Mulai dengan Mengalah

Sidta

Saya sangat ingin memberikan ASI.

Bahkan sejak masih kuliah pun saya sudah mencari cara bagaimana supaya bisa menyusui sambil tetap bekerja. Sesuatu yang ketika itu terasa sangat mustahil. Suatu kali ketika mampir ke toko buku, saya takjub membaca bahwa ASI bisa dibekukan. Merasa menemukan jalan keluar, saya tenang. Ketika benar-benar hamil, informasi itu saya kembangkan lagi melalui internet. Saya doktrin diri sendiri dan menularkan paham ASI pada suami. Saya ‘cuci kepala’ Ibu saya lalu mengisi-nya kembali dengan informasi-informasi tentang ASI. Tekad saya sudah kuat, dan saya sudah merasa siap.

Siapa sangka saya gagal pada pertempuran pertama. Baru saja memulai, saya… mengalah…

Sebenarnya saya sudah melakukan banyak persiapan. Saya tahu pentingnya dukungan sekitar di masa-masa awal menyusui. Karena itulah Asa dilahirkan di RS Panti Waluyo, Kab. Madiun, bukannya di Ngawi karena berdasarkan informasi dari teman-teman, rumah sakit dan (oknum) bidan di Ngawi tidak terlalu mendukung pemberian ASIX. Alhamdulillah pilihan bersalin di kota sebelah itu tidak salah.

Bidan membantu saya melakukan IMD sesaat setelah Asa dilahirkan. Ketika dipencet, nipple saya meneteskan cairan bening kekuningan. Kata Bidan, “Perawatan PD-nya bagus..” . Semuanya tampak lancar hingga malamnya, malam kedua di RS.

Asa tak juga berhenti menangis. Walau terus disusui, kanan-kiri-kanan-kiri berjam-jam, hingga nipple saya perih. Kami hanya bertiga, saya-suami-dan Ibu saya. Suami dan Ibu kelelahan begadang menemani saya bersalin malam sebelumnya. Saya? Rasanya seperti habis mencangkul tanah 1 hektar. Sejak melahirkan Asa belum tidur barang sekejap. Remuk redam. Bekas episiotomi perih karena berkali-kali harus pindah posisi untuk menyusui Asa. Lelah sekali rasanya.

Beri dia susu formula… lalu kamu bisa tidur…
Jangan Sita, dia gak papa… dia gak papa… ASIX… inget ASIX…

Saya ingat kembali salah satu primbon kehamilan, mencoba menguatkan tekad. Lambung bayi yang baru dilahirkan hanyalah sebesar kelereng dan apa yang urban Mama hasilkan, walau hanya sesendok teh kolostrum, sudah tepat untuk kebutuhannya.

Bidan datang memberi dukungan, “Masih nangis ya? Dia cuma mau cari anget, deket-deket ibunya.. makanya nenen terus.. gak kurang minum kok, disusui terus aja …”

Saya tersenyum, melirik Ayah, tampak lelah tapi masih mencoba bertahan. Melirik Ibu saya, sepertinya ada yang tak beres. Dan keluarlah kata-kata itu, sesaat setelah Bidan keluar.

“Gak ngesakne kait lair durung klebon popo… iku, nangis terus… nganti lemes ngono.”

Anak sok tahu ini tentu saja mengeluarkan ceramah soal bayi baru lahir sanggup bertahan 2 hari tanpa asupan makanan. Bahwa Asa masih bisa menunggu sampai ASI-nya keluar.

Malam berlalu dengan sangat lambat. Asa tak juga berhenti menangis. Ibu tak juga berhenti meminta.

“Kasih susu aja. Ora popo… klebon susu sak ithik… disendoki sithik-sithik…”

Saya mencari perlindungan pada Bidan. Bidan datang dengan ceramah yang sama, gak perlu sufor. Saya tersenyum penuh kemenangan.

“Ibuk gak ngerti ngono-ngono… Ibuk ngertine cumak iki putune nangis…”

Mendengar kata-kata itu jantung saya seakan berhenti berdetak. Ya Allah… Apa yang baru saja saya lakukan pada Ibu?

Ibu berlalu ke ‘ruang tamu’ kamar sambil menggendong Asa. Ayah Asa mengikuti. Sesaat kemudian,

“Mah, Ibu nangis …”

Pertahanan terakhir saya runtuh sudah.

“Piye, Mah?”

Saya lalu meminta Ayah ke ruang Bidan, meminta sufor. Bidan tentu saja, menolak habis-habisan. Setelah melalui debat panjang yang diakhiri dengan penandatanganan surat pernyataan, sebotol sufor mendarat di tangan saya.

Lima belas milliliter. Ya, ternyata hanya segitulah kebutuhan bayi baru lahir. Sembari memberikannya pada Asa saya menangis. Karena saya tahu persis apa yang sedang terjadi.

Lambungnya hanya sebesar kelereng, dan saya akan memberikan sesuatu yang belum tentu bisa diterimanya.

Sepintas teringat Naszul, sepupu kecil kami, baru 3 hari usianya saat itu, baru pulang dari RS, harus kembali ke RS yang sama karena diare parah setelah diberi susu formula. Ya, Allah, tolong jangan biarkan itu terjadi pada Asa.

Beberapa sedot dan Asa kembali menangis. Saya coba sedot botolnya, ternyata susu-nya tidak keluar. Mampet semampet-mampetnya, seolah isyarat bahwa saya tidak seharusnya melakukan hal itu. Akhirnya entah diapakan dotnya, susu bisa keluar. Asa minum lalu tidur.

Esoknya, dua pria supporter utama saya; ayah dan bapak saya, dengan rajin mengupaskan kacang tanah sangrai. Saya makan sampai eneg. Minum sekaligus 2 kapsul lancar ASI, 3 kali sehari. Makan daun pepaya dan pare. Semua yang disarankan orang saya lakukan.

Tiga hari berlalu dengan terbata-bata saingan dengan sufor, kami tetap menyusui dan pengorbanan itu tidak sia-sia. ASI saya mbleber sampai rembes-rembes, sampai harus diperah. Alhamdulillah.

Kami pun menyimpan kembali kotak sufor itu dan melanjutkan pemberian ASIX hingga 6 bulan. Hingga 2 tahun, Asa tetap mendapatkan ASI. Walaupun akhirnya harus top-up dengan susu formula dan UHT. Yang penting saya tetap menyusui.

Bulan Agustus 2011 ini kami menyapih Asa dari nenennya, setelah 25 bulan menyusui. Mulai dengan mengalah, tapi saya menang juga akhirnya. Paling tidak, menurut kacamata saya dan Ayahnya :)

43 Comments

  1. dewiamel
    dewiamel February 29, 2012 at 10:36 am

    aaaaaah jadi inget cerita diri sendiri yang sama percis….. mamam yg nagis…. aaaah *jadi nangis lagi. tapi gw tetep kalah karena suami keukeuh sufor aja. gw lelah, pikiran sakit badan jadi ikut sakit. hiks….. kehamilan sekarang insyaAllah gw gakan kalah! anak gw insyaAllah bakal dapetin hak ASI nya. doakan ya, 3bulan lagi perjuangan akan dimulai. sekarang curi start dengan merawat PD,makan sehat yg benar. mudah2an Allah meridhoi usaha gw. amiiiin. ayo mama lain yg senasib, mari kita berjuang untuk menang :)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:10 pm

      semangattt :D , iya nyiapin bekel dulu, semoga nanti lancar dan lebih kuat dari sebelumnya ya

    2. Mommyummy
      della marianka masrah February 29, 2012 at 9:32 pm

      hiyaa..wiii jadi inget smsan sama lo dulu..rasanya pengen terbang ke bandung..

      semangat yaa buat adenya hafidz..

  2. sLesTa
    shinta lestari February 29, 2012 at 10:36 am

    terharu baca ceritanya sita.. hiks..
    tapi emang sebagai orang tua, kita yang paling tau karena keputusan kita murni karena demi kebaikan anak. gak papa dapet sufor di awal2, yang penting berhasil ASI sampe 25bln.

    btw, waktu bayi mukanya bedaa banget.. makin gede makin ganteng!

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:11 pm

      mengalah bukan berarti kalah, mesti tetep berusaha kan ya :)
      iya, waktu baru lahir asa sipit banget

  3. bubunyafafafifi
    dwi poe February 29, 2012 at 10:58 am

    Mom Dian,hiks hiks terharu
    Mengalah,untuk menang :)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:12 pm

      betul sekali :)

  4. mrs doyi
    indah nildha February 29, 2012 at 11:06 am

    Sidta… mengharukan sekali…

    jadi keinget masa 6 bulan lalu. Kanaka baru lahir. asi cuma 5 sendok teh. Kanaka dehidrasi dan badannya panas. perjuangan jadi ibu memang dahsyat yah… dan ngga akan ada habisnya…

    semangat ASI… :D

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:15 pm

      gak kebayang sampe kanaka panas, dirimu hebat ya mbak, bisaa ^^

    2. anita.saragih
      anita.saragih March 1, 2012 at 9:59 am

      aaa sama banget pengalamannya… anakku 2 hari pulang dari RS demam karna dehidrasi.. akhirnya dikasih sufor.. tapi untung cuma 2-3 x minum, selebihnya ASI horeeee

  5. Kira Kara
    Bunda Wiwit February 29, 2012 at 11:47 am

    hiks… inget cerita sendiri… sedih, tapi seneng.. betulll… dimulai dengan mengalah…
    *bisikin* eh ngawi??? waah… tetangga kampung halaman nih… ^_^

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:15 pm

      ngawinya manaa ?

      1. Kira Kara
        Bunda Wiwit February 29, 2012 at 2:44 pm

        Karang Jati, mbak.. deket kan kalo mau ke Caruban, 20 menit sajaa.. ^_^

  6. Bunda Bitha
    Bunda Bitha February 29, 2012 at 12:03 pm

    Saluuuut Mom perjuangan jd seorang ibu memang berat,keinget waktu pertama kali jd ibu kaget syok seneng 2 minggu ga tidur cm ingin nyusuin Bitha yg lair dengan berat badan kurang hanya 2,1 kilo dimana RS yg bersangkutan ngrekomendasikan sufor utk bayi dgn BB kurang tp aku keukeuh ingin kasih ASI hasil search di internet dan dukungan dari temen Dr.SpA dan voila blm satu bln dah 4 kilo lebih Hidup ASI!!!!! ^-^

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati February 29, 2012 at 12:16 pm

      yayyy, Bitha anak kuat ya .. dan bundanya juga kerenn :D

  7. Bunda Bitha
    Bunda Bitha February 29, 2012 at 12:04 pm

    Saluuuut Mom perjuangan jd seorang ibu memang berat,keinget waktu pertama kali jd ibu kaget syok seneng 2 minggu ga tidur cm ingin nyusuin Bitha yg lair dengan berat badan kurang hanya 2,1 kilo dimana RS yg bersangkutan ngrekomendasikan sufor utk bayi dgn BB kurang tp aku keukeuh ingin kasih ASI hasil search di internet dan dukungan dari temen Dr.SpA dan voila blm satu bln dah 4 kilo lebih Hidup ASI!!!!! ^-^ :P

  8. Eno Mughni
    Eno Mughni February 29, 2012 at 1:21 pm

    Terharuuu sekali bacanya, uhuhuhu.. T.T Apalagi baca bagian “Ibuk gak ngerti ngono-ngono.. Ibuk cumak ngerti iki putune nangis..” jadi inget sering berdebat sama ibu sendiri.. Ya ASIX lah, ya BLW lah.. Padahal kalau dipikir2 mereka ya seorang ibu juga, yg kadang bisa jg salah atau belum mengerti, tp sebenarnya pasti ingin yg terbaik utk kita dan cucunya.. Makasi ya mbak Sidta, artikelnya mengingatkan saya bahwa jd ibu itu mmg perjuangan, dan mengalah ga selalu kalah atau salah ;) Insya Alloh Asa jg tumbuh sehat terus ya :)

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 7:32 am

      mengakurkan idealisme kita dengan lingkungan itu salah satu seninya jadi orang tua kan :)
      amien, semoga bayi2 TUM sehat selalu ya

  9. luvani
    luvani anggasta February 29, 2012 at 2:37 pm

    selamat ya sidta bisa nyusuin sampe asa 25 bulan . awal” punya anak emang banyak godaan ya . kadang kita kuat ngadepinnya tapi orang sekeliling kita ga sependapat . untungnya waktu aku lahiran anak ke 2 mamaku cuma sebentar” aja nunggu di RS . jadi ga ngeliat pas cucunya lagi rewel . kalo mamaku liat mungkin bakal ngalamin hal yg sama kaya kamu . kayanya kalo episiotomi recoverynya emang lebih lama dan lebih sakit ya . untung pas anak ke 2 ga episiotomi lagi .

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 7:33 am

      iya, recoverynya agak lama dan agak ganggu proses menyusui di awal-awal, nanti anak kedua mau kayak mbak ah ga episiotomi

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 7:34 am

      semangkaaa :D

  10. amel1
    amel1 February 29, 2012 at 3:41 pm

    jd flashback deh..dulu rere jg terpaksa dikasi sufor diumur 2 hari krn asi blm keluar, bedanya pengetahuanku ttg asi minim bgt n ga well prepared. Alhamdulillah keluar dr rs, pelan-pelan rere bisa mimik asi.
    Mudah2an untuk anak kedua bisa kyk mbak sidta sampe 25 bln..

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 7:35 am

      bukan masalah full ASI atau nggak kan ya .. yg penting tetap berusaha memberikan yg terbaik, sebisa kita …

  11. tiaaja
    tia February 29, 2012 at 4:21 pm

    sedih pas baca eyang putri nangis :(

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 8:40 am

      iya :(

  12. tikakemala
    kartika kemala February 29, 2012 at 6:07 pm

    Ceritanya bikin aku semangat buat ngasih asix ke dika (3m9d)..dulu pas awal2 ngotot ngasih asi walopun blm keluar di hari pertama..dan ‘mengalah’ ke sufor di hari ke 5 karena tensi aku nyampe 160an. Alhamdulillah minggu ke 3 sampe sekarang dika sdh full asi, dan semoga bisa ngikutin mom dian sampe 2 tahun. Amin.

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 8:41 am

      amin :)

  13. Mama Kinan
    Sugiharti Sudiono February 29, 2012 at 10:11 pm

    Subhnallah, mantap mbak…nggak bisa ngomong apa apa saya..
    saya mengalah waktu itu..karena saya SC nggak berdaya….saya harus merelakan sufor untuk kinan sejak di RS, dan itu semua karena ketidak tahuan dan kekurang informasian saya terhadap ASI dan seluk beluknya..dan juga lingkungan tidak terlalu mendukung,beruntung mbak mengerti seluk beluk asi dan menyusui dari awal, saya merasa tidak jadi ibuk yang baik dengan ini, sampai kemudian saya bekerja kinan harus nyampur lagi dengan sufor sejak 2,5 bulan.Meskipun sampai sekarang kinan 2,5 tahun masih nenen susah disapih, entah kenapa rasa bersalah itu selalu ada….seharusnya saya lebih gigih, seharusnya saya bisa, seharusnya saya tahu dari awal, saya ingin mengkampanyekan ASI untuk orang orang terdekat saya dari pengalaman ini, tapi rasanya susah, banyak orang orang dekat saya yang lebih memilih sufor…entahlah..desperate rasanya…ya sudahlah..ini adalah pilihan masing masing…waduh jadi curcol..maaf yah mbak..anyway..nice sharing…semoga anak kedua nanti insyallah kalo allah kasih amanah bisa memberikan full ASI untuknya…

    1. Sidta
      Dian Arsita Kurniawati March 1, 2012 at 8:47 am

      kadang, mama yang akhirnya mengalah dan memutuskan untuk memberikan susu formula, justru menjadi mama yang lebih memahami esensi ASI eksklusif : ini tentang memberikan yang terbaik untuk bayi, bukan tentang full atau enggaknya :)

  14. tifa
    tifa March 1, 2012 at 10:40 am

    walah,,ceritanya heheheh,terharu nih
    lairannya deket rumahku tuh di caruban ya

    aku dulu lairannya di ngawi loh,tetep ada IMD nya ko
    tapi kalahnya justru sama mertua, ga tanya langsung dikasi sufor aja,,maklum aku udah lemes duluan,sabtu pagi udah di RS slasa siang baru lahir, suamiku juga gtlemes duluan, hehehe

    tambahannya aku balajar nyusuin ga bs2 pulak,,tapi alhambulillah bs ASI ful 2 bulan, stelah kerja campur sufor kalo kejar tayangnya ga berhasil

    aku mompa 2 jam skali di kantor dan langsung diambil. nyetoknya cuma 4 botol di kulkas habis dalam 1 hari. aku kurang info kapan harusnya nyetok ASIP,hikss..

    tapi sampai skarang aku ga akan berhenti memerah meski skali perahnya cuma 50-70, skarang usianya 10 bulan

  15. sukie
    Sukma Pertiwi March 1, 2012 at 3:49 pm

    sitaaa..berkaca2 deh baca ini…huhuhuhuhu :(
    pas bagian ibu nangisnya itu lho…huhu.

    tapi senang ya akhirnya menang!:)

  16. indriani budi utami
    indriani budi utami March 1, 2012 at 4:23 pm

    Sidta kita pernah cerita ttg ini di salah satu thread di TUM ya.

    Pengalamanku juga mirip. Sewaktu anak pertama lahir aku malah ga sempat IMD krn shaking after delivery. 3-4 jam kemudian baby dikasih untuk disusui. Babyku cuma 2.5 kg. Dan ternyata ASIku jg cuma merembes saja. Siangnya baby sdh dikasih sufor sama suster. Sempat kecewa sih, knp aku ga dikasih tahu dulu. Tapi pikirku waktu itu dokter pasti punya alasan medis tersendiri, jd aku ga marah-marah ke mereka.

    Dan bbrp bulan kemudian aku br tahu dari sebuah leaflet di RS kalau pada kondisi bayi dg BBLR dan kuning, mereka mmg memerlukan cairan lebih banyak untuk membuang bilirubinnya. Sepertinya krn itualah dokter berinisiatif memberi sufor untuk bayiku krn ASIkupun waktu itu masih sedikittt dan di kota kecil itu blm familiar istilah donor ASI.

    Ternyata mmg ga cepat berprasangka buruk pd orang lain dan tidak boleh cpt putus asa ya :). Alhamdulillah setelah 3 hari bisa memberikan ASI untuk Ilyasa.

  17. March 1, 2012 at 4:45 pm

    Wauah Mbak Dian, sama ceritanya seperti saya, bedanya yang harus saya hadapi Ibu Mertua, serba salah jadinya.
    Masih terngiang-ngiang perdebatan waktu itu, suster dan DOkter bilang: “Ibu bayi baru lahir bisa bertahan 3 hari, tidak masalah sekarang belum keluar dicoba terus yah” Mother in Law said : ” dari semalam kemarin juga udah dicoba, ga keluar Mbak, anaknya nangis terus nih, sudah kasih Sufor aja” tidak ada kata lain untuk saya selain PUTUS ASA, tetapi my beloved husband supprot banget, dan saya tetap bertahan. Akhirnya setelah 2.5 hari menanti ASI saya keluar, Alhamdulillah.

    Dan saat ini saya sudah sukses S1 ASIX untuk anak kedua saya.. Semangat yah Bunda, Mama, dan Ibu-ibu semua.

  18. aisdestore
    aisdestore March 1, 2012 at 8:00 pm

    alhamdulilah, meski anak pertama aku juga kalah.
    tapi anak kedua sukses.
    aku tipe orang yang keras hatinya, tapi ternyata kekerasan hatiku malah menghancurkanku :)
    dan ingat bahwa sesungguhnya doa ibu itu mujarab, sebagaimana kita berusaha kalau ibu tidak merestui, ya tidak akan berjalan lancar. jadi paling tidak saya jadi tahu, bahwa menurut sama ibu dan tidak menyakiti hatinya malah membuat jalan itu lancar. seperti pas anak kedua, saya nurut dan tidak “sok tahu” malah asi lancar sampai susah menyapih. sekarang anak kedua saya sudah 27 bulan :D

  19. bundanyaraffa
    devi wardhani March 1, 2012 at 10:28 pm

    mb dian,,hiks..sedih bacanya :(
    tp,,slamaat akhirna jd pemenang jg ;)
    saya jg sempat bersitegang dengan ibu..ibu saya ingin sekali cucunya dikasih sufor..tp dasar saya orangna keras kepala jg,semakin tdk dipercaya saya mlh semakin tertantang utk membuktikan.Insya Allah raffa sbentar lg lulus ASIX.Walaupun sedikit yg mendukung,alhamdulillah suami sangat mendukung dg pilihan saya.

  20. mamaresvan
    mamaresvan March 2, 2012 at 11:48 am

    Hix.. mewek bacanya… T_T Terharu baca mbah utinya sampe nangis gitu. Mamahku waktu itu juga nemenin lahiran. Aku pikir menyusui itu mudah, ternyata pertama kali Resvan nenen, dia nggak langsung ngisep susu, cuman klamut-klamut sebentar, terus jatuh tertidur. Untung mamah bilang, “nggakpopo sih rung iso mimik, kan belajar sik”, katanya. Dan untung pula Resvan nggak nangis2 kehausan (malah bobok terus). Semangat ya, Mbak Dian!

  21. uracute
    masyhurah March 2, 2012 at 2:49 pm

    Ikutan baca sambil mata berkaca-kaca, ingat masa-mas itu. I feel you mba sidta, harus mengalah di awal dengan sufor, rasanya ‘terpaksa’ ngasih sufor yang cuma 10 ml itu, hati kaya tertusuk2 jarum..perihh…aseli ini ga lebay. sempet merasa gagal jadi Ibu. Tapi untungnya bisa bangkit, dan masih bisa ngasih ASI walopun teteup ditunjang sufor. Insya Allah bisa jadi pengalaman yang berharga untuk anak kedua.*group Hugs*

  22. iyu
    yuliana karang March 5, 2012 at 11:06 am

    hiks hiks bacanya mbak Sita, perjuangan mu dan Asa, ibu mu dan suami mu, serta ayahmu. semua hebat

    ga kebayang rasanya kalau jadi diposisi mu.

    salut hingga akhirnya bisa menyusui Asa hingga 25 bulan, rasa mengalah di awal yang bikin hati teriris mebuahkan kemenangan untuk kalian hingga kini ya.

    semoga Tuhan memnberikan kemudahan dan kebahagian untuk kita semua
    *hug*

  23. lael
    mommy lael March 7, 2012 at 1:07 pm

    terharu bangett…
    saya juga merasakan produksi ASI yang dikit.. Thank God 1) keluarga support dengan tidak terlalu mendesak pake sufor 2)kakak ipar saya produksi ASInya berlimpah, jadi Lael punya mama ASI. Tapi di sisi lain saya jadi tambah stres dengan kondisi ini karena merasa dibandingkan dengan kakak.. hmmpphh…
    Tapi dari semua peristiwa itu yang membuat saya tersadar adalah menyusui tidak semudah yang kita kira, begitu bayi lahir ASInya langsung netes.. kesadaran itu yang saya selalu tularkan ke temen2 yang sedang hamil, supaya be prepare sebelum hari H itu datang
    semoga info2 semacam ini lebih mudah lagi diakses oleh ibu2 di dunia *terlalu muluk ga ya?* sehingga semua ibu yang mau melahirkan dapat langsung tau apa yang harus dilakukan..

  24. lia hakim
    amalia hakim March 7, 2012 at 1:30 pm

    jadi mewek baca cerita ini mom….
    mama saya juga melakukan hal yang sama saat kevin (sekarang 7m3d) menangis menolak disusui karena nipple saya flat, bener2 flat dan dia belom terbiasa dengan sambungan puting. akhirnya 10ml sufor berhasil masuk ke perut kecilnya, dan lagi dan lagi sampe 3 hari berlalu. merasa tidak berguna dan merasa kevin gak sayang sama mamanya karena gak mau nenen.
    untung papa nya kevin support banget ma asix, jadilah dia yang tiap saat memompa semangat saya untuk selalu membulatkan tekad untuk selalu menyusui kevin.

    hal yang selalu saya ingat, dia menangis bukan selalu karena lapar, tapi karena bayi lahir bisa nya juga cuma nangis, belom bisa ngomong. dan 9bulan saya mengandung yang dia makan adalah apa yang saya makan, dan Allah memberikan payudara untuk menyusui, karena itu saya harus bersyukur dengan bertekad untuk terus menyusui. it works for me dan semoga saya diberi kekuatan untuk terus bisa menyusui kevin sampai umur 2 taon, Amiiiiiiiiin

  25. tatabayu
    Pritta Edison March 8, 2012 at 12:42 pm

    Wah baca tulisannya kok mirip sm yg terjd sm aku, anakku mirza (1bulan 8hari) kmrn inni pas baru lahir jg sempet kena sufor utk bbrp saat, krn bilirubinnya tinggi bgt pas di hari ke 8 dia lahir, smpe 23 kadar bilirubinnya yg menyebabkan dia hrs dirawat.. Di RS disuruh ttd surat pernyataan kl misalnya asi saya ga cukup, boleh ditambah sufor.. Hari pertama dia dirawat saya ga boleh kasih asi dgn alasan breastmilk jaundice, jd asi yg saya perah saat itu sekitar 100ml hrs dibuang.. Hari kedua br boleh dikasi asi lg, itu jg saya perah ga bs maksimal, stress ngeliat kondisi anak yg disinar sampe 3lampu (1 lampu diatas boxnya ditambah 2 lampu tambahan), kasian, sedih msh kecil udh jauh dr saya, blm lg saya mikirin kl saya telat bawa ke rs, bs panjang efeknya ke anak krn dia bilirubinnya sdh ttll tinggi.. Mirza dirawat 5hari di rs, makin hari perahan saya makin dikit, dan sepulang dr RS dia ga mau nenen ke saya lg.. Saya & suami tetep usaha agar dia mau nenen lg, walaupun ibu saya sll bilang “udh bikinin aja sufornya.. Kasian nangis terus, nnti kuning lg kasian dirawat lg.. Asimu cm dikit itu..’ Saya cm bs nangis sm suami, tp untungnya suami sll dukung utk asi, sampe akhirnya saya bawa anak saya ke dsa setelah bbrp org temen bilang jgn2 mirza tongue tied.. Trnyata mirza beneran tongue tied, dan setelah di insisi dsa, dia bs nenen lg ke saya,sampe skrg, alhamdulillah..

  26. innaistantina
    innaistantina June 9, 2012 at 10:43 pm

    Subhanallah Mbak, bacanya ampe merinding :). Saya juga ngalamin hal yang sama, malah hampir 2 minggu ASI gak lancar, dan terpaksa harus mengalah dgn sufor. Alhamdulillah, diatas 2 minggu ASI lancar dan bs nyusuin ampe si sulung 2 taun. Skg adeknya, 7 bulan, lulus ASI eksklusif dan Insya Allah akan terus sampe 2 taun usianya nanti.

    Buat mama-mama, terus berjuang ya, ASI itu pasti keluar, selama kita rileks. Happy Mothering :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.