Melawan Mastitis

nyiell

Setelah berminggu-minggu saya nggak mau membahas ini, akhirnya saya memutuskan untuk berbagi cerita. Ada dua alasan kenapa akhirnya saya memutuskan berbagi. Pertama, supaya urban Mama yang baru melahirkan lainnya nggak mengalami hal yang sama seperti saya. Kedua, supaya ibu yang sedang mengalami hal yang sama tau kalo semua akan lewat dan semua akan baik-baik saja.

Sebelum melahirkan, saya membekali diri dengan mengikuti kelas edukasi AIMI tentang breastfeeding supaya bisa lebih percaya diri saat menyusui. Setelah melahirkan, alhamdulillah ASI di hari pertama lancar. Ashya menyusui dengan riang gembira. Saya sangat bersyukur karena banyak yang bilang kalo lahiran c-section ASI suka jadi susah keluar.

Memasuki minggu kedua, tiba-tiba semua yang berhubungan dengan menyusui jadi nggak semudah sebelumnya. Setiap pagi payudara (PD) rasanya penuh banget. Di satu sisi saya senang karena ASI untuk Ashya berlimpah, di sisi lain saya nggak bisa bohong, rasanya PD nggak enak banget. ASI menetes-netes membuat lantai lengket dan baju basah. Tapi saya masih bisa handle ini.

Yang paling berat adalah saat PD mulai lecet-lecet dan luka. Sesi menyusui jadi terasa horor banget! Tapi namanya demi anak, ya harus terus dijalani. Kadang saya pompa baru dikasih ke Ashya. Di saat seperti berbagai omongan datang berseliweran. Ada yang negatif banget bilang puting bisa hampir putus kalau menyusui, sadis sekali ya, padahal tidak demikian. Ada juga yang positif memberi semangat dan bilang semua akan segera lewat.

Saya menyerah menggunakan PD kanan saat puting mulai retak dan berdarah-darah. Ashya juga kayaknya susah banget mendapat posisi yang benar untuk menyusui, jadi nangis terus. Akhirnya PD kanan hanya saya pompa. Rencananya mau latihan dipakai lagi begitu menyusui di PD kiri udah nyaman. Tapi sepertinya keputusan saya ini salah.

Lama kelamaan daerah aerola PD kanan bengkak, sakiit banget, dan PD kiri semakin tidak nyaman untuk menyusui. Saat itulah baru saya datang ke konselor laktasi. Saya bertemu lagi dengan mbak Diba dari AIMI. Dan ketauanlah Ashya itu tongue tie sehingga membuat PD saya lecet saat menyusui. Kondisi saya pun dinyatakan perlu penanganan medis.

Saya diminta untuk tidak menyusui dulu sampai bertemu dokter. Ashya benar-benar bergantung dengan stok susu yang sudah saya kumpulkan. Sebelum bertemu dokter, stok ASI tinggal satu botol. Saya mau nangis rasanya. Bagaimana kalau dia kelaparan? Hebatnya, di saat seperti ini, Mama dan suami saya sama sekali tidak menyebut susu formula. Mereka masih terus yakin bahwa ada jalan.

Begitu bertemu dokter, tentunya ada tindakan medis buat Ashya. Selaput bawah lidah harus dipotong. Ok, tenang urban Mama, yang ini tidak menyeramkan seperti kedengarannya kok. Dan efeknya langsung terasa, menyusui jadi lebih enak, bahkan di PD yang sudah terlanjur lecet. Setelah tindakan medis tersebut, Ashya boleh langsung menyusui lagi. Lega rasanya, mengingat stok ASI tinggal satu botol.

Tapi PD kanan saya sudah terlanjur bengkak dan saya harus dirawat karena dinyatakan mastitis. Diduga karena breast pump yang saya pakai tidak cocok. Singkat cerita dokter bedah bilang saya harus di operasi, di insisi. Well, operasi kecil sebetulnya tapi cukup membuat saya nangis-nangis. Dan mulai kepikiran lagi, selama operasi 3 jam nanti Ashya menyusunya bagaimana. Tapi memang selalu ada jalan keluar untuk semua masalah. Kakak ipar yang kebetulan ibu menyusui juga memberi beberapa stok ASInya dan bahkan mau menyusui Ashya secara langsung saat menjenguk saya. Saya menangis dipelukan suami saat itu terjadi. Rasanya campur aduk banget. Antara bersyukur tapi sedih dan merasa gagal juga.

Ternyata semua tidak selesai begitu saja pasca operasi. Perlu ada tindakan medis setiap hari sampai sekitar 10 hari ke depan. Saya tidak perlu cerita detail tentang tindakan medis ini, tapi yang pasti awalnya benar-benar sangat sakit. Hari-hari pertama saya selalu minta ditemani Mama tiap tindakan medis ini dilakukan, dan saya bilang, “Mama jangan liat, nanti Mama sedih.”

Saya tau, Mama sedih melihat saya kesakitan. Tapi setelah beberapa hari, rasa sakitnya berkurang jauh kok. Efek dari operasi gak cuma itu, Ashya jadi sangat rewel setiap disusui di PD kanan. Untuk sementara waktu saya hanya bisa mengandalkan satu PD. Dokter anak meyakinkan bahwa nutrisi dari satu PD itu cukup, tapi menyusui harus tetap dua-duanya karena PD yang tidak dipakai menyusui berpeluang kena kanker lebih besar.

Saya terpukul sekali menghadapi ini. Tapi di saat seperti ini, Mama 24 jam bersama saya dan selalu menguatkan. Ashya juga stay di kamar rawat saya sehingga saya ingat bahwa saya harus kuat buat dia.

Saya tau ini cobaan. Dan saya yakin Allah tidak akan memberi cobaan kalau saya tidak sanggup melaluinya. Saya hanya butuh melewati setiap proses di depan mata, menahan semua rasa sakit, dan yakin semua akan kembali normal.

Sekarang pun saya belum bisa dibilang sembuh total. Masih harus bolak-balik bertemu dokter. Masih ada satu step lagi yang perlu diselesaikan. Ashya sendiri baru mau menyusui lagi di PD kanan hari ini. Setelah berminggu-minggu baru hari ini dia mau lagi. Nggak berhenti deh saya mengucap alhamdulillah. Dan hari ini saya yakin saya sudah hampir selesai melalui cobaan ini. Hampir lulus.

Saya sarankan untuk urban Mama yang mengalami masalah menyusui, agar segera menghubungi konselor laktasi, jangan ditunda seperti saya. Bagi yang sedang mengalami sakit yang sama, hang on, semua akan baik-baik aja. If it’s not ok, then it’s not the end.

also posted at nurillairyani.com

18 Comments

  1. Tyas
    Tyas Soejoedono-Prabhowo November 3, 2011 at 6:52 am

    I feel you mbak Nyiell, horornya itu berasa mau digigit anak macam, sedih, kecewa mau lari campur aduk tp baby butuh kita. Sayapun telat baru ketahuan 1 bulan but like mbak said, semua akan baik2x saja.
    TFS yak, saya juga berkat artikel tongue tied di TUM akhirnya tahu masalahnya dan langsung ke konsultan laktasi. Semoga banyak calon busui dan busui terbantu.

  2. sacutie
    Sakinah Ahmad November 3, 2011 at 11:26 am

    terharu baca cerita mbak Nyiell..
    Semoga bisa memberi motivasi utk calaon busui dan busui lainnya..
    bagi saya, awal menyusui memang perjuangan berat. lidah bayi terasa kasar, puting lecet, berdarah dan memang hampir putus..
    tapi, saya mencoba bertahan karena saya ingin memberikan yang terbaik untuk anak saya..
    SEMANGAT ASI!!!

  3. mom
    mom November 3, 2011 at 11:45 am

    hebat, salut…buat ibu!
    berbagi pengalaman nih 2 anakku gagal asi ekslusif!sedih banget…..anak pertama karena puting rata dan asi sedikit. saat itu aku ga tau alat bantu menyusui, dengan sedih campur sufor dan parahnya lagi bingung puting berhenti asi sama sekali usia 1 tahun. Anak kedua ga mau minum asi dan sufor susah banget, pake asi perah disendokin. Kalau lagi ga punya stok ya sufor pun sering muntah, ahkirnya hari ketiga kuning di uv 24 jam lebih. Selanjutnya asi perah plus sufor disendokin sampai 2 bulan. Setelah itu botolnya mau, tapi hisap dari puting ga mau. hik hik, akhirnya biasa asi perah masukin botol plus sufor berhenti usia 7 bulan karena asi habis. Sedih, kecewa, mungkin nasibku ya ga bisa ngasih asi ekslusif? Sekarang Adam 3,5 th dan Eva 14 bulan, belum punya rencana untuk bikin dd. Kalau suatu saat Tuhan memberiku momongan lagi aku harus bisa asi ekslusif!

  4. ruuzuly
    Ruliyani Nuzuly November 3, 2011 at 12:34 pm

    baca kisahnya bikin tahan nafas..
    Alhamdulillah pasca c-section per”asi”an ku ga ada masalah, bisa imd juga.. Insya Allah pengen sampe Lian usia 2th, Aamiin..

    beruntung banget aku bisa dapet kesempatan baca kisah mbak Nyiell.. dapet ilmu dan pengetahuan lagi..

    tfs ya mbak Nyiell..

  5. oci
    Oci Rajagukguk Dewono November 3, 2011 at 2:04 pm

    Luar biasa perjuangan seorang Ibu spy anak dpt yg terbaik.. Tfs ya.. smoga cpt pulih lg :)

  6. teenamaarif
    teenamaarif November 3, 2011 at 4:42 pm

    huwaaa.. mbak Nyiell, aku malah sejak masuk kerja kurleb 4 minggu yang lalu, minimal seminggu sekali merasakan bengkaknya PD Y_Y yang bikin sedih, hal ini berpengaruh terhadap produksi asip. karena jadinya ga bisa pompa sebanyak yang diperlukan baby Hafizh.. sediiih banget. tapi tetap positive thinking.. insya Allah bisa ASIX! mohon doanya..
    yaa.. aku yang ga sampe mastitis aja udah merasakan sakitnya PD bengkak.. jadi aku kaguuum banget sama perjuangan mbak. semangat ASI terus ya mbak ^^

  7. umitimur
    ari mutiarasanti November 3, 2011 at 7:01 pm

    wow!!!! baca artikelnya sampe mata meringis, karena “agak serem” (asli bikin jantung kembang kempis), but itulah kehidupan dan harus dihadapin untuk si buah hati.
    Salut untuk Mb Nyiell, suami dan mamah yg selalu support juga kakak ipar.
    Semoga proses menyusui selanjutnya diberikan kelancaran, dan berharap besok q juga lancar kasih asi exclusive, Amien……..

  8. adinda
    adinda November 4, 2011 at 8:09 am

    Subhanallah,, salut dengan perjuangan mbak Nyiell..
    semoga cepat pulih ya mbak..

    jadi pingin ke konselor laktasi..
    soalnya kadang ngerasa PD juga kenceng banget,, karena malem anak saya 6m,, tidur nya pules banget (dari jam8-3pagi)..
    tapi setelah nyusuin dah kempes lagi,,
    saya khawatir mastitis,, iya gak c mbak?

    boleh minta info konselor laktasinya gak mbak?

    Sukses untuk ASIx nya mbak,, insya Allah pasti bisa ^_^
    semangath ^_^v

  9. krista
    krista November 4, 2011 at 12:35 pm

    inspirasi&jd kekuatan buat moms..
    Get well soon ya mbak..

  10. mamamabelle
    mamamabelle November 4, 2011 at 7:17 pm

    Salut buat mba Nyiell. Blum tentu aku sekuat mba klo mengalami Hal yg sama. Semoga cepat pulih ya mba…..dan kegiatan menyusuinya semakin lancar. Percayalah apa yg kita tabur itu jg yg kita tuai. Mba menabur yg terbaik buat anak, akan menuai yg ter baik jg. God bless you n family.

  11. mellacatrocks
    mellacatrocks November 8, 2011 at 4:19 pm

    aku jg sempet kya gtu, asi aku perah, selain untuk mengurangi sakit, aku jg tenang ninggalin baby ke kantor, smp skg aku jg msh merah, tmn aku kasi tau untuk pke avent, alhmd cocok..

  12. v1t_ree
    v1t_ree November 9, 2011 at 10:10 pm

    wah info banget buat aku nih, sekarang aku lagi hamil anak ke2 dan udah mulai persiapan mental untuk menyusui lagi. Waktu anak pertama alhamdulillah sukses ASI eksklusif dan berlanjut sampai 2 tahun. Awal2 menyusui pasca melahirkan ASIku melimpah ruah, sampai Wafi kalo awal2 menyusui sering tersedak dan ngos-ngosan, biasanya dia berenti sebentar ambil nafas (lucu ingat wajahnya yg ngos2an) dan saat dilepas sementara itu ASInya sampai muncrat, tiap menyusui aku sediakan 2 saputangan tebal, 1 untuk menutup PD yg sedang tdk dihisap (karna saat proses menyusu PD yg tdk digunakan juga keluar ASInya) yg satu untuk jaga2 saat dilepas Wafi untuk sementara.Saat tidur sprei dan kasur basah karna ASI merembes. Hari ke 3 menyusui badanku meriang, PD bengkak dan sakit. Pengen nangis-nangis rasanya. Sensitif banget, ngga bisa ditegur dikit pengen meledak marah aja sama org disekitar, tapi ngga sama babyku :) Trus aku kompres PD pake handuk yg dbasahi air hangat tiap bengkaknya terasa parah, sampai cairan ASInya menetes keluar dan bengkaknya berkurang.Suami menyarankan untuk diperah, tapi waktu itu aku takut perah memerah ASI ini, udah dibelikan alatnya tetap ngga kupakai, lebih merasa nyaman pakai handuk hangat. Tapi selain itu Alhamdulillah proses menyusui lancar, bahkan aku enjoy banget menyusui. Disamping ASI yg terbaik, juga praktis banget, ngga perlu repot angkut botol,air panas untuk bikin sufor. anakku jg jarang sakit. Semoga anak kedua ini sukses ASI eksklusif juga

  13. mandalynn
    mandalynn December 1, 2011 at 2:54 am

    wah makasih banget mbak buat sharenya :)
    dan salut buat perjuangannya mbak Nyiell, ayo tetep semangat demi Ashya! get well soon yah :)

    @v1t_ree: cobain deh skali2 pake electric breastpump, terutama klo sibuk itu bener2 menghemat waktu dan klo dpt yg cocok bisa dpt banyak hasil perahannya :) recommend si pake electric breastpump avent (nyaman dan ga berisik :D)

  14. dyna_rochmya
    dyna_rochmya January 27, 2012 at 7:59 pm

    Salut buat mbak Nyiell atas perjuangannya!!

    Waktu Pelangi baru lahir, aku juga ngalamin sakit di puting, sampai lecet dan berdarah-darah, belum lagi payudara bengkak dan post-partum depression. Itu terjadi sampai 3 atau 4 hari pertama. Saat itu aku cuma bisa meringis sambil dzikir “Subhanallah” tiap ngerasa sakit. Alhamdulillah hari ke-5 ASI ku udah banyak dan putingku gak sakit lagi.

    Bunda-bunda, kalau ada yang lagi berjuang melawan sakit di puting kita, terus susui aja buah hati kita karena katanya ASI sendiri adalah obat dari luka tersebut. Dan jangan lupa untuk selalu berpikir bahwa kita bisa melakukannya. Everything comes from the mind!

    SEMANGAT!!

  15. syahdiar
    aulia syahdiar March 7, 2012 at 1:50 pm

    aku pernah ngalamin PD bengkak kaya batu, aku bawa ke bidan dan dokter jawabannya sama, dmassage terus bu. sayangnya waktu itu aku g tau konselor laktasi di jogja. jadinya aku pijitin terus sambil nangis2, tiap mijit kompres air hangat disusuin ke baby, begitu terus….sampe akhirnya lama2 melunak. lega banget rasanya, dah ketakutan klo disuruh operasi.
    yang jelas PD ku mengeras karena telat mompa, aku working moms jd klo pas kerjaan menggunung dan g sempet2 mompa udah parno duluan.
    salut perjuangan buat mbak, tfs….tau klo kita g sendirian menghadapi kyk gini. dan tentunya harus bertahan dan tetap semangat ngasi asi

  16. octavini
    octavini yanuarti March 8, 2012 at 4:24 pm

    waktu Emir lahir, aku juga kena mastitis. 1,5 bulan pertama rasanya tersiksa banget. puting PD kananku luka sampe kaya kebelah dan jadi kaya kawah gitu *kalo inget lagi suka merinding sendiri*. rasanya perih banget kalo nyusuin. sampe suatu hari tiba2 badan meriang dan demam tinggi. sampe dibawa ke ER rs brawijaya. pas aku cerita ke dokter jaganya kalo aku lg menyusui sambil liatin PD kananku, dokternya bilang aku kena mastitis. aku dikasih antibiotik utk 5 hari. kupikir setelah itu bakalan sembuh. tapi PD masih sakit. disusuin sakit. didiemin aja nyut2an. apalagi dipompa. tersiksa pokonya! 2 minggu kemudian ke dokter lagi dan diagnosa dokternya mastitis akut :’(
    dokter ngasih antibiotik lagi dg dosis lebih tinggi. PD kananku ga boleh disusuin dan hanya boleh dipompa. itupun harus dibuang karena katanya mengandung nanah :(
    lama kelamaan produksi asi di PD kananku berkurang dan menyusui hanya dengan 1 PD *Emir jg ga mau nyusu dr PD kanan*.
    tapi skg alhamdulillah Emir udh mau nyusu dari PD kananku. meskipun kalo dipompa hasilnya cuma basahin pantat botol doang, tp bisa dipake “ngempeng” sama Emir kalo mau bobo.
    skg aku suka ceritain ke temen2 di kantor calon busui. jangan sampe ngalamin kaya aku. sakitnya melebihi sakit c-section dan sempet bikin kapok melahirkan.
    semoga lama2 jd ga kapok biar Emir punya ade :D

  17. UmmuHafiizh
    UmmuHafiizh April 2, 2013 at 12:02 pm

    Sekarang saya juga lagi kena mastitis :(
    Ada benjolan besar di PD kanan, periksa ke bidan dikasih obat, cumahiks.. nya aja, benjolan belum juga kempes.. hiks..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.