1

Topic: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Moms,

Secara sekolah-sekolah di Indonesia ini sudah banyak sekali macemnya, mau dong tau apa beda nya mengenai perbedaan curriculum yang di offer sekolah-sekolah ini?

Apa bedanya A level, IB, British/Cambridge dan National Plus. Apa plus minus nya?

Ibu mod, kalo topic ini emang udah ada silahkan di pindah yah?

thank you !

2

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Aku menunggu dengan manis juga...

Reborn since El was born
@inicrey

3

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

hmm..menyimak deh...

lovely mommy with 2 lovely kids

4

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

hehehe...pada nungguin tapi belom ada pakarnya yang bisa jawab nih...:)

5

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Topik ini pernah disinggung sekilas di thread School - SD di Jakarta, waktu itu thelilsoldier menjabarkan scr singkat spt ini:

Kurikulum Nasional: mengikuti pemerintah, (pada umumnya) menggunakan bahasa pengantar bahasa Indonesia. Contoh: SDN Menteng, Al Azhar, Tarakanita, dsb.

Kurikulum Nasional Plus: mengikuti kurikulum pemerintah plus ada sertifikasi tambahan kurikulum IB atau Cambridge atau apalah (yang paling populer IB dan Cambridge), sekolahnya harus disertifikasi dari lembaga2 tsb, berbahasa pengantar Inggris. Lebih mahal karena tambahan kurikulum itu karena harus melatih gurunya, melengkapi persyaratan lembaga, melakukan sertifikasi, dsb.  Contoh: Cikal, Lazuardi, Global, dsb.

Kurikulum Internasional: harus ada akreditasi (minimal A) dari salah satu negara yang tergabung dalam Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) atau negara maju (mungkin Singapore termasuk) artinya berstandar sama dengan negara tersebut atau diakui secara internasional. Contoh: Jakarta International School (eh cmiiw ya)

Nah, kalau aku sendiri tentunya bukan pakar sih, karena waktu mau masukkin anak2 ke sekolah juga nggak terlalu banyak survey dan juga nggak terlalu mencari tau apa sih perbedaannya.
Tapi kira2 secara umum dari apa yang aku tau, aku mau coba untuk menjawab ya, CMIIW.

Untuk National Plus, sekolah2 National Plus itu mengkombinasikan antara international curriculum dan national curriculum, jadi sekolah National Plus itu masih mengikuti kurikulum nasional, juga ada ujian nasional, tapi juga mengadopsi kurikulum international, biasanya either IB atau Cambridge.

Mengenai apa bedanya IB, A Level, Cambridge, terus terang aku nggak terlalu mengerti, aku sih melihatnya ini lebih ke arah sertifikasi yang diikuti sekolah tersebut dari mana.
Mungkin link berikut di bawah bisa sedikit membantu untuk tau apa yang ditawarkan oleh IB dan Cambridge, kalau diliat sih mirip2 ya tujuannya.
Mungkin pertimbangan lain dari segi biaya, setau aku sekolah2 yang IB itu lebih mahal daripada Cambridge.
Anak2ku sekarang ini sekolah di Binus Serpong yang berbasis Cambridge.

http://repository.upi.edu/operator/uplo … apter1.pdf

6

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

thank you buat jawabannya yah yustin..

mrshandsumh al, ini threadnya gue pindahin ke area "schools in indonesia" ya.. dan judulnya juga gue benerin, biar lebih general.  thanks!

a worker by choice, a mom & wife by nature
business director - theurbanmama.com
owner - slesta.com | @slesta

7

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Yustin, thank you ! Anak gw not even 2 years old dan gw dah pusing mikirin sekolah. Banyak banget sekolah yang ber label international dan kurikulumnya sedikit membingungkan.

Kaya beberapa sekolah yang gw liat, pas SD dan SMP nya itu pake system cambridge, tapi pas SMA ikut IB. Ada juga sekolah yang bisa adopt sekaligus Cambridge, IB dan National. Lah makin bingung deh gw. Sama kaya elo, kayanya gw gak akan punya banyak waktu buat survey ke setiap sekolah. Jadi pengen tau the main difference tentang kurikulumnya ini dr para ortu yang sudah pengalaman aja.

Since anak lo basisnya cambridge, kasih tau dong tin apa yang keliatan berbeda? plus minusnya juga.

Shinta, thank you yah sudah di rapikan! judulnya jadi lebih keliatan bagus smile

8

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Ah ya, ama nambahin dikit dong, itu biayanya apa tergantung kurikulumnya? atau tergantung sekolah ya? Dsini sih, somehow, yang pake embel2 british dkk itu lebih mahal dari yg berlabel 'american'.

Jihan : simply a mom wink ...  http://jihandavincka.com  follow me @davincka

9

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

mrshandsumh you're welcome Al, hmm yg kelihatan berbeda, dibanding sama apa ya, hehe krn gue ga liat2 sekolah lain. Kl dibanding sama jaman gue dulu yg sekolah di sekolah nasional biasa tentunya, secara dulu belum ada, ya memang sekolah yg berbasis international sih terasa anak2nya jadi lbh aktif jg, mereka gak hanya belajar satu arah, tp jg sangat diencourage untuk berpendapat, participate, presentasi. Jauh lebih aktif lah daripada jaman gue sekolah dulu. Mereka dari kelas 1 SD aja udah terbiasa untuk present, telling story, kerja kelompok.
Kl gak salah inget, ipar gue pernah cerita jg, anaknya sekolah di Al-Azhar, nah di sana ya masih tuh model gurunya yg terus jadi ga suka kl anaknya terlalu banyak nanya, bisa jadi ini sih hanya personality gurunya aja. Tp kl di Binus in overall, guru2nya selalu open kl muridnya banyak nanya, kadang ya harus di rem, tp gak disebelin, malah guru2nya suka kl murid2nya aktif.
Trus soal pelajaran jg lumayan susah dan banyak quiz/test.. Di binus setiap minggu ada spelling test: english, bahasa, mandarin.
Untuk pelajaran, ada 5 main subject: english, science, math, bahasa indonesia, mandarin. Sementara subject2 lain kaya: art, social studies, music, olahraga, agama, itu disebutnya sebagai specialized subject. Yg mainly menentukan ya 5 main subject itu. Krn international ya bahasa pengantar bhs inggris, kecuali pelajaran bahasa indonesia dan social studies. Binus Serpong tadinya nasional plus, tp 3 taun lalu udah jadi international, jadi kalau mau Ujian Nasional itu nggak wajib, kl anaknya memang mau ikut ujian nasional nanti dikasih pelajaran tambahan sama Binus pas udah kelas 6..

Kira2 gitu sih, awalnya gambaran gue itu kl sekolah international takutnya terlalu santai, krn kan ada yg bilang kl itu disesuaikan dgn anaknya, anak diharapkan lbh aktif, otak kanan supaya lbh berperan etc, tp sepertinya untuk cambridge it doesn't happen. Kl dibanding jaman dulu gue sekolah pelajarannya tergolong cukup susah sih. Yang tadinya gue berpikir enaknya guru SD kelas 1 jaman sekarang ga usah repot2 ngajarin baca, krn skrg kan baca jadi bahan tes masuk ke kebanyakan SD, skrg gue malah jadi salut bener, ngajarin baca sih nggak, tp gimana coba ngajarin logika untuk soal matematik yg udah pake soal cerita, bukan lagi simply 1+1 = berapa or 15 + 2 = berapa..
Mudah2an bisa kasih sedikit gambaran ya..

Mungkin di sini ada yg anaknya sekolah di sekolah berbasis IB, gimana pengalamannya?

10

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

waaah...sounds really interesting yang mengenai cambridge system. thank you banget tin.

Gw kaya nya interested juga untuk yang system cambridge. Cuma kalo ke binus serpong kayanya kejauhan buat gw. Mikirnya mau masukin ke mentari yang di bintaro. Katanya sih cambridge system, cuma gak tau ya apakah kaya binus itu? Ada yang bisa share?

Share juga dong yang berbasis IB.

11

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

sekolah anakku berbasis IB, tapi ceritanya bisa panjang. nanti ya.

And thelilsolder is back. Fire!

12

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

So far gue cukup puas kok sama Binus, anak2 jg happy di sekolah. Al, coba tanya Yoan kl mau tau mentari bintaro, anaknya sekolah di situ..

13

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

IB itu apa yah?
krn udah lama gak tinggal di indo gue jadi gak gitu nyimak soal kurikulum ini, tapi pernah ngobrol2 ama temen, katanya di bbrp sekolah sekarang (termasuk al azhar, cmiiw) ada bbrp pengelompokan. jadi dlm satu sekolah, ada kelas berbasis kurikulum nasional, ada yg int'l (atau national plus) gitu.. yang jelas, bayarannya beda juga smile

14

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Fanni, IB itu singkatan dari International Baccalaureate, berikut definisi singkat diambil dari wikipedia:

The International Baccalaureate (IB), formerly the International Baccalaureate Organization (IBO), is an international educational foundation headquartered in Geneva, Switzerland.[1] Founded in 1968 in Geneva,[2] IB offers three educational programmes for children ages 3–19.

15

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Mo tanya, mengapa ibu2 sekarang tertarik untuk memasaukan anaknya ke national plus atau international school? Apakah karna nantinya, (kuliah mungkin) akan pasti keluar negri? Apa karna ingin anaknya bisa berbahasa inggris dengan lancar? Atau karna, ingin anaknya belajar lebih aktif, tidak pasif seperti jaman kita dulu? Kalau menurut saya, kalau hanya ingin nantinya kuliah di luar negri, dari sekolah negri di daerahpun, mereka akan bisa. Buktinya, banyak orang2 yang mendapat beasiswa ke luar negri, full bright pula, dari sma2 negri di indo. smile

16

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

bundleim good question.  gue pun bertanya hal yang sama.  sebagai anak yang dulu juga sekolah di sekolah negeri dan akhirnya kuliah dan tinggal di LN, gue ga ngerasa masalah dulu sekolah di sekolah negeri sih.  tapi seiring dengan sekolah di sekolah negeri, gue juga les bhs inggris rutin sejak gue umur 5thn.  jadi sebenernya ya sama aja.. gue tetap belajar bhs inggris, hanya gak di sekolah resmi.

a worker by choice, a mom & wife by nature
business director - theurbanmama.com
owner - slesta.com | @slesta

17

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Hi mamas aku bantu jawab sedikit ya, kebetulan profesiku selama 4 tahun ini adalah Teacher untuk sekolah dengan kurikulum Cambridge.

Perbedaannya CIE (Cambridge International Examination) dengan IB adalah dua lembaga yang berbeda dalam pengadaab kurikulum. Mohon maaf aku nggak bisa bantu banyak soal IB karena memang belum pernah menjadi IB's teacher

About CIE, it is the international curriculum that divide into : primary (for students gr 4-6), checkpoint (students grade 7-8), IGCSE (students grade 9-10), A Level (students grade 11-12), and pre university

Mengenai konten yang ada di dalamnya, jujur hampir sama seperti national biarpun lebih mendetil penjelasannya,

Agree dengan SLesta, kadang gak paham kenapa parents memilih kurikulum luar, apalagi di Indonesia ini belum menerima sertifikat kurikulun luar untuk melanjutkan (contoh sertifikat IGCSE untuk melanjutkan ke jenjang SMA) biarpun memang ada beberapa univ yang menerima sertifikat A Level sebagai nilai masuk (contoh yang saya tahu UI) sehingga mau tidak mau siswa masih harus menempuh jalur UN dan sepenglihatan saya itu cukup membuat siswa kelabakan.

Tapi memang bahasa pengantar untuk belajar adalah Inggris dan lebih banyak praktikum serta siswa dituntut lebih aktif dalam belajar karena itu metode belajarnya tidak hanya metode 'lecturing' tapi juga presentation, games, dan kalau saya dancing or watching video smile (biarpun saya mengajar Biology)

Yang jelas sedikit saran untuk para mamas, hati-hati pilih sekolah dengan logo national plus, tanya ke bagian adminnya apa sekolah itu mengadakan ujian untuk kurikulum luar karena ada juga sekolah yang pakai embel-embel national plus tapi tapi tidak diikutsertakan di ujian international nya dan yang rugi ya kita sebagai customer.

Maaf kalau ada kalimat yang salah... smile

18

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Halo moms semua, kayanya diskusi disini agak sepi ya... padahal lagi cari2 info sekolah nih. Jamak, saking banyaknya opsi di Indo sekarang ini jadi bingung. Kebetulan anakku sekarang lagi sekolah di LN jadi mau ga mau terdaftar di sekolah internasional, nah karena sekarang udah masuk SD mulailah berpikir kalau suatu hari nanti balik Indo, takutnya ntar kaget aja. Ada pengalaman moms / temen / sodara yang ambil let's say british curriculum terus end up di sekolah nasional? Thanks...

www.liburananak.com - new site! ^^V

19

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Dear beloved concerned parents,

Perkenalkan saya sendiri juga salah satu educator yang mempunyai pengalaman mengajar bahasa English dan Mandarin selama  hampir 8-9 tahun dengan sistem kurikulum Cambridge IGCSE, TESOL, dan bbrp kurikulum gabungan (Singapura).Saya sempat mengambil kuliah Master of Education juga di Taiwan. Melalui kesempatan ini saya bersukur untuk beberapa parents yang concern mengenai keadaan pendidikan generasi penerus kita.
Menurut saya pendidikan masa kecil Golden Age ( 0-6) years old itu yang paling penting, disini dasar - dasar, nilai - nilai ditanamkan dan kemampuan anak - anak meresap atau menrima itu paling efektif di usia ini. (Absorbing moment) .Jadi kita sebagai orangtua coba lebih bijak dan berhati hati dlam memilih lembaga institusi yang baik. Misalnya:
- Sekolah yang mengajarkan nilai nilai  iman kepercayaan dan moral dalam pembentukan karakter
- Sekolah dengan guru yang punya passion terhadap anak.
- Sekolah yang dekat dengan lingkungan tempat tinggal sehingga bisa membentuk komunitas yang sehat.
Sebenarnya pada dasarnya anak anak belajar langsung dari orangtua mereka, jadi orangtua memegang peran terpenting daripada sekolah maupun lembaga institusi lain. Setiap sekolah memiliki kelebihan dan kelemahan masing masing.There's no perfect school because nobody is perfect.
Dan untuk kelanjutan jenjang pendidikan setelah Golden Age, menurut saya masa SD juga masi termasuk masa pembentukan karakter tetapi lebih luas lagi dimana perkembangan akademis mereka serta komunitas menjadi lebih beragam.Jadi penting bagi kita untuk dapat terus menjaga kualitas sekolah dalam hal kedisiplinan dan pembentukan karakter.Untuk materi sekolah sebenarnya overall hampir sama.( malah menurut saya sekolah berlabel national plus bikin anak stres karena harus ikuti 2 ujian yang berbeda) Yang satu sertifikasi International dan satunya lagi Ujian Nasional.
Saya setuju dengan bundleim yang sekolahnya di sekolah nasional trus perdalam bahasa di trmpat lain akhirnya juga bisa dpt fullbright scholarship.( Saya juga dapat scholarship dari Pemerintah Taiwan dulu).
Nah, selama anak masih di SD sbagai orangtua kita coba lebih sensitif dan jeli melihat kemampuan anak. Misalnya si anak punya talenta di bagian Science, kita coba arahkan si anak dengan mengikuti atau ikut serta dalam competition atau seminar.Kenali talenta mereka dan arahkan mereka ke bidang yang memang disukai/ digemari.
"Parents should advise, listen to your children, reach agreements,  encourage and motivate them to get what they want. It is crucial to observe their children, their hobbies, their qualities and see with them what field of study may develop these potentials."
Nanti di masa SMP ,SMA atau kuliah ,peran kita sebagai orangtua hanya membantu dan encourage mereka untuk mempertahankan dan berusaha mencapai sukses melalui  keputusan yg mereka buat  sendiri.
"Do not forget that a person working in the likes succeed insured and will be a great help to achieve happiness and prosperity in life."
We are just parents that God trusted to grow, nurture, and build  another new person in this life. We are not super hero who create a person based on our own prestige.

Hope this sharing could be useful.

Regards,
Someone who also concerned about next generation

Last edited by mamaedu (2013-08-20 11:09:13)

20

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Tidak ada kurikulum yang sempurna.

Kurikulum International memang lebih memfokuskan ke analyse and critical thinking.

Meskipun demikian, banyak orang Indonesia yang menggunakan kurikulum nasional mempunyai prestasi yang gemilang di luar sana.

So tergantung dari pribadi anak masing2 yang lebih cocok di mana.

Ada sekolah yang meng-claim sekolah international, ternyata tidak. Sekolah tersebut hanyalah nasional plus. Dengan embel2 bahasa English. For example: Ipeka International School, Meruya.

Kurikulum, gedung, fasilitas dan lokasi adalah beberapa faktor dalam menentukan sekolah yang cocok dengan anak.

Faktor yang terpenting adalah GURU. Guru yang mengtransfer ilmu pengetahuan kepada murid2.

Pendidik utama seorang anak ada orang tua.

Guru hanyalah membantu orang tua dalam mendidik dan mengajarkan anak.

The fruit of great education is good moral dan character. Bukan bahasa English atau nilai UN tinggi.

"A child is created in the most being and knitted together in the mother’s womb."

21

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Hi moms.. Share donk sekolah pg/tk/sd/smp mana aja yg pake Cambrige curriculum (khususnya area jakarta selatan) biar tar anak sy ga salah masuk sekolah. Kmrn anak sy uda trial di kelas prekindi di cikal; apa cikal tmsuk sekolah yg pake Cambrige curriculum ya? Pas trial sy lupa nanya ma gurunya.. Trus kl ISEC Gandaria ada yg tau ga pake kurikulum apa?  Thanks..

22

Re: Perbedaan Kurikulum Sekolah di Indonesia

Setelah baca thread ini kayanya di Indonesia lebih cocok cambridge ya kalau mau international curriculum.

Kalau aku sebenernya cuma pengen cari sekolah yang praktis, di sekolah dia udah dapat semua, nggak usah les lagi. Karena jakarta macet. Sayangnya di daerah rumahku jarang ada sekolah yang spacious dan banyak outdoor-nya gitu. Hiks.

BIar nggak OOT, berikut sekolah internasional di Jakarta dan sekitarnya yang SD-nya beneran IB (PYP ; Primary Years Curriculum)
- ACG school
- Binus Simprug
- Al Jabr
- Global Jaya
- Gandhi
- Cikal
- Pelita Harapan
- Sekolah Pilar Cibubur
- Tunas Muda
- Sinarmas World Academy
Selain yang di atas mungkin sedang menuju sertifikasi IB, karena katanya observasinya butuh 10 tahun. Dan IB curriculum ini kan tergolong lebih baru dibanding Cambridge.

Kalau Cambridge setauku banyak banget seperti Bina Bangsa, BPK Penabur, Tiara Bangsa, Binus Serpong, Mentari Bintaro dan hampir sekolah internasional di Jakarta mengadopsi Cambridge system. Tapi aku nggak tau gimana taunya beneran certificated atau nggak. Ada yang tau?

Ada juga IPC (International Primary Curriculum), yang aku tau Royal Academy Kuningan pakai kurikulum itu.

Well, pusing ya sama kurikulum. At the end, mau kurikulum apapun tergantung orang tua dan anaknya. Dan lagi it's parent, not school should mainly teach morals and ethics.

Last edited by bunnia (2014-11-09 07:53:15)

Vania : Nata & Arsa's mom
http://vaniasatriadi.com @drVania