Manfaat Membuat Menu Makanan

MrsFMY

image credit: gettyimages.com

Berbagai artikel tentang tips berhemat sering menganjurkan agar membuat jadwal menu mingguan atau bahkan bulanan. Memang sih alasannya masuk akal, tapi bagi saya tantangannya sangat besar untuk membuat jadwal menu. Mengapa?

  • Kemampuan masak masih yang masih pemula, jadi ketika harus membuat jadwal menu begini berasa terintimidasi, ketahuan sekali pemula karena setiap dua hari sekali masak yang sama.
  • Tidak bisa membuat menu yang langsung jadi. Corat-coret terlebih dulu di notes, lalu dikoreksi, tukar sana-sini. Lalu setelah itu sadar, bahan makanan yang sama sudah direncanakan untuk dua hari berturut-turut, kalau mau dipaksakan juga di hari ketiga pasti yang makan jadi ngambek.
  • Banyak yang harus dipertimbangkan: “umur” sayuran/buah/makanan di kulkas yang rata-rata hanya maksimal 3 hari, kapasitas kulkas yang terbatas, kemungkinan satu bahan makanan dimasak menjadi beberapa lauk sekaligus supaya lebih efisian (misalnya: taoge untuk tumis taoge kangkung, untuk side dish soto ayam, untuk side dish sup bakso), kemungkinan menggunakan satu bahan makanan untuk paralel membuat masakan dewasa dan masakan untuk si kecil yang baru 14 bulan, kesukaan pihak tertentu akan jenis makanan tertentu, kecocokan jenis lauk yang satu dengan yang lain!

Sebulan belakangan ini saya berusaha belajar membuat jadwal menu untuk weekend, lalu berkembang menjadi menu per tiga hari. Itu saja sudah lumayan membuat pusing, tapi memang benar, sedikit demi sedikit sudah terasa manfaatnya:

  1. Pusingnya hanya tiga hari sekali, saat membuat jadwal menu itu, selama dua hari kemudian hidup terasa jauh lebih mudah… tinggal melihat jadwal menu itu.
  2. Belanjanya juga jadi tiga hari sekali, tidak seperti sebelumnya yang bisa mampir ke supermarket hampir tiap hari yang kemudian menyebabkan pengeluaran membengkak karena jadi ingin beli ini dan itu.
  3. Otomatis membuat saya jadi lebih hemat karena lebih jarang tergoda belanja macam-macam saat di supermarket.
  4. Jumlah bahan makanan di kulkas yang terbuang karena keburu layu dan buruk rupa menurun drastis… karena dari awal sudah diperhitungkan, perlu sayur/buah jenis apa saja dan untuk apa saja. Jadi di hari ketiga biasanya kulkas sudah kosong… tinggal sisa-sisa, itu pun dikumpulkan dan dimodifikasi untuk dibawa bakal makan siang/camilan di kantor.
  5. Sekali lagi lebih hemat, karena kebanyakan masak sendiri. Bandingkan dengan kalau kita terus-terusan delivery order atau makan di luar.
  6. Mungkin belum perfectly clean or healthy, tapi pastinya jauh lebih terkontrol kebersihan dan kualitas makanannya.

Sejauh ini hambatannya hanyalah malas membuat menu di awal, padahal manfaatnya sangat besar. Memang masih belum sempurna karena masih ada beberapa kali beli makanan di luar, tapi semoga ke depannya bisa makin pintar merancang menu. Ayo kita sama-sama mulai membuat jadwal menu makanan, urban mama!

13 Comments

  1. ZataLigouw
    Zata Ligouw July 31, 2013 at 12:23 am

    MrsFMY..bener banget, kalo dilakukan, kerasa bgt manfaatnya, terutama yg nomor 4: jumlah bahan makanan di kulkas yg terbuang jd jauh berkurang plus gw jg merasa jadi ibu yang lebih baik karena makanan untuk anak2 jd lebih sehat dan terkontrol.

    Tapi ya itu, masalahnya jg sama, gw masih angot2an bikin jadwalnya :(

  2. Travinan
    Travina July 31, 2013 at 8:53 am

    aku pun malas banget bikin daftar menu, keasyikan browsing udahannya ilfil !?

    kemarinan bikin list menu seminggu…isinya kok sop bayam,sop ayam,cah kangkung, sayur lodeh, sayur asem, sop bakso, ikan goreng,ayam goreng….udahannya bingung lagi.

    hadeuuuhhh ! kalo ada yang sukses bikin list menu seminggu or even better sebulan, mau dunk nyontek hahaha

  3. novi haryanti
    nupp July 31, 2013 at 10:22 am

    ada yang bisa bagi2 tips mudah menyusun menu mingguan ga BU?

  4. selly_03
    selly_03 July 31, 2013 at 10:26 am

    wahh, kykny klo d bikin forum asik jg ni.. hehehhe.. bnr bt, ribet cocokin menu kita dan menu anak yg msh 7m..
    bikin menu buat anak aj bingung aq.. hiks3x.. #mlh curcol

  5. ceknonapresident
    eka Sartika July 31, 2013 at 11:26 am

    Keliatannya mudah tp waktu mau dilakukan kok suli ya…

  6. mrs doyi
    indah nildha July 31, 2013 at 12:07 pm

    mrsFMY… bener banget… mualesss bikin menu makanan…
    padahal enak yah, menu makan keluarga lebih terprogram, lebih sehat, lebih hemat…
    harus dipompa lagi nih semangat bikin menu… plus semangat masaknya… huhuhuu… #ihatecooking… T_T

  7. Bunda MedinaMecca
    Bunda MedinaMecca July 31, 2013 at 12:07 pm

    Setuju mom, merancang menu 3 hari/semingguan emang byk manfaatnya. Awal2 nikah aq juga ngerasa sulit krn kemampuan masak masih terbatas, smp2 beli buku resep menu untuk satu bulan. hehe.. tapi sekarang ga pake nyontek buku pun udah lumayanlaah :)

  8. MrsFMY
    MrsFMY July 31, 2013 at 3:46 pm

    buibuuuu…makasi ya udah baca + komen!
    Aku merasa tidak sendiri lagi…huhuhuu… xD
    Walaupun banyak manfaatnya tapi kadang suka ga sempet untuk mikirin/planningnya.
    Dan berasa beteee banget kalau udah rencanain ini itu untk beberapa hari, pas sampai di tempat, bahan makanan yang diincar nggak ada!
    @Bunda Medina Mecca kayaknya udah saksesh nih menerapkan planning belanja/masak…sharing dwooongg…*airmataberlinang*
    @selly_03 , ide briliaaaannnt! Aku langsung propose Topik di Forum nih…hahahaha…sampai ketemu nanti disana? http://theurbanmama.com/forum/post168758.html#p168758

  9. febridwi
    febridwi August 21, 2013 at 3:16 pm

    Aku juga ngalamin nih pusingnya bikin menu begitu..biasanya bikin 3 hari ato seminggu, untungnya sekarang uda mulai biasa. Kalo lagi pusing bikin variasi menu untuk bahan yg sama,langsung deh browsing resep2. Biasanya klo aku sih bahan yg sama diselang seling,jadi misal ayam,dipake hari ini ma lusa dg menu yg beda. Trs biasanya ak selingin,hari ini misal yg kering,besok bersantan,besok kuah bening,so far sih so good :D

  10. frizielia
    frizielia January 9, 2014 at 10:52 am

    halo moms..
    ak juga sempat ngalamin pusing bikin menu,soalnya ak juga males klo harus mondar-mandir pasar (biar lbh murah) hahahaha.. apalagi kena hubby yg picky eater trus sy yg masih asi eksklusif butuh asupan gizi yg cukup..
    biasanya sy buat 1 menu gorengan + 1 sayur tumis/kuah
    seperti menu penyetan ( tempe, tahu, telor dadar, terong, ayam digoreng smua trus tmbh sambel )+sayur asem/kangkung tumis
    ato dadar jagung + sop bayam + ikan goreng ntar kalo sdh mendekati persediaan sayur menipis dicampur lah smua sayur sisa dibuat capcay atau klo ada sisa bayam ma jagung sekalian ak buat bubur manado yg isinya bayam + jagung + labu parang kalo ada. hahahahaha… maklum kemampuan masak jg terbatas ga bs yg bnyk bumbu2 kyk rendang, soto, rawon gt..

  11. Tinsutartini
    Tinsutartini May 31, 2014 at 4:53 pm

    Bonjour moms!
    Yang penting buat aku kalo bikin menu sendiri itu bisa memilih bahan yang berkualitas.
    Maksudnya yang berkualitas bukan grade A yang selangit harganya loh,, tapi pastikan bahannya sarat gizi dan rendah kalori.

  12. arimbi yunanda
    arimbi yunanda September 25, 2014 at 3:42 pm

    tangkiu artikelnya..aq jg bikin menu 2 harian secara ada tkng sayur deket rmh tp ya itu karna masi pemula jadi bikin menunya suka2. dan efeknya bahan makanan yg terbuang.solusi buat jd tambahan menu paralel bs jd ide yg menarik.thnks y

  13. Ummu fayza Zafirah
    Ummu fayza Zafirah October 7, 2014 at 10:49 pm

    makasih infonya mom berguna banget.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.