Cinta Dalam Kotak Bekal

eka

Saat pertemuan pertama orang tua murid dengan pihak sekolah di TK Enzo, Pak Kepala Sekolah menjelaskan tentang pentingnya kotak bekal bagi tumbuh kembang anak. Ada segudang manfaat dari sekotak bekal yang kita siapkan. Bekal makanan dapat memberi energi untuk mempertahankan daya ingat, konsentrasi, dan kemampuan belajar anak.

Dengan membawa bekal sekolah, si kecil diharuskan belajar makan dan minum sendiri. Belajar makan sendiri sangat baik untuk menumbuhkan kemandirian anak. Membuka dan menutup kotak bekal, memegang sendok dan garpu, serta menyuap sendiri bermanfaat untuk melatih stimulasi motorik halusnya. Kegiatan makan bersama di sekolah juga melatih si kecil untuk belajar kebersihan. Anak-anak mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, belajar makan dengan baik dan rapi, dan membuang sisa makanan ke tempat sampah setelah makan. Si kecil juga belajar bertanggung jawab terhadap barang-barang pribadinya saat membereskan peralatan makan dan minumnya dan membawanya pulang  tanpa ada yang hilang atau rusak.

Lebih dari itu semua, menyiapkan kotak bekal untuk si kecil juga merupakan salah satu cara untuk mempererat ikatan cinta kita dengan si kecil. Terdapat banyak cinta dalam kotak makan itu yang kita berikan saat menyiapkan bekal untuk si kecil. Banyak energi dan pikiran yang kita curahkan saat merancang menu makanan yang sehat dan bergizi seimbang lalu mengaturnya di dalam kotak bekal. Begitu juga saat kita memilih ukuran, bahan, warna, dan desain kemasan kotak bekal dan peralatan makan yang aman dan sesuai dengan kesukaan si kecil. Sampai saat kita memilih kotak makanan dan minuman yang lengkap, mudah dibuka dan ditutup dan kuat agar makanan dan minumannya tidak mudah tumpah. Semua itu kita lakukan agar si kecil makan dengan lahap dan bersemangat.

Karena itu, saya selalu bersemangat menyiapkan kotak bekal untuk Enzo dan Dante, dan selalu lega saat mereka berkata “Ma, makanannya habis!”. Tidak masalah jika kreasi bento saya masih jauh dari sempurna, karena saya tahu bahwa “I don’t just pack a lunch – I pack my Love”.

11 Comments

  1. siska.knoch
    Siska Knoch November 11, 2013 at 7:54 am

    aww.. so sweet! setuju ka ^^ walo bentuk bentonya masih jauh ama suhu-suhu tp paling seneng kalo dpt laporan makanannya abis :)
    migu juga tiap sekolah di bekelin, krn dr sekolah jadwal di masakin ama pihak sekolah cuma seminggu sekali.

  2. mbokne naura
    mbokne naura November 11, 2013 at 1:54 pm

    mba tips nya donk kalo masukin buah potong ke dalam bento gitu bertahan brp jam ya???suka bingung mau kasih buah potong ke bento hehehehehe…thanks mbaa

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel November 11, 2013 at 3:08 pm

    chika – iya, dari awal pak kepseknya udah menyemangati, katanya dalam satu bento ada jutaan doa dari tiap org tua yg menyempatkan nyiapin kotak bekal untuk anak2nya. jadi gak masalah kalo bentuknya masih jauh dari para suhu bento :) malah krn biasa bawa bekal, kalo makan2 di sekolah, makanan dari sekolahnya yg dibawa pulang, yg dimakan ttp masakan mama heheee..

  4. eka
    Eka Wulandari Gobel November 11, 2013 at 3:13 pm

    mama naura – krn enzo kan masih TK, jadi waktu makan siangnya juga gak siang2 banget, jam 10 pagi dibukanya; bawanya juga gak banyak2, dan dari malem udah saya masukin kulkas di dalem tupperware, jadi pas dimakan msh seger. tapi kalo ditutup tupperware gt sih kayaknya sampe jam 2-3 sore masih bisa.

  5. Kira Kara
    Bunda Wiwit November 11, 2013 at 7:57 pm

    *toss* ah sama teh Eka.. Ki-Ka juga kalo sekolah bawa bekal. tapi karena cuma 2 jam, biasanya bekalnya makanan ringan, roti isi atau buah potong aja Plus UHT. Tapi seneng kalo kotak bekalnya isinya habis yaach.. :)

  6. gabriella
    Gabriella Felicia November 11, 2013 at 9:46 pm

    Sama nih, tiap hari Albert wajib bawa bekal, biasanya nasi dan lauk pauk, tapi kadang suka dibawain roti atau pasta juga. Pokoknya harus yang mengenyangkan, kalo gak nanti dia protes kelaparan…

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel November 12, 2013 at 9:12 am

    wiwit – iyaa wit..seneng banget kalo makanannya abis. puas gitu :)

    ella – bener, kegiatannya padat, dan belajarnya udah mulai serius kali ya..jadi bawaannya lapaarr :D

  8. cindy
    cindy vania November 12, 2013 at 11:33 am

    wah mama eka romantis banget siiih,mau dong dibawain bekal juga :D
    kalo anak2 udah sekolah,mau bawain bento yang penuh cinta juga ah :D

  9. nidya
    Nidya November 12, 2013 at 12:16 pm

    setujuuu banget sama eka, sekesiangannya gw bangun pasti selalu bisa utk bawain bekal makanan buat fayyadh.
    Dan kadang kalo lagi pingin sok surprise,gak gw kasih tau isinya apa, gw cuma bilang “pokonya surprise deh..nanti dihabiskan yaa” dan pulang sekolah fayyadh bakal bilang “bekalnya habis…besok nasinya agak banyak ya mi” :D ixixi

  10. ZataLigouw
    Zata Ligouw November 12, 2013 at 10:58 pm

    Ekaaa…, pengen banget tiap hari bisa nyiapin bekal untuk anak2, sayang gw nggak selalu bisa. Tapi jadi semangat abis baca artikel ini. Sampe bikin resolusi untuk nyiapin bekal min dua kali seminggu (sisanya mbak-nya yang nyiapin heheh).

  11. hananafajar
    hanana fajar November 15, 2013 at 9:10 am

    whuaaa baca artikel mama eka, jadi ikutan ga sabar nyiapin bekal nanti kalau si kecil udah sekolah..hehe sekarang masih nyiapin mpasi hoho..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.