Nursery Room Lover

Lusi Fransis
The Pumpers

Kalya lahir pada hari Valentine 2011. Sebagai calon ibu yang sadar teknologi saya sudah mulai mencari ilmu supaya saya bisa mempersiapkan diri lahir dan batin buat jadi ibu. Sejak itulah saya mengenal TUM dan mulai menjadi silent rider yang setia.

Ketika Kalya berumur 2 bulan saya masuk kerja lagi. Dengan bekal ilmu dari para mama dan papa di TUM, saya sudah mempersiapkan semua perlengkapan perang dengan 50 botol asip di freezer. Targetnya saya bisa memberikan ASIX untuk Kalya selama dua tahun penuh. Hari pertama masuk kantor saya diantar teman ke ruang memerah yang di kantor saya disebut Nursery Room atau biasa disingkat NR. Masih malu-malu saya dibimbing oleh anggota lama bagaimana cara menggunakan pompa Medela Lactina yang tarikannya super dahsyat. Beda sekali dengan pompa Medela Swing saya yang tarikannya sayup sayup.

Awalnya saya masih belum menemukan ritme memompa. Berapa kali memompa? Jam berapa memompa? Berapa lama memompa? Tapi dengan masukan dari teman-teman senior di NR saya mulai bisa menyesuaikan diri juga dengan pekerjaan dan jam kerja. Ternyata ilmu yang saya dapat tidak cuma untuk urusan ASI tapi kami juga berbagi tentang berbagai hal mulai dari urusan kesehatan dan perkembangan bayi sampai urusan pribadi.

Ada semacam aturan tak tertulis kalau ada yang lulus S1 (6 bulan), S2 (1 tahun) dan S3 (2 tahun) ASI, yang bersangkutan menyediakan makanan kecil di NR untuk dinikmati bersama. Hal ini bukan paksaan tapi cuma untuk kebersamaan semata. Kadang kami makan keluar bersama untuk merayakan kalau sudah bosan dengan kue-kue kecil.

Karena tempat berkumpulnya ibu-ibu, tidak bisa tidak pasti ada lapak yang di gelar di sana. Mulai dari perlengkapan rumah tangga, pakaian, makanan, kosmetik sampai bumbu masak. Menuju NR selalu dengan perasaan senang karena akan bertemu teman-teman yang menyenangkan dan sejenak keluar dari kepenatan pekerjaan.

Kami juga saling membesarkan hati satu sama lain kalau ada anak yang sakit, masalah keluarga, atau penghasilan (istilah kami untuk asip) menurun. Seperti punya sahabat-sahabat baru yang selalu memberikan dukungan. Sebenarnya dukungan dari keluarga juga sangat besar tetapi mendapat dukungan dari orang-orang yang mengalami hal yang sama pasti beda rasanya.

Karena jadwal memompa yang berbeda-beda, kami juga punya group di BB. Yang dibahas ya tidak jauh berbeda dengan yang dibahas di NR.

Sejujurnya, saya nyaris putus asa dan memutuskan “pensiun dini” memompa asi. Karena makin lama ASIP saya berkurang drastis. Kalya pun sudah lebih banyak minum UHT ketimbang ASIP. But the thought of not coming to NR is killing me. Rasanya seperti mau berpisah sama pacar.

Sampai sekarang saya masih setia pumping di kantor walaupun ‘oleh-oleh” buat Kalya tidak sampai 100 ml sehari. Being supported and be able to support other moms is truly a magical feeling.

17 Comments

  1. annayu
    annayu September 12, 2012 at 8:15 am

    Waah enaknya punya tmn tmn seperjuangan banyaak. Kalo sy boro-boro ada yg nemenin, satu-satunya perempuan di kantor jadi pumping ya sendirian aja di mushola hiks. Tapi tetap semangat ngumpulin asip koq, semangaat

  2. September 12, 2012 at 8:27 am

    Wooow.. Keren bgt NR nya pake Medela Lactina?
    Tapi emang enak kl pumping sambil ngegosip, hihihi.. Ga berasa, tau-tau udah dapet banyaaaak..

  3. hani wahab
    Hani Wahab September 12, 2012 at 9:33 am

    seneng ya kalo punya temen yang “sehati” apalagi baik hati, pengalaman saya mompa bareng temen senasip malah kurang asik, bikin down, karna mereka suka banding2kan “penghasilan”, keluar kata2 kayak…”waaah dikit yaaa kalo saya mah dulu banjirrrr”, tapi saya tebel kuping aja, jadikan sbagai motivasi, dan tetep PD mompa, karna walopun “penghasilan” saya nggak sebesar dia, saya selalu bisa memenuhi kebutuhan superboy *curcol* hee….mari berrrsemangaaat ^_^/

  4. Liza_rifai
    icha September 12, 2012 at 10:27 am

    Wahhh..senangnya Mom Lusi pnya banyak teman senasip. Kalo saya mah sama kyk mom annayu, jd satu2nya perempuan di kantor. Jadi ya harus selalu mensupport diri sendiri kalo pas semangat pumpingnya lagi drop.But, its okay.Tetap bersyukur atas semua yg sya miliki atau jalani, biar nikmatnya ditambah terus. Cemunguuudhhh ;p

  5. sinta wati September 12, 2012 at 11:32 am

    waah berasa banget pumping ada temen apalagi sambil curhat ^_* syg temen seperjuangan pindah bagian,walhasil sendirian deh skrg,menyemangati diri sendiri klopun hasilnya 1 botol dalam sehari…

  6. chiexa
    Dhita Putri September 12, 2012 at 12:07 pm

    Nah artikel kaya gini nih yg bikin ngiri.. secara aku cuma bisa mompa di toilet kantor.. kalo lagi males mompa, bacaa2 artikel & forum di TUM ttg breasfeeding, jadi semangat mompa lagi dehh…

  7. Lusi Fransis
    Lusi Daruadji September 12, 2012 at 3:51 pm

    Artikel ini ditulis sudah cukup lama. Tepat sebulan setelah nulis terpaksa pensiun dini karena ‘penghasilan’ menurun drastis alias bawa botol hampir kosong. Tapi tetep keep in touch sama temen-temen di NR yang penghuninya 70%wajah baru dan berharap bisa jadi member lagi kalo Kalya punya adik. Thanks to all NR member ISAT. Love you all.

  8. Lusi Fransis
    Lusi Daruadji September 12, 2012 at 4:06 pm

    Hebat dong malah, tanpa support system + fasilitas tetep semangat!!!

  9. Lusi Fransis
    Lusi Daruadji September 12, 2012 at 4:41 pm

    @annayu : Hebat dong malah, tanpa support system + fasilitas tetep semangat!!!
    @catluna : iya nih, kantorku sewa Medela Lactina. Nyedotnya mantap euy :D
    @hani : Puji Tuhan ga ada yg begitu di NR. Kalo ada bisa di’juleg’ rame-rame kayaknya qiqiqi
    @lisa_rifai + sintayank + chiexa : cemunggudddd kakak! Biar ngga cepet lodoy #istilah temen di NR buat payudara yg dah kempes :p

  10. mia pradipta
    mia pradipta September 17, 2012 at 1:20 pm

    wah enak ya punya banyak temen seperjuangan.
    kantor saya ga ada nursery room, musholla kecil dan ga bersekat. jadi terpaksa pumping di kamar mandi..

    anyway, tetep semangat sampai S3 ASI :)

    1. Lusi Fransis
      Lusi Daruadji September 17, 2012 at 3:59 pm

      Puji Tuhan punya fasilitas luar biasa dari kantor. Semoga kantor lain tergerak menyusul :D

  11. kembanggeulis
    kembanggeulis September 17, 2012 at 3:38 pm

    Dulu saya suka numpang pumping di kantornya customer yang ada lactina nya.. *atau jangan2 di kantornya mba lusi* tapi saya ga pernah pake lactina nya.. malu ah.. saya kan cuma numpang di situ.. dikasih tempat aja udah bersyukur.. hehe..

    Ada kejadian tak terduga waktu saya numpang pumping di sana.. hari itu saya pumping sekitar jam setengah 12 siang, maksudnya sih biar agak sepi gitu.. eh pas kebetulan ada yg katanya anaknya lulus S3.. trus dia bagi2 makanan.. dan saya dapet juga.. waahh.. senengnya waktu itu.. udah dapet nursery room gratis, dapet makan siang gratis pula..

    Seru yaa kalo punya komunitas kaya gitu.. di sini juga ada beberapa mama perah.. tapi jadwal nya ga barengan coz tempatnya cuma muat buat satu orang aja.. gantian deh.. hehe..

    1. Lusi Fransis
      Lusi Daruadji September 17, 2012 at 4:01 pm

      iya jangan-jangan iya nih di kantor aku. di medan merdeka bukan lokasinya? he3x

  12. nidafauzi
    nida fauzia September 18, 2012 at 11:52 pm

    wah di kantor ISAT medan merdeka ya Mbak? Suami saya di lantai 14 cuma sekarang udah resign. Keren banget ya kantornya ada NR dgn peralatan lengkap, termasuk temen2 yg mendukung. :) Tiap pumping saya sendirian, termasuk sendirian menyemangati diri sendiri.. ^^

    1. Lusi Fransis
      Lusi Daruadji September 19, 2012 at 9:20 am

      iya mom nida, seneng banyak temen dan fasilitas lengkap :D

  13. Honey Josep
    Honey Josep September 25, 2012 at 4:23 pm

    TFS mama :)

  14. endangsusie
    Endang Susie October 2, 2012 at 4:43 pm

    beruntung banget bunda nida…kantorku ga ada NR jd aku pake apron hihihi trs merahnya di tempat duduk ruanganku yg terbuka, trs ga ada temen yg nyemangati scr temennya masih pada gadis, jd penyemangatnya foto bayi ku sm baca2 TUM ini, tp dikasi kebebasan memerah sm atasan semauny, Alhamdulillah sekali perah paling dikit 300ml paling banyak 500ml blm di cb nge polin sengaja perah sekali aja di kantor biar teteknya ga kempes2 banget klo pulang, tetep semangat pumping ;)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.