Cloth Feminine Pads

Bertahun-tahun saya menjadi pengguna setia disposable feminine pads setiap datang bulan, saya gemar sekali mencoba berbagai merk yang katanya “anti tembus belakang” atau “dengan gel penyerap” dan lain sebagainya. Saya sangat puas dengan beberapa merk dan menjadi pelanggan loyalnya.

Belakangan saya baru tahu kalau ternyata untuk pembuatan disposable feminine pads digunakan beberapa bahan kimia yang dapat menyebabkan penyakit pada penggunanya. Agak seram membaca bahwa bahan-bahan kimia tersebut dikaitkan dengan kista bahkan kanker serviks. Saya tidak bilang bahwa disposable feminine pads berbahaya dan tidak boleh digunakan (karena setiap produsen pasti sudah menjalankan tes sebelum melepas produknya ke pasar untuk memastikan produk mereka layak pakai), tapi saya pikir kalau saya bisa mengurangi penggunaan bahan kimia sekaligus mengurangi jumlah sampah (rata-rata wanita menghabiskan 10.000-15.000 feminine pads seumur hidupnya), why not?

Senada dengan alasan saya mencoba cloth diaper untuk Nara, saya pun mulai menggunakan cloth feminine pads. Saya akui pada mulanya saya ragu karena terpikir akan risih dan repot harus bawa-bawa feminine pads “bermuatan”, tapi karena saya tidak mau egois (Nara aja saya “paksa” pakai cloth diaper, masa saya tidak mau mencoba cloth feminine pads sih) dan karena ini untuk kesehatan saya juga, akhirnya saya bulatkan niat dan mulai memesan koleksi pertama saya. :)

Saya sudah menggunakan cloth feminine pads selama sekitar 1 tahun, dan ini review merk-merk yang saya punya:

 1. Fuzzi Bunz
+ Daya serap bagus
+ Ada ukuran panty liner (biasanya ini agak susah dicari)
+ Soaker dijahit dari depan sampai belakang sehingga tidak bergeser

- Noda agak susah hilang
- Harga terjangkau

2. Pink Daisy
+ Daya serap bagus
+ Ukuran lebih besar/panjang dibanding merk lain
+ Soaker juga dijahit full, tidak bergeser saat dipakai
+ Noda gampang hilang

- Harga lebih mahal dibanding merk lain

3. Happy Heinys
+ Harga terjangkau
+ Tipis
+ Noda gampang hilang

- Soaker tidak dijahit full sehingga bisa bergeser


4. Bumwear (untuk merk ini setahu saya hanya ada panty liner)
+ Bahan katun dan sangat breathable
- Tidak ada lapisan waterproof

 

5. Charlie Banana (merk ini belum saya pakai, jadi ini hanya berdasarkan pengamatan visual)
+ Harga terjangkau dan sudah termasuk pouch
+ Bahannya sangat lembut
+ Tersedia ukuran panty liner

- Harus beli 1 set isi 3

Sekarang ternyata saya merasa lebih nyaman menggunakan cloth feminine pads dibanding yang disposable, mungkin karena bahannya dari kain jadi terasa lebih lembut di kulit. Kadang saya juga masih menggunakan disposable feminine pads pada saat bepergian (agak repot mencuci di hotel) atau saat cloth feminine pads saya belum kering.

Cara perawatannya mirip dengan perawatan cloth diaper. Awalnya dibilas dengan air hingga bersih, lalu jika masih ada noda bisa direndam dengan detergent. Takaran detergent dikurangi hingga ¼ atau ½ dari takaran biasa dan setelah dikeringkan bisa dijemur di bawah sinar matahari.

PS:  gambar diambil dari web resmi tiap produk.

26 Comments

  1. avatar
    mami llinbin March 21, 2013 1:14 pm

    jadi pingin coba....

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Puti Andam Dewi March 26, 2012 11:23 am

    Aku suka bgt pke mens pad:)soalnya slaen ngeri sm bhn kimia dr yg dispo, slm ini srg gatel n mlh suka robeklah,atau geser2 gtu,lemnya yg dispo seringkali ga kuat.jdnya lepas2 ga keruan n make jd ga nyaman. Akhirnya nyobain deh menspad. Sama ,alsnnya,kalo anak2 dipkein clodi,masa aku ga mau nyoba jg hehe. Akirnya beli bbrp merk. Utk mens pad ternyata lokal n import ga terlalu pengaruh. Sama2 lembutnya, serap nya jg ga terlalu beda. Tp klo dr penampilan,mmg yg import lbh lucu2 n kuat/ keren bentuknya. Aku sendiri pakai charlie banana , suka bgt baik yg day atau yg night, sama enaknya. Dpt kemasan tas pula utk isi 3,jdnya praktis utk pergi2. Utk yg lokal aku pke zig zag utk klo mens sudah aga dikit,bentuknya tipis,jd enak.GG lmyn panjang n lebar,bs utk malem jg. Happy heiny's jg oke, cm bntknya ga terlalu enak. Tp cukuplah .. Cm yg jd favorit aku pastinya si charlie banana .ga malu2in bentuknya, lembut bgt,dan keringnya jg cepet. :) klo lg nginep2 yg ga bs nyuci mmg sih kdg mke yg dispo, tp asliiii.. Jd brasa bgt ga nyamannya hehe... Uda kbiasaan pakai menspad. :)

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    deyash February 13, 2012 9:37 am

    tfs mbak...
    saya sebenernya udah punya dr hadiah teman, tp koq ragu2 makenya,
    sepertinta nanti abis nifas bisa langsung pake nih! :D

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    arika February 11, 2012 3:10 pm

    Aku jg baru nyoba pake menspad sekarang, karna tadinya ga percaya..nembus ga sih, jadi beli yg murmer buatan lokal, merk gg..ternyata enak loh! Ga iritasi dan ga berasa lembab spt yg dibayangkan..memang krn baru punya dikit jd pake disposal pad jg. Baca reviewnya mba Otty jd pengen coba CB..*eh**googlingolsyg jual*

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Honey Josep February 10, 2012 10:21 am

    setuju, pakai reuseable feminime pads lebih nyaman!

    ga iritasi karena bahannya dari kain :)

    Biasanya gue kali pake yg dispo suka lecet :((

    tapi udah hampir setahun nih pake yg reuseable merek lokal dan nyaman- nyaman aja :)

    1. avatar
      Pangastuti Sri Handayani February 14, 2012 4:04 pm

      Soalnya gue mulai ngumpulin mungkin mulai 2 taun yang lalu, artikel ini ditulis udah agak lama. Sekarang aja gue hamil 8 bulan yang berarti udah 8 bulan ga mens :D Dulu merk lokal blom "kedengeran". Eh yang merk lokal apa yang oke?

      1. avatar

        As .



    2. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.