ASI Eksklusif Untuk Baby Rayyan

rozalina

Menyusui bayi bagi saya adalah impian. Anak pertama saya, Shafiya, hanya berkesempatan menikmati ASI selama 2 bulan pertama, itu pun karena pada saat itu adalah fase kegelapan. Takut ASI kurang, stress berat badan bayi tidak naik, dan terlebih lagi, saat itu memang stress karena suami sudah pergi terlebih dulu ke Brisbane untuk mengambil master of Clinical Pharmacy di UQ pada saat Shafiya usia 13 hari! Yah, lengkap deh kegagalan ASI eksklusifnya.
Dalam hati sejak saat itu saya berniat, jika diberi amanah lagi oleh Allah, maka saya harus mengusahakan untuk menyusui secara eksklusif walaupun saya bekerja.

Di mulai dari saat kehamilan, saya sudah banyak belajar tentang ASI via milis asiforbaby juga buku Jack Newmann dan menjadi member Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia. Banyak berdiskusi dengan teman-teman sesama ibu menyusui dan konsultan laktasi makin menambah pengetahuan dan semangat untuk ASI Eksklusif.

Pada saat melahirkan, alhamdulilah saya diberi kesempatan untuk Inisiasi Menyusui Dini (IMD) oleh dokter obgyn saya yang sangat pro ASI. Baru 1 jam setelah melahirkan, baby sudah diperkenankan rooming in dan langsung belajar menyusui dan bisa! Alhamdulillah.
Demikian pula para suster di Rumah Sakit tersebut, semuanya mendukung keinginan saya untuk ASI eksklusif. Sampai-sampai ketika baby Rayyan harus disinar karena agak kuning. Setiap baby Rayyan menangis, saya selalu dipanggil untuk menyusui.

Suami, orang tua, dan mertua semuanya sangat mendukung untuk ASI eksklusif walaupun Bapak pada awalnya selalu bertanya kenapa tidak pakai susu kaleng dan menyarankan beberapa merk susu formula yang menurut beliau bagus. Saya hanya menanggapi dengan mengatakan, “Alhamdulillah ASI masih cukup.”

Belum tiga bulan cuti, karena urusan kerja, saya harus masuk lebih awal. Kurang lebih 3 minggu lebih awal daripada jadwal seharusnya. Hati berdebar membayangkan baby Rayyan harus menikmati ASI perahan dari cangkir dan sendok dengan disuapi oleh Eyang Putrinya. Tapi minum ASIP melalui cangkir dan sendok pun sekarang sudah tidak lagi menjadi masalah.

Cobaan pun datang lagi ketika freezer khusus ASI perah mendadak rusak padahal didalamnya telah tersimpan 50 botol ASI Perah. Sebagian diantaranya cair. Namun suami tetap membesarkan hati, agar bersemangat memerah. Suami sigap memindahkan ASI Perah ke freezer kulkas dan 80 persen terselamatkan.

Bekerja sebagai dosen sekaligus dokter spesialis mata membuat jam kerja saya cukup panjang. Setelah di RSU dan Fakultas Kedokteran jam 8 sampai jam 14, siang ataupun sore hari masih dilanjut dengan pelayanan di Surabaya Eye Clinic, sehingga praktis baby Rayyan akan banyak mengonsumsi ASI perah.
Namun tekad saya untuk tetap memberikan tetesan yang sangat berharga itu terus membara. Beberapa bulan sudah saya dan baby Rayyan menjalani ini. Terkadang ketika diperah ASI keluar lancar, terkadang sedikit sekali. Namun tetes demi tetes tetap saya kumpulkan dengan penuh cinta. Rasa bahagia terpancar ketika baby Rayyan segera mendekap ke dada saya untuk minta disusui setiap saya pulang kerja adalah sesuatu yang tak dapat digantikan dengan apapun.

Sudah 6 bulan Baby Rayyan dan saya bekerja sama untuk memberikan ASI eksklusif. Bagi ibu-ibu menyusui yang lain, mungkin ini hal biasa namun tidak bagi saya.

Anakku,
Bila bunda boleh memilih
Apakah bunda berdada indah,
Atau harus bangun tengah malam untuk menyusuimu,
Maka bunda memilih menyusuimu,
Karena dengan menyusuimu bunda telah membekali hidupmu
Dengan tetesan-tetesan dan tegukan-tegukan yang sangat berharga
Merasakan kehangatan bibir dan badanmu di dada bunda dalam kantuk bunda,
Adalah sebuah rasa luar biasa yang orang lain tidak akan pernah bisa rasakan
(Ratih Sang)

29 Comments

  1. bundamungil
    Rani Ekawaty May 3, 2010 at 4:27 am

    Waaaa……menyentuh bgt ceritanya mbak, jadi terharu, saat ini saya jg sedang menyusui baby Tania, sejak hamil jg ud semangat mo kasi ASI eksklusif, alhamdulillah sejak hr pertama kluar meski smpet nangis2 pas menyusui krna niple yg crack sampai berdarah2

    salut bgt sama perjuangan ibu2 yg bekerja dluar rumah demi asi eksklusif, never give up ya moms ^_^

  2. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain May 3, 2010 at 5:53 am

    Makasih ya mbak Rany:)

    Hebat bgt hari pertama dah keluar asinya. Setelah melahirkan,aku mikirnya segera susui dan pd dng apapun yg terjadi :D pokoke si baby nempel terus tiap nangis. Alhamdulillah,itu yg merangsang produksi asi menjadi lebih banyak.
    Hari ketiga coba pumping, dapat sepantat botol medela. Konsul ke mom Dhira, katanya bagus :) udah byk bgt. Thanks for supporting my confidence Bundabu Zua!

    Alhamdulillah ..

  3. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain May 3, 2010 at 5:53 am

    Makasih ya mbak Rany:)

    Hebat bgt hari pertama dah keluar asinya. Setelah melahirkan,aku mikirnya segera susui dan pd dng apapun yg terjadi :D pokoke si baby nempel terus tiap nangis. Alhamdulillah,itu yg merangsang produksi asi menjadi lebih banyak.
    Hari ketiga coba pumping, dapat sepantat botol medela. Konsul ke mom Dhira, katanya bagus :) udah byk bgt. Thanks for supporting my confidence Bundabu Zua!

    Alhamdulillah ..

  4. endrika
    endrika May 3, 2010 at 6:55 am

    Mbak, aku terharuuu…pengen nangis di depan kompie kantor:(. Aku lg menjalani hal yg sama mbak, masih 2.5 bln lagi menuju asix:) tapi teteup bersemangat sampe nanti 2 tahun. Kalo lg beruntung, bisa ketemu mybaby jam 6 sore. Kalo lg nggak beruntung, baru ketemu jam 10 malam:p Tapi yg bikin semangat, sebelom brk kerja, aku selalu dikasih senyum manis my baby, walaupun stengah teler habis disusuin. Sepertinya dia mengerti, ibunya bekerja buat dia:)

  5. SunShine
    Fitria Adriadi May 3, 2010 at 7:34 am

    alhamdulillah…selamat udah 6 bulan asix, semoga masih berlanjut ya…
    salut mbak, atas perjuangannya…
    menurut saya tidak ada yang biasa dalam perjuangan memberi asi..semua luar biasa!

  6. weendee
    Windy May 3, 2010 at 8:04 am

    Jadi terharu nih mbak :) plus quote dari ratih sang yang pas banget..
    Dulu rasanya menyusui 6bulan asi ekslusif rasanya hampir ga ada godaan kecuali diawal-awal yang dikira asi kurang. Ternyata banyak mama yang mengalami lebih hebat lagi perjuangannya..semoga menginspirasikan mama lainnya nih utk tetep semangat kasih asix walau sibuk diluar rumah :)

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel May 3, 2010 at 8:25 am

    terharu bacanya. setuju banget kebahagiaan menyusui tidak dapat tergantikan. lega rasanya setelah sukses melewati wisuda ASIX untuk Enzo dan Dante. sekarang walaupun hasil perahan pasang surut, insya Allah dimampukan menyempurnakan menyusui sampai 2 tahun.

    Breastfeeding saves life!

  8. mila
    Mila I'anawati May 3, 2010 at 9:02 am

    aku baca sambil berkaca-kaca ni mbak. tetep semangat n keep breastfeeding ya. aku tau banget rasanya asi perah yang udah dikumpulin dengan susah payah harus terancam “punah”. hu-u dulu jg pernah ngalamin gara2 kulkas ku rusak. akhirnya terpaksa ngajuin cuti 2 hari buat ngejar ketinggalan stok ASI, padahal baru aja seminggu masuk kerja sehabis cuti melahirkan. semoga lancar menyusuinya ya mbak.. sampe 2 tahun.. amin…

  9. May 3, 2010 at 10:33 am

    Tfs dok..
    Jd tambah semangat buat ngasih ASIX buat baby el (2 mos) dan nyetok ASIP kalo mulai kerja lagi nanti..
    Duuhh, terharu baca puisinya :)

  10. sLesTa
    shinta lestari May 3, 2010 at 11:05 am

    semangat terus yah, dok! memberi asi ke anak saat si ibu juga bekerja long hours bener2 takes discipline and determination. saya juga sama dulu begitu. sama2 mesti back to work early karena bos saya resign. so i definitely know it is. gak nyangka banget ternyata saya bisa ngasih asi ke naia sampe dia 2 thn. gak gampang, butuh banyak sacrifice, tapi lega banget karena sudah ngasih yang terbaik.

    semangat terus kasih asi sampe rayyan umur 2 thn ya :)

  11. ninit
    ninit yunita May 3, 2010 at 11:36 am

    wah salut banget untuk ibu bekerja di kantor yg terus berjuang memberikan ASI.

    huhu sedih deh pas baca freezer khusus ASIP rusak… 50 botol ASIP lagi. salut untuk semangatnya dok. suami mendukung sekali ya :) keren!

  12. marinania
    marina gardenia May 3, 2010 at 1:36 pm

    makasih banget atas artikel nya mbaa… menambah semangaaattt…
    aku punya cerita yang mirip pas alya, anak pertamaku lahir…
    semoga nanti adiknya bisa asi eksklusif minimal 6 bulan… *banyak belajar dan berdoa*
    semangat terus dan salam buat baby rayyan…

  13. marinania
    marina gardenia May 3, 2010 at 2:05 pm

    Oiya bu dokter… aku minta ijin share critanya ke temen2ku di fb ya… hatur nuhun… terima kasih… :)

  14. thelilsoldier
    inga May 3, 2010 at 2:45 pm

    jadi ingat saat-saat menyusui. artikel yang bagus, bu dokter :)

  15. rizkaramses
    Rizka Anandita Ramses May 3, 2010 at 5:00 pm

    bagus bgt artikelnya dok..emang berusaha asix yg pntg niat n PD..
    Btw,,buat crey: baby el lahirnya 27 ato 28 feb bkn di KMC?kyknya waktu itu pernah ganti popok brg anakku Ayres..soalnya mukanya familiar bgt..

  16. meralda
    meralda May 3, 2010 at 8:16 pm

    iyaaa, sedih bgt baca kulkas rusak dan isinya 50 botol asip! perjuangan ibu emang hebat! utk ASI yang begitu berharga.. :)

  17. yadessa
    yadessa May 3, 2010 at 10:29 pm

    awalnya saya jg minim ttg ASI ekslusif, sejak gabung di milis asiforbaby dan AIMI saya jadi tambah pengetahuannya tentang ASIX, dan alhamdulillah baby syazia lulus ASIXnya dan sekarang udah 7.5bulan,dan tetep ASI :)

    perjuangan ibu dokter semoga menjadi inspirasi buat ibu yang bekerja untuk memberikan ASI kepada baby-nya

  18. May 3, 2010 at 11:18 pm

    @Rizka: Iya, baby el lahir tgl 27 feb di kmc. Kok bisa familiar ama baby el? Jangan2 kita sbelahan kamar lagi. Babymu lahir tgl brapa?

  19. nikenabdillah
    niken wulandari May 4, 2010 at 4:14 am

    Bu Dokter, boleh tau melahirkan di rumah sakit mana ya? Krn kebetulan saya jg sedang survey utk rumah sakit yg pro ASI dan IMD di surabaya. Thanks a lot :)

  20. Muna
    Muna Chalida Raihani May 4, 2010 at 6:07 am

    Wow! aku pun terharu membacanya.. alhamdulillah Rasyid juga udah lulus ASIX, sekarang 7,5 bulan dan masih ASI walopun sempet mengalami penurunan produksi tapi udah balik lagi sekarang.. btw, minta ijin quote kata2nya Ratih Sang ya.. thanks! :)

  21. rizkaramses
    Rizka Anandita Ramses May 4, 2010 at 7:36 am

    dok,,aku minta izin kasih liat artikel ini buat tmn aku yah..ada yg masih bgantung ama sufor gr2 ngrasa ASInya
    krg..thx yah..
    @crey: wah bnr berarti kembar ama Ayres..aku dsakura waktu itu..trus pas lg ke tmpt ganti popok buat blajar ama suster eh El jg lg dganti popoknya hehe..

  22. May 4, 2010 at 10:42 am

    @rizka: wahh lahirnya samaan ya el sama ayres *toss* hihihi.. Aku di peony.. Yah lucu ya kita justru kenalannya via TUM :) kalo dsanya ayres di kmc juga kah? Kalo iya bisa nih janjian hehehe..

  23. sefa
    Sefa Firdaus May 4, 2010 at 2:03 pm

    2 jempol utk usahanya terus ngasih ASI disela kesibukan bekerja, semoga bisa menjadi inspirasi dan semangat utk ibu-ibu yg lain
    baca quote dari ratih sang bikin air mata netes )

  24. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain May 4, 2010 at 2:06 pm

    Endrika: Yukkk semangat ASI sampai 2 tahun :) Go ASI!

    Sunshine: Makasih banyak yaa semangatnya *Peluk*

    Windy: bersyukur kalau gak ada godaannya Win :) Aku sekarang juga masih digoda nih…membran breastpumpku rusak..makanya kok tiap di pump keluarnya dikit…huhuhuhu…tapi tetep semangat!

    Sri Eka: kita sama2 saling menyemangati yah…go ASI 2 tahun! :)

    Chrisye Wenas: Ayooo..semangat yaaaa biar baby bisa ASIX

    Slesta: Nyesek ketika tau harus masuk kerja earlier..:( Makasih supportnya utk Baby Rayyan dan Bundanya.

    Mila: iyaaa…nih…Duh..nyesek kalau ASIP harus terancam punah karena hal2 non teknis. Kalau dah hujan..huh..rasanya dag dig dug takuuut mati listrik :((

    Ninit: alhamdulillah..suami dukung banget mbak. He is my best breastfeeding partner :p Makasih dukungannya

    Marinania: Silakan di share. Iya..mudah2an kita bisa kasih ASI terus sampai 2 tahun ya. Pengalaman anak pertama semoga jadi pembelajaran.

  25. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain May 4, 2010 at 2:13 pm

    Inga dan Rizka: Makasih banyak yaaaa *hugs*

    Meralda: iya..saat2 paling nyesek itu…:(( tapi tetep gak boleh sedih. Harus positive mind :(

    Yadessa: iya…memang banyak belajar bisa lebih menyukseskan ASIX ya. Tetep semangat ya ASIXnya. MP ASInya mulai apa dulu nih.

    Niken: RS swasta di daerah nginden intan ya say :) makasih ya supportnya

    Muna: iya..aku juga lagi turun produksi nih :( tapi tetep semangat pumping :) Saling mendoakan yaaa

    Rizka: Silakan di share ya. Semoga bisa inspiring utk temennya. Salam ya buat dia.

    Sefa: Puisi mbak Ratih ini yang bikin aku semangat. Makasih ya support dan doanya..

  26. Mirza Resita
    May 4, 2010 at 3:56 pm

    ceritanya hampir sama nih mbak..sama2 pejuang asix meskipun kita bekerja. perjuangan ibu dan bayi yang sangat mengharukan…karena banyak yang menyarankan agar ditambah sufor takut bayi kekurangan susu..tapi saya bertekad harus asix..nah..kalau saya waktu itu jakarta lagi sering mati lampu padahal ada asip 60 btl..tapi saya percaya kalau asi asal ga bau pasti masih bisa untuk diminum..meresnya dah perjuangan :D saat ini Farrel dah 7 bln..tp durasi meres dah agak panjangan..yg tadinya di kantor bisa 5 botol skrg karena meres sekali hanya dpt 3 botol kurleb 300 ml..mudah2an kita bisa saling mnedukung ya…tfs

  27. sukie
    Sukma Pertiwi May 5, 2010 at 4:58 pm

    hmmm…pendapat dan komen saya mostly sama dengan Ibu-Ibu di atas..yang penting adalah, kita harus menjaga semangat untuk terus breastfeed our baby ya..oiya mba, selamat ya udah jadi sarjana s1, lets celebrate! :) semoga lancar jaya ya, sampai nanti 2tahun!

  28. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain May 7, 2010 at 1:22 pm

    Meita: aduuuh…..sama2 saling mendoakan yaah…huhuhu..asi lagi drop nih. Tadi lirik di friser…sisa stock tinggal 17 botol…oh no…!!!

    Sukma: Makasih yaaa..terima kasih doanya. Go ASI 2 years!

  29. Mirza Resita
    August 13, 2010 at 12:03 am

    Inspiring bgt, Dok…
    Semoga saya bisa tetap bertahan memberikan ASIX 6 bulan n sampai 2 tahun nanti… Walaupun agak ngeri membayangkan tetap bisa pompa memompa dan stok ASIP ditengah kesibukan koass dan jaga malam yang bisa beberapa kali seminggu… >__<

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.