Jangan Malu Untuk Belajar

imelda

Rasanya semua ibu baru pasti bingung dan panik menghadapi kehadiran si kecil dalam hidupnya. Tidak punya pengalaman, baru pertama kali, membuat semua hal itu mudah terjadi. Termasuk saya. Ketika Alun lahir, saya langsung mengimpor ibu saya dari Bogor untuk membantu mengurus cucunya.

Di awal cuti melahirkan saya, ibu benar-benar jadi tempat saya bergantung. Ia mengajari saya mulai dari cara menggendong, memandikan, termasuk membantu masak, cuci baju karena saya belum terlalu kuat untuk banyak beraktivitas (Alun lahir normal). Kami tidak punya baby sitter dan pembantu waktu itu. Sampai saatnya tiba, ibu minta ijin untuk pulang ke Bogor sebab dia kangen dan kepikiran terus dengan ayah saya. Saya dan suami pun merelakannya dan merekrut ART (pembantu) bukan baby sitter.

Di awal kami rekrut ART, Alun berusia dua bulan. Saya tadinya kurang yakin apakah ia mampu mengurus anak sama seperti yang ibu saya lakukan? Apakah ia sanggup mengurus anak saya dengan style Urban Mama, bukan style konvensional? Tapi ternyata keyakinan saya itu salah. ART saya adalah janda yang mempunyai 2 anak (yang satu sudah remaja, satu lagi masih balita) yang ia tinggal di kampung halamannya. Dan ternyata ia lebih paham bagaimana merawat anak dibanding saya. Mulai dari cara menyendawakan Alun, menggendong dengan jarik (sumpah! sampai Alun sekarang 8 bulan, saya tetap ga bisa-bisa menggendong anak pakai jarik), membujuk dan menidurkan Alun. Malah ia lebih sabar dan telaten dibanding saya. Kadang supaya Alun cepat tidur saya meninakbobokkan dengan mengayunnya agak kuat, sementara ia hanya menepuk-nepuk dengan sabar sampai Alun tidur. Semua yang ia lakukan saya perhatikan.

makan

Dan pada akhirnya, saya menjadikan ia sebagai guru merawat anak. Saya sudah tidak malu lagi untuk bertanya dan belajar kepadanya. Waktu Alun mulai belajar makan, jangan ditanya kekacauan yang saya buat ketika menyuapinya. Bukan hanya anak yang makan, tapi juga lantai, badan ibunya, bouncernya (saya tidak punya highchair jadi memanfaatkan bouncer untuk Alun duduk dan makan), semua kebagian. Dan ketika saya minta ART saya menyuapi Alun, saya lihat dan perhatikan. Hasilnya, wow! Hanya slabber Alun yang kena noda makanan setitik, selebihnya beres dan rapi! Saya belajar dari dia bagaimana memasukkan sendok yang benar ke mulut anak, supaya anak tidak merasa dipaksa untuk makan, tapi menikmati apa yang masuk ke mulutnya.

ganteng

Sampai hari ini, saya selalu mengajak ngobrol alias belajar kepadanya, karena makin berkembang anak pasti makin banyak lagi hal-hal baru yang ibunya juga perlu pelajari. Saya salut pada ART saya, sebab seringkali Alun ditinggal hanya dengannya, tanpa ada orang lain untuk bergantian menjaga (pake bahasa saya: buat aplosan), dan anak saya tetap terawat dengan baik. Sementara saya? Wah, kalau tidak ada yang bisa diajak aplosan jaga anak, pasti saya suka panik sendiri a.k.a ga bisa jaga anak sendirian.

Selain itu, dia bukan tipe yang sok tahu dan sok pengalaman. Dia tetap manut pada apa yang saya katakan, tidak pernah berbuat sesuatu pada anak yang tidak saya suruh.

Intinya, jangan pernah malu bertanya dan belajar pada orang yang mungkin selama ini hanya kita anggap sebagai asisten dan bukan “tim inti” merawat anak. Kita gak akan pernah menyangka bahwa siapapun mereka, ternyata bisa lebih jagoan dari kita. :)

15 Comments

  1. mamidzana
    Ecaterina Silaen September 16, 2010 at 6:08 am

    tfs imelda. and lucky you! huhuhu..coba yg kayak mbak-nya alun ada dua, aku mau dong.. masih perlu belajar banyak!
    btw gimana caranya nyendokin tanpa bleber2 kemana2? soalnya dzana hampir selalu pake metode BLW, jadi kalo disendokin mukanya kayak kepaksa banget & kalo dipaksa jadi berantakan kemana2 deh..

  2. metariza
    Meta September 16, 2010 at 8:11 am

    Imelda, ARTnya jempolan deh…setuju untuk ngga malu belajar sama siapapun.
    Btw Alun imut banget deh…

  3. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 8:38 am

    sama,, aku juga punya ART yang jempolan banget.. Bahkan urusan menggendong dan menidurkan dia lebih jago daripada mamaku. Dan urusan asip aku serahkan kepadanya saat kerja, soal clodi pun dia lebih jago tiap abis beli clodi dia selalu baca tata cara perawatannya sampe striping pun dia jago.
    Tapi kalau soal mandi dan mpasi nanti tetap mamaku yang urus saat aku kerja.. Dan saat weekend tetap aku yang full pegang baby..

    Senangnya punya ART handal dan aku nggak segan bertanya banyak hal kepadanya..

  4. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 9:03 am

    wow two thumb for ur ARt… jd iri nih…. And Foto alun yg plg akhir, senyumnya itu loh….

  5. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 9:06 am

    imelda….jaga erat-erat ya sang asisten. Yang begini incerannya para headhunternya art/bs niy.
    Hihihi, congrats yah, punya art yang bis dipercaya itu bener-bener a blessing , too…

  6. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 9:49 am

    iya, imelda sangat beruntung ! jarang ada ART yang seperti ini. karakternya baik. semoga bisa awet & berlangsung terus ya.

  7. thelilsoldier
    inga September 16, 2010 at 11:01 am

    alhamdulillah dapet asisten yang langsung cocok. Rejeki alun dan mamanya :)

  8. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 12:19 pm

    hi Imelda dan mamas semuanya :)
    Jadi pingin curhat juga..
    saya pernah juga punya nanny yang top-bgt kaya gini. Beliau nanny pertama anak saya. waktu itu Saya masih menjadi working mom di Jakarta. Selain urusan mengasuh anaknya OK banget, pekerjaan rumahpun semua beres, padahal Saya sudah bilang ke beliau kalau untuk pekerjaan rumah nanti Saya carikan ART saja. Tapi sayang beliau cuma 2 minggu bersama Saya, karena tiba2 suaminya berubah pikiran (suaminya di Bandung, tidak mengijinkan lagi beliau bekerja di luar kota). Sejak itu, Saya sempat 2x ganti nanny, tidak mengecewakan sih, tapi tidak seperti nanny yang pertama. Ya, nanny memang “jodoh-jodohan”.
    Sampai suatu ketika suami pindah ke Balikpapan dan Kami sekeluarga ‘bedol desa’ ke sana. Waktu pindah ke Balikpapan anak Saya sudah berusia 1.5 tahun, lagi aktif2nya, lari kesana-kemari, lagi senang berantakin barang2 di rumah. Tidak punya ART/nanny untuk bantu mengurus rumah, ditambah lagi anak Saya kalau makannya lama, bisa 2 jam..rasanya waktu dan tenaga Saya sudah habis untuk mengurus anak dan rumah. Baru dua bulan, BB turun 3 kg hehehe. Seiring waktu berjalan, dari yang semula working mother menjadi full time mother, akhirnya Saya sadar mungkin Tuhan ingin membuka mata Saya kalau menjadi mama itu sungguh tidak mudah, agar Saya makin sayang pada ibu Saya. Dan akhirnya kesulitan dalam mengurus anak sendiri menjadikan Saya makin lama makin PD kalau Saya juga mampu mengurus anak Saya sendiri. Benar kata Imelda, jangan malu untuk belajar. Cuma bedanya tempat belajar Saya adalah ibu Saya (konsultasi by phone), sesama FTM (sambil ngajak anak main sambil sharing pengalaman), majalah ttg parenting, internet, dan juga favorit saya “The Urban Mama”

  9. liactk
    Lia Rosliany September 16, 2010 at 2:41 pm

    Waaaaw imelda mau dunk satu lg ART yg begitu. Aku jg belajar banyak dr mama tp combine dari browsing and of course hasil share ama mama di TUM yaa. Walaupun suka ‘berantem’ ama mama soal cara konvensional atau modern ketika mengasuh Ghiffari aku tau we only want the best ffor him ;p

  10. Mirza Resita
    September 16, 2010 at 3:16 pm

    wow jadi ngiri banget sama imelda niy, kapan ya bisa dapetin ART sebagus gitu?

  11. eka
    Eka Wulandari Gobel September 16, 2010 at 11:36 pm

    waah.. Imelda, rejeki itu namanya..
    ART/BS itu kan jodoh ya..
    hiks2.. kerasa banget nih, Asisten belum pada pulang dari mudik.. (lho, koq malah curcol..)

  12. siska.knoch
    Siska Knoch September 17, 2010 at 9:17 pm

    tfs Imelda.. lucky you! jd inget mbak-nya Miguel yg baru aja resign krn sakit :’(
    Sekarang udah dpt gantinya, mudah2an cocok ampe jangka pangjang.

  13. ninit
    ninit yunita September 18, 2010 at 8:07 am

    bener banget mel, setuju banget!
    btw asik banget yaaa dapat asisten yg keren kayak gitu :) kayaknya idaman semua ibu2 deh :)

  14. Mirza Resita
    September 20, 2010 at 8:50 am

    setuju… belajar bisa dari siapa aja :)
    AKu banyak belajar dari pengasuhnya Naya sekarang, dia “megang” Nay dari usia 3bulan, dengan pengalaman 14thn jd pengasuh/baby sitter :)
    Saya banyak belajar ttg pengobatan tradisional/alami bwt bayi, trus juga belajar tenang & nga panik pd segala kesempatan. Dia bnr2 bikin aku tenang selama Naya opname (2x) krn radang paru & DB. ALhamdulillah banyak banget ilmu yg bisa aku dapet dari dia :)

  15. September 21, 2010 at 5:46 pm

    Halo moms semua. Duh baru sempet buka TUM lagi neh, karena 10 hari liburan di kampung mbah uti-nya Alun di Jogja. Ga buka2 internet samasekali disana. Alhamdulilah artikelku bisa berguna buat siapa aja yang baca

    @ ecaterina : thanks mom :). Cara nyuapinnya? hmm..sama aja spt kalau kita orang dewasa mau makan kok mom cara masukin sendok ke mulutnya. Tapi gerakannya agak lebih cepet sedikit (duh bingung jelasinnya, mendingan dipraktekkin hehehe)

    @ Meta, lovely_eye, maymoms, inga, dan moms lainnya : makasih mom :)

    @ Sondang : wow bener banget tuh mom, inceran semua umat kalau model kayak dia. Kebetulan aku dan suami dah tau karakternya dia yaitu agak sedikit sensi alias gak bisa kita tegur keras. Pasti doi bakalan sedih hatinya dan takutnya ujung2nya minta resign. (ketok meja) jangan sampe deh

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.