa semakin pendek jarak waktunya. Saya mengatur nafas, mencoba mengingat-ingat latihan nafas yang diajarkan pada saat senam hamil. Pop selalu mengingatkan agar saya  beristighfar setiap terasa kontraksi, lebih baik daripada mengaduh dan mengeluh.

Begitu sampai di klinik, Pak Satpam sudah siap siaga menyambut saya dengan kursi rodanya. Awalnya, saya berlari mendahului kursi roda, jadi Pak Satpam berlari mengejar-ngejar saya. Bila tidak disertai kontraksi, mungkin saya sudah tertawa melihat kejadian itu.  Tampak seperti kejadian di film Warkop Dono Kasino Indro, saya pun berhenti dan duduk (di)manis(-maniskan) di kursi roda, didorong oleh Pak Satpam yang baik menuju ruang tindakan.

Sesampainya di ruang tindakan, saya langsung berbaring. Para bidan jaga dengan siaga memeriksa tekanan darah, ukuran perut, pembukaan pada vagina, dll. Gak lama kemudian, ketuban saya pecah dan saya diizinkan untuk mengejan bila terasa kontraksi. Kebetulan, bidan jaga yang menangani persalinan saat itu adalah instruktur senam hamil saya, jadi dengan mudah dia membimbing saya untuk menjalani persalinan. Kejadiannya begitu cepat, Pop baru selesai memarkirkan mobil dan masih berada di meja pendaftaran mengisi data pasien ketika tangisan keras Dante terdengar.Bidan lain yang berada di dekat Pop berkata, “Pak, selamat ya, bayinya laki-laki”.

Melahirkan tanpa pendamping agak kurang seru, however, saya sangat-sangat bersyukur diberi kemudahan seperti itu.

22 Agustus 2009, Pukul 03.42 Dante lahir, putih, bersih, mengintip-intip mencuri pandang pada saya. Saat IMD dilakukan, kami berpandang-pandangan. Rasanya senaaaang sekali akhirnya bisa melihat bayi kecil yang dinanti-nantikan selama 9 bulan terakhir ini.  Tak lama, adzan Shubuh terdengar, dan setelah itu Pop mengumandangkan adzan pula untuk Dante.

Saat itu saya berbisik pada Dante: Terima kasih ya sayang, untuk menjadikan semua ini mudah dan menyenangkan, untuk menyadarkan mama bahwa melahirkan itu indah.

 

18 Comments

  1. sLesTa
    shinta lestari December 22, 2009 at 8:23 am

    selamat ulang bulan, dante! selamat hari ibu, eka!
    terima kasih udah sharing yaa!

  2. kucing penidur
    kucing penidur December 22, 2009 at 10:53 am

    happy birthday dante kiss kiss :-*
    happy mother day ;) nice sharing

  3. ninit
    ninit yunita December 22, 2009 at 12:48 pm

    lancar sekali ka melahirkan dante :)

    teteeep, selalu terharu & berkaca-kaca deh kalo baca cerita ttg ibu melahirkan.

    selamat hari ibu ya :)

  4. HaidarMoms
    Sari Hermalina Fitri December 22, 2009 at 1:00 pm

    Selamat Ulang Bulan Dante..
    Selamat Hari Ibu Mba Eka…salam kenal :-)

    Bahagianya ya….melahirkan dengan mudah dan dimudahkan, Alhamdulillah bisa IMD pula..Ya Allah sesuatu yang aku idam-idamkan saat aku melahirkan Haidar dulu…

  5. eka
    Eka Wulandari Gobel December 22, 2009 at 2:00 pm

    Selamat hari ibu, beautiful mamaz!

    Kiss kiss dari Dante :-*

  6. eka
    Eka Wulandari Gobel December 22, 2009 at 2:01 pm

    Selamat hari ibu, beautiful mamaz!

    Kiss kiss dari Dante :-*

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel December 22, 2009 at 2:01 pm

    Selamat hari ibu, beautiful mamaz!

    Kiss kiss dari Dante :-*

  8. eka
    Eka Wulandari Gobel December 22, 2009 at 2:02 pm

    Selamat hari ibu, beautiful mamaz!

    Kiss kiss dari Dante :-*

  9. December 22, 2009 at 2:24 pm

    happy birthmonth, Dante… and congrats buat Eka. seneeeeng banget deh baca ceritanya.

  10. mama kinar
    mama kinar December 22, 2009 at 2:52 pm

    congrats eka! terharu deh bacanya. selamat ulang bulan ya buat dante.

  11. bundalia
    lia December 22, 2009 at 3:26 pm

    selamat ulbul yah dante!! senang banget deh Eka lahirannya bener2 dimudahkan. selamat hari ibu yaa!

  12. alin
    alin ramadhan December 22, 2009 at 3:48 pm

    haha eka! gokil lo! satpam ngejar pake kursi roda hihiih bener2 warkop :) kocak! by the way, cerita melahirkannya mengharukan sekali. selamat ya ka atas kelahiran dante :) he’s gorgeous!

  13. dhira rahman
    dhira rahman December 22, 2009 at 8:52 pm

    happy 4 bulan buat Dante..

    Selamat hari mommy ya jeng eka :)

  14. eka
    Eka Wulandari Gobel December 22, 2009 at 11:08 pm

    makasih, mama-mama cantik!
    duh commentku yg di atas koq sampe beberapa kali begitu yaa? team TUM bisa tolong delete?

    iyaa.. sama, selalu ikutan deg2an dan merinding kalo ada temen yg mau melahirkan, atau denger cerita melahirkan. soalnya unik, beda2 dan seru!

    tentang cuma pake daster dan dikejar2 satpam pake kursi roda itu, faktor utamanya adalah karena bingung, mati gaya dan panik.
    saat kontraksi hebat terjadi, tampak susah sekali untuk mengganti baju dan duduk di kursi roda :)

    o, mama! :)

  15. nyanya
    almaviva landjanun December 23, 2009 at 1:39 pm

    baca ceritanya jadi ga takut melahirkan normal :) Makasih dan selamat 4 bulan Dante :)

  16. dian darmawan
    dian darmawan December 24, 2009 at 2:06 pm

    eka,,,gwe seneng banget sama cerita and true story ini,,,,waktu ngelahirin uang pertama alhamdulillah satu jam dari mulai kontraksi sampai keluar,,,tapi waktu keluarnya mandeg di tengah jalan,,,terpaksa di vacuum,,yang kedwa,,,hanya setengah jam prosesnya,,alhamdulillah,,tapi mandeg lagi di tengah tengah,,terpaksa para dukter itu menaraik anakyu yang kedwa,,,nah yang ketiga ini ada perasaan was was,,dari awal hamil sampey sekarang usia kandungan 4 bulan mulai dari banyaknya keluhan ( intinya beda dari yang pertama dan yang keduwa )…jadi deg deg an,,,seperti hamil pertama kali,,,tapi setelah baca cerita eka,,,well ka,,semangat gwe muncull lagi,,thanks ya ka buat ceritanya,,,senam hamil kayaknya kudu kali ya ka,,,biar ngedennya bagus,,,pokoknya hidup baby dante,,,

  17. eka
    Eka Wulandari Gobel December 27, 2009 at 12:06 am

    wah seneng deh, jadi pada gak takut melahirkan normal :)
    mudah2an semuanya yg mau melahirkan pada lancar2 dan mudah yaa…

  18. shinod
    Shinto Husnul Khotimah January 15, 2010 at 11:10 am

    nice posting, so inspired!:)

    kl saya mules2 dr subuh, jam 8 pg masi santai2, mandi, sarapan, ngg..nyukur2 bulu hehe tp lama2 kok jd pgn mengejan. lgsg buru2 ke rs jam 9 sampai rs ternyata udah pembukaan 8. weeww
    dan saya br sadar ternyata saya ke rs pakai sandal yg utk di dlm kamar. hahahaha

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.