Rencana Manusia Vs Rencana Tuhan

mimi06

Tahun 2013 ini seharusnya saya lulus S2 dan meraih gelar psikolog. Itu rencana awalnya. Namun yang harus jalani ternyata berbeda. Saya sebenarnya sudah memiliki rencana-rencana di usia tertentu. Saya ingin menikah usia 22/23. Ingin punya anak pertama sebelum 25 tahun. Ingin jadi psikolog maksimal usia 25 tahun.

Pada tahun 2011, saya memutuskan untuk melanjutkan studi profesi psikolog. Awalnya orangtua, terutama Mama, keberatan kalau saya melanjutkan kuliah. Mereka lebih memilih saya menikah dulu. Walaupun belum ada jodohnya, tapi Mama khawatir kalau saya kuliah tinggi-tinggi, nanti malah susah menikah karena pilih-pilih, standarnya tinggi, keenakan kerja lah, dan lain sebagainya. Jadi syarat yang diberikan oleh orangtua saya adalah boleh melanjutkan kuliah, asal tidak lupa menikah. Syarat yang unik, mengingat anaknya juga belum punya calon. Saya menyetujui syarat itu. Saya berjanji, kalau ada lelaki baik yang saya sreg, saya tidak akan menunda pernikahan sampai saya lulus. Dan ternyata lelaki baik itu datang saat saya mau masuk semester 2. Kemudian saya menikah di usia 23 tahun 4 bulan.

Lalu setelah menikah, saya berencana menunda kehamilan. Saya ingin memiliki anak setelah mendapat gelar psikolog. Saya membayangkan hamil ketika sedang menyusun tesis, dan melahirkan setelah wisuda. Ternyata rencana ini tidak disetujui oleh Yang Mahakuasa. Seorang anak bernama Hania Zhafira Arasy sudah ditakdirkan untuk saya lahirkan pada tanggal 16 Desember 2012.

Bagaimana reaksi saya pertama kali setelah melihat dua garis di testpack? Testpacknya saya lempar. Saya terdiam. Saya takut. Rencana saya bubar jalan.

Untuk kuliah S2 ini, saya punya target lulus cumlaude. Target itu sangat dekat tercapai, dan tidak akan terwujud kalau saya kuliah lebih dari 4 semester. Akhirnya saya berusaha berdamai dengan ambisi pribadi itu. Saya menata hati lagi, saya siapkan diri untuk menjadi ibu. Rencana lulus kuliah jadi berkembang menjadi plan A, B, C. Plan C adalah pilihan terakhir buat saya, tetapi ternyata plan itu yang harus saya ambil. Dengan pertimbangan berbagai pihak, saya harus lulus kuliah 6 semester.

Saat tahu akan lulus 6 semester? Saya menangis. Menangis kesal. Lalu saya kembali menata hati agar ikhlas. Saya lihat bayi satu bulan itu terus-menerus, untuk menguatkan saya bahwa ia lebih butuh saya. Bahwa ia adalah amanah. Apa artinya kalau saya sebagai psikolog yang sibuk mengurus anak orang lain tapi anak sendiri “terlantar”.

Lalu saya memikirkan ulang rencana hidup saya selama ini. “Menikah di usia 22/23. Jadi psikolog usia 25. Punya anak pertama maksimal di usia 25.” Ternyata rencana saya dan keputusan-Nya masih sejalan, hanya dengan cara yang berbeda. Kalau dilancarkan, insya Allah ketika saya lulus profesi psikolog nanti, saya masih berusia 25, belum 26. Dan saya sudah menikah. Dan saya sudah memiliki seorang anak.

Nilai plus dari jalan yang diberikan saat ini adalah, ketika nanti saya sibuk tesis, paling tidak masa menempel untuk ASI eksklusif sudah selesai. Dan saya memang kuliah 6 semester, tapi karena kuliahnya jadi lebih santai akhirnya saya masih bisa sambil kerja ke sana ke mari.

Semua yang terjadi pada hidup saya saat ini, ternyata “on track”. I reallly thank Allah for that. Saya memang tidak akan lulus cumlaude, dan ini kalo saya ingat-ingat sampai sekarang juga masih bikin hati miris. Tapi ya sudahlah. Apa gunanya cumlaude jadi mahasiswa kalau gagal jadi Ibu.

Jadi ternyata, doa dan harapan saya masih didengarkan. Allah baik sekali. Dan sebagai penutup cerita ini, saya ingin menjawab pertanyaan yang sering dilontarkan kepada saya, “Bagaimana caranya kamu menikah, punya anak, kuliah, dan kerja di waktu bersamaan?”

Well I guess, if u love them enough, you will always find a time and a way…

23 Comments

  1. ZataLigouw
    Zata Ligouw October 16, 2013 at 8:08 am

    Nice article mimi..
    Wah Hania lucu banget ya, langsung kebayang hidup indah kalian :)
    dulu gw juga pernah ngalamin hal yg mirip2. Gw pernah ‘marah’ dan kesel karena merasa hidup gw di luar rencana yang kalo dipikir2 emang terlalu ambisius. Pengen udah lulus kuliah, kerja dng jabatan oke, dan punya mobil sendiri sebelum umur 25 tahun, nikah nanti2 aja kalo gw udah berhasil nyenengin nyokap bokap secara materi. Ternyata, umur 23 tahun malah menikah, kerja di luar , dan putus kuliah karena beragam alasan. Akhirnya, setelah banyak hal yg gw lalui, banyak hal yg gw rencanain gak tercapai, tapi di sisi lain ada begitu banyak berkah yg dulu gak kebayang, sekarang ada di hadapan gw. Mengutip kata2 suami gw: Seberapa besar kebahagiaan kita tergantung dari seberapa besar rasa syukur kita.., so true..

  2. Ningning
    Ningning October 16, 2013 at 8:23 am

    Mba Mimiii… Foto nikahnya keren #salahfokus# hehe..
    Eniwei, setuju mbak takdir Alloh memang selalu jauh lebih baik. Walo kadang kita baru menyadarinya belakangan.

  3. kholilah fachreza
    kholilah fachreza October 16, 2013 at 8:38 am

    tepuk jidat, ngelus dada, ngerasa senasib banget…
    selangkah lagi untuk bisa lulus cumlaude dan tinggal ujian tesis..apa daya Rahil keburu lahir dan setelahnya keterima di salah satu PTN. jadwal training karyawan baru bertepatan dengan rahil baru berusia 10 hari..hemm asi sempat mandek mungkin karena stres..hingga rahil harus minum sufor di usianya yang ke 11 hari..nangis bombay..merasa gagal jadi ibu..gagal jadi anak (buat apa diwisuda s2 kalo gak cumlaude)..jadi istri (nambahin beban suami bayar spp karena jadwal ujian mepet waktu registrasi)..tapi akhirnya…sekarang rahil sudah mau dua bulan..meskipun tetap harus kerja dan bersedia bolak-balik kantor untuk menyusui dan mompa asi alhamdulillah rahil tumbuh sehat dan makin gemesin..sekarang menurutku itu yang lebih penting..hehe
    Manusia berencana..Tuhan mengaturnya dengan jauh lebih indah..

  4. ceknonapresident
    eka Sartika October 16, 2013 at 9:38 am

    Haduh jantung jd menclos waktu baca artikel ini,mau ikutan curhat ah hehehe, hmpr mirip pengelamannya. Bedanya aku sdh tuaan hehe, S2 di usia 26 taon trus nikah smtr 2 langsu g hamil, anak lahir di smtr 3 seminggu lgs kuliah smbl nahan perih jaitan blom kering. Keteteran nyelesain tugas kuliah, bagi waktu buat anak & ngajar. Smtr 4 ngerjain thesis dan gk sukses diselesaiin di satu semester hrs tambh 1 smtr lg. Skr lg jln smtr 5 dan mudah2an selesai Desember ini ya sodara2, sedih krn beberapa teman sdh diwisuda. Stress krn terus kepikiran anak waktu ngerjain thesis dan kepikiran thesis waktu lg sama anak. Sebisa mungkin trus menyemangatin diri sendiri biar tetep focus… Semangat semangat!!!

  5. amaliaputri
    Amalia Putri October 16, 2013 at 4:24 pm

    hya ampuuuunn.. ada Zaraaaa! :D salam kenal yah mimi, aku temen SMA-nya indra.. suka ketawa-ketiwi tiap nonton video-nya zara di fb..hihiii..
    InsyaAlloh lancar S2nya yaa.. sambil belajar ditemanin Zara, jadinya lebih semangat! aamiin! ^_^

  6. mimi06
    mimi06 October 16, 2013 at 11:18 pm

    Huaaa trnyata banyak yg senasib yaa hehe.. ayo sama2 semangat terus dg multi peran ini :D

    @k amel:hahaha ketauan deh aku hobi eksploitasi anak :p
    Salam kenal kak.. salam dr bg indra jg :D

  7. Inayati
    Inayati October 17, 2013 at 1:49 am

    insya ALloh mb mimi bisa deh menjalani variasi fungsi tsb :). memang benar, kita harus yakin, rencana ALloh adalah rencana yang terbaik. sesuatu yang kita anggap baik, belum tentu menurutNya baik buat kita :). yg terpenting, slalu berprasangka baik kepadaNya akan membuat hidup kita tenang dan bahagia :). selamat menjalani masa masa akhir studi ya!

  8. arninta
    arninta pusiptasari October 17, 2013 at 8:27 am

    kalimat terakhirnya bagus bangeet :) thanks for sharing mbaa

  9. hananafajar
    hanana fajar October 17, 2013 at 11:15 am

    Wahhh mbaa..itu foto nikahnya pake sunting kah? kalau iyaa samo2 nih hehe…
    Nice and mengharukan artikelnya mba:)

  10. diana mamachica
    diana mamachica October 17, 2013 at 3:26 pm

    very inspiring…makasih artikelnya mba^^

  11. titiefitrah
    titiefitrah October 17, 2013 at 6:51 pm

    Subhanallah..
    Man Jadda Wajada ( من جدّ وجد ) ”Barang siapa yang bersungguh-sungguh maka dia akan berhasil”
    Terima kasih atas artikelnya yang inspiratif :)

  12. ayu Ferdinand
    ayu Ferdinand October 18, 2013 at 9:30 am

    Allah mmg maha tau apa yg terbaik buat hambanya ya..
    kisah sy lain lg..ketika sy mulai S2 sy masih single, niatnya ingin S2 hny 2,5 tahun saja..tapi sepanjang S2 itu sy bertemu jodoh, dan punya 2 anak..sewaktu sy wisuda bayi sy yg kedua berumur 1 bulan..:D..alhamdulillah walopun sy telat lulus, sy dapat semua sekali jalan..

  13. gabe1981
    Seymour Magabe October 18, 2013 at 3:51 pm

    Pengalaman saya justru sebaliknya hehehe. Berencana untuk menikah saat kuliah malah tidak dapat restu dan akhirnya menikah setelah bekerja. Pingin punya anak setahun setelah menikah malah disuruh nunggu 7 tahun dulu. Giliran bisa hamil, alhamdulillah udah selesai S2. Tapi semua indah pada saatnya ya?

  14. mom_gh
    mom_gh October 19, 2013 at 7:48 pm

    Ceritanya mimi sama mama2 yg laen bnr2 inspiring dan ngasih motivasi.

    sy punya rencana utk melanjutkan S2, tp krn menikah dn punya anak ditambah ikut suami pindah tugas sy menunda rencana2. Saat ada kesempatan buat Ikut tes S2 sy dalam keadaan hamil anak ke2 dan ternyata Allah belum mengizinkan sy sekolah lagi, sy gagal. Agak putus asa sih, tp mungkin ini yg terbaik buat sy dn keluarga…
    Tapi mudah2an Allah msh mengizinkan sy utk sekolah suatu saat nanti…heheh

  15. mimi06
    mimi06 October 20, 2013 at 12:49 pm

    Terimakasih :)
    @seymour : tiap orang memang diberi jalan yang spesial ya mba.. :D
    @mom gh: ttp semangat mba! Hatinya ditata lagi ya berarti hehe.. semangat mau belajarnya hrs ttp dipelihara, smoga ada rezeki dan kesempatan buat kuliah lagi ya :)

  16. mimi06
    mimi06 October 20, 2013 at 12:50 pm

    @hanana : iyo uni, itu suntiang haha..

  17. deannisa_ri
    deannisa_ri October 21, 2013 at 11:29 am

    ciye mimiih. haha. gw waktu liat test pack juga bingung hrs berekspresi gmn. bubar gitu kynya rencana2. haha. Bukan berarti ga seneng loh yaa :p Berhubung itu pagi2 bgt, jd trus gw tinggal tidur lg aja. Bangun-bangun suami girang bgt, dan ekspresi gw tetep cool. Tapi skrg udh beda bgt ekspresi gw, apalagi tiap abis USG :)

  18. zulfi zumala
    zulfi zumala October 22, 2013 at 6:29 pm

    tetap semangat mbak, memang benar apalah arti semuanya jika kita tidak bisa memberikan yg terbaik buat anak dan menjadi ibu yang terbaik juga. kl dulu sy kuliah s2 dijogja, suami kuliah jg tp di sby. kita LDR selama dua tahun, ketika ngerjakan tesis di semester 4 sy hamil. ujian tesis ketika kehamilan usia 7 bulan. alhamdulillah bisa lulus tepat waktu, bersamaan dengan melahirkan

  19. hannawilbur
    hannawilbur October 23, 2013 at 11:57 am

    Izin share, ya… Wah, saya sih tidak senegatif ini :). Semangat, Mbak!

  20. arika
    arika October 30, 2013 at 3:28 pm

    wah, baca artikel ini langsung berasa pengen toss! bedanya adalah, umur kita ya..aku lebih tuaan. Pas ngambil master, nikah, hamil, melahirkan, cuti kuliah, masuk kuliah lagi, hamil lagi, ditinggal suami kuliah di ln, melahirkan lagi (kembar)dan akhirnya selesai di semester 6 dengan susah payah…rencana Allah memang paling indah :)

  21. dindamarhaeni
    dindamarhaeni November 23, 2013 at 11:59 am

    mba mimiiiii.. keren iiiihhh :-*
    Aku malah belum mulai2 S2nya :(
    tiap mau S2, ada ajaaaa.. mulai dari kantor yang nggondelin terus (sebelum nikah), sampai akhirnya nikah & (alhamdulillah) hamil, dan sekarang Ayahnya Alanza duluan yang dapet tugas belajar *ini rasanya campur2, antara nyesek sama seneng*.
    Aku pas baca testpack, flat gitu mba ekspresinya. seperti yang mba deannisa_ri bilang, bukan berarti g seneng. tapi berasa bubaaar jalan, orang jawa bilang, ambyaaar, gitu sama planning2 yang udah tertata :p hehehe..
    dulu abis nikah, plannya tetep kerja sekalian S2, trus travelling dulu biar passpornya keisi lagi dan gak nganggur2 banget :p, ternyata.. wolaaaaa.. Allah punya planning lain lagi :)

    Alhamdulillah, Alanza 25 desember 2013 nanti genap 1 tahun :)) (selisih berapa hari ya sama Zhafira :D), dan sekarang being full time Mommy :p per maret 2013 kemaren memutuskan resign >.< karena aku kerja di Advertising, Event Organizer, dan Wedding Organizer di Jogja, yang notabene bakalan jarang di rumah.. kok rasa-rasanya ga worth it gitu ninggal Alanza :( *emak emak banget ye*

    Hehehe, semoga Allah tetep ngasih kesempatan buat ngambil S2, Alhamdulillah, sampe sekarang keinginan buat S2nya belum suruuut :))

    Makasih ya mba & mommies yang lain, ceritanyaa seruuu :))

  22. Citra_indahjs
    Cici May 24, 2015 at 9:47 pm

    Hai mbak mimi, terima kasih buat pglamannya, ini bener2 jadi motivasi aq krn -+1minggu lgi akan menikah, dan aq lagi masa tesis btw, aq mw bs byk share lg sama mbak, tp gmn cranya ya hehehehe

  23. ayyu arie
    ayyu arie December 3, 2015 at 10:47 am

    mbaa mimi salam kenal :)
    ketemu juga artikel yang stu nasib, tapi saya mahasiswi s1
    sediiiiihh rasanya harus nambah 1 smester lagi :(
    niatnya saya menikah setelah wisuda s1, tapi apa daya diusia 22 thun di smester 5 jodoh sudah Allah tentukan :( saya menikah dismester 5, saya fikir okk nikah gak papa dulu tapi tunda dulu hamilnya, eeeehhhh 1 bulan stelah nikah langsung tespak dapet garis 2 :’( saya lempar tespak didepan dokter dan suami saya, smester 6 hamil dan harus terpaksa cuti mangkir 1 smster, awal smester 7 lahiran dan harus kasih asi yang paling bagus terpaksa harus sering bolos kuliah karna pagi juga kerja sore kuliah kapan lagi mau kasih asi anak langsung di PD saya kalau tidak bolos kuliah. suami amat sangat senang saya positif, tapi hati saya miris kaya disayat2 pisau :’( , gimana dengan kuliah saya :( jarak yg dari tangsel ke jakarta timur kayak barat ketemu timur yang jauhnya kayak apa tauuuu kalo di bayangin, gak bakal mampu setiap hari di keadaaan perut gendut yang berat jalan jarak tempuh jauh dilewatin tiap hari aaaarrrrggghhh kesel rasanya kulilah harus terbengkalai :(. sampe niat mau gugurin ajj astagfirullah :’( kejam banget saya ini (dalam hati), juga ibu yang rada kesal kenapa tidak kuliah dulu dilanjutkan, kenapa harus nikah dulu, kenapa harus hamil dulu, ibu yang gak sama skalil mndukung saya hamil diwaktu jadi mahasiswi :( .

    ada hikmah dibalik semuanya ini. dorongan semangat dari suami, teman deket, juga tetangga yang sudah belasan tahun belum dikaruniai anak dalam hati saya selalu bersyukur, sudah dpt sertifikat KUA sertifikat kelahiran, dikaruniai princes yang cantik, sehat, bugar, pintar, lucu, dan tinggal nunggu sertifikat s1 saja.

    sekarang saya disemester 7 sbentar lagi uas, tapi absen saya bolong fuuuull tapi alhamdulillah masih boleh ikut uas, sediihh temen2 udah boleh setoran skripsi sedangkan saya harus selesain smester 6 dulu di nnti stelah smester 7 selesay :(
    iyyahh kalo lagi sama anak inget skripsi gimana kuliah gimana wisuda gimanaa.. tapi kalo lagi dkampus inget aanak terus, slalu bilang mau jadi ibu yang sempurna, tapi apalah daya :)
    mudah2an nanti saya wisuda dengan sangat bangga yang menjadi mahasiswi, karyawati, juga ibu rumahh tangga juga :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.