Padang Badr, Wisata Gurun Pasir di Saudi

Davincka
Jihan Davincka Simply a mom of 2, Nabil and Narda. 100% Buginese. Since 2009, living abroad along with her husband. Having many tremendous experiences from Tehran (Iran), Jeddah (Saudi Arabia) and now in Athlone (Ireland).

Sebenarnya saya ini orangnya banci Eropa abis, alias sangat bercita-cita dari dulu mendapat kesempatan tinggal di Eropa. Apa daya, takdir malah mengembuskan saya dan suami untuk bermukim di kota Jeddah. Pupus sudah harapan untuk berfoto-foto di kebun Bunga Keukenhof atau sekedar bersantai di Interlaken, dan tentu saja menikmati kerennya Menara Eiffel.

Tapi ternyata tinggal di kota ini juga banyak senangnya juga. Termasuk saat liburan lebaran kemarin, kami sekeluarga berwisata ke padang pasir! Jangan kira di negara yang mayoritas penduduknya Muslim ini, hari lebaran dirayakan ‘habis-habisan’ seperti di Indonesia. Di sini saat hari rayanya malah sunyi senyap dan tidak ada aktivitas yang berarti. Saat ada long weekend seperti saat lebaran ini, paling enak keluar kota.¬†Selain karena harga bensin yang murah (1000 perak per liter!) , banyak loh kota-kota di Saudi yang menarik untuk dikunjungi.

Gurun pasir yang kami kunjungi adalah Padang Badr, tentu saja letaknya di kota Badr. Tujuan awal liburan kami adalah mengunjungi kota Yanbu yang terkenal dengan pantainya. Tapi ternyata jarak kota Badr dari Yanbu hanya sekitar 90 km, jadilah pagi harinya kami langsung menuju Badr. Infrastruktur jalan di Saudi ini terkenal bagus (jalannnya lurus-lurus, lebar-lebar, dan mulus-mulus). Jadi hanya makan waktu sekitar 40 menit dari Yanbu ke Badr.

Kota Badr juga merupakan salah satu tempat penting dalam sejarah Islam. Perang Badr yang merupakan perang besar pertama sejak Nabi dan para pengikutnya hijrah ke Madinah, berlangsung di kota Badr ini. Kejadiannya sendiri di tahun 2 H, saat bulan Ramadhan. Pasukan muslim yang berjumlah lebih sedikit berhasil memenangkan pertempuran melawan pasukan musuh. Tapi ada sekitar 14 sahabat mati syahid dalam perang ini. Sayang sekali, kami tidak sempat mengunjungi makam para syuhada yang letaknya juga di kota Badr ini.

Kontur kota Badr ini memang berbukit-bukit dengan mayoritas padang pasir dimana-mana. Pemukiman penduduknya sangat jarang. Kami menepi di gurun yang pasirnya halus sekali. Dan di gurun tersebut hanya ada hamparan pasir maha luas tanpa sedikit pun ada kerikil, rumput, pokoknya pasir halus tok!

Panas gak sih di gurun pasir itu? Well, kami sendiri tiba sekitar jam 10 pagi. Suhu diperkirakan mencapai 37 derajat celcius. Tapi tempatnya sendiri cukup berangin. Malah kalau sore anginnya cukup kencang. Untung saja kami kesananya pagi hari, soalnya bawa bayi, kan repot kalo angin kencang pasirnya kemana-mana. Angin sepoi-sepoi ditambah udara saudi yang kering (jadinya gak bikin gerah dan gak keringetan) menjadikan suasana piknik jadi enak. Bayi saya pun gak rewel sama sekali.

Anak saya yang sulung (Abil, 3 tahun) tadinya juga rewel banget dalam mobil. Tapi begitu diajak turun dan mulai mendaki bukit pasir, langsung melesat bak anak panah. Seneng banget deh. Menikmati sekali memainkan pasir dengan tangannya. Saat dia sudah capek berlarian ke sana kemari, dia duduk-duduk di saja sambil mengaduk-aduk pasir dengan tangan. Selama ini Abil seringnya memang hanya diajak ke pantai dan gunung (dulu di Jakarta sering diajak main ke puncak). Jadi kemarin cukup ribut bertanya sana-sini seputar padang pasir ini. Kalo liat pasir sih dia udah sering, tapi mungkin agak heran dengan jumlahnya yang segini banyak dan luas. Dia juga sering sih liat padang pasir dari dalam mobil. Setiap perjalanan keluar kota pasti papasan dengan padang pasir.

Sayangnya, di sana tidak ada unta. Kan pengennya bisa sekalian jalan-jalan naik unta. Unta sendiri memang bukan hewan bebas di Saudi. Adanya cuma di peternakan unta dan sekitarnya. Kota Badr termasuk kota yang seret air, makanya tidak banyak (bahkan mungkin tidak ada) peternakan unta ditemukan. Abil juga sudah ribut mencari unta, dia sudah mulai mengerti padang pasir identik dengan unta. Lumayan deh, Abil jadi nambah perbendaharaan ‘alam’ yang pernah dikunjungi.

Jadinya jalan-jalan kemarin sebagian besar diisi dengan berfoto-foto saja sambil sesekali saya menemani Abil main pasir.

Saat kami ke sana, tidak ada satu orang pun di gurun tersebut. Mungkin lebih seru kalau ke sana rame-rame, biar anak-anak juga puas bisa bermain dengan teman-temannya. Ternyata jalan-jalan ke gurun enak juga, tidak sepanas yang dibayangkan, masih sangat tolerable lah. Apalagi untuk orang-orang tropis seperti kita yang asli Indonesia ini. Pasirnya juga adem, kalau kita injak bergerak sedikit saja tidak beterbangan kemana-mana, tidak perlu pake cadar atau penutup muka deh pokoknya. Dijamin tetep kece saat acara pikniknya udah selesai, cuma mungkin kacamata item sih wajib banget tuh.

29 Comments

  1. myson
    myson October 6, 2011 at 12:16 am

    ya ampun foto2nya kereeeeen… kebayang sand box segede gitu, super cool!tfs the pics and story :)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:02 pm

      Sand dune tepatnya :P.

  2. Indah Prabandono
    Indah Prabandono October 6, 2011 at 5:26 am

    ya ampun je, lucu ya potoan di padang pasir.

    bedewe, cepatnya waktu berlalu. perasaan baru kemaren kita terapi musik tau2 Abil udah gede ya :)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:02 pm

      Yaaaa…ngapain lagi boo disini kalo gag ke padang pasir ama pantai hehehehe… Iyaaa, udah gede aja ya anak-anak,saatnya nambah nin Ndun :P

  3. BunDit
    BunDit October 6, 2011 at 8:23 am

    Waktu lihat foto2nya Abil, sempet mikir, apa gak takut kelilipan main di padang pasir yang berangin itu hehehe. Ternyata pasirnya gak beterbangan ya? Soalnya kalau di gumuk pasir Parangtritis itu pasirnya beterbangan. Btw, foto2 nya keren mam :-)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:03 pm

      Engga beterbangan kog Bund :)… bersahabat sekali pasirnya :D.

  4. Bubu.Indita
    Bubu.Indita October 6, 2011 at 8:30 am

    keyyyeeeennn bunda,,,:)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:04 pm

      Errr…fotonya yah? objeknya juga kan? yg gendong2 anak maksudnya hehehehe…

  5. ika saptarini
    ika saptarini October 6, 2011 at 8:53 am

    keren, mbak…
    hehehe, kalo dah tinggal di saudi ibadah hajinya bisa murah. Abil keliatan seneng banget main pasirnya.

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:05 pm

      Iya nih, sayang udah ngelewatin 2x hajian belom sempet juga :(. Tahun lalu hamil, tahun ini masih punya bayi yg lom bisa dititipin.

  6. otty
    Pangastuti Sri Handayani October 6, 2011 at 8:54 am

    Ih keren bangeeeetttt!!!

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:06 pm

      :D

  7. Honey Josep
    Honey Josep October 6, 2011 at 10:33 am

    mama Jihan kau memang kece!

    ternyata ga se”horor” yg gue bayangkan :)

    Pasirnya bersih ya, pasti menyenangkan sekali :)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:06 pm

      Iya, ternyata gag horor. Sangat bersih loh emang ;), sampe rumput secuil pun gag nampak sama sekali.

  8. annys
    annys October 6, 2011 at 11:25 am

    keren bgt foto2 nya :) seru ih piknik ke gurun!

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:10 pm

      Lebih seru ke Bali sih ya kalo dipikir2 hehehehehe…

  9. mommyKanyazoya.
    yessi noverto October 6, 2011 at 8:25 pm

    kereeeennnnnn dan sayah kepengennnn

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:11 pm

      Yuk,yuk ;)

  10. marce febriyanto
    marce febriyanto October 7, 2011 at 6:58 am

    keren bangeeet,*mupeng :)

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:11 pm

      Iya, dulu awalnya juga mupeng gara-gara liat foto-foto temen yang duluan kesini :P…

  11. mabhy24
    sarikembang October 7, 2011 at 11:50 am

    keren bgt mba foto2nya…ngebayangin seluas padang pasir itu trus sepi agak ngeri jg yaaa kl ada apa2 minta tolongnya sama sapa tuh mba…>< *agak jauh ya pikirannya ;p

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:09 pm

      Engga kog, itu di tepi jalan raya tempatnya :). Soal kriminalitas, secara umum di Saudi memang lebih aman sih ya ;).

  12. irdhelia
    Irdhelia H October 7, 2011 at 12:19 pm

    Foto2nya bagus..langitnya biru bgtt ditambah warna gurun yg coklat jd poto yg okeehh…kaya poto pake background buatan di studio foto de….pdhl mah asli lgs on the spot ya motonya :)

    Btw…gurun pasir itu pasti bertepi/berujung ke jalan biasa ya? Soalnya dibayangan saya gurun pasir itu kaya hamparan pasir seluas mata memandang yg tdk berujung hehehe

    1. Davincka
      Jihan Davincka October 7, 2011 at 2:13 pm

      Iya, bertepi kog, ada jalan raya di tepi nya :). Tapi padang pasir memang banyak banget sih di Saudi. Tapi uniknya padang Badr karena pasirnya halus dan tempatnya bersih :)

  13. Dinniw
    Dinniw October 7, 2011 at 3:42 pm

    keren iihh…dan new experience tentunya. btw stupid question, itu pasirnya panas banget ga sih koq Abil bisa sampe tidur2an, duduk, pegang2 gituh ? hihi

  14. puspita_jewel
    Sitha October 7, 2011 at 11:28 pm

    Wah, keren banget foto2nya… Jempol! Inget dulu liat foto2 temen yg kemping di padang pasir, keren2 juga… Alam memang cantik. Tuhan memang hebat yah.

  15. Putri Listyasari
    Putri Listyasari October 14, 2011 at 8:16 am

    Mama Jihan… Fotonya keren2… Believe it or not, this is one of my favorite place at Saudi!!! Dulu sempet kesana tapi waktu msh single, liat foto2nya Mama Jihan sama anak2nya seru bgt ya.. (coba dulu udh pny anak juga, heuheu..) Aku pengen kesana lagiiiiiiiii, hiks. Kalo Abil udah gedean, bisa diajakin naek ATV disana ya? Asyiknyoooo… Salam buat si Jagoan dan si kecil ya.. :)

  16. Ama Hafeeza
    Ama Hafeeza October 14, 2011 at 11:53 am

    mau..mau..mau..

    keren iihhh, tambah enak klo rame2 berkemah d padang pasir plus makan kambing guling.. ssllluuurrp.. hehe..
    salam buat dede bayi yang kecil2 udah jadi penjelajah gurun.. :thumbup

  17. sacutie
    Sakinah Ahmad October 14, 2011 at 3:21 pm

    wuaaahh.. asyik banget!!
    jadi pengen kesana..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.