Every Mom Has Her Own Battle

Jihan Davincka Simply a mom of 2, Nabil and Narda. 100% Buginese. Since 2009, living abroad along with her husband. Having many tremendous experiences from Tehran (Iran), Jeddah (Saudi Arabia) and now in Athlone (Ireland).


sumber: www.gettyimages.com

Salah satu 'perang dingin' yang tak kunjung usai antara sesama ibu-ibu adalah masalah SAHM vs WM. Stay at Home Mom vs Working Mom. Please, don't say 'Full time Mom', karena tidak ada yang namanya 'Part-time Mom'.

"Alhamdulillah ya, sesuatu banget. Gajian lagi hari ini. Bisa beli ini-itu tanpa nyodorin tangan ke suami. Nikmatnya menjadi wanita mandiri."

Kubu sebelah siap membalas, "Alhamdulillah ya, badan encok karena sibuk BBM an. Kerja gratisnya tidak sia-sia, lho. Insya Allah surga balasannya. Super sesuatu." BBM = beberes, benah-benah, memasak.

Dan akhir-akhir ini, kancah pertarungan diramaikan oleh pendatang baru: Working at Home Mom. Biasanya di Jumat sore, saat macet menaklukkkan ibukota apalagi jika dibombardir dengan hujan, kubu yang ini siap berkicau:

"Aduh, hujan nih. Berkah namanya. Alhamdulillah ya, di rumah-rumah saja dari tadi. Bebas dari lebatnya hujan. Tapi kantong tetap basah, gak ikut-ikutan kering. Main sama anak sekaligus dapat penghasilan sendiri. Sesuatu banget."

Yang satu mengatasnamakan kemandirian. Ada yang merasa berhak atas surga. Dan ada yang merasa sebagai pemenang sejati, "Hey I get both, mandiri plus kebersamaan bersama keluarga."

***

Parenting style itu unik tiap keluarga. Saya tidak pernah meragukan itu. Saya tidak percaya jika lebih banyak SAHM yang berhasil mengantar anak-anaknya ke gerbang kesuksesan. Jika para WM harus mengorbankan keluarganya demi karier. Contoh nyatanya banyak di sekitar saya. Yang saya lihat langsung.

Ibu saya bukan SAHM. Mama panggilannya. Saya ingat betul saat pulang sekolah dulu, bukan Mama yang menyiapkan makanan di meja. Bukan wajahnya yang pertama kali muncul saat saya membuka mata setelah waktu tidur siang usai. Yang meladeni saya berganti-ganti.

Tapi saya tidak pernah lupa yang mana Mama saya. Apalagi berniat memanggil yang berganti-ganti itu dengan sebutan 'Mama'. Tidak pernah. Kalau waktu bisa berjalan mundur pun, saya tidak akan meminta agar Mama stay at home for us. Cukup seperti dulu. She's always be the best Mom for us.

Salah satu kerabat yang saya kenal juga berprofesi sebagai WM. Dari awal perkawinan hingga detik ini. Ketiga anak-anaknya tumbuh diatas rata-rata. Yang bungsu kini tengah menempuh pendidikan kedokteran di universitas negeri ternama di tanah air. Kakak-kakaknya tidak kalah hebatnya secara akademis maupun non akademis.

Dan ada beberapa kerabat yang memilih jalur SAHM. Tapi entahlah, anak-anaknya malah belum mampu berdiri secara tegak bahkan ketika mereka telah memasuki gerbang pernikahan.

Tapi ketika saya memutuskan mengakhiri status sebagai Working-Mom 3 tahun yang lalu bukan karena figur mana pun. It's my own choice. Buat saya pribadi, itu adalah pilihan terbaik yang paling cocok untuk saya. Belum tentu buat orang lain.

Tentu ada adjustment yang harus dilakukan. Tidak 100% kerelaan langsung berlabuh dalam hati.

***

"Ah, dia tidak mengurus anak. Seharian saja di kantor. Anak dikasih ke pembantu." Cibiran buat Ibu pekerja kantoran.

Tapi, sepanjang hari di kantor, statusnya sebagai Ibu tidak dilepas begitu saja. Subuh-subuh sudah harus bangun mempersiapkan makanan si kecil. Pagi - siang - sore menelepon ke rumah mengecek si kecil di sela-sela kesibukan kantor.

Jangan mencibirnya. Belajar saja akan ketangguhannya membagi waktu. Kekuatan hati yang tanpa batas untuk senantiasa membagi pikiran antara pekerjaan di kantor vs pekerjaan di rumah.

"Ih, kok mau yaaaa, sekolah tinggi-tinggi kok lha ya BBM-an doang di rumah." Definisi BBM nya diatas, masih ingat kan?

Sepanjang hari di rumah bersama anak tidak hanya menggunakan kekuatan fisik saja, batin juga mesti kuat ya. Jangan bertanya-tanya, ambil saja hikmah kesabaran seluas samudera yang dimiliki mereka, yang memilih jalan ini.

"Ih, paling keren gue dong. Bisa sepanjang hari di rumah. Uang mengalir terus. Dekat sama anak sekaligus mandiri secara keuangan." Mau, mau, mau!

Pada umumnya yang model seperti ini ikut bisnis MLM. Wah, berkarier di dunia MLM ini beda lagi lho tantangannya. Atau untuk yang berbisnis lain di rumah, pasti repot membagi pikiran sekaligus tenaga jadi dua di saat yang sama. Kita bisa melihat dan mencontoh persistensi mereka yang tak ada habis-habisnya.

Jadi, intinya bukan di seberapa banyak waktu yang diluangkan untuk keluarga. Apa artinya bila pilihan itu tak bermakna dan malah menjadi bumerang?

Relakah meletakkan karier demi anak tapi sepanjang hari meratapi pilihan itu?

Apa sanggup setiap hari menghabiskan waktu di belakang meja, tapi tak kunjung rela bila membayangkan anak harus berada di tangan orang lain?

"Sebesar apa pun keinginan untuk membahagiakan anak dan keluarga, jangan pernah mengabaikan kebahagiaan diri sendiri."

Apa yang coba ditawarkan kepada mereka, jika kita sendiri telah merasa kebahagiaan kita telah tercabut dari akarnya? Ingat petunjuk keselamatan dalam pesawat untuk pertolongan pertama saat sirine tanda bahaya berbunyi, "Selamatkan diri Anda terlebih dahulu sebelum menyelamatkan orang lain."

***

"Surga dibawah telapak kaki Ibu." Bukan di bawah telapak kaki Ibu Rumah Tangga, Ibu Pekerja Kantoran, atau Ibu Pengusaha. Tapi di telapak kaki (semua) Ibu.

Semua pasti ada pengorbanannya. As every Mom has her own battle. Win yours without being 'nyinyir' to others.

Sepakat?

 

135 Comments

  1. avatar
    Rene82 May 21, 2015 4:07 pm

    You can have it all, but you can't have it all at one time. At the same time. Saya yakin anak bukan alasan bagi perempuan untuk "tidak bergerak". Tetapi, semua ada masanya dan ada porsinya. Semua adalah soal pilihan. Bukan anak yang harus dikorbankan agar kita bisa memiliki kehidupan yang kita inginkan. Melainkan kita yg berkorban agar anak2 kita mendapat kehidupan yg layak. A happy and healthy childhood creates a well-developed adult.

    1. avatar

      As .



  2. avatar
    Rene82 May 21, 2015 3:53 pm

    Saya seorang WM yg sedang berproses menjadi SAHM dan sudah kenyang dinyinyirin orang sekantor karena langkah yg saya ambil. Sy rela meninggalkan karir dan penghasilan bulanan yg nilainya lumayan banged untuk sy, 7x UMR di Jakarta saat ini. Sy tidak pernah berpikir sy akan memutuskan begini. Tapi sy amati dan sy kadang merenung anak2 generasi jaman sekarang semakin ke sini seperti bertumbuh menjadi individu2 yg cuek, agresif, dan semakin banyak masalah sosial di masyarakat yg beragam kasusnya. Bullying, seks bebas, drugs, pornografi, perkosaan, there are just too much illness in our society nowadays. Rasanya dahulu kala dunia tidak sekeras sekarang. Apakah ada kaitannya dgn trend ibu bekerja (yang berangkat masih gelap pulang sudah gelap) bbrp dekade terakhir ini? I believe so. Anak2 yg masih kecil terkesan sanggup ''mandiri'' ditinggal seharian. Kenyataannya sy lebih banyak menjumpai anak2 dgn ''kemandirian semu''. Anak2 yg terlalu dibiarkan berkembang sendiri memang terkesan "mandiri" tetapi dlm arti yg "individualistis". Ignorant. Di balik itu adalah anak2 yg lebih sering bermasalah baik dlm hal perilaku, kematangan emosi (eq),, akademik, maupun sosial. WM tidak mengapa tetapi jika ada kondisi darurat misalnya kelangsungan hidup terancam jika istri berhenti bekerja. Jangan semata-mata bekerja karena sikap egois, rasa gengsi, & mengejar materi berlebih-lebihan. Ada satu buku yg mungkin bisa jadi referensi mengenai ibu yg bekerja, 7 MYTHS ABOUT WORKING MOTHER by SUZANNE VENKER. It's really eye-opening!

    1. avatar

      As .



  3. avatar
    Wiwid May 10, 2013 7:22 pm

    waduh mba Jihan, artikelnya JLEBBB banget.. kereeeenn.., salam kenal ya mba

    1. avatar

      As .



  4. avatar
    Jihan Davincka January 1, 2013 1:29 pm

    Salam kenal, Ummunya Alya :).

    1. avatar

      As .



  5. avatar
    Ummu Aiya December 27, 2012 8:09 am

    Subhanallah artikelnya... Keren bgt mba.. Aku jg mau share k temen2... 'Sesuatu bgt'.. :p
    Jazakillah mba Jihan.. :)
    *member baru jg ni*

    1. avatar

      As .



Post a Comment

You must be logged in to post a comment.