Antre Yuk!

hestia

Weekend lalu kami sekeluarga jalan-jalan ke sebuah mal besar untuk makan siang. Menjelang pulang, saya mengajak Safina untuk naik kereta mainan yang mengelilingi mal. Setelah membelikan karcis, saya ajak Safina mengantre agar bisa lebih awal memilih gerbong mana yang mau ia naiki.

Ketika garis pembatas dibuka, seorang anak di belakang kami tiba-tiba lari mendahului. Dari belakang saya terdengar ayahnya berkata, “Ayo cepat lari biar duluan!” Lho, kok malah tidak mengajari mengantre sih?

Saya yang sedikit kesal, menegur si anak, “Adik antre dong.” Eh ayahnya malah mentertawakan saya. Kesal sekali!

Memang sih kereta itu tidak akan penuh sekali sampai Safina tidak kebagian duduk walaupun diselak antrean oleh anak itu. Tapi tetap saja kesal rasanya melihat ada orangtua yang tidak mengajarkan etiket atau tata krama umum pada anaknya. Lama-kelamaan kebiasaan buruk ini akan ia bawa sampai dewasa.

Gambar diambil dari http://reaksi.com/2013/06/tolonglah-antri-yang-benar/

Tak heran juga kalau kita sering melihat “kerusuhan” di stasiun KRL Commuter Line. Kadang-kadang malah sampai bertengkar. Padahal yang antre itu bapak-bapak, ibu-ibu, mas-mas, mbak-mbak yang berkantor di kawasan-kawasan elite di Jakarta. Atau saya pernah juga mengalami diselak antrean oleh seorang ibu di department store terkemuka yang saya yakin pasti ibu itu sangat berpendidikan.

Sedih ya? Memang segitu sulitnya ya mengantre? Kalau kebetulan lagi berkunjung ke negara tetangga, senang sekali rasanya mengantre karena tahu kita tidak perlu tarik urat mengomel-ngomel karena diselak.

Jujur saya tidak punya tips dan trik khusus untuk mengajari anak mengantre, tapi saya memulainya dengan memberi contoh. Sesimpel itu. Jadikan kebiasaan. Saya yakin kebiasaan baik ini akan berlanjut sampai ia dewasa.

image credit: gettyimages.com

19 Comments

  1. mama_Nara
    mama Nara August 29, 2013 at 9:09 am

    Setuju bunda, soal CL ntu bener bgt loh…xixixi…tapi memang orang Indonesia yang tinggal terutama di Jakarta makin sudah tidak berbudaya lagi. Meninggalkan sikap welas asih dan tepo seliro, termasuk juga dalam berkendara.

  2. nengdina
    nengdina August 29, 2013 at 9:37 am

    Setuju banget, saya pernah punya pengalaman waktu di bandara abu dhabi, peserta umroh dr negara kita yg kebanyakan sudah dewasa tidak mao antri di toilet dan akhirmya jadi bahan omelan dan tertawaan oleh warga negara lain yg sudah antri karena sudah tdk paham bahasa asing tidak pula punya etika untuk antri

  3. sapta
    sapta ningsih August 29, 2013 at 11:01 am

    saya termasuk orang yang bisa super duper kesal apabila ada orang yang menyelak antrian..hey, semua orang juga inginnya cepat kan tapi harus tertib..budaya mengantri itu harus mulai dari diri sendiri, diturunkan ke anak-anak sebagai salah satu ajaran bersopan santun..

  4. ceknonapresident
    eka Sartika August 29, 2013 at 4:39 pm

    Sangat setuju bunda, mmg budaya mengantre harus dibiasakan sejak dini, orang Indonesia trkenal sekali dgn budaya nyelonong. Setiap kali antrean saya diserobot saya pasti lgs ngomel “antre dong mas/ mba/ bu/ pak/ adek! Bebek aja ngantri”.

  5. arblossom
    ana August 29, 2013 at 6:03 pm

    Ah bener banget. Kemarin sempet denger mba Fonda dari Hypnobreastfeeding bilang bahwa orang-orang di Aussie itu lebih takut anak-anaknya ga bisa antri daripada ga bisa ngerjain soal matematika. Nah di tempat kita justru dari TK udah diajarin matematika rumit sampai perkalian, tapi jarang ada yang ngajarin mengenai etika dan etiket, termasuk masalah antri.

    Emang peran orang tua untuk ngajarin anaknya antri sejak kecil itu penting banget. *jadi inget para ibu-ibu dan mbak-mbak ganas yang tiap naik CL pasti ngga mendahulukan penumpang yang turun dulu*

  6. dewiamel
    dewiamel August 30, 2013 at 7:43 am

    Kl naik elevator juga. Sebeeeeellll!!!

    Gw pernah negur ibu2 di satu tempat belanja terkenal. Waktu itu pdhal gw cuma belanja 1item, dia bbrp. Bilangnya buru2. Gw ngomeeeeeel eh si tante nyantai ajah. Akhirnya mas counter kasir sebelah mempersilahkan bayar. Pengennya sih ngomel terus n gamau pindah counter, tp temen maksa2 nyudahin. Pas si ibu dah pergi si mba kasir td minta maaf krn si tante itu ternyata langganan n teman ownernya. Oh….jd kl orang kaya boleh ya ga ngantri?! Pgn bgt ngejer si tante nerusin berantemnya kl ga inget owner si toko itu bos besar gw :p untuuuung hari itu gw ga pake seragam :D

  7. amaliaputri
    Amalia Putri August 30, 2013 at 8:50 am

    hooo.. sama kesel juga kalau ada yang menyepelekan masalah antrian. Mengantri kan juga perlu kesabaran, bukan sekedar berdiri :|
    Inget salah satu kejadian, dulu pas lagi antri taxi di salah satu mall. Ada ibu2 nyelak antrian saya, diprotes rame-rame malah jauhhhhhh lebih galak si ibunya.
    Dan yang termasuk dalam antrian terdepan yang diselak ini..ada juga bumil dan busui sambil gendong bayi.
    Dan bikin ngenes nya lagi, si ibu galak menyelak sambil membawa 2 anak laki2 usia sekitar 10-13thn.
    Langsung kebayang mas-mas atau bapak2 yang pura2 tidur setiap ada bumil atau nenek2 nyari t4 duduk di KRL/TJ :(

  8. hestia
    Hestia Amriyani August 30, 2013 at 9:07 am

    Wah ternyata banyak yang merasakan hal yang serupa ya :( Mudah-mudahan kita bisa mengajarkan anak-anak kita untuk mau mengantri ya, Mamas. Untuk Indonesia yang lebih baik lagi :)

  9. siawcu
    mega August 31, 2013 at 12:11 am

    Yoi betull banget bunda ayo lestarikan budaya mengantri. Sebel banget lihat anak yg diajari ma ortu suatu tindakan yg salah. Belajar antri sama saja belajar tertib dan disiplin.

  10. winda.reds
    Winda PrasKrisna September 1, 2013 at 12:55 am

    Orang sering menuntut untuk cepet dilayanin. Padahal kalo mau antre dengan tertib, sistem juga bisa berjalan lebih lancar. Udah ga keitung gondoknya aku diselak antreannya sama orang lain dan kalo orangnya ditegur malah galakan dianya atau malah pasang tampang pura2 nggak tahu.

    Padahal salah satu cara buat ajarin anti korupsi ke anak2, awalnya bisa tentang belajar antre dulu. Dengan antre kita berarti menghargai hak orang lain dan memahami bahwa mengambil hak orang lain dengan nyelak antrean itu adalah tindakan yang buruk.

    Sentilan bermanfaat dari Mama Hestia. Indonesia yang lebih baik, bisa berawal dari Mama2 TUM, sekarang :D

  11. middutt
    mia utami September 2, 2013 at 10:16 am

    indonesia oh indonesia…

    harusnya iklan layanan masyarakat lebih fokus untuk etika dasar kaya gini #colek parpol

  12. Bunda MedinaMecca
    Bunda MedinaMecca September 2, 2013 at 11:52 am

    Setuju mom, anak2 memang pendengar yang buruk, tapi mereka peniru yang ulung.
    Makasih yaa sdh mengingatkan. thumbs up untuk artikelnya! :)

  13. ibu_kei
    erma anindyari September 5, 2013 at 1:00 am

    SETUJU. Tidak memandang, umur, ras, status sosial atau apapun semua

  14. ibu_kei
    erma anindyari September 5, 2013 at 1:17 am

    SETUJU. Tidak memandang, umur, ras, status sosial atau apapun semua orang wajib ANTRI. Kayaknya PR banget untuk kita sbg orang tua dan para pendidik di instansi pendidikan formal untuk sejak dini menanamkan budaya ANTRI. Jangan membuat ‘pintar’ anak2 kita sebatas pendidikan formal, tapi pendidikan sopan-santun, etiket lah yang utama karena dengan menghargai orang lain berarti kita juga bisa menghargai diri sendiri.

  15. hestia
    Hestia Amriyani September 5, 2013 at 10:25 am

    Ah, senangnya banyak Mamas dengan pikiran dan niat yang sama :)) Yuk kita ajarkan anak-anak kita, Mamas! Mudah-mudahan suatu ahri nanti kita bisa lihat Indonesia serapi dan setertib Singapura, misalnya, yaaa :D

  16. eqqie
    eqqie September 5, 2013 at 12:12 pm

    semua itu pembiasaan yang di lakukan sejak dini..tp kesel bgt kalu ada yang nyelak tdk pake antre,Ooohhlala..rasanya Kesel-kesel-kesel..

  17. kembanggeulis
    kembanggeulis September 11, 2013 at 3:27 pm

    pernah doong di bandara soeta.. lagi antri mau boarding.. ada ibu2 usia 45-50an nyelak saya.. berhubung saya juga ga enak didesak2 terus akhirnya saya kasih ibu itu duluan.. eeehh.. ternyata dia ngajak suaminya untuk ikutan nyelak depan saya.. hadeuuhh..

  18. Shasta P
    Shasta P October 6, 2013 at 10:06 pm

    Kalau aku gak ada deh alasan apapun untuk nyelak antrian. Pernah di supermarket antrian lagi panjang panjangnya, tiba tiba ada 3 orang laki laki tampang dan tato ala preman, seenaknya gak mau antri, spontan kutegur mereka setengah emosi, dngn alasan “cuma belanja sedikit mbk” tetap gak bisa dan gak mau kutolerir, si mbk asistenku yg ikut menemaniku mundur ketakutan karena menurutnya orang orang itu punya tampang seram. Aku rasa siapapun itu kalau tdk punya budaya malu dan budaya antri ya hrs kita tegur supaya mau gak mau mereka belajar. Apalagi kalau sdng jalan jalan di mall dan antri elevator sambil membawa stroller babyku, ada aja orang yg tanpa dosa langsung nyelak antrian, kalau udh gt duuuh langsung emosi deh gw hahahah

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.