Becoming A Mom

crystal

Di awal masa menjadi ibu, perasaan yang saya rasakan bermacam-macam. Senang pastinya, excited, takut, capek, dan jutaan perasaan lainnya. Intinya, I’ll do anything for this precious thing. Ariellio Pandjiputra Nugraha lahir 15 November 2009. bulan April ini sudah 5 bulan dan  benar sekali apa yang seringkali orang bilang, enjoy every second of your baby’s life, karena semua begitu cepat dan gak akan terulang lagi. Saya masih ingat masa baby blues dan pola tidur Pandji yang berantakan, belum lagi ASI yang belum lancar, tapi sebanding dengan senyumannya yang manis itu atau melihat “rakusnya” Pandji minum.

Masa baby blues adalah masa transisi dimana saya yang tadinya berpredikat married woman menjadi married woman with a son atau Pandji’s Mom. FYI, I quit my job when I was 6 months pregnant, dan masa-masa berhenti bekerja membuat saya yang biasa bersosialisasi setiap hari merasa sendiri dan semakin sendiri dengan mengurus Pandji 24/7 yang pastinya sangat dependent terhadap saya. “Apakah saya mampu?”  Itulah pikiran utama saya saat itu.

Kurang tidur, nipple crack, Pandji nangis gak berhenti, dan kebingungan menjadi berberapa hal yang sempat bikin saya semakin down. And you know what? Kalau kita down begitu pula ASI kita, padahal saya berniat memberi Pandji ASI eksklusif. Wah lengkap sudah. Saya mengurus Pandji sendiri, ART khusus untuk masak dan mencuci baju saja. Banyak perasaan bermunculan yang ingin ditepis tapi berat sekali, seperti perasaan bahwa hidup gak akan jadi sama lagi, stretchmarks ini pasti gak bakal hilang, saya ga akan bisa pakai bikini kesayangan lagi kalau liburan, atau gak bakal bisa berduaan sama suami lagi, ga bisa pulang malem lagi, ga bisa seneng-seneng lah dan lain sebagainya. Semua kegiatan terbatas karena ada anak.

Believe me itu semua bukan karena ga sayang sama baby kita lho, sekali lagi itu cuma transisi yang harus dijalani dan bikin kaget saja. Belum lagi banyak omongan kanan kiri seakan-akan kalo bayi nangis, cegukan, bersin, keringeten, itu semua salah kita sebagai ibunya. Tapi Alhamdulillah dengan dukungan suami dan keluarga saya termasuk yang gak lama mengalami baby blues, bahkan sekarang kalau ingat sering ngerasa bodoh dan menyesal sekali kok punya pikiran yang macam-macam.

Get a grip and move on! Jangan berlarut-larut dalam perasaan itu, Our baby needs us! I luv baby Pandji with all my life.

16 Comments

  1. puspita_jewel
    Sitha April 30, 2010 at 1:37 am

    Sangat menyentuh… Setuju dengan pernyataan “semua begitu cepat dan ngga akan terulang lagi”. Congrats, Putri… krn sudah memutuskan resign saat hamil. Dan selamat menikmati hari2 sebagai ibu ya…

  2. mamidzana
    Ecaterina Silaen April 30, 2010 at 4:21 am

    Iya banget putri! Sempet baby blues jg. Minggu2 pertama abis dari RS tuh berat banget. Baru pindahan, suami kerja, biasanya ada kegiatan diluar tiba2 sama bayi aja dirumah -yg masih nangis mulu tanpa bisa ngerti kenapa, orangtua/saudara pada jauh, temen belum banyak.. Bisa tiba2 nangis2 gitu klo lagi down banget. Untung masih ada tlp & internet untuk ngehubungin sahabat2 buat curhat.
    Dan sekarang, ngeliat Dzana yg kayaknya tumbuh cepet banget cuma dalam waktu kurang 3bln, bersyukur banget bisa menikmati setiap saat bareng anak.. Tfs ya! :)

  3. yadessa
    yadessa April 30, 2010 at 6:32 am

    Sama apa yang saya rasakan 7 bulan yang lalu, orang tua jauh,cuman nungguin seminggu setelah lahiran,tp ada mertua selama 3 bulan pertama,tetep aja ngerasain beda,sering nangis tiba2 kalo udah banyak pikirannya.Sekarang, 7 bulan terasa cepat sekali melihat perkembangan Syazia tiap detiknya :)

  4. April 30, 2010 at 7:10 am

    Tfs, put..
    Snangnya pandji udah 5 bln dan masa2 transisinya udah lewat. Oia, salut dirimu berani resign demi pandji :)
    Kiss kiss buat pandji yg lucu…

  5. crystal
    Putri April 30, 2010 at 7:23 am

    Seneng sekali bisa sharing,,Semua perasaan ibu baru mungkin begitu ya? hehe. Tapi Alhamdulillah sekarang Pandji hampir lulus S1 ASIX. Setelah Pandji 6 bulan saya mau mulai bekerja lagi, semoga bisa sambil buat MPASI Homemade..*mulai browsing2 tentang MPASI nih*

  6. agis
    agis April 30, 2010 at 7:58 am

    welcome to the jungle, put! hehe…sama..gw jg ngurus hansa sendiri, ART cuma buat masak, nyuci, dll…capek tp seneng ya liat perkembangan anak tiap harinya :)
    sun buat pandji ya..

  7. sukie
    Sukma Pertiwi April 30, 2010 at 9:02 am

    Putriii..thanks for reminding me!bener banget, setiap detik sangat berharga.waaah kapan ya gue jadi FTM…:(

  8. Mirza Resita
    April 30, 2010 at 9:45 am

    yups..waktu berjalan begitu cepat…
    sieneng yg dulu tampak ‘tak-berdaya’, sekarang sudah pandai ‘memberdayai’ ortunya..
    kiss for pandji..

  9. NisaNara
    Nisa April 30, 2010 at 10:05 am

    bayi sebentar menjadi bayi! true!!…rasanya setelah melewati 40 hari pertama waktu berjalan dalam kecepatan tinggi. Huwaa seperti gw, tau2 da bisa ini itu…tau2 saja dalam 1 bulanan lagi, Nara akan menyambut masa balitanya huhuhuh lagi2, bikin perasaan bercampur2 :D…enjoy it while u can moms :)

  10. momsiyu
    momsiyu April 30, 2010 at 12:37 pm

    Putri, persis banget dg yg aku rasain pas awal-awal jadi ibu.. juga sampe baby blues segala..Saat ini sangat menikmati peranku jadi full time mom, bisa ngikutin perkembangan si kecil tiap hari, rasanya happy gituw.. Btw, chairnya sama kayak punya baby Tian loh hihi..

  11. marinania
    marina gardenia April 30, 2010 at 4:24 pm

    hi putri… when my little princess was born, i was also a baby blues-er… aku juga setuju dengan kalimatmu… “banyak omongan kanan kiri seakan-akan kalo bayi nangis, cegukan, bersin, keringeten, itu semua salah kita sebagai ibunya” yang ini sepertinya sih akan kebawa terus sebelum dia jadi dewasa nanti… meskipun sebenernya si bayi adalah hasil perbuatan ibu sama ayahnya…hehehe… semoga nanti anak kedua dan selanjutnya (??) ga ada acara baby blues lagi…ammiiinn… *kiss kiss buat pandji*

  12. marihuanie
    huanie April 30, 2010 at 10:50 pm

    thxs artikelnya ya putri..
    emosi emang bener2 diuji ya pas pertama kali jadi ibu. apalagi aku sama sekali ga pake ART.. wah, rumah berantakan jangan ditanya :P
    dirapiin kalo ada inspeksi dari mertua, heheh

  13. myson
    myson May 1, 2010 at 11:04 am

    jadi full time mother emang nggak gampang ya, tapi selama kita ngasih yang terbaik buat our babies, we’re great mothers. semangat terus, Putri! :)

  14. Mirza Resita
    May 16, 2010 at 2:53 pm

    makasih bgt buat artikenya Putri. jadi semangat lagi nih. sempet ngalamin baby blues jg. ngurus bayi sdr (rada gak ikhlas kalo ART ikut2 pegang Kira :p ), mama gampang capek jd cm bisa bantuin seadanya, mertua udah meninggal, suami kerja diluar kota, temen2 pada ngilang (gak bisa diajak curhat), lengkap deh pokoknya. tapi seiring waktu tyt semua bisa diatasi. dan seiring waktu juga betapa takjub melihat si kecil tumbuh dgn pesat setiap harinya. jd gak sabar menanti keajaiban2 berikutnya.

    hugs & kisses buat pandji

  15. princess ana
    princess ana January 14, 2011 at 3:17 pm

    god, aku nggak sendiri ternyata… sampai saat ini bahkan aku masih mengalami baby blues… nangis terus tiap hari, tiap saat. perasaan yang mba katakan aku alamin juga, terutama punya pikiran, apakah aku masih bisa punya waktu berdua dengan suami? maklum meskipun baru setahun menikah, kami telah bersama sejak delapan tahun yang lalu. jadi kami sudah terbiasa berdua saja. kadang aku merasa jadi ibu yang tega karna punya perasaan itu. normalkah semua ini?

  16. debba
    debba August 15, 2011 at 10:22 pm

    jadi inget masa2 lahiran anak kedua kemaren, walo pernah ngerasain lahiran anak pertama (i also got baby blues syndrome)dikirain anak kedua bakan lebih expert, tapi ternyata sama aja, coz sulung masih balita (21 bulan) n bungsu baru 3 bulan.. ngurusin anak 2 without nanny, trus mikirin urusan domestik rumah tangga and all it stuffs bikin kepala puyeng.. alhamdulillah baca pengalaman2 mommies lain, trus dukungan suami dan melihat tumbuh kembang anak2ku, aku jadi semangat kembali… ga gampang jadi ibu yang dituntut harus bisa multitasking, cerdas secara emosi dan logika, cuman wanita aja yang bisa kaya gitu d(^.^)b thanks for sharing us your precious moments.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.