Perkembangan Bahasa Ayesha

mamamala

Sebelumnya, suami saya khawatir perkembangan bahasa Ayesha lambat. Mungkin karena asupan bahasanya agak kurang (kami tinggal di Sydney dan hanya tinggal berempat serumah,  apalagi saya bukan Ibu yang cerewet), atau mungkin karena faktor dwibahasa (kami menggunakan bahasa Indonesia, sementara kakaknya, Anindya, dan lingkungan tempat tinggal kami menggunakan bahasa Inggris).

Ternyata perkembangan Ayesha baik-baik saja, hanya masalah waktu. Mungkin selama ini dia masih sibuk mengamati bagaimana kami bicara dan bagaimana kata-kata diucapkan. Dalam sebulan terakhir Ayesha sudah bisa mengucapkan sendiri (tanpa menirukan) lebih dari tiga puluh kata-kata tunggal, baik dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris. Dan lebih banyak lagi kata-kata yang dia mengerti, meskipun dia belum bisa mengucapkannya.

Kami tidak secara sengaja mengajarkan kalimat tertentu dalam bahasa Inggris atau bahasa Indonesia, mana yang lebih mudah diucapkan saja. Misalnya, Ayesha lebih mengenal ‘bird‘ daripada ‘burung’, ‘ant‘ daripada ‘semut’. Namun Ayesha menggunakan kata ‘naik’ daripada ‘climb‘ dan ‘perut’ daripada ‘stomach‘. Kami kadang juga kaget sendiri ketika Ayesha tiba-tiba mengucapkan kata versi bahasa Inggris meskipun kami mengajarinya dalam bahasa Indonesia, misalnya: kami bilang ‘topi’ tapi akhirnya lebih suka bilang ‘hat‘. Mungkin kasus yang terakhir ini dia meniru Kakaknya.

Seperti bayi-bayi lainnya, kata pertama yang diucapkan Ayesha adalah ‘Ma’. Saya sempat ge-er. Namun ternyata waktu itu (Ayesha kira-kira berusia 11 bulan) kata Ma yang diucapkannya tidak ada maknanya. Ayesha mengucapkan Ma untuk meminta sesuatu, apapun. Kata Ma diucapkan seperti rengekan. Selanjutnya Ayesha bilang ‘mak-mak’ untuk meminta ASI dari saya. Biasanya kata ini diucapkan sambil menepuk-nepuk dada saya.

Kata pertama Ayesha yang benar-benar ada maknanya adalah ‘No‘. Ini pasti dia dapat dari Kakaknya yang sering keras-keras bilang ‘No‘ untuk menolak sesuatu. Kadang Ayesha bilang ‘No‘ sambil menggeleng-gelengkan kepala. Dengan senjata ‘No‘ ini, Ayesha jadi keras kepala banget dan dengan tegas menolak apapun yang tidak dikehendakinya.

Selanjutnya adalah kata ‘open‘. Kata ini praktis sekali digunakan Ayesha untuk minta tolong membukakan sesuatu, seperti makanan, mainan, pintu atau buku. Kata yang mirip digunakan dengan ‘open‘ adalah ‘baca’. Ayesha sering sekali menghampiri kami dengan membawa buku kesayangannya dan mengatakan ‘baca’, meminta kami untuk membacakan cerita.

Dengan berbekal lima kata: Ma, Mak-mak, No, Open dan Baca, tampaknya Ayesha sudah puas dan bisa memenuhi kebutuhannya sehari-hari. Ini membuat perkembangan bahasanya terhenti. Sampai beberapa bulan tidak ada penambahan kata-kata baru, meskipun dalam komunikasi dengan kami, Ayesha semakin mengerti lebih banyak kata-kata.

Namun kemudian, kira-kira sebulan yang lalu, banyak sekali kata-kata yang keluar dengan jelas dari mulut Ayesha, seperti hujan deras yang dimuntahkan dari langit. Akhirnya dia bisa mengucapkan kata Daddy, Kakak dan Mama yang memang merujuk kepada kami. Kemudian dia menggunakan kata ‘help‘ untuk minta tolong, bukan sekedar merengek ‘ma’.

Ada kejadian lucu berkaitan dengan belajar bicara ini. Untuk mengajarinya mengucapkan ‘thank you‘, kami selalu mengucapkan ‘thank you‘ setiap kali memberi Ayesha sesuatu. Hasilnya adalah: Ayesha bisa bilang ‘thank you‘ yang kedengarannya seperti ‘che-che’ setiap kali dia memberikan sesuatu. Akhirnya kami diam saja ketika memberi Ayesha dan baru bilang ‘thank you‘ ketika Ayesha memberi kami. Sekarang Ayesha bisa bilang ‘thank you‘ di saat yang tepat.

Selain bicara, Ayesha sudah mulai bisa ‘menyanyikan’ beberapa lagu. Pengucapan liriknya memang masih berantakan, namun nadanya sudah benar. Lagu yang Ayesha bisa adalah Twinkle-twinkle Little Star, Ba-ba Black Sheep, Do-Re-Mi dalam Sounds of Music dan Humpty Dumpty. Untuk lagu If You’re Happy, dia bisa melakukan gerakannya, tapi belum bisa menyanyikan.

Berikut adalah daftar kata-kata yang sudah bisa diucapkan secara mandiri oleh Ayesha.
Kata benda: Mama, Dadda (maksudnya Daddy), Kakak, babba (maksudnya baby), bird, ant, ball, hat, shoes, pear, apple, cheese (maksudnya kamera), kaca, pop, perut, popok, kaki.
Kata kerja dan sifat: open, help, press, bye,hot, pipis, eek, naik, close, baca, main, minta, ambil, habis, cuci, pakai, cantik.

Tentu saja, kata favoritnya tetap ‘No‘. :)

17 Comments

  1. rrraisha
    Raffa Isha February 4, 2010 at 1:27 am

    hihihi…ayesha kau lucuuu sekali, nak.. suka warna pink, yaaaaa… gemes ih sama pipinya.. :) usianya ayesha berapa sekarang, mamamala?

    iya kadang suka kepikiran kalau anak kita belum bisa “bicara” padahal teman2 seusianya sudah lumayan kosakatanya. hihi..lucu ya, cheese artinya kamera.. trus kalau pop artinya apa? *bahasa bayi suka aneh2, kadang puyeng juga nerjemahinnya.. :)

  2. eka
    Eka Wulandari Gobel February 4, 2010 at 1:31 am

    hihihi.. ay lucu sekalii..
    dulu juga enzo ngomongnya cuma uh uh ah ah..
    lama2 jadinya semua2 diomongin deh.. bahasanya bikin gemes.. :)

  3. ninit
    ninit yunita February 4, 2010 at 5:12 am

    sempet mengalami hal yang sama… khawatir sama alde kok kayaknya blm banyak bahasanya sementara temen2nya yang lain udah lancar. eh! sekarang cerewet banget :) Alhamdulillah…

    samaaa banget sama ayesha… favoritnya alde itu bilang NO :)

    ayesha lucu banget yaaa… pake sunglasses, gemes deh! salam ya buat kakak, anindya.

  4. mamamala
    Ade Kumalasari February 4, 2010 at 6:55 am

    @ raisha: Ayesha sekarang 19 bulan. pop itu artinya dia minta susu botol. Nipple botolnya suka kempot dan popping sendiri ketika dia minum. jadinya dia bilang susu pop.

    @ Eka: kadang kita sering gak sabar ya nunggunya. apalagi kalo liat anak orang lain udah lebih ‘pinter’

    @ Ninit: hehehe, kata favorit anak-anak memang NO, mungkin mau ngebales karena ortunya sering ngelarang pake NO.

  5. thelilsoldier
    inga February 4, 2010 at 7:33 am

    hebat Ayesha sudah banyak kosa katanya.
    dulu punya pengalaman mirip walaupun tidak sama. Anakku pernah gagap, sekarang ampuuuun bawel pisan. Pernah bingung mau pake bahasa Inggri atau Indonesia.

    Yang masih suka dibenerin sampe sekarang adalah suku kata suka kebalik-balik, mis:
    cubit –> cibut
    juga –> guja
    berantakan –> berankatan

    dll.. pelan-pelan dikasih tau, soalnya dia punya tendensi ngomong terlalu cepat mungkin efek gagap masih ada :)

  6. anay
    raina February 4, 2010 at 8:01 am

    Iya ya, Ayesha lucu bgt, gembil! Kadang2 kita memang suka overworry ya sama anak2, ternyata begitu udah waktunya dia bicara, kosakatanya lebih luas dari yg kita duga, dulu pun saya mengalami hal yg sma..

  7. muti
    muti February 4, 2010 at 9:13 am

    ayesha lucu banget! :) gemes deh liat fotonya. ade, rajin banget sampe diitung kata-kata yang diucapkan sama ayesha.

    tapi memang sih pasti kalo tinggal di luar indo akan agak sedikit lama ya berbahasanya, seperti keponakan saya. tapi udahnya, langsung bisa dua bahasa. asik bgt :)

  8. Dian Sigit
    Dian Sigit February 4, 2010 at 9:15 am

    Oh jadi gt yah, anakqu Kayla 11 bulan kosakatanya jg masih terbatas, agak khawatir scr anak temen sekantor dg umur sebaya udah pinter ngomong :(

    tapi tyt byk dialami jg sm momii2 yg lain yah :)

    kiss2 bwt kk Ayesha yaa

  9. metariza
    Meta February 4, 2010 at 9:39 am

    Ayesha kacamatanya keren…semoga tambah pinter ya ngomong sama mama daddy n kakak Anindya.

    Waktu anakku masih 15 bulan dan kosakatanya masih sedikit, aku pernah tanya ke DSAku dan dia bilang “tenang aja, nanti pas 18 bulan, tiba-tiba aja kosakatanya nambah pesat”. Aku ngga tau sih dasar pemikirannya apa, tapi itu bener kejadian, pas umur 18 bulan tiba-tiba kosa kata Nara jadi melonjak dan cerewet. Berarti sama ya kaya Ayesha, lonjakan kosakatanya pas umur 18 bulan?

  10. February 4, 2010 at 10:25 am

    hihihi, kata pertama aina yang beneran ada maksudnya juga “no”… sempet sedih (dan rada sebel), kok bukan mama atau papa ya… tapi ternyata banyak yang kayak gitu juga ya, hehehe.

    Ayesha hebat lho, lagu2nya udah banyaaaak. pasti seneng banget nyanyi ya :)

    @inga – eh, sama! aina juga kebalik2: tissue – istu. pohon – hopon. normal ya?

  11. sLesTa
    shinta lestari February 4, 2010 at 10:49 am

    ih ngiri ama ayesha yang mau dipakein kacamata! naia mah ogaahh banget!

    btw, ayesha pinteerrr.. untuk umur 19 bulan kosa katanya udah banyak. kadang kita suka kuatir emang kalo si anak kok belom ngomong2 juga ya? begitu udah mulai ngomong dan cerewet.. hadeuuhh, langsung mikir, kapan sih bisa diemnya? heheh..

  12. mamamala
    Ade Kumalasari February 4, 2010 at 5:02 pm

    @ inga dan thalia: lucu juga ya kalau kebalik-balik gitu. sengaja apa enggak? soalnya ada anak teman yang sengaja kalau ngomong dibalik-balik biar lucu dan sengaja ngegoda ortunya

    @ raina: yang overworry tuh Daddynya, sayangnya saya sering ketularan, hiks

    @ muti: pengennya anak-anak bisa bahasa Jawa juga, tapi bingung mau diselipin di mana.

    @ dian: sabar, belum saatnya kali. mungkin bener kata @ Meta, lonjakan kata-kata pas usia 18 bulan

    @ shinta: mau dipakein kacamatanya sekali itu ajah, sekarang udah gak mau lagi, NO, katanya, hahaha

  13. sLesTa
    shinta lestari February 4, 2010 at 5:20 pm

    hihi.. iya bener! jawaban paling gampang yah?
    akhir2 ini gue lagi sering ngajarin naia ngomong “YES”. jadi sekarang kalo dia gak mau pun dia bilang yes.. *gak ngaruh*

  14. February 4, 2010 at 10:16 pm

    @mamamala – kalo yang ini emang ga sengaja… kadang2 kalo dia inget, aina berusaha bilangnya pohon. tapi kalo cepet2 yang keluar hopon. dan istu, dan yang kebalik2 lainnya… yang seru kalo 3+ syllables atau bahasa inggris… halah, susah ngertinya :)

  15. myson
    myson February 5, 2010 at 12:00 am

    Ayesha cutie, ini tante lagi terkakak-kakak baca “eek”! ;D Ponakan saya, cowok, dulunya diam sekali, rupanya semua kosa kata direkam baik-baik, begitu umur 2 tahun 2 bulan, wuaaaaaaaaa ngomong nggak bisa berhenti.

  16. mamamala
    Ade Kumalasari February 5, 2010 at 7:33 am

    @ shinta: duh, gak mau tapi bilang YES? tambah bingung dong… kayak orang India, geleng-geleng kepala tapi bilang yes yes yes… hihihi

    @ thalia: perlu penerjemah bahasa bayi kali ya… heheh

    @ toto: sayangnya sekarang Ayesha udah jarang bilang ‘eek’ lagi. saya ajari dia bilang ‘poopoo’ dan ‘weewee’ karena itu yang biasa dipakai di childcare. mungkin dia jadi bingung.

  17. thelilsoldier
    inga February 5, 2010 at 8:51 am

    @Thalia: wah sama ya? ngga tau tuh kenapa begitu.
    @Mamamala: ngga sengaja say..
    @Slesta: yes, mom?

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.