Cerita Si Jarik

feni


Saat Arinka Aliarahmi (Kaka), putri kecil saya lahir, saya adalah yang paling anti menggendong bidadari mungil tersebut. Bekas jahitan yang terasa masih sakit, ditambah tangan kiri masih terhubung dengan selang infus, cocok sudah menambah rasa takut menggendong Kaka.

Untung suami sangat bisa diandalkan, walau menggendong tanpa selendang dan harus memakai bantal bayi untuk penyangga kepala Kaka, namun ia sangat telaten dan hati-hati saat menggendong bayi mungil itu. Tapi mau tidak mau, saya ‘kan ibunya ya, masa tidak mau coba menggendong?

Akhirnya setelah pulang dari rumah sakit saya harus memberanikan menggendong Kaka. Bismillahirrahmanirrahiim. Bisa ternyata! Namun, masalah kembali timbul saat saya dihadapkan pada kain berukuran 1,5 m x 3 m, kain tersebut biasa disebut jarik oleh ibu saya. Duh, saya benar-benar tidak paham cara menggendong bayi dengan jarik. Lalu, saya harus menggendong Kaka dengan apa? Untung saya dapat kado gendongan ‘masa kini’ dari ibu mertua, saya pun dengan cepat bisa menggunakan gendongan tersebut.

Seriring waktu, ibu saya kerap ‘memaksa’ dan meyakinkan bahwa menggendong dengan kain jarik itu lebih membuat bayi nyaman. Selain bahan batiknya ‘adem’ dan menyerap keringat (bisa dibuat lap untuk menyeka keringat bayi, lanjut ibu saya), jarik juga tidak membuat bayi yang sedang digendong kepanasan, sekalipun cuaca terik. Dan beberapa kali terbukti, Kaka terlihat nyaman dan sangat menikmati digendong memakai jarik.

Saya jadi merasa terintimidasi, sepertinya bukan ibu yang baik kalau menggendong bayi dengan jarik saja tidak bisa. Tapi beberapa saat saya lupa dan masih menggunakan gendongan ‘masa kini’ (yang ternyata saya ketahui, istilahnya adalah sling). Suatu saat sling yang saya pergunakan terkena ompol dan hanya tersisa gendongan jarik. “Aduh!”, kata saya dalam hati, saya tidak sanggup rasanya menggendong bayi 8 kg tanpa alat bantu.

Lalu, saya mencoba menggunakan jarik, percobaan pertama belum berhasil. Yang kedua, masih saja belum berhasil. Duh, salah di mana ya… Akhirnya setelah berkali-kali mencoba, akhirnya saya bisa! Namun saya masih belum merasa nyaman, kok rasanya simpul jariknya tidak terlalu kuat ya. Saya masih menanti si sling kesayangan. Namun keesokan hari, ternyata enak ya pakai jarik –kalau sudah ketemu cara simpul yang sreg di hati. Lebih kencang, bisa mutifungsi untuk mengelap keringat Kaka, tentunya lebih adem. Sekarang jarik menjadi barang wajib kesayangan saya.

Namun, tentunya setiap ibu mempunyai preferensi cara gendong dan jenis gendongan masing-masing, ya Mama? Tidak perlu lebay dan merasa terintimidasi seperti saya hanya karena tidak bisa memakai gendongan jarik.

13 Comments

  1. Bunda MedinaMecca
    Bunda MedinaMecca July 20, 2013 at 6:09 am

    Kalo di rumah aku juga lebih suka pake si jarik ini ma, terutama waktu mau nidurin…rasanya mantep gitu nggendongnya :)

  2. ZataLigouw
    Zata Ligouw July 20, 2013 at 8:43 am

    ahahaha..feni bikin gw tertohok nih. Dari dulu gw gak pernah mahir pake jarik, slalu butuh bantuan orang, akhirnya pake yg instan2 ajah ;p

  3. Kira Kara
    Bunda Wiwit July 20, 2013 at 12:40 pm

    aaahhh… aku pun juga mahir lhoo pake jarik. *pamer*
    Tapi bukan karena punya anak, tapi sejak masih kanak-kanak sukaaaaa sekali gendong boneka pake jarik. Jadi ketika Ki-Ka lahir, sudah tidak jiper lagi pake jarik. Gendongan macam apapun hayuuk sajaah deh buat saya.. :D

  4. cindy
    cindy vania July 20, 2013 at 1:22 pm

    aku juga bisa lhoo pake jarik walaupun harus “bongkar pasang” berkali2 dulu baru nemu yang enak. sempet beli jarik dengan motif2 kartun gitu juga biar lucu,tapi masih tetep adem yang batik..

  5. dewiamel
    dewiamel July 20, 2013 at 8:36 pm

    Hahahaha inget pertama kali pake jarik tanpa dibantu. Pundak pegal, lengan sakit, pinggang cekot2, baju basah krn keringetan, dan kk hafidz ga brenti nangis :p

  6. DinaTania
    Dina Tania July 22, 2013 at 12:37 am

    sampai sekarang aku masih belum mahir pakai jarik. padahal Nathan udah 14 bulan. Lebaran si baby sitter pulang, aku harus belajar juga nih pakai jarik! semangat!

  7. teta
    teta July 22, 2013 at 1:35 pm

    Jarik emang andalan banget. Multifungsi dari gendongan, lap, selimut, tutupan kepala, ampe jadi korden dadakan di mobil hehhe.. tp aq pernah dikirain orang susah gara2 gendong yama pake jarik jalan2 hahahahahahaha.. akhirnya suami beliin carrier wekekekek

  8. feni
    feni July 23, 2013 at 8:20 am

    Ternyata banyak ya yang senasip hihihi.. Pake gendongan apapun yang paling utama bayi nyaman ya Ma :D

    @Bunda MedinaMecca: iya, aku juga ngersa mantep, tapi setelah berminggu-minggu latihan hahahaha
    @MbaZata: Hahaha, ga maksud ah. Tapi sepertinya kita senasip ya merasa terintimidasi hahahaha..
    @Mama DinaTania: Cemungut Mama :D

  9. Winta
    Winta July 23, 2013 at 12:11 pm

    jarik? sangking cintanya sama jarik, aku sampai punya 4 jarik di rumah hehehe…dan salah satunya jarik dr waktu aku msh baby. Anak ku klo liat aku ambil jarik, uda loncat2 aja, itu artinya mamanya mau ajak dia jalan2 hahaha…

  10. sapta
    sapta ningsih July 24, 2013 at 2:57 pm

    jarik dirumah udah kaya best friend my 17month Jehan..kalo lg kangen digendong pk jarik dia akan kasih jarik ke saya dan bilang “bobo bobo”..

  11. arinta
    arinta hapsari July 24, 2013 at 3:41 pm

    duuuuh saya termasuk ibu yang payah dalam menggendong, anak saya udah dua, sampai sekarang masih belum pinter menggendong baik pake jarik ataupun yang masa kini nan simpel itu.. saya sering gendong pake tangan gitu aja hehehehehe.. dulu saya sampai pernah sibuk memotret mamah saya dari segala penjuru saat beliau lagi gendong anak pertama saya pake jarik.. kekekekek maksudnya mau ditiru dan dijadikan pedoman.. tapi tetep engga bisaaaaa T_T
    sekarang lagi mau coba si boba classic 3g sih , lg order, tahu nih jadi bisa apa engga..

  12. primce
    primaprabandari July 27, 2013 at 10:47 am

    Wahahhaa.yg ngliat jg kyknya lbh enak nggendong pke jarik.jgn lp ngajarin babap pke jarik :D

  13. lelycitra
    lelycitra October 16, 2013 at 12:48 am

    gada yang pusing ya kalo gendong pake jarik? O_O
    hebat euy… saya mah baru setengah jam pundak rasanya udah kayak ditimpa sama kayu, dan capeknya itu akhirnya naik ke leher and bikin kliyengan, hehe..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.