Big Girl or Boy Do Cry

anin0988

image credit: www.gettyimages.com

Seberapa sering kita mendengar orang-orang (atau kita sendiri) di lingkungan kita berkata begini, “Anak pintar jangan menangis ya”,”Kamu sudah besar, jangan menangis dong. Malu!”, atau “Wah luka sedikit tidak sakit, sudah jangan cengeng”. Saya sendiri baru saja tadi malam mendengar suami saya bilang ke anak kami (4,5 bulan) yang menangis saat diganti popok “Anak ayah yang pintar jangan menangis ya, kan pintar“. Semalaman itu saya terus berpikir bahwa ada yang salah dari apa yang suami saya katakan.

Pikiran saya langsung teringat pada salah satu keponakan saya yang sekarang berumur 11 tahun. Keponakan saya ini memiliki kesulitan untuk mengekspresikan perasaannya, entah itu sedih, takut, senang, marah, ataupun malu. Bisa dibilang ia memendam apa yang ia rasakan dan pada satu saat tertentu perasaan yang ia pendam akan keluar secara berlebihan, sampai beberapa kali pada saat tidur ia mengigau sampai menangis tanpa ia sadari.

Akhirnya saya tahu apa yang salah dari yang suami saya katakan tadi malam… Saya tidak mau anak saya dipaksa untuk tidak mengeluarkan emosinya lewat tangisan. Secara tidak sadar kita sering secara tidak sadar melarang anak-anak untuk menunpahkan emosinya. Apakah menangis menunjukkan mereka bukan anak pintar, hebat, atau kuat? Apakah menangis membuat mereka jadi anak lemah atau cengeng? ¬†Daripada kita larang mereka menangis alangkah lebih baik bila kita informasikan emosi yang sedang mereka rasakan, “Anak ibu menangis karena sakit jatuh dari sepeda, ayo kita obati lukanya” ¬†atau “Alenka menangis karena Ibu ganti bajunya ya… Nah, sekarang sudah bersih lagi kan bajunya” .

Bayangkan saat kita, orang dewasa sedang sangat sedih dan seseorang menyuruh kita untuk diam dan berhenti menangis. Akhirnya kita akan menganggap bahwa menangis adalah suatu kesalahan besar yang tidak boleh dilakukan sama sekali. It’s ok to cry, let it out. Karena sebagai orangtua, tugas kita adalah menangkap bola emosi yang anak-anak lemparkan dan bukan menepisnya jauh-jauh.

12 Comments

  1. ninit
    ninit yunita January 27, 2014 at 3:34 pm

    aniiin,
    bagus deh tulisannya… bener banget yaaa nin, saya juga ngga pernah ngelarang kalau anak nangis. ngga apa2 kok kalo nangis :)
    ngga pengen anak2 memendam perasaannya.

    pas baca keponakanmu yg ngga bisa mengekspresikan perasaannya… huhu, jadi pelajaran banget yaaa buat kita semua.

    thanks nin udah mengingatkan. :)

  2. siska.knoch
    Siska Knoch January 27, 2014 at 3:50 pm

    Saya juga dulu termasuk salah satu orang tua yg melarang anaknya nangis, apalagi anak saya laki-laki, saya merasa dia harus bisa meng-handle emosinya, dan bersyukur orang2 terdekat saya (ibu dan kakak2 perempuan saya) mengingatkan saya mirip seperti yg mama anin tulis di atas.. bukan dengan melarang tapi memberikan ‘wadah’ agar emosinya keluar.

    senang ada yg mengingatkan lagi :)
    thanks for sharing nin

  3. ZataLigouw
    Zata Ligouw January 27, 2014 at 3:58 pm

    Duhh setuju banget sama artikel ini. Makasih udah berbagi Aninn…

  4. anin0988
    anin0988 January 27, 2014 at 5:01 pm

    Sama-sama, mama :)
    kadang suka gemes juga sih kalo denger anak nangis, tp sebisa mungkin nahan diri gak keluarin kata-kata “jangan nangis” or “gak boleh nangis”. Hmmm… Walaupun kadang susah dan kelepasan hehe.

  5. ipeh
    Musdalifa Anas January 27, 2014 at 5:15 pm

    artikelnya bagus banget, saya masih sering nih ngomong “jangan nangis kan udah besar….”. Tfs ya mama, sudah meningatkan :)

  6. fanny
    Fanny Hartanti January 27, 2014 at 6:07 pm

    ah setuju!!
    aku juga suka ‘nawarin’ alyssa buat nangis dulu. ‘al masih mau nangis dulu? oke boleh..”
    sampai anakku kebiasaan pamit kalau mo nangis, “aku mau nangis dulu mama, huhuhu”.. trus dia menyendiri. biasanya kalau udah lega, bakal balik lagi, minta dipeluk trus ketawa2 sendiri. giliran ditanya, kadang dia udah lupa kenapa nangis :))

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel January 28, 2014 at 12:53 pm

    setuju deh, kalo nangis itu gpp. enzo dante juga jarang banget dilarang untuk nangis, makanya skrg anak2nya jadi jarang nangis, sekali2 sih masih suka nangis, kalo sakit atau sedih banget :)
    kalo enzo & dante setelah bisa bicara kira2 usia 2thn udah mulai dikasih pengertian bahwa gak semua hal harus ditangisi, karena udah bisa bicara, jd mrk harus bilang/ kasih tau mama/papa kenapa dia nangis.krn mama papa ga selalu bisa langsung ngerti kalo cuma merengek :p

  8. eka
    Eka Wulandari Gobel January 28, 2014 at 12:54 pm

    oh ya, di #TUMForum ada lho, gallery tentang Crying Babies, lucu2 deh, ngegemesin. Ini link nya: http://theurbanmama.com/forum/topic640-crying-babies.html

  9. January 28, 2014 at 2:12 pm

    Artikelnya bagus nih… Tapi susah banget ya mau ngga ngelarang anak nangis. Apalagi kalo cowo terus nangisnya pas ditempat rame, pasti dibilangnya cengeng. Saya sih pake trik yang sama kayak mama Fanny. “Josh masih mau nangis? Ya udah selesaiin dulu sana, ntar kalo udah nangisnya bilang yaa…”
    Biasanya sih dicuekin nanti cari perhatian sendiri. Hehehe…

  10. rayna22
    rayna22 January 29, 2014 at 6:58 pm

    setuju sama mba anin…yang dewasa aja masih berhak untuk nangis apalagi anak-anak yang ingin menumpahkan emosi mereka..

  11. Inayati
    Inayati January 29, 2014 at 9:40 pm

    hehehe…yang pasti sih, orang tua harus pinter banget untuk mbaca makna tangisan si kecil ya krn si kecil punya banyak jenis tangisan, dari tangisan yg pura pura untuk mencapai tujuan ttt sampai tangisan murni krn letusan emosi :D.

  12. Sevianita
    Sevianita January 30, 2014 at 10:13 pm

    Kayakny artikel ini perlu saya print deh biar para Eyang baca. He he..,
    Soalny biasany yg heboh dgn tangisan Arel-anak saya justru para Eyangny (kl pas lg nginep di rmh Eyangny).Krna kadang2 selain untuk menunjukkan emosi, tangisan juga bisa jadi ‘senjata’ untuk mendapatkan keinginan si kecil. Saya dan suami biasany membiarkan Arel menangis smpi selesai-bahkan saat dia merajuk dgn tangisan untuk hal-hal menurut kami ‘tdk pas’ (tujuanny biar Arel tahu tdk smua dia mau didapatkan, belajar taat,mengendalikan diri). Tp kl sdh sm Eyangnya…malah kami yang dimarahi kl Arel nangis. Bahkan kl Arel ditanya,”Siapa yg nakal?Mama y?” pasti saya/suami lgsg ditunjuk dgn telunjuk kecilnya.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.