Bukan Single Parent

adey
Dayana & Bapak

Sejak suami berangkat, semuanya harus bisa saya kerjakan sendiri. mulai dari membawa ke dokter, belanja kebutuhan si kecil, sampai mencari pengasuh bayi. Sesekali saya masih bisa diskusi dengan suami, meskipun hanya bisa dilakukan lewat telepon.

Biarpun tidak ada suami, saya juga tidak bisa pulang ke Jakarta dan harus tetap tinggal di Mataram (Lombok, NTB). Ini memang sudah menjadi peraturan bagi isteri tentara yang ditinggal tugas seperti saya. Kami tidak bisa seenaknya pergi dari rumah tanpa mendapat ijin terlebih dulu. Untungnya, nenek Dayana masih bisa bolak-balik berkunjung ke Mataram. Jadi saya tidak selalu merasa sendirian.

Dayana & Ibu

Harus saya akui, kadang lumayan repot juga sebenarnya mengurus bayi tanpa bisa berbagi dengan suami. Tapi saya jalani saja tanpa beban sambil selalu berusaha berpikir positif. Punya bayi memang luar biasa. Menyusui, mengganti popok, menggendong, selalu menjadi pengalaman menyenangkan setiap harinya. Saya juga masih merasa beruntung, karena:

  • Sempat merasakan ditemani suami hingga tiga minggu sesudah melahirkan. Padahal ada Ibu lain yang ditinggal suaminya dalam keadaan hamil besar. Ada juga yang baru melahirkan pagi hari, dan siang harinya si suami sudah harus langsung berangkat tugas.
  • Di tempat tugas suami saya masih ada sinyal setiap hari, jadi komunikasi masih lancar. Ada yang suaminya ditempatkan di wilayah lebih terpencil, tidak ada sinyal atau hanya dapat kirim SMS. Kadang untuk SMS pun sulit, sehingga HP-nya harus ‘dikerek’ dulu seperti bendera supaya ada sinyal!
  • Saya bukan satu-satunya ibu yang ditinggal suami berangkat tugas ke perbatasan. Bagi ibu-ibu yang lain, barangkali ini sudah yang kedua atau ketiga kalinya ditinggal suami bertugas, dan harus mengurus dua atau tiga anak yang masih kecil-kecil. Kalau mereka bisa, saya juga harus bisa.
  • Alhamdulillah Ibu saya masih sehat, bisa bolak-balik melakukan perjalanan Jakarta-Mataram, dan menemani saya di sini.
  • Meskipun tidak mudah, saya akhirnya bisa mendapatkan pengasuh yang baik dan cukup terampil untuk menjaga Dayana.

Sekarang umur Dayana sudah tiga bulan. Dia tumbuh sehat dan tidak pernah rewel, bahkan sudah bisa saya tinggal bekerja lagi. Mudah-mudahan puteri kecil saya akan tetap diberi kesehatan. Amin.

 

50 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' April 23, 2010 at 1:42 am

    Salut!!!
    Inilah salah satu alasan mengapa ‘surga berada di bawah telapak kaki ibu’.
    Tetap semangat ya Jeng Ade…
    You’re not a good mom…but A GREAT ONE!!! :)

  2. ipeh
    Musdalifa Anas April 23, 2010 at 4:25 am

    Great mom. Kiss buat Dayana smoga selalu sehat dan tetap lucu :)
    TFS ya ade :)

  3. Liz
    Liz April 23, 2010 at 4:30 am

    Iya salut. Semangat terus mom!

  4. muti
    muti April 23, 2010 at 6:00 am

    wow! salut bgt baca artikel ini. semoga dayana selalu sehat & ceria yaa :)

  5. ninit
    ninit yunita April 23, 2010 at 6:19 am

    long distance love… duhhh ga kebayang deh. salut bgt ade untuk cerita & pengalamannya. dayana lucu banget deh :)

  6. okihaerani
    Oki Haerani April 23, 2010 at 7:44 am

    Hebat!!! Sambil bilang ke diri sendiri, tuh ada yg lebih berat, ga boleh ngeluh!

    I feel u mom :) it ain’t easy at all, but u did it, u can do it.

  7. adey
    ade y April 23, 2010 at 7:48 am

    Mamas, thanks buat support-nya. Moga2 artikel ini bisa bermanfaat juga buat mama-mama lainnya yang lagi LDL juga.

  8. superpippo
    Astrid Lim April 23, 2010 at 7:57 am

    ade, love your story, your spirit and your positive thoughts! tetap semangat ya, yakin deh Dayana akan jadi sekuat ibunya =) hugs!

  9. mommyaira
    jarvi kurnia lestari April 23, 2010 at 8:00 am

    fiiuuhhh..jd inget mamaku…my dad used to be a sailor…so everytime the duty called he had to leave my mom with those three lil children for 6 months-1 year…beratnya lagi..nyaris semua adek2 papaku tinggal di rumah juga…ada kali 5 orang…weewwww…salut deh buat yg sanggup ngejalaninnya…im with u Ade…u do a GREAT job…4 thumbs up!!!!

  10. otty
    Pangastuti Sri Handayani April 23, 2010 at 8:48 am

    Terharu bacanya. Mudah2an sekeluarga tetep sehat ya sampe nanti waktunya Dayana ketemu saya ayahnya lagi :)

  11. IntanDian
    Dian Sarwono April 23, 2010 at 8:53 am

    Waah… Ade, hebat sekali!!!
    Gw jadi malu deh de.. karena suami ada disini, orang tua dan mertua juga ada, tapi kadang-kadang masih suka ngeluh kerepotan ga ada yang bantuin.. karena gw memang belom mau pake jasa pengasuh..

    Tapi gw jadi terinspirasi dan semangat baca cerita Ade… dan yang penting belajar untuk tidak sering ngeluh!! Thanks dear.. Kiss-kiss buat Dayana..

  12. April 23, 2010 at 9:11 am

    Great story, great mom :)
    Sabar ya de, I feel u.. Punya kaka tentara soalnya :)
    Kiss kiss buat dayana dari el :)
    Ps: duh jd pgn ke lombok lagi deh.. Hehehe..

  13. Mirza Resita
    April 23, 2010 at 9:33 am

    tetep semangad yah mom..sun buat dayana

  14. mama alesha
    Lila Saputra April 23, 2010 at 9:38 am

    I feel u mom…
    saya juga menjalani LDL karena suami kerja dibidang pertambangan.
    cerita mom Ade mengispirasikan aku untuk lebih tegar dan gak gampang ngeluh..
    iya,kita pasti bisa
    terimakasih untuk semangat positifnya ya mom
    you are a great mom,semoga saya juga sekuat Ade
    *hug dari Zahra duat Dayana ya…

  15. dieta hadi
    agwina dieta April 23, 2010 at 9:47 am

    Hebat mom, terus berjuang demi si buah hati ya….salam buat dayana…

  16. riandiani
    ria andiani April 23, 2010 at 10:08 am

    Terharu bacanya…

    hebaaaaattttt!!!!Ini nih namanya wanita tangguh, kartini masa kini!!!
    kalau aku kayanya gakan bisa seperti itu :)
    Big hugs and kisses dari Davina buat Dayana

  17. suryaningtyas
    Anissa Dewi Suryningtyas April 23, 2010 at 10:10 am

    hai Ade.. senasib nih,walau beda kisah.. saya mengalami LDL juga.. bahkan ntar pas melahirkan yang diperkirakan sebulan lagi ini, suami belum bisa turut mendampingi..karena pas lagi ujian sekolahnya di luar.. hmm tapi insya Allah bisa n pasti bisa menjalaninya..amiin.. we’re tough mom,rite??
    smangat ya de…salam buat Dayana juga ;*

  18. ibu_kei
    erma anindyari April 23, 2010 at 10:11 am

    HEBATT! jadi malu sama diri sendiri kadang suka manja minta bantuan suami & asisten rt buat ngurus anak

  19. April 23, 2010 at 10:15 am

    Ya Allah….air mata gue netes baca story ini (sorry nih jadi mellow). Karena gue kagum dan salut sama Ade dan mungkin juga moms lain yang LDL. Sekarang baru nyadar dan malu ama diri sendiri : betapa tidak tahu bersyukurnya gue waktu hamil sampai sekarang Alun sudah usia 5 bulan, gue terus menerus didampingi suami, dan ga pernah putus2nya mencurahkan kasih sayang dalam bentuk apapun pada gue dan anak. Tapi gue malah masih suka berasa kurang, ngeluh, suka ngambek dan kadang2 marah karena teteeep masih ngerasa dia belum 100% ada buat gue dan anak.

    Ade, TFS banget yah……mudah2an Dayana tumbuh sehat terus dan bisa menjadi anak yang selalu membahagiakan kedua orang tuanya.

  20. adey
    ade y April 23, 2010 at 10:23 am

    @astrid, pangastuti, msumanti, ria: thanks buat salam & doanya.
    @jarvi: waduh kebayang kalo harus seperti mama ngurusin anak plus adek2, kayaknya bisa jadi supermama.
    @dian, lila: aku yakin kita bisa koq…
    @chrisye:hehe .. mari ke lombok mbak. Kopdar di lombok boleh juga
    @anissa: baru mau lahiran ya? dibawa happy aja ya & moga2 semuanya lancar
    @erna: kalo suami saya lg di rumah, mungkin manjanya keluar juga kali ya …

  21. sLesTa
    shinta lestari April 23, 2010 at 10:31 am

    iya salut banget ama ade.. dari perjuangan pindah dr jakarta dan menetap jadi ibu tentara aja udah berat banget, tambah lagi harus ngurus semua sendiri krn suami bertugas jauh dalam waktu lama. untung Ibu masih sehat yah De…

    kakak naia juga belom ketemu nih ama dayana. insya Allah kalo ada rejeki, kita jenguk yaaa.. lagi liat schedule nih De.. pengen bgt ketemu ama si chubby dayana.

    pelukcium dari kakak naia, tante shinta & om ario yaaa :)

  22. Riri
    Riri April 23, 2010 at 10:35 am

    semangat ade.. semoga aku akan sekuat dirimu :”)
    salam buat si cantik dayana..

    @riri

  23. adey
    ade y April 23, 2010 at 10:37 am

    @shinta: Thanks, mbak. Maunya sih maen2 ke tempatnya kakak naia coz paspor juga dah lama nganggur, tp berhubung minta ijinnya ribet banget mending menikmati hidup damai di lombok aja dulu. See you in Lombok!

  24. April 23, 2010 at 10:44 am

    duh, salut banget ama ade… udah tinggalnya di perantauan, dan ditinggal suami pula. aku ga kebayang banget ditinggal 1 taun ama suami, tapi mungkin karena manja aja ya, burhubung suaminya ada terus.

    seneng baca artikelnya… uplifting banget! TFS, ya de!

  25. ari
    Ari Widjanarko April 23, 2010 at 11:16 am

    Wah, salut buat Ade dan suaminya. Pasti berat banget buat Ade mengerjakan semuanya sendiri. Buat sang suami juga, pasti berat buat ninggalin istri dan anak yang baru lahir. Sebagai suami, gue nggak kebayang betapa penasarannya nungguin sms setiap hari. Keep up the positive attitude!

  26. Alderina
    Alderina Gracia April 23, 2010 at 11:39 am

    Salut!

  27. myson
    myson April 23, 2010 at 12:21 pm

    tfs ade, semangat terus! luv the name: Dayana :)

  28. momsiyu
    momsiyu April 23, 2010 at 12:24 pm

    Ade, salut deh dg semangatnya ngerawat Dayana walopun jauh dari suami. Semoga Dayana tumbuh sehat dan jadi anak yg membanggakan orang tuanya ya.. TFS Ade!

  29. meralda
    meralda April 23, 2010 at 12:25 pm

    HEBAT! what a though mom! merinding aku bacanya :)

  30. dhira rahman
    dhira rahman April 23, 2010 at 2:20 pm

    aku kagum sekaliiii!
    Rasanya apa yang selama ini dihadapi jadi “belum apa2″ kalo liat Ade, salam kenal yaa

  31. Medy
    medy April 23, 2010 at 2:55 pm

    Wuih..salut ama Ade dan suami ya…waktu anakku umur 2bln,suamiku jg tugas keluar kota. Keliling Kalimantan dan Sulawesi 2 bln,plg k jkt cuma smalam trus lanjut lagi..itupun dia kangen berat ama anaknya..gmn suaminya ade ya? Hmm…keep the spirit ya dear..kiss..kiss..for Dayana

  32. gabriella
    Gabriella Felicia April 23, 2010 at 3:37 pm

    salut banget… jadi inget alm. mamaku yang juga berjuang sendirian, karena papaku meninggal saat aku baru umur 3 bulan… TFS yach…

  33. sukie
    Sukma Pertiwi April 23, 2010 at 5:09 pm

    hmm…saya juga jadi terharu..jadi inget film2 gitu, kayak pearl harbour, dan serial yang aku lagi suka nonton :army wives. emang jadi seorang istri tentara harus siap dengan resiko ditinggal2 dan pindah2 mulu yah. kalo aku, suamiku juga sering dinas, tapi cuma 1 hari dua hari. tapi kalau samapai 1 tahun??waah…belum bisa bayangin. tapi kamu kuat banget Ade! dan bisa!semangaaat!! :)

  34. UndanyaNaeema
    Dessy Ristianto April 23, 2010 at 5:23 pm

    terharu baca pengalaman nya mba ade…
    semoga dayana selalu sehat ya
    langsung koreksi diri nih
    ternyata saya masih beruntung….
    thx for sharing

  35. Sella
    Ananda Ansella April 23, 2010 at 6:43 pm

    Saluuut..!!
    Every moms punya perjuangannya sendiri2 & sukses utk smua perjuangannya ya moms..

  36. Muna
    Muna Chalida Raihani April 23, 2010 at 8:01 pm

    WOW!! Ade emang TOP banget!! Saluuuuuut…
    aku juga hampir mirip sih pengalamannya.. ditinggal suami yang harus melanjutkan sekolah ketika usia kehamilan 6 bulan, melahirkan pun tanpa didampingi suami dan suami baru bisa ketemu si baby setelah 3 bulan, tapi alhamdulillah sekarang udah nyusul suami dan berkumpul kembali.. :)

  37. eka
    Eka Wulandari Gobel April 23, 2010 at 10:27 pm

    ade, tfs yaa..
    jadi terharu bacanya..
    salut buat ade dan suami, mudah2an bisa cepet kumpul lagi.
    kiss buat baby-D!

  38. Mirza Resita
    April 24, 2010 at 7:21 am

    great story. tfs yah ade
    jadi malu sm diri sendiri yang sering nangis di minggu2 awal lahiran padahal punya suami dan sodara2 yang slalu siap membantu.

  39. rhisuka
    riska nurmarlia April 26, 2010 at 8:44 pm

    salut sama ade. jadi malu sendiri dulu nangis2 abis lahiran cuma gara2 ga bisa lebaran sama keluarga besar.

  40. myallayna
    Yuli Quinity April 27, 2010 at 2:03 pm

    ade, TFS ya, hebat bgt dh de, gw ditinggal suami tugas 1 minggu aja bingungnya ampun2an, pdhl masi bisa plg k rmh nyokap juga, huhu jd malu..

    btw,yg ngasi commentnya rekor ni, bnyk bgt, sampe 40 :D

  41. ietoh aditya
    ietoh aditya April 28, 2010 at 11:22 am

    aku ga bisaaaa kaya gini.
    salut sama mba ade, sangat pantas menjadi istri tentara, kuat! aku yakin dayana pasti kuat seperti ibunyah.

  42. Mirza Resita
    April 28, 2010 at 4:58 pm

    Hmm baca ceritanya mba Ade, jadi ingat lagu Mr.Brightside (hmm apa hubungannya ya?) maksudku Mba Ade always sees the brightside. Salut buat Mba Ade, semangat terus yaa!!

  43. Mirza Resita
    April 29, 2010 at 3:00 pm

    Terharu bacanya…. T_T. Semoga mba ade tetap semangat ya… Peluk cium bwt Dayana yg lucuuu…. :-*

  44. Mirza Resita
    May 6, 2010 at 2:04 pm

    sabarr sayaang .. *sesamaistritentara* gw tau banget rasanaya ,, tapi w masih beruntung bisa ditemani saat persalianan , walaupun 2 minggu kemudian cwami berangkat layar selama sebulann.. hmm rasanya perriiih banget.. (soalnya gw dah yatim piatu) jadi berasa bahnget kalo lagi ditinggal cwami layar ..
    cmangadd yaaa … kisskiss wat dayana .. tetap semangaaattt yaaa

  45. Mirza Resita
    May 22, 2010 at 8:37 pm

    waaw.. jadi berkaca-kaca ni bacanya.. Jadi membayangkan diri sendiri nantinya..
    Sejak awal sampai hampir diujung masa kehamilan aku nggak 100% didampingi suami yang sedang melanjutkan kuliah di luar kota,, hiks.. Sampe dokter kandungan bingung suaminya yang mana.. Hehe..

    Dan rencananya setelah 3 bulan dr persalinan suamiku lanjut sekolah 13 di luar negeri… Oowgh..

    Tapi baca ceritanya mba ade jadi tegar,, masih banyak yang lebih tidak beruntung.. Kalo istrinya sedih dan nggak ikhlas pasti suaminya lebih sedih dan bingung yah..padahal dia butuh support dari istri dan anaknya..

    Makasih ya mba ade.. Semangat buat mba ade,, semangat juga buat ku dan yang lain..

  46. Adzara
    novie August 17, 2010 at 4:44 pm

    subhanallah! hebat dan tegar sekali mb ade. saya juga sering ditinggal suami walau ga pernah selama itu. sekarang jadi merasa malu hati karena kadangkala mengeluh. saya ga sendiri :)

  47. adey
    ade y August 18, 2010 at 12:04 pm

    Mamas… sekali lagi thanks buat semua supportnya.
    Buat yang lagi LDL juga, saya mau sharing sedikit: ternyata yang berat itu waktu menjelang pisah & beberapa hari berikutnya. Semua akan menjadi lebih biasa setelah dijalani berbulan-bulan (saya sekarang sudah hampir masuk bulan ke-9 tinggal berjauhan dari suami). Jadi, mungkin buat mamas yang sering ditinggal (meskipun hanya bbrp minggu) akan lebih berat daripada yang ditinggal sekali tapi berbulan-bulan. Dan benar seperti yang dibilang oleh Ari Widjanarko, buat suami juga pastinya berat kalo harus ninggalin anak & isterinya.

  48. ruuzuly
    Ruliyani Nuzuly December 28, 2010 at 10:25 pm

    mama dayana.. makasih yaa buat story-nya.. aku jd ngerasa ‘punya temen’ sekaligus maluuuu :p
    udah hampir 2bulan ini suamiku juga lagi kerja di luar kota, hmm meskipun tiap weekend pulang :p tapi rasanya menjalani hari ke hari beraaaat ma sepiii banget, jarak aku ma suamiku skrg padahal cuma bandung – bogor.. aku juga masih tinggal sama orang tuaku.. tapi ya gitu deh, awal2nya beraaat banget, anakku sekarang umurnya 3 bulan kurang seminggu..
    aduuuh.. makasih yaa udah bikin aku tersadar dan ‘malu’ :p

    *hihihi..

    1. adey
      ade y December 29, 2010 at 7:45 am

      Hi! salam kenal mommy Ruliyani. Sy juga senang bisa sharing & jadi banyak kenal mamas yg senasib di TUM.
      FYI, bbrp hari yg lalu genap satu tahun sy berjauhan sama suami dan Insya Allah bulan depan sdh bisa ketemuan… ehm.

  49. bumbbelly
    mariani sipayung October 5, 2011 at 1:46 pm

    Jadi inget.. waktu anter ipar mau bertugas ke aceh.. liat tentara yang sedang gendong anaknya yang baru lahir, sementara di ransel nya terselip bantal si bayi untuk melepas rindu di tempat bertugasnya di aceh. Sedihhhh..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.