Mommy Me Time

shelomita

Setelah setahun bersama anak-anak menyusul suami tinggal di negara padang pasir ini, saya akhirnya mendapatkan teman yang berwujud nyata. Bukannya bermaksud menakut-nakuti, tapi terus terang selama ini teman-teman saya kebanyakan berwujud virtual yang hanya bisa menemani saya lewat Bbm atau jaringan situs sosial. Anak teman saya ini kebetulan bermain dan belajar di nursery yang sama dengan anak sulung saya yang berumur tiga tahun. Lewat nursery itu juga kami bisa berkenalan.

Tentu saja saya antusias sekali ketika kami akhirnya sepakat mewujudkan rencana kami sebulan lalu untuk sesekali bertemu sekadar minum kopi sambil mengobrol. Kebetulan apartemen saya berada tepat bagian belakang sebuah mal sehingga kami memutuskan untuk bertemu di kedai kopi langganan saya di mal tersebut.

Saya sengaja memilih hari ini karena bertepatan dengan hari libur mingguan suami saya sehingga anak-anak bisa ditinggal bersamanya. Kebetulan juga Kenzie, anak sulung saya, sedang tidak masuk sekolah. Jadi hari ini adalah harinya saya dan sekaligus juga harinya suami saya untuk menghabiskan waktu bertiga saja bersama anak-anak.

Pukul sebelas saya sudah berada di kedai kopi tersebut. Anak-anak sempat menangis meraung-raung minta ikut ketika saya meninggalkan apartemen beberapa menit sebelumnya. Sambil memesan kopi saya seakan-akan masih bisa mendengarkan suara tangisan Kenzie dan Alvaro yang memanggil-manggil ingin ikut keluar bersama saya. Sesaat saya sempat ragu apakah suami saya bisa menangani mereka. Ketika saya baru saja duduk, suami saya mengirimkan foto Alvaro yang menangis tersedu-sedu.

Tapi saya menguatkan hati saya dan sedikit berusaha meyakinkan diri saya sendiri bahwa suami saya pasti bisa membuat anak-anak tertawa. Bukannya saya tega, tetapi saya merasa bahwa saya pantas mendapatkan waktu untuk sendiri walaupun hanya dua jam saja, tanpa pekerjaan rumah tangga, tanpa dipusingkan oleh kedua anak saya yang berlarian ke sana kemari, dan hiruk pikuk hal-hal rumah tangga lainnya.

Saya sudah menghabiskan sehari-harinya dengan sangat intensif selalu bersama kedua buah hati saya yang lucu-lucu itu. Lalu setiap hari mengurusi seluruh pekerjaan rumah seperti membersihkan lantai, mencuci piring, menyetrika, dan sebagainya. Jadi saya rasa waktu dua jam untuk menyegarkan diri, mengobrol bersama teman, dan sedikit window shopping adalah waktu yang pantas saya dapatkan sekali-sekali.

Untungnya suami saya bisa mengerti dan justru mendukung hal tersebut. Ia tahu kalau saya juga butuh teman dan butuh hiburan. Apalagi semenjak berhenti bekerja setahun lalu dan memutuskan untuk menetap bersamanya di sini saya praktis tak punya kegiatan apa pun di luar rumah.

Terus terang waktu yang hanya dua jam itu terasa sangat cepat berlalu. Saya sangat menikmati sekali. Sedikit rasa bersalah yang sempat timbul karena tidak mengajak anak-anak saya telah hilang, karena akhirnya saya bisa meyakinkan diri sendiri: I deserved this!

Ketika kembali ke apartemen, suami saya membukakan pintu dengan wajah mengantuk. Ternyata ia telah berhasil menidurkan anak-anak sampai ia sendiri pun ikut tertidur. Bravo untuk suami saya!

23 Comments

  1. misspucca
    Littledragon May 23, 2012 at 3:23 am

    Bener bgt ya, klo udah ada anak mau py waktu buat diri sendiri susahhh bgt. I wish i can have the “mommy me time too” :)

  2. shelomita
    shelomita May 23, 2012 at 6:55 am

    Yang bikin susah itu utk punya me time adalah sebenernya rasa bersalahnya itu…padahal seharusnya gak perlu yaa karena kita kan juga butuh reeshing :)…You CAN have mommy me time mbak :)

  3. dhira rahman
    dhira rahman May 23, 2012 at 7:40 am

    Benar. Kadang perasaan bersalah dan bertanya-tanya “do i deserve this?” itu yang berat banget ya hihihi…

  4. misspucca
    Littledragon May 23, 2012 at 9:56 am

    Nahh itu dia tuh’ feeling guilty-nya yg kuat, lom lg pikiran kemana2.. Hubby bisa gk ya tenangin anak2? Pada nangis gak ya? Cukup gak ya susu-nya? etc… Haizzz, yg ada hangout malah gk nikmatin, tp kud belajar dari mom mita neh, kudu ditega2in… Klo gk bisa stress juga jg Full time mommy, :(

  5. bunda nadhira
    noorma bunga aniri May 23, 2012 at 10:51 am

    Yups you deserved it mom :D

  6. vee_chan
    vera dp dewi May 23, 2012 at 10:58 am

    Betul mbak! Rasa bersalahnya itu lho..doh, susyah ditahannya :((

  7. Kira Kara
    Bunda Wiwit May 23, 2012 at 11:29 am

    “Me Time” saya tidak perlu jauh-jauh dari rumah. Setelah anak2 tidur, tengah malam saya kadang mengunci diri di perpus mini kami, dan menenggelamkan diri diantara tumpukan buku2. Entah hanya sekedar merapikan buku2 ato membaca beberapa halaman buku. Meskipun paginya saya harus gelagapan menyiapkan sarapan, akibat begadang di perpus mini.. hihihi.. tapi worthed enough.. ^_^

  8. MommyMinjee
    MommyMinjee May 23, 2012 at 11:34 am

    Sama bgt ceritanya!

    Setelah nikah, resign, terdampar di negri orang ikut suami. Sehari2 ngrus rumah sm anak, dari 6 pagi sampe jam 11 malem non stop, punya temen lewat internet.. Cari temen org korea susah bgt komunikasinya, hiks2…

    Kadang kesepiaaaannn bgt deh… :(
    Pengen bgt me time tp susah…. Selonjoran smbl twitteran aja udh mewah bgt…

  9. shelomita
    shelomita May 23, 2012 at 12:41 pm

    @little dragon: kalo kitanya stress kan juga bisa berefek negatif ke anak ya mbak..jadi gampang marah, merasa miserable, payah deh…makanya harus refreshing. Kan kalo mommy-nya happy anaknya pasti ikut happy juga :)

    @mbak Dhira dan mbak vee_chan: iya…kenapa ya harus gitu? hehehe…kalo liat temen2 yang di luar negeri atau di film2 asing kayaknya cincai capcus aja ya mommy me time. Ini pengennya juga ada date night sama suami berdua doang, tapi kayaknya guilty feelingnya bakalan lebih dahsyat lagi hiks..

    @bunda nadhira: thank youu :)

    @mbak Kira Kara: waaah mirip2 lah mbak, saya juga seringnya gitu cuma bukan di perpus melainkan di blog sampe begadang2 juga blogwalking, ngisi blog dsb dan iya bangunnya jadi payah juga and betul, totally worthwhile hehe..

    @mommyMinjee: betuul…bisa makan dengan santai aja udah luxury banget juga :P

    1. umi farhat
      Yayu Romdhonah May 25, 2012 at 8:28 pm

      I thought it was only me who felt this way. Yes we deserved mommy me time.

  10. cluelessmom
    Mia Aristanti May 23, 2012 at 12:47 pm

    Betul banget, kan happy mommy means a happy home :-) walaupun pada kenyataannya susah banget untuk nyempetin diri ambil me time, ini perlu banget loh. Sesekali aku bela-belain keluar sebentar untuk ngopi atau makan bareng teman-teman tanpa bawa anak. Nggak bisa lama-lama juga karena masih menyusui, tapi pergi 1-2 jam saja dah girang banget dan merasa bebas. Bukan berarti nggak sayang sama anak, tapi perlu juga merasakan jadi diri sendiri. Dan juga menurutku kita perlu juga merasa kangen pada anak loh! Begitu sampai di rumah lagi, hati sudah enteng kembali dan rasa kangen membuat makin sayang sama anak :-)

  11. misspucca
    Littledragon May 23, 2012 at 12:52 pm

    Pengennn nontonnn bioskopppp sm hubby, skrg wkt berdua sama hubby udh gk da nih.. Kebuuru capeeeee bgtt ngurus baby yg baru umur 2bln. Ada tips gk buat ninggalin baby dirumah? Selain ksh asi dibotol? Soalnya msh ksh asi nih.,

    1. shelomita
      shelomita May 27, 2012 at 6:28 am

      Waktu masih ngasih ASI dulu uuuuh susah banget mau keluar ninggalin anak, jadinya anaknya dibawa terus…sampe sekarang nonton bioskop pun sama anak2 juga, nonton filmnya gantian kadang romcom (selera emaknya) kadang action (selera bapaknya) kadang film anak2 (buat si kecil)..maksa banget hehe…tips-nya apa ya? perginya jangan lama2 aja kali ya hehe..

  12. Ayu Suryawan
    Ayu Suryawan May 23, 2012 at 1:20 pm

    Pas banget baca tulisan ini pas lagi ngerasa kok aku gak punya me time ya… Sekali-kalinya keluar rumah ninggalin baby ke dokter gigi 2 jam, rasanya fresh banget… Sampe rumah merasa bersalah juga sama baby dan ibu yang dimintai tolong jaga :(

    1. shelomita
      shelomita May 27, 2012 at 6:30 am

      bener bangeeeet…hehe…malah kadang urusan belum selesai udah di sms terus2an kapan balik duuuh..padahal keluarnya pun bukan buat main2 tapi dalam rangka ngurus2 apalah gitu atau ke dokter gitu..hiks..

  13. Honey Josep
    Honey Josep May 23, 2012 at 6:56 pm

    yes, we as a mom deserves me time :)

    recharge lagi setelah overwhelmed dengan urusan rumah, yang dampaknya membuat kita lebih fresh sehingga suami dan anak- anak akan menjadi bahagia bersama kita :)

    a happy mom makes a happy family :)

    1. shelomita
      shelomita May 27, 2012 at 6:30 am

      Setuju! :)

  14. May 23, 2012 at 8:53 pm

    Ahhh ternyata memang wajar ya prasaan ga tenang & feelin guilty pas kita pergi tanpa anak. Gw msh aja sering mrasa gt, ga tega ninggalin anak, pdhl cm sesekali aja me time-nya. Hikss..
    Suami gw brkali2 myakinkan klo I really deserved that, stlh rutinitas yg mlelahkan stiap harinya. Pdhl klo kita tinggal jg anknya santai aja, ga rewel.
    Para ibu2 mrasa begitu mgkin krn ud addicted ke anknya nihh.. Hihihi..

  15. misspucca
    Littledragon May 23, 2012 at 9:01 pm

    Naluriii keibuan + ke-pedean klo ank2 bakalan nangis atau apa klo gk ada kita. Padahal ank2 enjoy gk ada mommynya, hihiihii…

  16. Niniek Rofiani
    niniek rofiani May 24, 2012 at 3:42 pm

    @mommyMinjee: numpang ngakak baca commentnya. berderai air mata bener gue twiterrannya sempet ya jam 12 malam, browsing, makan dengan tenang adalah kemewahan betooolll ha ha. ke bioskop sama suami, waduh sudah lupa kapan terakhir ke bioskop :D rasanya sudah 2 tahunan deh…busyeet.

    setuju, kalo kitanya suntuk ngurus rumah, efekenya juga ke anak2 n suami juga,

    karena gue masih kerja, mee time kadang dipas pasin pas hari jumat, pas rehat kantor agak panjang, bisa nyalon lah…

    1. shelomita
      shelomita May 27, 2012 at 6:31 am

      Enak tuh bisa nyalon… aku udah lama gak ke salon..huwaaa T__T

  17. swisty
    swisty May 27, 2012 at 9:16 pm

    Ya ampuuuuun! Big hug for “teman-teman seperjuangan!”. Hihi.

  18. wardani
    liana wardani July 11, 2012 at 11:37 am

    Harus mulai bs meneguhkan hati ni … Udah lama kayaknya gak me time …huhuhu

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.