Menyusui Demi Cinta

arinta

image credit: www.gettyimages.com

Sungguh saya tidak pernah menyangka bahwa menyusui akan menjadi perjuangan yang menjadi kenangan buat saya. Tekad saya bulat untuk memberi asi eksklusif untuk Ina, anak pertama saya. Dan ketika hamil, saya tidak pernah terlalu pusing dengan persiapan ini, karena toh tampaknya semua orang bisa!

Setelah Inayah lahir, ternyata produksi ASI saya tidak langsung banyak dan lancar. Teori dan pengalaman orangtua bilang itu normal. Jadi saya tidak merasa terlalu ruwet ketika ASI saya masih sedikit, toh kata teori (dan para orangtua) banyaknya ASI yang dihasilkan akan sesuai dengan kebutuhan bayi. Sampai pada kenyataan bahwa Ina bilirubinnya tinggi, yang “katanya” salah satu penyebabnya adalah kurang cairan. Saya mulai panik! Inayah terpaksa dirawat di neonatus, disinar biru. Saat membawa Ina ke rumah sakit, saya berusaha sekuat tenaga menyusuinya, tapi apa daya, tidak keluar! Dicoba dipompa, tidak keluar! Ina menangis kencang, saya juga menangis lebih kencang lagi!

Akhirnya Ina diberi susu formula. Saya menangis. Bukan karena susu formulanya, tapi karena saya merasa ini salah saya yang tidak mempersiapkan dengan baik di tahap menyusui ini. Walau Ina minum formula saat di neonates, namun setiap sore dan malam hari, suami saya selalu mengantarkan asip untuk Ina. Jumlahnya memang tidak seberapa, hanya sekitar 5-10 ml. Dan saat jam berkungjung datang, saya selalu berusaha menyusui Ina. Biasanya kami berdua sama-sama menangis. Akhirnya setelah tiga malam, Ina diperbolehkan pulang.

Dan perjuangan baru pun dimulai! Saya ikut klinik laktasi, mencari segala hal tentang asi dan menyusui di internet dan juga rajin memantau sebuah mailing list tentang asi dan bayi. Dan jika memungkinkan semua cara tersebut saya praktikkan. Saya tidak suka sayur, jadi saya tidak mau makan daun katuk seperti banyak saran dari banyak orang. Yang saya lakukan adalah minum suplemen, makan jagung dan kacang-kacangan, minum susu khusus untuk ibu menyusui, minum segelas besar air putih kurang lebih setengah jam sebelum menyusui atau memompa, rileks dan menenangkan pikiran dengan mendengarkan lagu favorit sebelum menyusui/memompa, dikompres air dingin dan hangat berganti-ganti, dipijat dengan lembut, dan alhamdulillah wa syukurilah, ASI super lancar! Dan susu formula kami hentikan. Mulailah saya teratur menyusui Ina, dan tentu saja menyetok ASIP.

Ketika cuti habis, saya masih dengan perasaan tenang masuk kantor, toh ASIP banyak di kulkas, seingat saya sekitar 60-an botol. Tapi ternyata, stok mulai menipis, walau setiap hari di kantor saya memompa tiga kali. Akhirnya saya memompa asi dengan sistem  “kejar tayang”. Hasil pompa di kantor hari ini plus dini hari di rumah, langsung dikonsumsi Ina keesokan harinya. Hal ini berlangsung lama, tapi entah karena tekanan pekerjaan atau apa, produksi asi mulai menurun dan porsi minum asip Ina semakin bertambah seiring usianya juga bertambah. Di siang hari, Ina bisa menghabiskan 6-7 botol asip dengan masing-masing 80-90 ml.  Sekitar pukul 4 sore, saya sering menerima telepon dari mbaknya Ina, yang mengabarkan botol asip terakhir sudah diminum Ina. Panik? Pasti! Dan biasanya saya langsung tancap gas, kabur dari kantor.

Putar otak dan mencari informasi melalui internet, akhirnya ketemu yang namanya kurir ASI! Mulailah saya berlangganan kurir ASI. Sang kurir datang setiap pukul 2 siang, dan saya sudah menghasilkan 3 botol ASIP, masing-masing sekitar 80 ml. Dan yang paling tak terlupakan, tiba-tiba saya ditelepon oleh kantor berita Jepang, menanyakan tentang penggunaan jasa kurir ASI ini. Akhirnya, walau tidak sempurna, Ina lulus asi ekslusif saat usia 6 bulan.

Ternyata  perjuangan belum selesai. Saat Ina berusia 7 bulan, saya hamil lagi! Sebuah rezeki indah. Tapi ini menjadi masalah tersendiri bagi saya, karena saat hamil, hingga trimester kedua saya selalu mual, pusing, lemas, dan sering sakit. Tapi saya tetap bersikeras untuk menyusui Ina. Setelah berkonsultasi dengan dokter kandungan, dokter menyatakan saya boleh tetap menyusui kalau memang kuat.

Cobaan kedua datang saat kehamilan menjelang 4 bulan, menjelang malam saya merasakan sakit kepala yang teramat sangat dan juga nyeri di pundak yang tidak tertahankan. Kala itu saya masih tetap menyusui Ina. Malam itu saya benar-benar tidak bisa tidur. Dan pukul 3 pagi, perut saya tiba-tiba sakit tidak tertahankan, mules melilit, saya menangis, dan terus membisikkan kepada adek bayi di perut agar kuat dan bertahan. Saat subuh, suami mengantarkan saya ke UGD, dan dirujuk ke ruang bersalin. Saya dinyatakan mengalami kontraksi. Dan disarankan untuk berhenti menyusui.

Pulang dari rumah sakit, saya mulai gamang, apakah akan tetap menyusui Ina, atau berhenti. Saya pandangi Ina, saya tidak tega untuk menyapihnya. Akhirnya saya mantapkan hati untuk tetap menyusui Ina. Beberapa pertimbangan saya adalah, bahwa Ina memiliki hak untuk tetap menyusu, saya tidak kuat melihat Ina menangis menjerit-jerit di malam hari kalau tidak menyusu, dan saya yakin insya allah saya kuat (atau akan berusaha kuat), dan “all day sickness” ini akan berakhir, saya akan bisa makan dan minum seperti biasa lagi. Dan yang terpenting saya meyakinkan kepada diri saya, dan dalam doa kepada Allah SWT, bahwa semua ini bisa dijalani, selalu ada jalan dan kemudahan untuk sebuah kebaikan. Ini adalah menyusui demi cinta.

Saya abaikan semua omongan “miring” yang mengatakan bahwa saya tampak “tidak memihak” kepada adik bayi di perut. Banyak yang berkata bahwa adik bayi tidak akan mendapat nutrisi yang cukup dan akan menghambat pertumbuhannya. Setiap hari setiap saat saya selalu “menyapa” dan mengajak adik bayi “bicara dari hati ke hati”. Saya bisikan bahwa ia bayi yang kuat dan baik hati, dan bahwa saya selalu menyayanginya.

Waktu berlalu, tak terasa kehamilan saya sudah memasuki usia menjelang sembilan bulan. Saya mulai merasakan “berat” pada perut dan sering sesak napas ketika dalam posisi tidur. Menyusui Ina menjadi sangat sulit karena perut yang semakin membesar. Akhirnya saya mantapkan hati untuk menyapih Ina. Dengan bantuan dari Ibu saya, kami menyapih Ina, dan dengan segala kehebohannya, akhirnya Ina berhasil disapih, kurang lebih dua minggu sebelum melahirkan. Alhamdulillah saya bisa menyusui Ina hingga ia berusia 15 bulan. Dan Alhamdulillah adik bayi lahir sehat, perempuan, dengan berat 3,9 kg dan kami beri nama Farza.

14 Comments

  1. hestia
    Hestia Amriyani July 24, 2013 at 9:58 am

    Subhanallah, terharu bacanya, terutama karena Arinta bertekad tetap menyusui walaupun hamil :’) Salut!

  2. selly_03
    selly_03 July 24, 2013 at 10:55 am

    mom arinta, salam kenal ya, sy bacny heboh banget loh 7 bulan dah hamil lg.. hehehe.. btw agak menyimpang dr sharing, tu 3.9 lahir normal ya.. lanjut ku pm y..

  3. kanahayaku
    kanahayaku July 24, 2013 at 12:29 pm

    terharu banget baca nya sampe akhir nya bisa happy ending :)
    Farza jg lahir bb 3,9 kg berarti kan ga kekurangan nutrisi yah walapun mommy nya masih menyusui Ina :)

  4. sinta wati July 25, 2013 at 10:29 am

    ah hebat banget perjuangannya,semoga klo nanti ada anak ke-2 bsa full asi yah.kmrn saya pikir menyusui itu mudah,stok asi juga ga bikin walhasil gagal deh.

  5. sLesTa
    shinta lestari July 25, 2013 at 1:30 pm

    gue sampe berkaca-kaca bacanya deh. hebat banget dan sungguh salut luar biasa dengan tekatnya untuk menyusui walaupun bersusah payah karena hamil. keren banget!! thanks for sharing the wonderful journey yaa..

  6. dinott
    dinott July 26, 2013 at 7:59 am

    wahh, samaan nihh… aku jg sedang hamil 16w dg baby 12mo, msh nyusuin juga.. tanya dong ARinta, stelah usia 1th itu baby nya disusuin full asix sampe disapih, ato ditambah uht or sufor? thanksfull sharingnya yaa.. :)

  7. mirmayf
    mirmayf July 26, 2013 at 9:07 am

    kebetulan banget lagi mencari artikel terkait ibu hamil menyusui ^^ aku juga baru hamil 4w dan menyusui 20mo. si kakak ini menyusunya masih kuat banget. nonstop kalau malem. salut d sama mba arinta.. mudah2n bisa kuat juga seperti dirimu :)

  8. arinta
    arinta hapsari July 26, 2013 at 1:26 pm

    halo mama semua..
    hehehe iya menyusui itu emang penuh lika-liku.. berangkat dari pengalaman saya, makanya saya tidak pernah ikutan men-judge mama mama lain yang tidak bisa memberikan asi ataupun ikutan anti susu formula, selalu ada alasan dibalik keputusan itu.. dan semua mama pasti ingin yang terbaik untuk anaknya :)
    makanya saya setuju banget sama istilah MPASU nya urban mama..

    @ dinott = anak saya yang pertama, sesudah mulai umur 7 bulan, saya coba kasih formula, tapi dia kurang suka, mau sih, tapi kalau ada saya ya engga mau.. trus pas 1 tahun iya dicobain uht, dan dia mau, cuma memang tetap dia maunya menyusu, dan sesudah disapih sih formula mau, susu uht juga mau..

  9. offira
    Offira Tampubolon July 27, 2013 at 7:18 pm

    Salut bgt sama mba arinta.. :’)
    Tetap mengusahakan asi buat ina dan tetap meyakinkan bayi diperut kalo dia ga tersisihkan atopun terabaikan..

    Begini niii kalo baca our stories..ujung ujungnya pasti mewek

  10. wirani
    Yekti Wirani July 30, 2013 at 3:03 pm

    sangat terharu bacanya Mbak Arinta….

    saat ini, anak saya yg pertama berusia 20M dan saya hamil 9W. Masih berusaha sekuat tenaga utk terus menyusui sang kakak plus pumping juga. Jujur saya masih tdk rela utk meyapih kakak. Artikel Mbak Arinta ini membuat saya yakin utk lbh lama lagi menyusui sang Kakak demi “CINTA” tentunya…

  11. suci ryzkya putri
    suci ryzkya putri August 20, 2013 at 6:54 pm

    Mama…salut bget..keren
    kuat bgt y mama
    btw klo hamil dan menyusui itu katanya bikin lemes n nutrisiny si janin berkurang.kan hormonny juga pengaruh y mom

  12. niken_umar
    niken_umar September 27, 2013 at 3:01 pm

    telat bacanya…. tapi teteup mewek hehehe…

    kalau saya dulu hamil pada saat usia anak pertama 8 bulan, dan kebetulan dia sendiri yang menolak ASI, sepanjang malam tidak bisa tidur, setiap anaknya mau menyusu lgs seketika itu juga dia lepas lagi… mungkin rasanya sudah tidak enak ya.
    Tapi akhirnya begitu adiknya lahir, balik ke ASI lagi deh …. walaupun dimasukkan ke dalam botol. Kebetulan ASI juga melimpah…. Memang sudah rejeki masing-masing anak kali yaa.

  13. mama theo
    mama theo November 7, 2013 at 10:32 am

    aku pikir cuma aq doang yg berjuang sekuat tenaga untuk memberikan ASIX pada anak q Theo, ternyata aku tidak sendiri..
    Aku harus bisa..

  14. Chamarsha89
    Chamarsha89 July 5, 2015 at 9:48 am

    Perjuangan yg luar biasa mom! Mudah2an bisa menguatkan aku untuk ttp termotivasi memberikan yg terbaik buat calon babyku..*hugs*

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.