Rasa Asli untuk Lidah Bayi

dewiamel

image credit: gettyimages.com

Suatu kali saat saya sedang memberi pure kabocha untuk Kalam yang saat itu 7 bulan, Bibi yang bekerja di rumah bertanya, “Bu, itu Kalam makannya kok kayaknya enak sekali ya. Itu labunya diberi penyedap ya?”

Bibi kebetulan mempunyai cucu yang hanya berbeda 1 bulan usianya dari Kalam. Dan dia banyak bertanya setiap melihat saya mengolah makanan untuk Kalam. Dan dia terheran-heran saya tidak pernah menambahkan garam, gula, ataupun bumbu penyedap, tetapi Kalam tetap makan dengan lahapnya. Dan setiap saya menjelaskan bayi tidak perlu itu semua di makanannya, raut mukanya terlihat mengatakan “Ah…. masa sih?”

Dulu saat mengolah makanan untuk Hafidz, kakaknya Kalam, ternyata pengasuhnya selalu menambahkan garam pada bubur buatannya. Alasannya: supaya gurih, kalau gurih makannya pasti lebih lahap.

Apakah itu benar? Kalau kita mengacu pada lidah kita yang sudah terpapar begitu banyak rasa dan bumbu, kurang gurih atau kurang manis atau kurang pedas pasti makanan akan terasa tidak enak. Nah untuk bayi, dari berbagai buku merawat bayi dan balita pasti juga dijelaskan bahwa bayi tidak butuh garam, gula ataupun penyedap. Tapi banyak juga loh Mama, pengasuh, atau nenek yang tidak percaya. Alasannya… ya karena mereka membandingkannya dengan lidah mereka sendiri. Padahal lidah bayi selama ini hanya mengenal ASI ataupun susu formula, jadi menurut logika saya, rasa apa pun pada makanan pendampingnya adalah hal baru. Mereka bisa saja merasa aneh alih-alih kita mengatakan enak. Dan, setiap makanan itu mempunyai rasa asli. Lidah kitanya saja yang sudah kurang peka merasakan rasa asli dari suatu bahan makanan.

Saya disadarkan akan rasa asli ini oleh ayah saya. Beliau selalu mengambil sedikit nasi sebelum menambahkan lauk apa pun di piringnya. Saat mencoba, ternyata nasi memiliki rasa manis. Apalagi saat masih hangat. Selama ini saya tidak pernah menyadari nasi ada rasanya sendiri. Dari situ saya jadi lebih merasa percaya diri saat mengolah makanan pendamping untuk Kalam.

Memberikan rasa asli pada makanan bukan berarti juga tidak menambahkan bumbu apa-apa. Bagaimana bayi akan mengenal beragam rasa kalau misal hanya makan pure wortel saja, pure kentang saja, dll. Soal bumbu saya disadarkan oleh acara memasak anak-anak Australia yang kala itu mengajarkan membuat kaldu ayam. Setelah saya coba hmmm… hanya menambahkan wortel, bawang bombay, bawang putih, bunga lawang, dan bay leave, saja rasa kaldu menjadi jauh lebih enak (ini menurut lidah saya). Saya suka tertawa sendiri aja mengingat zaman Hafidz dulu; saya tidak pernah menambahkan bumbu apa pun karena ingin memberikan rasa asli. Hasilnya Hafidz sekarang tidak mau makan makanan berbumbu aneh-aneh kecuali gula, garam, dan merica.

Sekarang, Kalam sudah hampir 1 tahun. Hasil eksplorasi saya terhadap bumbu dan rasa asli pun sudah lumayan menggembirakan. Kalam tidak banyak protes akan bumbu-bumbu yang saya tambah di makanannya. Pencernaannya juga baik-baik saja. Terakhir saya membuatkan opor ayam dia lahap memakannya, padahal santannya sedikit sekali. Untuk buah, dia senang jeruk baby yang di lidah kita rasanya hambar sampai buah stroberi yang kita memakannya saja sampai mengerenyit asam. Lama-kelamaan, saya juga jadi lebih senang terhadap rasa asli suatu makanan. Saya tidak menaburkan lagi gula saat merebus wortel dan labu siam (untuk lalapan), tidak menambahkan susu kental manis coklat di jus avokad, tidak menambahkan gula saat membuat jus stoberi.

Jadi Mama, jangan takut mengenalkan rasa asli pada bayi-bayi kita. Jangan membandingkannya dengan lidah kita. Rasakan makanan mereka dan turunkan toleransi rasa kita terhadap apa yang selama ini kita bilang “enak”.

18 Comments

  1. Rury Nurliana
    rury nurliana May 2, 2013 at 10:08 am

    hai…salam kenal mama dewiamel

    betul…betul…betul…lidah bayi itu masih asli, jangan disamakan dengan orang dewasa yang sudah mengenal banyak rasa. Saya juga lagi siap2 MPASI nih, Dhiaruna sebenar lagi mau 6 bulan, tinggal menghitung hari, gag sabar…. lalalayeyeye….

    tetapi terkadang hal semacam ini selalu dianggap aneh oleh orang2 lama, tantangan untuk para mama menjelaskan kepada orang2 terutama orang tua kita.
    Semangat!!! :)

  2. catluna
    Annisa Satriana May 2, 2013 at 10:09 am

    Bener banget Mba Dewi.. Saya juga ga ngasi anak saya gulgar sampe umur 15 bulan.. Dan hasilnya anak saya malah suka rada nolak kalo dikasih makanan manis-manis.. Bagus kan, biar anak ga jadi sugar addict.. ;)

  3. donaspeed
    dona May 2, 2013 at 2:44 pm

    Setuju Mbak Dewi…anakku sdh sebulan makan puree yang tdk dicampur bumbu sama sekali tapi makannya lahap. Toh rasa manis dan asin itu sendiri terkandung dibahan2 untuk membuat puree. Kalau manis dari labu misalnya, asem bisa dari apel. Semakin banyak yg dicoba si anak semakin banyak mengenal rasa. Artinya kita juga harus rajin mengeksplorasi bahan2 untuk puree nya :D

  4. dewiamel
    dewiamel May 2, 2013 at 5:37 pm

    Salam kenal jg rury, sip jgn terpengaruh ma orang lain. Siapkan data terkini n dukungan dsa kl orang terdekat spt ibu/mamer maksa pake bahan tambaaan di makanan pendamping Dhiaruna.:)

    Catluna, iya bener. Anak pertama skrg 4th makanan pake garem gula seadanya. Tp ga masalah kl diajak makan d gerai cepat saji yg notebene segala asiiiin banget :p

    Dona, jgn lupa eksplorasi herb bisa memperkaya rasa makanan :)

  5. taniadavina
    taniadavina May 2, 2013 at 7:35 pm

    Setuju banget ini. Krn dulu saya.pakai.metode.blw, eksplorasi herb saya cukup seru. Dari ketumbar, kapulaga, kayu manis sampai rempah2 bule.semua dicobain dll. skrg anakku 2,5 taun pemakan segala doyan masakan timur tengah yang kaya bumbu, masakan western sampai tentunya indobesia dan makan sayuran dan buah sebgai snack tanpa pakai.bumbu penyedap apaoun. Good luck exploring! :)

  6. May 2, 2013 at 7:41 pm

    iya ya moms, aku juga dulu ngga percaya. tapi karena katanya lebih sehat jadi anakku ga pake bumbu apapun sampe 1 thn. sekarang makan apa aja ok, malah makanan yang mommynya ga suka dia lahap aja makannya.
    lucunya kalo liat ortu lain ngerayu anaknya buat makan sayur, kadang anakku dirayunya jadi kebalik, “Ayo Josh makan lagi ayamnya, nanti mommy kasih ketimun deh” haha…

  7. meggy
    meggy May 2, 2013 at 8:22 pm

    Ah, senangnya baca artikel ini. Kita sebagai orang dewasa memang sering lupa bahwa setiap bahan makanan punya rasa kelezatannya sendiri, itu yg awalnya diperkenalkan kembali oleh Jamie Oliver di Inggris, makanya dia dijuluki The Naked Chef. ‘Naked’ dalam artian tidak menenggelamkan bahan makanan yg sudah bagus & segar dalam berbagai bumbu yg berlebihan. Bumbu hanya ditambahkan untuk menonjolkan cita rasa asli bahan makanan. Suka prihatin kalau mendengar org tua atau pengasuh yg menambahkan gul-gar < 1 th. dgn alasan biar makannya lahap. Anakku syukurnya juga lulus mpasi tanpa gul-gar sampai lewat 1 th. Sekarang memang sudah aku tambahi gul-gar & merica, tapi masih tetap dalam jumlah sangat terbatas. TFS, mom :)

  8. diana mamachica
    diana mamachica May 8, 2013 at 10:53 am

    salam kenal mama dewi,thanks 4 your sharing…
    sy lg persiapan MPASI buat anak ke2…yg ini hrs didisiplinkan ttg pengenalan rasa,terutama penambahan gulgar yg belum pada waktunya
    anak yg pertama dulu sedikit santai,makanya skrg agak picky eater,maunya yg manis or asin…smoga gk keulang lg^^

  9. mei jordan
    mei jordan May 10, 2013 at 2:19 pm

    Samaa, anak sy sebelum 1th juga tanpa gulgar, cuma skrg uda pake, dan skrg sy yg agak sedikit ngurangin garem,
    Jadinya si Jo 3th, ga gitu suka manis, kecuali eskrim, coklat, hehehhe tapi ya ga gitu banyak jg,
    n nurun mamanya, doyan asin, makan timun nyocol garem.. Cuma aq suruh diiiikkkiiittt bgt garemnya…

    Juga kenalkan bumbu2 asli lainnya kaya bawang2an, si Jo, 3th, suka bgt bawang2an kalo masak tim2an / sayur2an pasti deh bawangnya banyak, n minta lagi, “bawangnya ma!!” Bombay juga suka.. Jahe, (kalo diiris tipis2),

    @PatriciaMow:
    Ihhh, samaaa bgt, skrg umur 3th, bocah baru bisa makan ayam, bagian paha itupun dipotongin kecil2, n ngasihnya diselip2in sedikit2, daging yg bs dia makan banyak cuma ikan, itupun di tim, kalo digoreng suka ga mau,
    Sukanya wortel mentah, timun, bayam, kangkung terasi, pete,
    hahahha, *ehh agak OOT ya??* maap ya bu Mod..

  10. nieza
    nieza May 11, 2013 at 8:15 am

    Setuju banget, saya selalu berusaha untuk memberikan rasa asli bahkan kalau perlu hanya memberikaan satu jenis per suap. Tapi mom eyangnya asadel suka bandel ngasih2 makanan yg berasa bahkan blm boleh di berikan bayi umur 7bulan. Seperti waktu ada yg ultah dicicipi coklat, kadang bubur nasi beli yg rasanya gurih kemungkinan ada campuran garam atau MSG. saya mau menolak apa daya sangat susah malah kadang kena omelan krn terlalu membatasi anak makan dan alasan berjuta2 bayi diberi makan seperti itu tidak akan keracunan..

    Dan benar sekali setelah eyang nya sering memberikan rasa, asadel aga susah untuk makan makanan yg saya buat. Meskipun kalau lapar habis juga sih…

    Susah sekali mom menolak bahkan kadang dipaksakan oleh eyang nyaa..

  11. IndriBracov
    Indri Bracov May 11, 2013 at 8:08 pm

    Urban mama and papa, anak2 kalian termasuk anak yg beruntung loh. Kasus2 pertentangan pendapat tentang rasa aseli untuk bayi ini sering juga muncul di versi saya. Pada heran liat Trudy dengan lahap makan jus brokoli, bayam, kangkung, kacang panjang (yg buat kita yg udah tua malah ga doyan). Sudah lihat dia ga ada masalah dgn makanan tanpa rasa garam, gula pun simbah2nya masih suka maksa ditambah gulgar. “Nanti ngga enak loh!” Atau dengan ibu2 senior, ” ditambahin garam sedikitlah biar ada rasanya, anakku tuh udah lima dek!” → mau dibantah pake apa kalo sesepuh yg emang sudah pengalaman bilang gini? :D biasanya saya cuma bilang, “heheheheee iya ya kak? Tapi dokternya bilang gitu sih..” Saya sendiri termasuk beruntung, Trudy malah tidak suka MPASI instant ataupun yg manisnya tidak alami.

    Makanya anak2 urban mama papa itu beruntung sekali. Di jaman para simbah kita, atau ibu2 yg sudah merasa sangat berpengalaman mengurus anak mereka tidak punya waktu, laptop dan internet untuk buka TUM. Jaman saya kecil ya buburnya berasa. Dengan penghasilan ayah saya sebagai guru PNS yg kecil, sakit atau periksa boro2 cari DSA. ya ke puskesmas, yg pada masa itu bapak ibunya tidak sekritis sekarang, dan tenakesnya juga belum seinformatif sekarang. Bahkan teman sebaya saya yg juga mengenyam universitas, bisa buka internet, punya anak juga pun sepertinya kurang tertarik dengan informasi parenting. Manut nenek saja.. Or let me say, parenting is definitely not their passion.
    Ya tidak semua ajaran nenek itu salah, bagaimanapun di bawah asuhan mereka kita tetap hidup sampai sekarang.
    But parenting always has an endless lesson ya, jadi ini pembelajaran buat kita juga. Suatu saat anak kita sudah mulai parenting, be an open minded grandmother/grandfather. Dulu 4 sehat 5 sempurna, sekarang PUGS. Penelitian hari ini mungkin akan berbeda 20thn lagi. Maaf ya malah curhat berjamaah :D

  12. mama mahya
    mama mahya June 1, 2013 at 12:50 pm

    kalo udah terlanjur dikenalin rasa gmn ya cara ngubahnya biar kayak gitu??

  13. hananafajar
    hanana fajar October 23, 2013 at 11:02 am

    lagi ngubek2 info mpasi nemu artikel ini…
    nice sharing mom dewi:)

    wah baca2 pengalaman mommy yang comment juga seru-seru…
    semoga anakku juga bisa lewat no gulgar paling ga ampe 1 tahun:)

  14. Mommy Aurora
    Mommy Aurora November 4, 2013 at 12:12 pm

    my baby juga dari mulai mpasi saat umur 6 bulan blm dicobain gulgar. Namun dia suka aja tuh…rasa makanan yg mommy nya buatin. Walau mommy nya kerja, saban pagi tetep buatin makanan khusus buat Aurora, krn untungnya dari awal mulai makan udah ogah makan instan. Skrg umurnya mau masuk 11 bulan….Aurora uda ga mau makanan hambar lagi, jadi mulai dikenalkan ama rasa mentega dan keju sedikit. Gulgar tetap blm dikasi.

  15. gracelly
    gracelly December 5, 2013 at 1:23 pm

    jadi kita udah bisa tambah sedikit bawang putih / merah juga ya ?
    celia sudah saya kasih seperti daun bawang, seledri dan dia sangat suka sekali ^^
    saat dicoba bener lho enak wangi sledri

  16. puji_1205
    puji January 15, 2014 at 10:10 am

    all, susah juga kalo menjelaskan ke orang2 jaman ortu2 kita kalo makanan bayi tanpa gulgar itu bagus buat bayi agar kerja ginjal tidak berat dan mengenal rasa asli makanan itu sedniri. makanya makanan anak saya kinan yg berusia 10bln saya yg buat sendiri tanpa garam. jika mereka tanya koq ga ada rasa, saya bilang dikasih garam tapi sedikit sekali padahal sebenarnya tanpa garam sama sekali, bohong sih memang tapi mau bagaimana lagi.untungnya suami mengerti… dulu saat mbanya buat nasi tim untuk anak saya menggunakan garam, sekarang saya usahakan selalu bangun pagi untuk memasak sendiri makanan untuk anak saya, no gulgar…

  17. Tinsutartini
    Tinsutartini May 31, 2014 at 4:57 pm

    Betulll moms!
    Aduh seneng deh sama moms-mos yang smart!
    Kalo anak dibiasakan mengonsumsi makanan dengan rasa tidak alami, nanti pas dewasa akan jadi foodpicker. Selain itu makanan tanpa gula itu rendah kalori, meminimalkan risiko diabetes, dll dll segudang manfaat lainnya.

  18. NiaQuazi
    NiaQuazi January 28, 2016 at 7:53 am

    Setuju mom,,, kami juga ga ngasih gulgar di mpasi baby kami walau kadang2 masih bingung mo ngasi menu apa :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.