SD Alam Pelopor, Rancaekek – Bandung

bundashafa

Anak pertama saya, Annisa, menuntut ilmu dengan bermain di Sekolah Dasar Alam Pelopor. Letaknya di Jalan Kaktus Raya Rancaekek Kabupaten Bandung. Sekolah alternatif di tengah sawah dengan kurikulum unggulan Pendidikan Agama Islam, science, english, dan matematika.

Pendirinya adalah Ir. Imas Maryani, seorang Ibu yang ramah  dengan visi yang jauh ke depan, merintis mendirikan sekolah ini sejak 2003. Awalnya, murid-murid di sekolah ini adalah anak dari pengajar. Terdiri dari 6 kelas, mulai dua tahun lalu ada kelas A dan B untuk masing-masing tingkatan. Saat ini baru sampai kelas 2. Sudah meluluskan satu angkatan dan angkatan kedua tahun ini.

Metoda belajarnya, fun dan prestatif. Guru menyediakan suasana yang fun untuk belajar, otomatis anak suka dengan belajar. Begitu pengertian fun yang saya tangkap dari Ibu Dedeh, guru wali kelas Annisa. Di kelas Annisa ada 2 guru untuk 20 orang murid. Guru wali kelas dan guru pendamping yang biasa dipanggil Bunda. Bunda Annisa di sekolah bernama Bunda Seroya, teman bermain anak-anak. Sekarang sedang proses wawancara multiple intelligence untuk pengarahan minat dan bakat anak yang unik. Kerjasama guru dan orangtua untuk kesuksesan anak di sekolah. 

Prestatif pun terlihat dari piagam dan piala yang terpajang di administrasi sekolah. Misalnya sekolah berakreditasi A menuju standard Internasional, juga Pemenang Sekolah Sehat untuk Kabupaten Bandung tahun 2010.

Untuk ekskul, sekolah bekerjasama dengan pihak luar sekolah yang sudah ahli di bidangnya. Misalnya sepak bola, menggambar, pencak silat, dan sebagainya.

Suasana sekolah masih kental suasana Sunda. Anak saya celingukan kagok berbahasa Sunda. Mayoritas temannya berbahasa Sunda. Tapi so far Annisa enjoy dan sekarang sudah mulai bisa sedikit berbahasa Sunda.

Yang menyenangkan, Annisa tidak merasa belajar di sekolah ini, tapi bermain bersama teman. Belajarnya bisa dimana saja. Kadang di panggung, di saung, atau di sawah. Kadang kelas jadi tempat main bola, belajarnya di panggung. Sistemnya memang moving class. Untuk kelas 1 dan 2 stay di kelas untuk masa peralihan dari TK, begitu kata Bu Imas.

Sekolahnya dari Senin sampai Jum’at, pukul 8 pagi sampai ba’da ashar, sholat ashar di sekolah. Dua kali istirahat, istirahat kedua untuk makan siang dan sholat. Istilah kerennya full day school. Baju seragam hanya 3 hari saja, selebihnya baju bebas bahkan tidak pakai alas kaki pun boleh. Senin, baju kebangsaan SD, putih merah. Selasa, baju olah raga sekolah. Jum’at, seragam pramuka. Murid perempuan setiap hari memakai kerudung. Kalau sedang becek setelah hujan, memakai sepatu boot.

Sekolahnya dikelilingi sawah. Annisa pun sudah hafal proses terjadinya nasi sejak dari padi. Terjadi tanya jawab langsung dengan pak tani. Annisa bercerita bahwa prosesnya seperti ini, sawah dibajak dengan munding (kerbau), setelah dibajak, diratakan lalu ditanam. Padi hijau, menguning, panen, heler, dan jadilah beras. Pelajaran hidup yang tidak ada di buku sekolah ya.

Sekolah ini lumayan berjarak dari rumah. Rumah kami di Jatinangor, Kabupaten Sumedang dan sengaja menyekolahkan anak ke Rancaekek Kabupaten Bandung, berharap Annisa bisa memaksimalkan potensi dan keunikan pribadinya di sekolah ini.

Annisa sudah mendaftar sejak masuk TK B. Uang masuknya 3.100.000 rupiah karena bayar lebih awal mendapat potongan, menjadi 2.850.000 rupiah. Uang bulanannya Rp 280.000 sudah termasuk makan siang. Kegiatan per semester Rp 400.000. Bargain price ya untuk sekolah dengan kualitas ini. Kalau bisa terjangkau kenapa harus mahal. Yang penting anaknya enjoy belajar.

20 Comments

  1. eka
    Eka Wulandari Gobel May 25, 2010 at 3:24 am

    Lala, sekolah ini pernah dijadiin tempat nikahan temen gw dan gw salah kostum :-P harusnya kayak Anisa ya, pake sepatu boot, bukannya pake hi-heels :-P

    Asyik tuh ada kolamnya, dan udaranya sepertinya seger n sehat banget yaaa..
    Biayanya jg sangat terjangkau ya La..

    Tar mau masukin Enzo ma Dante ke sekolah alam juga ah, tapi mungkin nyari yg lokasinya deket2 rumah aja kali yaa ;-)

  2. Liz
    Liz May 25, 2010 at 3:32 am

    Asri banget ya sekolahnya, jadi pengen. Memang benar, sekolah itu harus fun karena nanti anaknya jadi males ke sekolah.
    have fun and learn Anisa!

  3. nyanya
    almaviva landjanun May 25, 2010 at 3:50 am

    Bunda shafa – setuju ama Liz! Sekolah itu hrs fun! Jd inget film Laskar Pelangi.Terharu deh, di foto Annisa keliatan seneng+antusias bgt sekolah :’) Btw,di Bdg udah mulai banyak juga ya sekolah alam?

  4. bundashafa
    Fariella Julian May 25, 2010 at 5:42 am

    Eka: Untuk menyediakan keterjangkauan biayan, on weekend kampus SD Alam Pelopor emang disewain untuk pernikahan atau seminar. hehe. kreatif ya. judul nikahannya “pesta sawah” no high heels please.qiqiqi.

    moga enzo dan dante bisa dapet sekolah yang enjoy dan deket rumah yaaa…

    Liz: thank you Tante Liz…

    Almavica: sekolah alam di Bandung, selain di Rancaekek, juga ada di Dago dan Antapani. Pengelolanya beda-beda sih. Have fun hubting yaa

  5. weendee
    Windy May 25, 2010 at 5:43 am

    Asyik banget sekolahnya, udara segar..wajah Annisa juga antusias banget.. :)

  6. Medy
    medy May 25, 2010 at 5:53 am

    Asyik ya sekolahnya…selalu pengen nyekolahin anak di sekolah alam (pdhl dulu waktu niat hamil pun blm :) )Semoga kalau anakku besar makin byk sekolah alam berkualitas dan deket rumah.Tfs ya..

  7. May 25, 2010 at 7:13 am

    Seruuu bgt ya sekolah alam..
    Adem ngeliatnya dan suasana viewnya bagus (ga kaya gedung2 sekolah)..
    Annisa sgt enjoy skali ya kliatannya..
    Tfs ya fariella :)

  8. aindah
    ayutri indah May 25, 2010 at 8:44 am

    ini dia sekolah idaman. tapi kenapa ya, sekolah alam biasanya terletak di pinggir kota? he he..

    TFS Fariella..

  9. otty
    Pangastuti Sri Handayani May 25, 2010 at 8:53 am

    Sekolahnya seru… Pengen banget masukin Nara ke sekolah alam di Surabaya, semoga terwujud :) Soalnya kayaknya murid2nya ngerasa enjoy belajar. Kalo udah enjoy n seneng, insya Allah semua yang diajarkan juga gampang masuknya.

    @Ayutri – Soalnya harus nyari lahan buat sawah, kan ga ada di tengah kota :p

  10. ipeh
    Musdalifa Anas May 25, 2010 at 10:00 am

    Cita2 masukin Lana ke sekolah alam. Liat review diatas semakin ‘ngebet’ mudah2an anaknya seneng. Tapi tempatnya lumayan jauh ya, padahal tahun ini mau pindah ke bandung dan mau mulai nyari PG buat Lana :)

    tfs ya mams

  11. sukie
    Sukma Pertiwi May 25, 2010 at 10:06 am

    TFS Fariella! wah sik asik banget liat sawah tiap hari..hmhmhm…kalau di Jakarta di Tanah Tingal kali yah..

  12. sLesTa
    shinta lestari May 25, 2010 at 11:48 am

    wah keren banget ya! seneng deh liat kurikulumnya yang gak hanya one-way teaching seperti sekolah2 konvensional lainnya. apalagi di indonesia yang biasanya murid hanya boleh denger apa kata guru. ini murid diajak & di stimulasi untuk berinteraksi dengan sekitarnya.

    kayak gini gak ada nih di singapore kayaknya… eh well, ada yang mirip dikit lah, contohnya daycare nya naia yang di sebelah bedok reservoir, walopun bukan sawah tapi dia melihat nature tiap hari. mayan deh.. *menghibur diri*

    anyway, tfs yah fariella! great review..

  13. djemima
    Jemima Iskandar May 25, 2010 at 2:54 pm

    Wah, keren banget ya! Too bad kita udah ngga tinggal di Bandung :(

    Have fun Annisa!! :)

  14. dindai
    Dini Setyowati May 25, 2010 at 4:03 pm

    pengen banget masukin PG Reena disekolah alam, tapi jauh banget dari rumah.
    Insya Allah ini semakin memantapkan hati nyekolahin Reena disekolah alam surabaya. paling ngga SD nya.
    Tfs yaa..

  15. dityodwi
    Adityo May 26, 2010 at 8:53 pm

    waduh kalo di bogor aja masih masuk pertimbangan nich… ngiri sama anak2 bandung yang bisa sekolah disini.. :D
    *padahal bayiku Kayra juga masih lamaaa sekolahnya*

    ada kegiatan non-full day school nya ngga ya? buat semacem outbound atau pengenalan ttg sawah dan menanam padi kepada anak?

  16. bundashafa
    Fariella Julian May 26, 2010 at 10:35 pm

    Hai mamas….maaf baru bisa jawab niiihhh..biasa lah emak tangan gurita, segala dikerjain..hehehe..

    anyway..thanks ya comment nya..rata-rata mamas pada suka sama ide sekolah alam, karena ke enjoy an belajarnya..

    ow ya, kalau mau liat sekolahnya, langsung dateng aja ke Jln. Kaktus Raya No. 100 Rancaekek

    @aditya: kadang-kadang suka ngadain outbound juga sih, tapi kalau mau yang sudah biasa ngadain outbound dan cara menanam padi, coba dateng ke SUPER KIDS CAMP di Jatinangor juga, sebelum IPDN kalau dari arah Bandung. Biayanya sekitar 45rb/orang, untuk perorangan dibuka weekend. Waaahh, kayaknya harus bikin review juga nih..hihihi..setuju???

  17. Kavi
    Kavita Rezi May 30, 2010 at 8:58 am

    Wuihh keren nih skolahnya!
    Anakku juga pengennya disekolahin di sekolah alam begini sama Bapaknya. Cuma jauh banget di Rancaekek.
    Di daerah Gerlong-Setiabudhi-Cimahi ada yang tau nggak dimana ya sekolah alam begini?

    Thanks for sharing lho! :D

  18. bundashafa
    Fariella Julian August 24, 2010 at 10:31 pm

    Di daerah Dago ada Mbak, Sekolah Alam Dago. jauh juga ya, agak belok.

  19. vidya sukma
    vidya sukma March 7, 2013 at 7:26 pm

    ada daycarenya teh.. klo tau info daycare daerah jatinangor, rancaekek mohon info yah… trims :)

  20. Aeni
    Aeni September 2, 2015 at 11:41 am

    Mbak Fariella ada contact person dari sekolahnya tidak?
    Kalau misalnya ada suatu lembaga mau berkunjung bisa tidak ya?
    Mau lihat sekolah sama pembelajarannya seperti apa..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.