Pertolongan Pertama Bagi Bayi Yang Jatuh

dr. eva devita
Eva Devita Harmoniati, dr. Pendidikan: Dokter Spesialis Anak di Universitas Indonesia. Dokter Anak di RSAB Harapan Kita dan RSIA YPK, Menteng.
Have question for our experts ?
Feel free to ask them here!

Q:  Halo Dokter Eva,
Beberapa kali anak saya terjatuh dari tempat tidur, dua kali di usia 6 bulan dan saya berharap, kecerobohan ini tidak sampai terulang lagi. Yang ingin saya tanyakan, bagaimana pertolongan pertamanya? dari dua kali jatuh itu saya gendong untuk meredakan tangisannya  kemudian saya berikan ASI. Lalu apakah perlu pemeriksaan lanjutan ke dokter, misalnya CT scan atau rontgen? karena saya khawatir terhadap benturan yang terjadi di kepala ataupun punggungnya. Terimakasih sebelumnya ya, Dok. 
– Pertanyaan dari Trini Arimbi.

 

A:  Dear Urban Mama Trini Arimbi, terima kasih atas pertanyaannya. Trauma kepala ringan sering dialami oleh anak namun jarang menyebabkan komplikasi serius. Pertolongan pertama yang dapat diberikan orangtua pada anak dengan trauma kepala adalah:

Observasi kesadaran anak

  1. Bila ada luka di kepala, tekan perdarahan selama 10 menit, bila tidak berhenti segera bawa ke dokter.
  2. Bila ada luka benjol atau memar di kepala, kompres dengan es.
  3. Untuk mengurangi nyeri boleh diberikan obat analgetik seperti parasetamol.

 

Perhatikan tanda bahaya
Apabila terdapat tanda bahaya:

  1. Anak menjadi tidak sadar atau tidur terus.
  2. Anak menjadi iritabel, bingung, delirium (mengamuk/meracau tanpa sadar).
  3. Kejang/kelumpuhan pada wajah atau anggota gerak.
  4. Sakit kepala atau muntah yang menetap dan semakin bertambah.
  5. Adanya kekakuan di leher.
  6. Timbul benjolan di kepala terutama di daerah samping.

Segera bawa anak ke rumah sakit.

Di rumah sakit akan dilakukan pemeriksaan CT Scan untuk melihat adanya retak tulang kepala atau perdarahan otak. Jadi pemeriksaan CT Scan kepala tidak selalu diperiksa bila kondisi bahaya tidak ada.
Bila tidak ada tanda bahaya, anak dapat diobservasi di rumah, diawasi kesadarannya setiap 2-3 jam selama 3 hari setelah anak jatuh. Selama observasi tidak boleh diberikan obat muntah karena dapat menghilangkan gejala muntah yang bertambah.

Semoga jawabannya bermanfaat.

if you have question to our resident doctor, please don’t hesitate to send it to us.

14 Comments

  1. ummubebek
    Iffah Santosa July 28, 2010 at 3:42 am

    Subhanallah..artikelnya bisa pas banget gini..baru 40 menit yang lalu Saifa jatuh dari tempat tidurku untuk pertama kalinya T_T (dan insya Allah ini yang terakhir, amiin ya Robbal’aalamiin..) buru2 buka TUM mau cari info tentang p3k untuk bayi jatuh eh langsung nemu artikel ini, Subhanallah..terimakasih advise-nya ya dok..

    Tadi aku langsung gendong Saifa sampai rada tenang trus susuin sambil tidur. Alhamdulillah sudah diperiksa tidak ada yang benjol atau memar. Setelah disusui dia langsung balik ceria seperti biasa, ngoceh2 sebentar, guling2 dikit, cengar-cengir, 10menit kemudian tidur pulas. Akan kupantau terus keadaannya dalam 3 hari ini, insya Allah tidak ada masalah apa2, amiin ya Robbal’aalamiin..

  2. celinefarha
    July 28, 2010 at 7:43 am

    2 hari yang lalu juga Mia (5month 3weeks) menggelundung dari kasur (40cm) pertama kali.

    SHOCK BERAT (ibunya)!Pengen nangis meraung2.

    Untung seribu untung dengan ajaibnya tangan Mia menahan kepalanya waktu jatuh, jadi hidung kecilnya gak penyok dan kepalanya gak terbentur!
    Dia cuma nangis sebentar banget krn kaget kayanya, setelah diangkat dan disusuin, gak sampe 5 menit udah senyum2 lagi…

    Benar2 jatuh karena saya ceroboh deh, gak ngeganjel sisi2 kasur pake bantal2, dengan pikiran ‘ah cuma sebentar baca sms..’ gtu.. jadi pas dia menggelundung tuh aku ada di situ, cuma berjarak 1 meteran.

    so my well learnt lesson was : TIDAK ADA KATA ‘CUMA’ !!!

  3. celinefarha
    July 28, 2010 at 7:56 am

    terimakasih infonya… Kemarin pagi, Prada (4 bulan 15 hari) terjatuh dari atas tempat tidur setinggi 60 cm :(
    Kejadiannya pas dini hari, mungkin dia udah pinter ngglundung2 dan kebetulan nemu sisi tempat tidur yg kebuka ‘benteng takeshi’nya alias bantal/guling penghalang.. Panik? so pasti.. pingin nangis deh, liat dia udah di bawah tempat tidur. Worriednya lagi, begitu dia kugendong knp pingin tidur lagi (!).. trnyta seperti cuma kaget dan pingin bobok lagi. Bbrp menit kemudian minta minum ASI, trus tidur. Ku cek alhamdulillah tidak ada memar / benjol. Pagi nya begitu bangun kok udah ceria dan ribut berceloteh seperti biasa (Syukurlah..) Ampe hari ini suhu tubuh juga kupantau tidak meninggi..
    Jadi pelajaran deh buatku emang harus ATI2 BANGET.. Sejak saat itu, kasur diturunin, dan sekarang kita tidur gak pake tempat tidur :)

  4. superpippo
    Astrid Lim July 28, 2010 at 8:14 am

    Ternyata banyak yang ngalamin yah. Waktu yofel jatuh beberapa minggu lalu gw juga panik, shock, dan papanya yofel malah sampe nangis” saking takutnya yofel kenapa”..hehe…thanks dok buat pencerahannya. Oiya, waktu itu benjolnya yofel di pelipis kita kasih thrombophob juga, dan membantu mengempeskan sih.

  5. celinefarha
    July 28, 2010 at 11:59 am

    waa..makasih artikelnya..
    anakku juga uda beberapa kali jatuh dr kasur, tp alhamdulillah blm pernah sampe ada memar dsb, paling nangisnya aja yg kencang..sampe akhirnya sekarang ga pake dipan kasur lagi, biar agak rendah..cuma tetep aja jatuh lg..cm kyny ga tlalu sakit..(lama-kelamaan jd ga tlalu khawatir, hihi…tp tetep diobservasi sih)

  6. celinefarha
    July 28, 2010 at 1:05 pm

    kalau yang kena lantai atau permukaan yang kerasnya bukan bagian kepala gmn? tulang rusuk atau panggul bagian depan gitu tanpa ada memar apapun, (jatuh dalam kondisi telungkup) mungkin ngga, sih, dokter, patah tulang rusuk atau luka dalem atau gimana? kalau yang terkena benturan organ hidung, mungkin ngga sih, yang semula tadinya mau mancung jadi ga mancung?
    saya baca pertolongan pertama serupa ini di Baby Book, menurutnya, refleks bayi setelah mengalami kejadian kaget semacam jatuh memang biasanya langsung tertidur setelah menangis histeris, terus kemudian kita cek 2 jam kemudian, didudukkan atau diberdirikan apa ada respon tersenyum mengiggau dan seolah2 menyuruh supaya kita tidak mengganggu tidurnya, maka itu ngga apa2… tapi still tetep worried secara aja baby jatuh dari baby tafel nya yang lumayan tinggi.

  7. trini arimbi
    trini arimbi July 28, 2010 at 3:19 pm

    makasi dr.eva pertnyaan sy udh dijwb,thank’s jg bwt TUM ya.paparannya sgt bermanfaat skali,jadi tau hrs gmn utk P3BJ dn tnd bahyanya.semoga tdk terulang lg deh kejadian jatuhnya.

  8. celinefarha
    July 28, 2010 at 4:36 pm

    kalau yang kena lantai atau permukaan yang kerasnya bukan bagian kepala gmn? tulang rusuk atau panggul bagian depan gitu tanpa ada memar apapun, (jatuh dalam kondisi telungkup) mungkin ngga, sih, dokter, patah tulang rusuk atau luka dalem atau gimana? kalau yang terkena benturan organ hidung, mungkin ngga sih, yang semula tadinya mau mancung jadi ga mancung?
    saya baca pertolongan pertama serupa ini di Baby Book, menurutnya, refleks bayi setelah mengalami kejadian kaget semacam jatuh memang biasanya langsung tertidur setelah menangis histeris, terus kemudian kita cek 2 jam kemudian, didudukkan atau diberdirikan apa ada respon tersenyum mengiggau dan seolah2 menyuruh supaya kita tidak mengganggu tidurnya, maka itu ngga apa2… tapi still tetep worried secara aja baby jatuh dari baby tafel nya yang lumayan tinggi.

  9. celinefarha
    July 29, 2010 at 10:13 pm

    dokter eva,

    kt.mama ku bayi kl abis jatuh itu ga blh di gendong smbil digoyang2 gt yh,jd ktnya gendongnya mesti tng,jgn di ayun2 trs ga blh lgs di susuin atao di ksh asi krn bs muntah.kl muntah hrs segera bw ke dktr utk ct-scan,itu btl?

    trs memarnya blh dipakein trombopop ato cukup dikompres air dingin aj?

  10. celinefarha
    August 10, 2010 at 12:59 pm

    Duh artikel yg bagus nih. langsung gw print and di tempel dekat meja rias dikamar. Takut dibutuhin, tp mudah2an ga dibutuhin!!! Amin…

  11. celinefarha
    September 20, 2010 at 3:47 pm

    untuk tambahan, kmrn anakku 6bln juga jatuh, selain pertolongan medis, buru2 di nenenin deh, anakku tdnya nangis keras bgt langsung yg pelan2 bobo lagi, mungkin bayi kan juga bisa shock and dgn deket sama ibunya bisa bikin tenang..

  12. daniela
    daniela March 27, 2013 at 12:36 am

    Ternyata banyak juga yang ngalamin, kirain cuma aku aja..thank u buat infonya, jd bisa tenang sekarang .

  13. nioanio
    nioanio June 2, 2014 at 9:46 am

    Kalo untuk bayi usia 1.5 bulan gmn yah dok? Anak saya jatuh dari gendongan..huhuhu..stress bgt ibunya nih..cuma memang tidak ada indikasi yg berbeda stelah jatuh. Pas nangis, dinenenin trus tidur. Udah diobservasi 2 hari ini juga baik2 saja, tidak muntah, tidak tidur lama, dan tdak ada memar jg.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.