Cukupkah Susu UHT Selepas ASI?

ipeh

Saat Yoona berusia satu tahun, saya mulai mencari tahu susu apa yang akan diminumnya selepas ASI nanti. Bukan berarti saya ingin cepat-cepat menyapihnya, tapi lebih pada mencari informasi dan mulai memperkenalkannya sedikit demi sedikit agar ia tidak kaget. Kadang-kadang Yoona suka ingin ikut-ikutan kakaknya yang minum susu UHT dan saya suka mengizinkan Yoona mencicipi susu UHT kakaknya. Tetapi ada beberapa kerabat yang mempertanyakan, kok saya memberi Yoona susu UHT. Apalagi karena perawakan Yoona yang mungil, jadi banyak yang bilang agar Yoona diberi susu pertumbuhan agar ia cepat besar. Salah satu kerabat juga menyarankan susu dengan tambahan berbagai vitamin, mineral, AA, DHA, dan Omega 3 yang bisa meningkatkan kecerdasan anak. Tapi di sisi lain saya bingung karena teman-teman saya banyak yang memberikan susu UHT kepada anak-anaknya selepas ASI.

Saya juga mulai membaca-baca kembali thread ini dan mempertimbangkan baik-baik susu apa yang hendak saya berikan pada Yoona. Apalagi saya bekerja dan sekarang sudah jarang memerah ASI karena kesibukan meeting sana-sini yang tidak bisa ditunda. Jadi saya benar-benar harus cepat membuat pilihan.

Kebetulan Yoona termasuk anak yang suka makan. Sejak masa-masa MPASI terlihat sekali kalau Yoona sangat menikmati waktu makan dan tak jarang ia minta-minta tambah makanan. Apalagi kalau melihat Lana kakaknya atau saya dan suami sedang makan, pasti Yoona akan merengek-rengek minta ikut makan juga. Selama ini Yoona juga suka makan apa saja, mulai dari sayuran, buah-buahan, nasi, dan berbagai lauk-pauk. Bahkan setelah ulang tahun pertamanya, Yoona sudah ikut makan bersama kami, artinya tidak lagi disiapkan makanan khusus yang berbeda untuknya.

Karena pola makan Yoona sehari-hari sudah bagus, dan memenuhi pedoman gizi seimbang, jadi kami memutuskan kalau Yoona tidak memerlukan susu dengan formula khusus. Dari yang saya baca, menurut journal of American Academy of Pediatric, tidak ada perbedaan signifikan pada anak usia di atas satu tahun yang diberikan susu dengan formula khusus ataupun susu ‘wholemilk’ seperti susu UHT. Jadi kami sepakat untuk memilih susu UHT buat Yoona. Lagipula nutrisi yang terkandung dalam susu UHT memiliki kandungan alami gizi susu yang lengkap dan cukup untuk mendukung tumbuh kembang anak.

Jadi sekarang saya akan sedikit-sedikit mulai memperkenalkan Yoona pada susu UHT. Mungkin icip-icip sedikit kalau Lana sedang minum susu. Yang jelas, sampai sekarang ASI masih tetap menjadi favorit Yoona.

Bagaimana dengan urban mama? Susu apa yang dipilih selepas ASI? Apakah urban mama juga mengalami kebingungan seperti saya bahwa apakah UHT cukup untuk mendukung pertumbuhan dan nutrisi yang dibutuhkan si kecil? Atau mungkin ada pertanyaan-pertanyaan lainnya yang terkait dengan susu UHT. Yuk ikuti diskusinya di sini. Pada Kamis, 25 September 2015, pukul 15.00 – 17.00 WIB akan diadakan sesi tanya jawab bersama pakar gizi anak Dokter Yoga Devaera, SpA yang sehari-hari praktik di RSCM. Jadi urban mama silakan mengajukan pertanyaan-pertanyaan pada Dokter Yoga.

16 Comments

  1. ZataLigouw
    Zata Ligouw September 22, 2014 at 7:16 am

    ahh sama Peh, gw juga sempet galau pas mau ngasih susu tambahan pas Sabil udah dua tahun, akhirnya kasih UHT juga dan alhamdulillah cocok untuk dia.
    Wah.., ada sesi tanya jawab sama dokter Yoga? syippp!

  2. rahmi jegeg
    Rahmi Hapsari September 22, 2014 at 9:45 am

    Banyak yg heran wkt kita mutuskan kasih naura susu uht stlh dia umur 1 thn.. alhamdulillah asi sampek 2,5 thn + susu uht, badannya ndut trus jarang banget sakit..
    Syiip..sesi tanya jawab tgl 25 sept..noted..thanks infonya

  3. hananafajar
    hanana fajar September 22, 2014 at 10:12 am

    wah pas banget nih cerita ipeh.. apalagi Yoona seumuran Azani..
    hehe emang masih banyak yang suka nanya ya kenapa dikasih UHT, emang cukup bla bla hehe..
    moga2 bisa ikutan nimbrung dehh tgl25:)

  4. cindy
    cindy vania September 22, 2014 at 10:46 am

    anak2 gue juga setelah lepas ASI dikasih susu UHT kok peh. Karena gue ngerasa udah cukup gizinya dari makanan.

    Udah gitu UHT kan enak,gue juga doyan :p

  5. gabriella
    Gabriella Felicia September 22, 2014 at 11:34 am

    Ih gemes deh sama Yoona! Makannya pinter banget…
    Kalau kasih susu uht kan praktis ya… saat kehabisan juga gampang bisa langsung beli lagi di supermarket.

  6. sLesTa
    shinta lestari September 22, 2014 at 12:02 pm

    toss ama ipeh. dari sejak naia dulu juga gue langsung kasih UHT setelah selesai ASI. bahkan pas udah setahun, udah gue kasih sambil tetap dikasih ASI langsung. karena ibu bekerja, ya mayan bantu banget pas udah di atas setahun, udah ga terlalu mikirin mompa2 lagi, anaknya cukup dikasih UHT aja selama ngantor. dan setuju banget! karena anak2 dari kecil itu makannya udah semua masuk, jadi ga ngerasa perlu dikasih tambahan lain. susu juga hanya sebagai “pelengkap” aja, di naia lebih untuk comfort nya sebelom tidur. dan buat kita yang sering travel, susu UHT/fresh milk itu praktis banget, karena dimana pun pasti ada! bahkan di saat mama papanya pengen ngopi di coffee shop, anak2 pun bisa dikasih susu fresh milk hangat, yang disediakan oleh shop nya hehe..

  7. iprytz
    Pryta Aditama September 22, 2014 at 11:51 pm

    Ipeehh..
    Qavi juga aku kasih UHT dan masih lanjut ASI.. awalnya icip-icip pas 1 tahun lewat, sekarang udah doyan.. jadinya kalo lagi di cafe emaknya pesen milk shake atau smoothies dia suka ikutan nimbrung juga, hahaa.. :D

  8. eka
    Eka Wulandari Gobel September 24, 2014 at 3:40 pm

    yoona! gemeeeets! pinter banget sih makannya, tekun gitu yaa ahahha lucuu..

    toss nih sama enzo & dante, suka banget susu uht. apalagi kalo pergi2 ya, bawa susu uht lebih praktis, dan enaaak, gak eneg.

  9. rainiw
    Aini Hanafiah September 24, 2014 at 4:11 pm

    Hi, Yoona! Hihi seneng deh kalau lihat anak makannya pintar & lahap :D bener banget Peh, susu UHT jauh lebih praktis dan lbh menyehatkan ya. Plus, bisa dikonsumsi sekeluarga juga, nggak repot mikirin susu buat kakak, adik, buat kopi mamanya tinggal tuang UHT juga aja, hehe

  10. ekakusmaya
    Eka Kusmayaningrum September 24, 2014 at 4:17 pm

    Ya ampun Yoona Lucu banget…wah sama Mbak Ipeh,aku juga kenalkan susu UHT ke Si Kecil Athargie setelah usianya 1 Tahun dan dia suka banget! Habis makan nasi-pun tetep minta buka kulkas/pak kardus susu UHTnya.Hanya aku pernah ditegur Mertua kuatir Si Kecil jadi gak mau makan karena saking senangnya minum susu UHT yang manis.Makanya tetep aku jaga biar minumnya gak berlebihan dan yang Utama harus makan dulu deh…dan sebenarnya yang suka bukan cuma Argie,tapi Mama Papanya juga hahaha

  11. Yuni Ratnasari
    Yuni Ratnasari September 25, 2014 at 7:29 am

    Wah…senangnya, anak ku makan nya masih harus set di blender kalo dikasih nasi atau makanan yang sama dengan kita yah kayak maw muntah gitu. gimana caranya memperkenalkan nasi dan makanan utuh yah sekarang Fathan usia nya 14 bulan.

  12. febriandina
    febriandina September 26, 2014 at 10:19 am

    seneng deh, ternyata banyak mama-mama sekarng yg mulai ngenalin UHT ke anak umur 1 tahun.. akupun begitu.. awal2 cuma coba2..eh anaknya ternyata doyan! sekarang malah harus sampe dibatasi karena melebihi ambang wajarnya..padahal makan plus buahnya tetep doyan.. tapi tetep nyari susu terus.
    untung masih ngASI, klo ga bingung deh ngalihin keranjingan anakku sm susu UHT.

    dan sepakat banget klo UHT itu praktisss!

  13. febriandina
    febriandina September 26, 2014 at 10:21 am

    btw, susu UHT u*ltra lagi promo lhooo di superindo minggu ini.. hihihi. *ibu2 modal diskon*

  14. srey
    srey September 27, 2014 at 12:02 pm

    Samaaaa.aku jg kasi uht.kira2 anak 1.5thn bro mili yah uhtnya? Thankyou momiess

  15. srey
    srey September 27, 2014 at 12:03 pm

    *berapa mili sehaRi maksudnya.

  16. HateLove
    HateLove September 30, 2014 at 12:43 pm

    Dari pada sufor, bagusnya memberikan UHT saja sebagai pendamping ASI nya

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.