Melepas Babysitter

lael

Tidak pernah terbayang bahwa melepas seorang babysitter dapat menjadi sesedih ini. Ya memang suatu saat kita akan melepas mereka karena berbagai alasan tapi gak pernah terpikir bahwa itu adalah sebuah peristiwa yang emosional.

Saya bertemu dengan si mbak saat Lael berumur 10 hari. Saya memang sudah pesan di sebuah yayasan sejak sebelum Lael lahir, tapi stoknya selalu kosong. Saat Lael berumur 10 hari, yayasan itu menelepon dan bilang kalau mau ditunggu hari itu juga sebelum jam 2 siang. Akhirnya saya menuju ke yayasan bersama oma Lael dan Lael. Pertemuan pertama, saya cukup terkesan. Penampilan si Mbak relatif bersih dan rapi. Gaya bicaranya pun menandakan dia cukup cerdas. Dia cerita dulu sudah pernah pengalaman menjadi babysitter dan sempat pulang kampung karena menikah. Dia sekarang kembali bekerja demi biaya anak-anaknya sekolah. Dari interview singkat itu, akhirnya saya membawanya pulang. Pada 2 minggu percobaan, kami tidak merasa ada permasalahan sama sekali sehingga kami memutuskan untuk mempermanenkan statusnya. Hari berlalu sampai masa cuti melahirkan saya habis. Dengan berat hati saya tinggalkan Lael hanya berdua dengan mbaknya. Agak kuatir tapi dalam hati saya yakin si mbak bisa dipercaya. Dan benar, si Mbak sangat bertanggung jawab dan benar-benar merawat Lael dengan baik. Sangat-sangat lega dan merasa bersyukur sekali waktu itu.

Hari-hari berlalu dan si Mbak memang terbukti baik, cukup andal dalam mengurus Lael, dan yang paling utama adalah sayang sekali pada Lael. Ini terbukti waktu saya ajak dia pulang kampung dan memberi kesempatan kembali ke rumahnya, dia sempat menitikkan airmata saat pamitan pada Lael. Pada intinya, kita sudah merasa cocok sama si Mbak.

Ujian pertama datang waktu Lebaran, berusaha positive thinking, si Mbak pasti balik lagi. Kami mengantar Mbak pulang kampung dengan pesan, “Begitu sampai langsung pesan bis pulang ya, agar tidak kehabisan”. Pesannya sih langsung dijalankan, tapi mundur 1 hari, alasannya karena sudah abis. Ternyata si Mbak kembali ke rumah kami tepat sesuai janjinya. Ujian 1 lulus walaupun si Mbak sempat bilang anaknya bolehin ibunya kerja lagi dengan catatan 3 bulan sekali pulang. Nanti bisa diatur lah, menurut saya dan suami.

Ujian kedua muncul waktu anaknya sakit. Sudah beberapa hari anaknya panas dan tidak turun-turun. Si Mbak sudah gak konsen kerja beberapa hari, akhirnya minta ijin pulang. Sebagai ibu, saya juga merasakan bagaimana kuatirnya kalau anak sakit, makanya dengan berat hati kami ijinkan, tentu saja dengan pesan: “Ini ada uang sedikit, yang penting anakmu sembuh, kita ga itungan. Sama ini uang untuk ongkos pulang pergi”. Ternyata itu adalah ujian terakhir dan si Mbak gak lolos. Dia sms saya dan bilang: “Bu, saya lagi bingung, ini anak saya sudah agak baikan tapi dia gak mau saya balik lagi ke Jakarta”. Wah, gimana ini? Akhirnya dengan wise-nya kita bilang: “Kamu pikirin lagi, kalo kamu gak kerja penghasilan kan otomatis berkurang, trus yang menuhi kebutuhan anakmu siapa?. Walaupun anakmu punya kemauan, tapi kan orang tua juga bertanggung jawab, ya ga bisa juga ngikutin anak terus”.

Setelah kurang lebih 3 hari berpikir, akhirnya dia jawab juga yang pada intinya dia memutuskan untuk tidak kembali lagi. “Terima kasih atas kebaikan Ibu dan keluarga dan mau menerima kekurangan saya selama ini dan salam kangen untuk Dek Lael.”

Apa mau di kata. Akhirnya saya join juga dengan grup Mama di seluruh Indonesia yang mencari ART.
Tapi deep down inside, saya merasa yang paling kehilangan adalah Lael, tidak ada lagi mbak yang memandikan, mengganti baju, menemeni main, menyuapi, membuatkan susu, dan gendong sampai tidur. Benar atau tidak, saya tidak tahu tapi yang pasti 1 minggu sesudah Mbak gak ada, Lael mulai mogok makan, ga ada nasi ataupun kentang yang masuk lebih dari 3 suap. Sampai akhirnya suami dan saya mengajak Lael ‘ngomong’ mengenai kondisi sekarang gak ada mbak, jadi Lael di rumah sama oma. Dan ajaibnya besok dia langsung mau makan.

Bagaimanapun si Mbak sudah turut andil besar dalam membesarkan Lael dan membentuk karakternya. Keceriaan dan mudahnya Lael untuk tersenyum adalah peninggalan si Mbak yang berharga. Terima kasih Mbak, semoga selalu diberkati Tuhan di manapun berada. Sun sayang dari Lael.



33 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' December 28, 2011 at 1:25 am

    Duh…ko jd terharu yah…
    Mommy Lael, beruntung sekali dirimu.. :)

    1. lael
      mommy lael December 28, 2011 at 8:49 am

      iya, bikin tulisannya aja sambil “mewek”…
      Tapi saya yakin Tuhan berikan yang terbaikkk buat kita semua…

  2. fardania
    Fardani Annisa December 28, 2011 at 5:05 am

    jaman sekarang nyari ART yang bertanggungjawab memang susah sekali ya?
    :)
    at least anda beruntung pernah mendapatkannya.

    tetap semangat Mommy Lael..

  3. ninit
    ninit yunita December 28, 2011 at 7:21 am

    wow keren sekali babysitternya lael :) baiiik.
    semoga dpt pengganti mbak yg lebih baik lagi yaa…

    1. lael
      mommy lael December 28, 2011 at 8:51 am

      @Fardani: iya, puji Tuhan..
      @teh Nit: iya, udah dapet pengganti yang lebih oke lagi.. omanya Lael hehehe..

  4. Sidta
    Dian Arsita Kurniawati December 28, 2011 at 8:15 am

    berat ya pisah dengan babysitter yang baik, semoga diberi pengganti yg lebih baik lagi .. :)

    lael ganteng …

    1. lael
      mommy lael December 28, 2011 at 8:51 am

      makasih tante Dian :D

  5. silvia pridana
    silvia pridana December 28, 2011 at 8:33 am

    Subhanallah… Beruntung sekali mama lael dapet si mbak nya ya. Alhamdulillah si ‘mbak’ nya thifa juga dah 1,5 tahun ikut kami.. Memang terasa sangat terbantu, apalagi ketika harus kerja. Walau hanya tamatan smp tapi bisa ngemong. Babysitter tidak akan bisa menggantikan posisi ‘bunda’ tapi pastinya mereka mempunyai ruang khusus di hati anak2 kita. Kadang terbesit juga cemburu ketika thifa minta ikut ketika si mbak nya pulang kampung (sebulan sekali). Moga mama lael bisa dapat pengganti si’mbak’ yang lebih baik lagi ya… Peluk hangat buat lael ^^

    1. lael
      mommy lael December 28, 2011 at 8:52 am

      *hugs* tante silvia..

  6. bundanadiandra
    bundanadiandra December 28, 2011 at 8:37 am

    Wah berutungnya dirimu Mom, bisa ketembu mbak pengasuh yg baik,, skrg juaraanggg bgt bs nemuin yg kaya bgitu,, berat ya pastinya udah dapet yg sesuai keinginan dan harapan,,eh harus pergi.. soalnya qta tau pasti klo nanti nyari lg blm tentu dapet yg kaya si mbak..

    Semoga dapet pengasuh yg lebih baik lagi,,*doa ini juga buat aku, smoga ketemu pengasuh yg baik juga.. amiiinnn :D

    Mom, itu foto mommy apa foto mbak nya Lael? (hehehe maap pertanyaan gajebo :D)

    1. lael
      mommy lael December 28, 2011 at 8:53 am

      itu foto mbaknya, agak malu2 ga mau liat kamera..
      kalo mommynya pasti lebih narsis lah :D

  7. December 28, 2011 at 9:18 am

    been there too mom *hugs*

  8. sukie
    Sukma Pertiwi December 28, 2011 at 9:31 am

    i feel you :)
    tapi yaaaaahhhh pilihan hidup masing2, kita ga berhak melarang juga. it happened to me, too :)
    semoga dapat yang lebih baik. amin!

  9. Stephanie
    Stephanie December 28, 2011 at 10:26 am

    I feel youuuuuuuu…it happened to me too…aku + baby Samantha udah cocooookkk banget, eh ternyata dia bilang harus pulang karena ibunya masuk ICU…but turned out dia BOHONG loh..ibunya ngga masuk ICU, alasan sebenernya kayanya dia udah ga kuat ngurusin Sam yang makin banyak gerak then dia tau standard gaji Jakarta lebih tinggi drpd Semarang (aku ambil dia dari yayasan Semarang) padahal dia yang mengajukan gajinya…well..udahlah itu cerita lama :) yang penting dia ngurus Sam dengan baik dan apapun alasannya dia keluar udah engga penting lagi..

  10. sLesTa
    shinta lestari December 28, 2011 at 10:39 am

    di tengah2 maraknya cerita2 ttg babysitter yang tidak bertanggung jawab atau malah mencelakai anak majikannya sendiri, cerita seperti ini seperti penyegar. krn ternyata masih ada babysitter yang benar2 mau bekerja. tapi sayang makin kesini udah makin jarang yaa.. udah susaahh nyari orang yang bener2 mau mengabdi dan bekerja lama.

    saya sendiri beruntung punya mbak yang emang dari dulu kerja ama nyokap trus akhirnya ikut bantu saya di singapore ngurusin naia. sayangnya setelah 4thn, rencananya dia akan berhenti karena mau nikah.

  11. uminyakiera
    Era December 28, 2011 at 12:26 pm

    Makasi mommy lael, buat tulisannya. Membuka pikiran saya, yang kebetulan sedang mengalami masalah yang sama. Bahwa memang orang laen memiliki keinginannya sendiri, dan kita tidak bisa memaksakan keinginan kita.

    Kebetulan mbaknya duo kierania yang sudah dua tahun bekerja mau keluar. Sempat berpikir2 macam2, secara alasannya agak2 jarang terjadi, mau ikutan pesantren. Kecewa tentu, kepikir gimana pusingnya nyari pengganti, tapi biar gimana juga, banyak terima kasih yang harus saya haturkan pada mbaknya duo.

  12. amie kumala
    Hutami Kumala December 28, 2011 at 12:36 pm

    mommy lael…thanks for sharing your story :’) terharu banget bacanya. Jadi kebayang…nanti kalo mbak nya Rama ninggalin kita kayaknya aku bakal mewek abis hiks.
    Semangat ya mommy lael :D

  13. lael
    mommy lael December 28, 2011 at 12:41 pm

    @moms: thank you.. *hugs*
    quoting mom Stephanie: yang penting mereka telah merawat anak kita dengan penuh kasih sayang dan apapun alasan mereka keluar udah engga penting lagi..
    just keep the good memories in mind..

  14. littledot
    irene anggraeni December 28, 2011 at 2:52 pm

    Terharu bacanya mommy lael :) kebetulan aku juga baru dapet pengasuh yang sayang bgt ama anakku di umur anakku 2,5th,sebelumnya ngurus sendiri karena nggak sreg ama pengasuh bayi. Bersyukur diantara cerita negatif diluar sana, masih ada pengasuh2 yg baik dan tulus. Semoga dd Lael nggak kecarian banget yaa, dan cepet dikasih pengganti mbaknya yang baik juga :)

  15. Kira Kara
    Bunda Wiwit December 28, 2011 at 3:57 pm

    mommy Lael, I Feel you… *hugs*

  16. noni
    noni December 28, 2011 at 4:19 pm

    Mommy Lael..thanks for sharring, baby viola juga ditinggal berdua aja ama babysitternya. selama ini khawatir krn banyak cerita2 miring ttg babysitter yg kejam (walau selama ini mba nya kelihatan baik n sayang ama baby viola). Jadi positive thinking lagi, bahwa masih ada babysitter yg penyayang.
    Semoga Lael bisa dapet babysitter baru yang lebih baik ya :)

  17. lael
    mommy lael December 28, 2011 at 5:48 pm

    thank you moms…
    update terakhir, mbaknya kemarin masih kirim ucapan selamat Natal :) and the good memories continue..

  18. felisitas_shinta
    felisitas_shinta December 29, 2011 at 10:25 am

    Sabar ya mom..

    Cari mbak emang susah2 gampang….Tapi..Tuhan pasti kasih jalan…

    Semangath….

  19. pinklovebali
    pinklovebali December 29, 2011 at 1:02 pm

    Waah persis bgt ceritanya dengan mommy Lael, tgl 28 des kemaren Keanu juga di tinggal mbaknya setelah 1,5 tahun kerja sama kita..katanya dia mau melanjutkan sekolah, mmg si mbak cukup cerdas dan lulusan SMU, tp yang penting mbak bisa dipercaya dan bener bener sayang sama Keanu..Sampai si mbak nangis saat meluk Keanu waktu mau pulang kemaren..tapi apa mau dikata ..benar kata mom Era “Bahwa memang orang laen memiliki keinginannya sendiri, dan kita tidak bisa memaksakan keinginan kita”..Andai kata kita bisa freeze usia si mbak, biar dia ngga usah nikah, atau keluarganya ngga usah ada yang sakit, atau ngga usah ngelanjutin sekolah..tp kan ngga bisa..dia mau maju juga..
    So, I hope kita semua bisa dapat penggantinya yang lebih baik lagi..Amien

  20. gitzz
    Inggita Shintowati January 6, 2012 at 8:54 pm

    Huwaa, bacanya jd terharu…:’(
    Tetep smangat ya mommy Lael!! *hugs*

  21. Julita
    Julita February 6, 2012 at 3:14 pm

    Hiks hiks hiks…. jd tambah sedih :(
    kemarin Sus nya Darren juga pulang kampung, dan tidak balik lagi, karena mau married. Sedih banget….
    sedih berat karena aku melihat Darren baru umur 10 bulan sudah bisa merasakan kehilangan sus.

    Waktu sus lagi beres2 tas, anakku melihat, tp sudah tidak mau minta gendong dgn sus nya. Dia cium sus dan peluk sus…
    kemudian saat aku mau pergi, pas mau naik mobil, anakku menjebi mau nangis gak jadi, lihat sus nya dadah…. sus nya sedih juga berpisah.

    sus urus anakku sejak usia 50 hari, sampai anakku skrg sudah umur 10 bln.
    Kemarin anakku murung, agak malas main. Tp makan mau, susu jg mau.

    Semoga kita dapat pengasuh yang baik dan sayang dengan anak kita yah Sis…

  22. Fira Ashri
    Fira Ashri May 6, 2012 at 12:05 pm

    Waahhh… :( ditinggal sm pengasuh yg udah cocok sm qt dan anak itu memang nyedihin bgt yah…..
    Pagi ini aku di ksh tw sm ‘mbak’nya baby Haba…klo mau resign krn mau nikah….
    Berasa mimpi buruk bgt, soalnya selama ini dy udah byk bantu bgt, ninggalun mereka brr2 aja di rumah jg udah gak waswas…. :’( tp apa mw di kata…qt gak bs ngelarang hak merrka juga…sedihhhh

  23. mommyhalwa
    metya kartikasary June 21, 2012 at 2:30 pm

    sedih.. susah yah cari yang cocok gitu.. anakku juga gitu, karena pengasuhnya yang pertama pulang dia kaya nyalahin diri sendiri.. dia bilang “mba umi pulang soalnya takut sama halwa” hixhixhix… yang sekarang juga pulang ga balik-balik.. duh bingung… cari baby sitter gitu di yayasan mana yah yang recomended?

  24. Lisna Ardhini
    Lisna Ardhini June 18, 2013 at 12:16 pm

    Hi salam kenal mba. Nama saya Lisna, calon mama dalam beberapa bulan mendatang. Dan saat dalam dilema mencari baby sitter dari yayasan yang terpercaya. Boleh tau referensi yayasan baby sitter yang terpercaya. Thanks before mba.

  25. flo85
    Agnes Florencia June 19, 2013 at 12:22 am

    Hi, salam kenal mommy Lael
    Sedih banget baca ceritanya.
    Aku jg mo crita pengalamanku neh jadinya, sekalian curhat seh maksudnya.
    Perasaanku lagi dilemma menghadapi babysitterku.
    Babysitterku yang sekarang, sebut saja namanya Sus A, dia sudah kerja sejak anakku usia 2 minggu sampai sekarang anakku berusia 26 bulan. Ketika anak pertamaku berusia 20 bulan, saya melahirkan lg anak. Dan Sus A yang menjadi pengasuh anak saya yang kedua. Secara Sus A memang merupakan suster bayi. Sebelum saya melahirkan saya dah hunting kesana kemari mencari yang namanya suster balita. Ternyata hal tersebut tidak semudah yang dibayangkan. Sampai 2 bulan lebih saya mencari suster buat anak pertama saya. Dan akhirnya saya bertemulah dengan babysitter, sebut saja Sus R. Baru kerja 11 hari, mendadak minta pulang, dengan alasan ayahnya sakit darah tinggi. Padahal waktu itu saya dah mau melahirkan anak kedua saya. Kemudian saya lanjut hunting lagi cari suster kesana kemari. Sampai saya melahirkan pun, belum mendapatkan suster buat anak saya yg pertama. Untungnya Sus A saya, bersedia merawat ke 2 anak saya, sebagai kompensasinya, saya kasi dia gaji lebih. 2 minggu kemudian, saya dapat suster lagi. Tapi selalu saja tidak cocok, ada yg ga pinter2 kl diajari, ada jg yg ga mau ngalah malah marah2 kalo diajari. Akhirnya Sus A, telp Sus R, untuk ngajak kembali. Setelah 1,5 bulan berhenti dari saya, Sus R kembali kerja dengan saya. Saya pikir juga, drpd susah2 lagi cari suster balita. Saya terima kembali sus R. Setelah 3 bulan kerja dengan saya, sus R kembali dengan membawa berita mendadak mau kawin saat lebaran. Ok, saya terima waktu itu. Krn saya pikir setelah lebaran, bakalan ada banyak suster di yayasan. Tp 2 mgg kemudian, dia kasi kabar mengagetkan, bilang kawinnya dipercepat menjadi akhir bulan juni. Hunting lah saya lg kesana kemari, tiap hari telp yayasan a-z :(
    Kemudian setelah 3x gonta ganti sus balita, dapatlah suster balita, baek seh cuma kurang cekatan, tp pikir saya drpd gonta ganti lg, rugi brp sudah uang saya di yayasan, yah saya coba pake dia aja untuk sementara. Paling ngga aman sampe menjelang lebaran.
    Mendadak lg setelah sus R pulkam, bilang mau balik lg stelah kawin, tp langsung mo minta naek gaji jd 2 juta. Dimana setau saya, rata2 gaji sus balita di sby 1,3-1,5 juta.
    Jujur saya merasa jengkel, dipermainkan, juga kasian dengan anak saya. Krn hrs berulang kali adaptasi dengan org baru.
    Sedangkan sus A, saya tawari kl misalnya kerja dgn sus X yg kebetulan dia kenal, malah balik ancam saya, dengan minta berhenti.
    Padahal qta sekeluarga di rumah sudah anggap sus A seperti keluarga sendiri. Gajipun sudah diatas rata2 kebanyakan gaji suster bayi. Tp koq tega dia ancam saya dgn minta berhenti kl saya memperkejakan sus X. Dengan alasan katanya sus X bukan org baek2, suka jalan dengan suami org.
    Saya merasa sangat sedih sekaligus kecewa. Apalagi anak saya yg pertama sangat lengket dgn sus A. Mau minum susu pun hanya dengan sus A. Saya langsung merasa, apa saya bukan seorang ibu yang baik ya. Koq sampe anak saya begitu lengketnya dengan sus A. Saya merasa sedih krn mendadak sus A mengancam seperti itu, padahal dia tau. Anak saya sangat membutuhkan dia. Saya dan suami saya ga pernah hitung2 soal uang. Tiap kali pulkam suami saya sll kasi uang lebih. Mertua saya aja sampe belikan sedikit emas, saya juga sering beli2kan oleh2 untuk anak dan suaminya. Tapi kenapa koq begitu balasannya. Apa saya ada yang salah ya? Jujur seh, sempat emosi, rasanya lebih baek saya relakan saja sus A pulkam selamanya. Tp saya ga tega kl lihat keceriaan anak saya hilang, mogok makan, mogok minum susu, kl sus kesayangannyan tidak hadir lagi dalam kesehariannya.

  26. mamacheryl
    mamacheryl February 25, 2014 at 2:50 pm

    Not Recomended / black list LPK Karya Binangon 769228-91463455 Garansi 3 Bulan selesai BS Juga selesai kerja.
    Adm 2013 Rp.1.800.000 belum ongkos 100.000.

    Alasan BS Yanti disuruh dinikah bulan ini juga, padahal sebelum garansi habis , kita tanya ke BS untuk menyakinkan masih mau kerja lama atau tidak. Karena kita mau tuker kalo memang tidak betah.
    BS Yanti (Lampung) menjawab betah.
    Setelah 3 bulan keluar deh tanduknya, pas 3 bulan 3 hari .
    Tidak ada angin apa2.
    Pagi2 sudah bawa tas dan baju jaket minta pulang kampung untuk nikah.
    Kita tahan sampai ada suster pengganti. Ada pengganti langsung keluar.

    Kabarnya tenyata tidak pulang kampung, masih kerja didaerah bekasi.
    BS ini kerjasama dengan Yayasan Binangoen Mandiri

  27. Mommy T
    Mommy T April 19, 2015 at 2:14 pm

    Be carefull mom dgn suster dr yayasan zulfina sebut nama ny dwi siti untaningtyas..dia tryta pencuri yg berkedok baby sitter.slma 4bulan ini ikut mengurus bby twin saya dg suster satu lg dari beda yayasan.sampai suatu saat sy search nama dia di google yg sngt membuat sy shock tryt dia adalah maling yg berpura2 jdi suster dan sudah dikeluarkan dr yysan asisi di tebet.bnyk skali kebohongan2 dr mulut dia dan benar2 muka dua.di dpn sprti baik skli or malaikat tpi tryt diblik itu pencuri.sy dpt di forum ini jg as mommy G yg mnjdi korban dwi siti untaningtyas kalau brg2 underware n baju2 di maling dwi.tryt sy jg mengalami hal serupa mom.kasar trhdp baby twin sy. syukurnya sy tau lbh cpt soal hal ini.semoga tdk ada mommy lain yg jdi korban suster pencuri ini.dwi siti untaningtyas dari solo metesih.be aware mom.

  28. LokahittaLover
    LokahittaLover October 6, 2015 at 5:30 pm

    Baru mau cari ART karena hamil kedua rada mual amd hoex” recomended yayasannya pa yah mom? Thanks

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.