Post Natal Depression

The Urban Mama
Have question for our experts ?
Feel free to ask them here!
dr Riyanadr. Hj. Nova Riyanti Yusuf SpKJ
 
Pendidikan: Fakultas Kedokteran Umum, Universitas Trisakti (1995-2002). Program Pendidikan Dokter Spesialis Ilmu Kedokteran Jiwa (Psikiatri), Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (2004-2009)

Aktif di berbagai bidang, dr Nova juga merupakan anggota DPR periode 2009-2014 untuk Daerah Pemilihan Jakarta II.

Q: Apakah yang dimaksud dengan Post Natal Depression/Post Partum Depression? Apakah setiap ibu yang baru melahirkan akan mengalaminya?

A: Postpartum Depression (PPD) adalah kondisi klinis depresi dengan onset dalam 4 minggu setelah melahirkan.

Tentu kriteria depresi itu sendiri tetap mengikuti kriteria diagnostik dari DSM-IV TR (Diagnostic and Statistic Manual-IV).

Major Depressive Episode (Episode Depresi Mayor) itu sendiri sebagai berikut kriterianya menurut DSM IV (Diagnostic Criteria from DSM-IV-TR):

Lima atau lebih dari gejala-gejala berikut yang telah ada dalam periode 2 minggu dan menunjukkan sebuah perubahan dari fungsi sebelumnya. Setidaknya salah satu gejala dari dua pilihan berikut:

  1. Mood terdepresi atau
  2. Hilangnya minat atau kesenangan.

Mood terdepresi

  1. Hampir sepanjang hari, hampir setiap hari ditandai baik oleh laporan subyektif (misalnya merasa sedih atau kosong) atau hasil observasi oleh orang lain (misalnya tampak berkaca-kaca).
  2. Ditandai dengan berkurangnya minat atau kesenangan dalam semua atau hampir semua aktivitas hampir sepanjang hari, hampir setiap hari ditandai baik secara subyektif atau diobservasi oleh orang lain.
  3. Berat badan turun signifikan tanpa diet atau penambahan berat badan (misalnya perubahan lebih dari 5% dari berat tubuh dalam sebulan), atau berkurangnya atau bertambahnya selera makan hampir setiap hari.
  4. Insomnia atau hipersomnia hampir setiap hari.
  5. Agitasi psikomotor atau retardasi psikomotor hampir setiap hari (tampak oleh orang lain, bukan perasaan subyektif merasa gelisah atau melambat).
  6. Kelelahan atau hilangnya energi hampir setiap hari.
  7. Merasa tidak berguna atau perasaan bersalah yang berlebihan atau tidak pada tempatnya hampir setiap hari .
  8. Berkurangnya kemampuan untuk berpikir atau berkonsentrasi, atau sulit membuat keputusan, hampir setiap hari.
  9. Pemikiran berulang tentang kematian (tidak hanya takut mati, ide bunuh diri berulang tanpa rencana khusus, atau usaha bunuh diri,

Dan gejala-gejala tersebut secara klinis menimbulkan hendaya sosial, atau fungsi lainnya.  
 
Onset Postpartum (pasca melahirkan) tidak hanya dapat terjadi pada gangguan depresi mayor, tetapi juga bisa pada gangguan manik, atau episode campuran pada gangguan depresi mayor, Gangguan Bipolar tipe I, atau Gangguan Bipolar tipe II, atau Gangguan Psikotik Singkat.

Tentunya, episode onset harus dalam 4 minggu pasca melahirkan.

Penjelasan di atas sangat teoritis dan membutuhkan seorang dokter spesialis ilmu kedokteran jiwa untuk menegakkan diagnosis, namun tentunya caregivers dari ibu hamil juga mempunyai peran untuk mengawasi perkembangan ibu hamil. Yang menjadi risiko tinggi tentunya ibu hamil yang mempunyai riwayat depresi, atau gangguan mood lain seperti manik atau bipolar.

Beberapa faktor risiko dan pencegahan dari PPD dibahas lengkap di: sini.

Dua aspek yang penting menjadi perhatian pada PPD adalah:

  1. Psikologi Ibu yang dapat membahayakan perkembangan bayi dan juga dapat merugikan dirinya sendiri.
  2. Bayi:
  • Hubungan ibu dan anak
  • Tumbuh kembang anak baik secara fisik maupun psikologis karena berbagai tahap perkembangan psikososial dan psikoseksual anak dimulai sejak anak tersebut dilahirkan ke dunia.

Penting untuk mempelajari berbagai aspek terkait PPD dan setiap orang dapat berperan untuk melihat tanda-tanda awal berupa gejala-gejala dalam kriteria di atas, tetapi tetap penanganan yang utama harus diserahkan kepada dokter spesialis ilmu kedokteran jiwa (psikiater) karena menyangkut kelangsungan hidup dan kualitas hidup dua orang (ibu dan anak).

Urban Mamas, silakan ikuti diskusi tentang Baby Blues dan Post Partum Depression di The Urban Mama Forum.

if you have question to our resident doctor, please don’t hesitate to send it to us.

12 Comments

  1. sLesTa
    shinta lestari March 10, 2010 at 12:02 pm

    sebelom gue ngelahirin naia, gue udah pernah denger ttg baby blues & PND ini. kadang suka bingung kok bisa sih itu kejadian sama ibu, apalagi yang extreme sampe melukai anaknya. gue sempet takut juga tuh, gimana kalo gue gitu? untungnya pas naia lahir gak sampe begitu ya, cuma baby blues dikit aja, apalagi pas lagi berjuang ngasih asi dengan sukses. tapi setelah itu, gue ngeliat diri gue yang tadinya cuek ama anak2, jadi bener2 maternal banget.

    tapi setelah ikutan baca2 sharing & diskusi dari ibu2 di forum, ternyata hal ini tuh mayan serius kalo ga ditangani ya. terima kasih ilmunya yah dok. mudah2an membantu mencerahkan ibu2 yang lagi mau lahiran, paling tidak untuk keluarganya untuk selalu beri support ketika ada di masa2 ini.

  2. ninit
    ninit yunita March 10, 2010 at 12:24 pm

    iya shin, sama. dulu sebelum hamil & punya anak, klo denger cerita baby blues & PND ini rasanya ga percaya. cuma bisa bilang, kok bisa? ternyata emang ada. kebetulan ada kenalan yg mengalami PND.

    support dari keluarga penting banget ya. jgn dianggap enteng deh atau merasa malu kalo mulai ngerasa ada baby blues & PND. bener bgt kata dr nova, ada ibu & bayi yg terlibat di sini. menyangkut kelangsungan hidup dan kualitas hidup dua orang (ibu dan anak) jadi harus ditangani dengan serius.

  3. superpippo
    Astrid Lim March 10, 2010 at 12:40 pm

    thanks dr.Nova artikelnya…dulu aku nggak sampe ngalamin sih, tapi memang ada temen yang ngalamin dan cukup lama juga. mungkin bisa aku share dengan temen” yang mau melahirkan atau baru melahirkan. yang pasti emang kalo langsung sendirian banget abis ngelahirin (apalagi anak kesatu), emang ngefek banget ya.

  4. muti
    muti March 10, 2010 at 3:08 pm

    terima kasih dr nova untuk penjelasannya. teman saya kebetulan ada yg mengalami. dia curhatnya sama saya, msh ragu cerita sama suaminya. mungkin takut dikira apaaa gitu sama suaminya.
    mudah2an setelah baca ini, dia berani buat minta support sama suaminya.

  5. mamamika
    Ferina Permatasari March 10, 2010 at 3:29 pm

    aku sempet ngalamin hal ini. bawaaannya emang pengen nangis terus. mikir yang jelek-jelek dan curigaan sama suami.

    tapi, lama-lama, karena di-support sama suami dan ngeliat baby-ku, makin lama makin ilang dan jadi semangat lagi.

  6. bundalia
    lia March 10, 2010 at 4:40 pm

    haduuhh coba gue dulu tau ttg baby blues ini sebelom lahiran ya… dan kenal TUM! pasti akan lebih mudah. waktu abis ngelahirin nina dulu, gue bener2 depress. gak bisa dijelasin kenapa sih, padahal ASI juga keluar. tapi mungkin karena gue sendirian ngurusinnya, suami mesti tugas keluar kota dari gue hamil 8 bulan, sampe nina umur 6bln. jadi bener2 sengsara banget. untung gak sampe nelantarin nina karena abis kalo gak sama gue, sama sapa lagi?

    udah gitu karena tinggal sama orang tua, walopun mereka memberikan support, tapi kan banyak yang kita pengen tapi mereka gak setuju. gue kekeuh pengen kasih nina asi, tapi nyokap gue lebih ngeliat gue yang tiap hari nangis2 terus gitu, jadinya nyuruh dikasih sufor. maksudnya biar gue settle down dan nina dia yang ngurus. dan ga repot kalo harus bolak balik dibawa ke gue. untung gue kekeuh ga mau ya.. karena justru dengan gitu, malah bikin gue sedih, karena seakan2 gue dijauhin ama anak gue.

    gak tau mau ngadu ke siapa, tapi karena banyak temen2 yang dateng (karena tau suami ga ada) jadi bisa curhat dan ngobrol. pelan2 balik seperti semula. gak lama sih, tapi segitu aja udah bikin sengsara banget. apalagi yang sampe depression yah.

    thanks TUM & dr. nova yang mau share ini. bener2 nambah ilmu yang akan sangat berguna buat ibu2 baru nantinya.

  7. ipeh
    Musdalifa Anas March 10, 2010 at 7:30 pm

    Thanks to dr. Nova artikelnya. Pernah ngalami kejadian ini ketika ASI gak keluar2 juga padahal udah seminggu setelah melahirkan. Kayanya gak berguna banget deh saya, bawaannya pengen nangis terus :(

  8. March 11, 2010 at 12:24 am

    thanks ya, dr. Nova… coba dulu waktu masih berantem ama PPD ada TUM dan artikel seperti ini. mungkin akan jadi lebih mudah…

  9. riandiani
    ria andiani March 11, 2010 at 10:52 am

    Thank you dr.Nova,
    Saya pernah ngalamin PPD dan gejala2 yg saya alamin emang sesuai dengan yg dokter paparkan heheheh..
    sebelum melahirkan, saya sempet baca soal Baby Blues and PPD, dan saya pikir saya tidak mungkin kena depresi seperti itu, karena saya suka anak kecil,sangat suka. Tapi ternyata diluar dugaan dan tidak bisa kendalikan, hal itu terjadi juga sama saya (jadi maluuu hihihi) walau impact nya Alhamdulilah tidak sampai kena ke Davina, tp lebih ke Daddy-nya hehehe(marah2, nangis2, jerit2 sm suami saya hehehe).
    Kalau saja saya mau membuka diri saya waktu itu untuk share soal ini, mungkin saya gakan kena PPD, coba TUM dah ada dari dulu mungkin ga jadi dech PPD nya :)
    Makasi Infonya ya Dok

  10. micielo
    ShInTa March 11, 2010 at 2:37 pm

    saya juga sering denger istilah baby blues ini.. Alhamdulillah saya ngga ngalamin, meski emang kerasa banget capek n bosen dirumah.. sebenernya penyebab baby blues ini apa sih Dok?

  11. lei
    Lady Fitriana March 17, 2010 at 12:34 pm

    Thx for the artikel dr.Nova..

    Sebelum kelahiran Akila, saya sbnrnya udh aga2 curiga bahwa ada kemungkinan sy bakal kena PND or at least baby blues mengingat sejak menginjak trimester 3 sy ko kynya stress berats gt deh..hehe smp2 udh ngumpulin artikel ttg PND bwt suami just in case beneran terjadi.

    Awal2 masi oke-lah, gempor and worn out like any new mom would be,tapi after a while bukannya membaik, keadaan malah makin memburuk sampe suami dan mama sepakat sy sebaiknya tinggal di rumah mama dulu dan didampingi 24-7.

    Didn’t think it would be THAT bad, tp emng ga disangka2 dan sulit bgt dikendalikan. Pikiran2 jelek juga susah bgt diberhentiin. I thought i was loosing myself and the baby felt sooo distant.

    Alhamdulillah mama sangat encourage sy utk ttp kasi asi dan kynya cuma satu hal itu doang yang jadi pengikat antara saya dan Akila. Pikiran saya waktu itu cuma satu; bayi ini makannya adalah tanggung jawab saya. ih formal bgt yah? gada maternal2nya acan..

    Anyway, syukur smua dah lewat dan skrng Akila dah mau 4 bulan, sehat dan makin pinter. Dukungan suami dan keluarga jd penyelamat saya. The fact that they didn’t deny my condition dan justru malah accept and embrace bikin saya bisa back on track. Hihihi sbnrnya malu bgt ngakuin ini, tp smg sharingnya bermanfaat.

  12. chykaa
    chykaa May 29, 2016 at 9:14 pm

    Hi moms,
    Aku baru having nih.
    Mau tanya sama mau minta tolong,
    Aku gatau sih ini aku termasuknya kena PND atau nggak,
    Tapi semenjak melahirkan, awalnya biasa aja aku gak ngerasain baby blues atau yang lain. Sekarang anakku Regan usianya sdh 16 bulan,
    Kira Kira semenjak Regan usia 13bulanan itu aku sering kepikiran aneh aneh.
    Ngerasain takut bangettt ninggalin anak, ngerasain seolah olah mau meninggal, nanti kalau meninggal anak gimana, berujung sesek nafas dan meluk anak. Takuuutt bangettt pisah sama anak.
    Aku gatau mesti gimana Mom. Apa ini masuk gejala PND yaa

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.