Dilema Bunda Bekerja Kantoran

metariza

Bangun telat, buru-buru mandi. Abis mandi, pake baju, dandan di kamar mandi supaya ngga perlu nyalain lampu kamar tidur, dan ngga ganggu tidurnya Nara. Eh tiba-tiba saya denger Nara bangun. Suaranya sedih minta dipeluk. Sambil ribet pake baju karena buru-buru (saya udah bilang tadi bangun telat kan?), saya bilang saya akan peluk setelah pake baju. Nara setengah histeris ngomong “Jangan pake baju kantor, pake baju rumah aja, Bunda jangan pergi…” dalem hati saya pengen teriak, “Bunda juga ngga mau ninggalin Nara”.

Ini sama sekali bukan cerita baru sih dan sampe kapanpun dilema Bunda bekerja di luar rumah ngga akan ilang. Asli ya, kalo mau nurutin perasaan, iriii banget sama stay-at-home mums, entah yang full jadi ibu rumah tangga atau kerja dari rumah. They have something that I don’t, spending all day with their kid(s).

Setelah itu komen orang biasanya gini: trus kenapa ngga berenti kerja aja atuh? 

Sayangnya, kondisi tiap rumah tangga berbeda (baca: kondisi keuangan). Tiap orang juga punya value, ambisi, nilai dan tujuan hidup yang berbeda yang akhirnya membuat cerita hidup tiap orang berbeda (dan menarik).

Kalo boleh share, pas hamil 3 bulan saya resign dari kantor lama karena pengen jadi stay at home mom. God has a funny sense of humor indeed…tepat sehari setelah ngajuin surat resign, ada pengumuman saya diterima di tempat kerja sekarang. Dilema, karena selama proses rekrutmen di lembaga (prosesnya lumayan lama, sekitar 9 bulanan) ini saya selalu berdoa, “Apabila masuk ke lembaga ini merupakan yang terbaik untuk agamaku, keluargaku dan diriku, maka lancarkanlah jalannya” dan tiba-tiba diterima di saat saya udah bertekad berhenti kerja. Dengan pertimbangan doa tadi, saya takut durhaka karena udah dilancarin jalannya untuk masuk ke lembaga ini kok malah saya tolak… jadi saya merasa mantap bahwa masuk ke lembaga ini adalah sesuatu yang baik.

Konsekuensi saya masuk lembaga ini adalah ada ikatan dinas 3 tahun setelah pengangkatan jadi pegawai, ditambah masa pendidikan 9 bulan (termasuk cuti melahirkan 3 bulan). Ikatan dinas saya baru selesai September 2010. Setelah itu apa saya mau berenti kerja? Sampe saat ini keputusan saya dan Pandu (suami) adalah: saya masih akan kerja setelah ikatan dinas saya berakhir.

Loh bukannya katanya ngiri sama stay at home mum? Katanya pengen menghabiskan 24 jam bersama Nara?

Iya, bayangan menghabiskan 24 jam bersama Nara emang sangat menggiurkan. Alasan saya untuk tetap kerja juga cukup standar kalo ngga mau dibilang klise, yaitu untuk menambah income. Salah satu financial planner pernah bilang, tidak bijak jika istri berhenti kerja kalo penghasilan istri lebih dari 1/3 penghasilan suami+istri. Mungkin ada yang bilang, “Kalo niat banget mah berenti aja, asal bisa hemat pasti cukup kok dengan satu income aja”. Eh tunggu dulu…, ga segampang itu. Kita baru aja beli rumah setelah berhasil ngumpulin DP untuk rumah dan capek ngontrak hampir 4 tahun (geregetan juga bayar uang kontrakannya yang naik 10% tiap tahun). Itu baru DP loh, tentu aja pasangan muda yang bener-bener mulai dari nol kaya kita ngandelin KPR. Belum lagi ada cicilan mobil dan investasi untuk dana pendidikan Nara. Buat biaya-biaya yang saya sebutin barusan aja udah ngabisin setengah income kita berdua. Kebayang kan?

Untuk saat ini, menjadi stay-at-home mom buat saya adalah luxury yang belum bisa saya cicipi. Tapi saya yakin entah itu jadi stay at home mum, working from home mum atau kerja kantoran, semua punya kelebihan masing-masing baik untuk sang ibu maupun anak.

Jadi kalo ditanya apakah saya nyesel memutuskan untuk masuk ke lembaga ini dengan ikatan dinas selama ini, saya ngga nyesel. Tapi ngga boong klo saya bilang bagaimanapun pasti ada bedanya kalau saya full megang Nara (ngga kerja) dengan saya menitipkan Nara ke mbaknya selama saya kerja.

Well, I can’t have it all can I? It’s all part of being a grown up, making choices and deal with the consequences. 

41 Comments

  1. otty
    Pangastuti Sri Handayani January 15, 2010 at 2:04 am

    Ah setuju banget deh… Kayaknya tiap mo ngantor rasanya berat, apalagi kalo Nara (buat yang blom tau, nama anak kita sama lho) bengong liatin gue siap2 ngantor. Tapi semua pilihan emang ada konsekuensinya ya… Akhirnya kompensasinya kalo wknd gue megang Nara full, yah making up for the lost time.

  2. alin
    alin ramadhan January 15, 2010 at 5:55 am

    hi meta,
    gue pernah ada di posisi yang sama. lucky me, bisa jadi FTM :)

    ngerti banget saat-saat harus ninggalin anak karena harus ke kantor. duh! ga tega banget. tapi mau gimana lagi. ada konsekuensinya.

    tks banget udah berbagi ini yah, meta. kadang2 dulu gue suka kangen lagi balik ke kantor dan kadang2 dulu sebel juga denger temen yg suka bilang, “hah? cuma jadi ibu rumah tangga? di rumah doang?”. tapi gue seneng banget bisa bareng2 anak gue 24 jam :)

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel January 15, 2010 at 7:02 am

    tfs, meta..

    sekarang saatnya para wanita berpegangan tangan, saling menguatkan dan mendoakan. bukannya saling menyalahkan tentang pilihan hidup.
    toh bekerja adalah kewajiban, menunjukkan rasa tanggung jawab kita sama hidup kita. sama pentingnya dengan menjamin kesejahteraan anak. selama pekerjaan kita baik dan halal, mendapat izin suami dan tidak menelantarkan anak2 dan pekerjaan rumah, ya syukuri saja apa yg udah Tuhan kasih :-)

    have a very happy working!

  4. eryka
    Eryka January 15, 2010 at 7:24 am

    Huaaaaaahh metaa… Kerasa banget baru 2,5 bulan kayla udah ditinggal..soalnya kantor masi baru set up jd cuti ga lama, jd stay at home mom memang masi cita2 ni skrng, kebutuhan financial masi blum memungkinkan utk jd stay at hum mam, mo bisnis dr rumah kayak banyak kebanyakan mams hmmmm masi belajar jg *krn kurang bakat buka lapak*, tiap hari ketakutan yg ada ya kalo kayla jd “anak mbak”, pulang kantor dapet update dr mbaknya yg bantuin jaga.. Kayla tadi begini begitu *sedih banget ga liat sendiri moment2 itu*, tapi yah balik lagi kita bekerja juga ada tujuan, untuk menambah penghasilan keluarga.. Meta persis banget dehhh masalahnyaa.. Keluarga baru,bayar cicilan, blom biaya sehari2 plus investasi buat masa depan yang belum bisa terpenuhi kalau jadi stay at hum mam, semua ada konsekuensinya.. jadi ya bersyukur saja dengan keadaan sekarang… Happy working mom..
    S

  5. ferrbia
    Ferra January 15, 2010 at 7:30 am

    Hi Meta..
    Membaca n mendalami tulisan mu membuatku sedih pada diri sendiri coz hal ini terjadi jg sama sy..
    Tetapi kita punya kenyataan yang harus dihadapi..
    Jadi seperti Eka bilang ” Syukuri apa yang Allah telah berikan ”
    Tetap semangat Moms.. Raising N Working :)

    -Ferra, Mama Bia-

  6. ninit
    ninit yunita January 15, 2010 at 7:31 am

    tfs meta.
    baca artikel ini, bisa ngebayangin banget gimana beratnya jadi WM & menghadapi situasi pas anak minta bunda-nya ga pergi ngantor… huhuhu.

    sabar yah meta :) yang pasti, waktu bareng sama nara itu penuh kualitas. tetap semangat :).

  7. arisona
    Arisona Lestari January 15, 2010 at 8:18 am

    hi met.. coz i know you and nara,, kebayang deh percakapan between you n the lil boy,, nyehh nyeehh sediih.. in a short time (my first baby insya allah due in June’10, doain juga ya, hehe) , gwe bakal ngerasain hal yang sama (being a working wife currently)..nguk ngukk belom kejadian aja ngebayanginnya uda sedih..

    but then.. i guess smua emak2 n emak-to-be di sini sadar,, smua ada trade off-nya,,n insya allah kalo kita berusaha dan berdoa (clichee but true),, all the dreams will come truee,, termasuk get to spend more time with the loved ones..

  8. metariza
    Meta January 15, 2010 at 8:25 am

    Hai MamaNara, [b] Otty [/b] kan? Sama banget, pulang kantor dan wiken, Nara juga sama gw terus…mbaknya bisa kipas-kipas istirahat, hehe. Yang penting kan quality time mengingat kita ga bisa nambah quantity waktu bareng anak :)

    [b] Alin [/b], jitak aja yang ngomong “hah? cuma jadi ibu rumah tangga? di rumah doang?”. Emangnya dia pikir gampang jadi ibu rumah tangga? Yes, lucky you bisa jadi FTM :)

    [b] Eka [/b] thanks ya…setuju untuk saling mendukung dan tidak menyalahkan pilihan kita, apalagi menganggap diri sendiri lebih baik karena menjadi working mom/stay at home mum.

    [b] Eryka [/b] iya ya sama banget apalagi urusan bayar cicilan yang menghadang di depan mata, hehe. Kayla juga akan ngerti klo Mamanya kerja untuk dia :) Setuju banget, yang penting adalah mensyukuri apa yang kita punya dan inget lagi bahwa niat kita baik, mau jadi FTM atau working mum.

    [b] Ferra [/b] iya :) tetap semangaat…
    seneng banget memutuskan ‘curhat’ tentang hal ini karena ternyata banyak yang ngadepin hal yang sama, jadi nambah temen untuk saling dukung :)

    [b] Teh Ninit [/b], makasih yaa :) yang jelas klo pulang kantor, pas ketemu Nara langsung ilang deh semua capeknya (capeknya lebih karena ngadepin macet sih, hehehe). Dulu waktu kecil denger Mama ngomong itu ngga ngerti maksudnya “dimana logikanya ketemu anak bisa ngilangin capek”…baru ngerti dan ngerasain setelah punya anak…hihi.

  9. marsyalina
    marsyalina January 15, 2010 at 8:29 am

    sebelumnya aku minta maaf ya, kalau kurang berkenan di hati…

    wajar jika mba berat meninggalkan rumah karena sebenarnya wanita memang diciptakan Allah dengan fitrahnya..
    “Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan Rasul-Nya..”(65:3)

    Kewajiban menjalani pekerjaan mba sebagai seorang ibu sebenarnya lebih besar dari pada kewajiban untuk bekerja. tugas para suamilah utk mencari nafkah, sebagai mana firman Allah:
    “Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang shaleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka).”(4:34)

    soal income, Insya Allah ga kurang mba, karena Allah sendiri yang menjamin:
    “Dan (Allah) memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”(33:33)
    satu lagi,

    “Demi masa.Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian,kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.”(103:1-3)

    ^o^semoga berkenan…

  10. kucing penidur
    kucing penidur January 15, 2010 at 8:37 am

    Nice story semoga tetep tabah ya, ;)
    every mother have good plan for her kids ^^

  11. Kenny
    Kenny Wiani January 15, 2010 at 8:41 am

    Huhuuhhu dilema abadi nih hihihi
    sampai sekarang FTM pun masih merupakan luxury bust saya.
    kebetulan sahabat sy seorang FTM yang kadang suka iri pgn kerja, dan saya Ibu bekerja yang ngiri pgn ngurus anak, jadi dimana pun posisi kita, rumput tetangga memang selalu lebih hijau hehehe
    Dari sini saya berkaca, and count our blessing – mensupport dan mengingatkan sahabat saya betapa beruntungnya dia :) dan sebaliknya selalu mengingatkan diri sendiri betapa beruntungnya saya masih diberikan rezeki oleh Allah.
    Lagipula menjadi ibu bekerja tidak berarti kita ibu yang lebih buruk daripada kalo kita diem di rumah kok..
    Pada saat saya tidak bekerja, waktu saya sepenuhnya untuk keluarga – work hard, play hard with the child. Saya pun merasa lebih sabar saat mendidik dan bermain dengan Akasyah, I put my whole heart and mind for the moment, karena the time is too precious. Hal yang mungkin kadang saya lupa bila tiap saat bisa ketemu dia ;)
    It’s not always about quantity, the quality will do just fine insya allah

  12. sLesTa
    shinta lestari January 15, 2010 at 9:42 am

    sebagai working mama, gue juga sangat2 relate dengan cerita Meta. tiap hari gue dilema antara kerja ato enggak. tapi at the end, gue ngerasa dengan gue kerja, ini juga part of contribution gue untuk keluarga gue… dan eventually for naia’s better future.

    tapi menurut gue, jadi working mama itu kan bukan berarti kita gak ngurus anak. dulu, sering banget denger nyokap bilang, “biasa deh ibunya kerja, anaknya ga keurus!”. nah ini yang jadi cambukan buat gue. sesibuk2nya gue di kantor, gue mesti ngurus anak gue. gue mesti tau dia ngapain aja di rumah, makan sama apa, mandi jam berapa, tidur berapa jam, dll. dan ini lah responsibility kita sebagai working mama. we are blessed with the gift of multitasking and this is exactly how we can apply it.

    @marsyalina – terima kasih atas kutipan2nya. cukup mengingatkan kita, tapi juga sebagai orang yang hidup di era sekarang, kita juga mesti keep up kan? dan selama suami memperbolehkan kita kerja, dan sebagai istri & ibu kita tidak melupakan tugas kita, gue rasa ga ada salahnya. after all, Khadijah istri Rasul juga kan a bisnisswoman, a successfull working wife. gak pernah disebutkan kalo wanita tidak boleh bekerja dan hanya ada di rumah. the point is, balancing the life outside (yang diketahui oleh suami dan berada di jalan Allah) dan the responsibility for the family.

  13. January 15, 2010 at 10:24 am

    meta, thanks for sharing! seru juga ngeliat bagaimana suka dan sedihnya jadi ibu dari kacamata working mom. emang beda banget ya dilema-nya dengan ibu2 yang di rumah…

  14. riandiani
    ria andiani January 15, 2010 at 10:26 am

    hi mama nara,
    sesama working mother, aku tau bgt gimana rasanya tiap pagi ninggalin anak di rmh…apalagi kalo udah pake acara rewel minta kita buat stay @home…rasanya berat bgt pergi kantor…
    Tapi secara niat kita kerja jg kan baik, semua demi kebaikan n kemajuan anak kita juga, jadi aku brusaha untuk semangat terus kerja, setuju sm slesta kalo kita beruntung bisa punya kesempatan kerja dan bs multitasking hehehe. jadi tetep smangat aja ya mbak!!!smoga ikatan dinasnya ga brasa lama krn mbak meta bisa enjoy jalaninnya…u’re not alone mbak :)jadi tetep smangaaaaaaaattttt!

  15. restya
    Neneng Restiana January 15, 2010 at 10:54 am

    Hi meta,sebagai working mama saya jg ngerasain hal yang sama,dan jd tambah sedih kadang2 karena soal makan & ngasih susu,jibril lebih gampang klo sama mbaknya..mo berenti kerja belum kebayang jg sih sama saya, masih butuh bt bayar cicilan,dll..tapi syukurnya suami jg suka nyemangatin dgn bilang “ga usah sedih kamu kerja kan jg buat jibril,nyari rezeki lho,ibadah jg” & jadi semangat melangkah jg krn sebelum brkt suka dikasih dadah lambaian tangan & kiss bye sama jibril(13mo).
    Alhamdulillah pas pulang,jibril jg belum bobo jd masih sempet ketemuan,tau ceritanya seharian ngapain aja,masih sempet bercanda,& sebelum tidur saya suka pijitin jg ngedoain,waktu yg bener2 intim bt saya.

  16. shinod
    Shinto Husnul Khotimah January 15, 2010 at 11:05 am

    Kayaknya setiap Ibu punya dilema deh mba. Sebulan setelah menikah saya resign dr salah satu bank swasta di jkt dan gak lama saya hamil. Sampai skrg masih menikmati di rmh sebagai IRT. Tp ada kalanya jg dilema, selain krn ingin jg merasakan kerja, digaji, bertemu tmn2, makan siang diluar dan sebagainya. Apalagi kl liat foto2 tmn2 yg lg di kantor, kangen jg kerja kantoran. Uang butuh sih, selain uang jg ada kenikmatan lain sewaktu kerja kantoran. Blm lg kadang2 merasa bersalah dgn ortu yg sdh membiayai kuliah saya tp ujung2nya jd IRT. Sisi baiknya, saya bs merawat dan membesarkan anak sendiri dan melihat perkembangannya hari demi hari, rasanya tak terbayarkan deh. Plus ga perlu merasakan macet2an di jkt (kl soal bgn paginya sih tetep) huhuhh
    Sabar ya mba, apa yg kita kerjakan skrg ga akan sia2 kok.. :)

    Semangat!!

  17. rooslain
    Rosi January 15, 2010 at 11:09 am

    hai meta. terimakasih atas curhatnya. ini dilema yang akan segera saya hadapi setelah anak saya lahir. baca ini jadi tau dan mengerti risiko-risiko atas pilihan saya nanti.

    setuju banget dengan eka, “sekarang saatnya para wanita berpegangan tangan, saling menguatkan dan mendoakan. bukannya saling menyalahkan tentang pilihan hidup.” i’ll quote it for my FB status hihihi..

  18. metariza
    Meta January 15, 2010 at 11:11 am

    *merasa bodoh karena pake BBCode waktu nulis komen sebelumnya, hahaha*

    @Ona, semoga lancar ya Na hamilnya…due date anak lo pas sama anniversary gw *gapentinggg,hihi*

    @Marsyalina, makasih ya udah ngingetin…memang kita ngga wajib cari nafkah. Tapi klo buat saya, tergantung orangnya. Klo dengan bekerja dengan niat yang baik, direstui suaminya, ngga lupa ngurus anaknya alias ngga lupa sama fitrahnya sebagai wanita, istri dan ibu…ngga ada salahnya untuk kerja. Klo soal rejeki, gw juga percaya Allah udah mencukupkan rejeki buat kita, tapi saya juga percaya klo kita harus berusaha untuk mencari rejeki itu dan ngga serta merta jatuh dari langit.

    As for me, klo saya berenti kerja sekarang…literally ngga bisa makan,hehe. Jadi berenti kerja belum ada dalam pilihan :)
    Pilihannya sekarang adalah:
    a. menikmati dan mensyukuri apa yang saya punya (juggling di kantor dan ngurus anak+suami+rumah) atau
    b. ngiri sama apa yang saya ngga punya (jadi FTM) dan jadi ngga menikmati hidup

    Saya pilih yang pertama :)
    Artikel ini ditulis bukan untuk menyesali keputusan saya bekerja, tapi sharing bahwa bagaimanapun dilema itu ada. Perasaan pengen jadi FTM itu seringkali muncul, terutama kalo Nara lagi sakit atau ngerasa belum puas ketemu Nara.

    @kucingpenidur, makasih yaa :)

    @Kenny hihi bener tuh, klo denger temen FTM yang malah pengen kerja…bisa untuk bahan kontemplasi untuk lebih menghargai apa yang kita punya dan menghargai betapa beratnya jadi FTM :)

    @Shinta…Sama Shin, dari sebelum kawin gw sering banget denger kalimat sejenis “pasti ibunya kerja deh, makanya anaknya ga keurus, bla blu” dan itu bikin gw tertantang untuk membuktikan sebaliknya.

    @ Thalia dan urbanmama thanks ya bisa ikutan sharing disini :)

    @Riandiani thanks yaa…tambah semangat kok dengan begitu banyaknya temen senasib :)

    @Neneng semangat juga yaa, Jibril pasti bangga sama mamanya :)

  19. piw
    yanti widyariny January 15, 2010 at 11:41 am

    hi meta…
    emang dilema ya…
    dari sejak nikah udah sering mikir berenti kerja apa ngga…berenti kerja apa ngga…apalagi sekarang bayangan buat jadi FTM tampak menggiurkan…
    akhirnya daripada bingung diputuskan untuk ngejalanin aja apa yang ada…
    kalau nanti ‘begini’ ya berenti kerja…kalau nanti ‘begitu’ ya tetep kerja…
    entah kenapa udah beberapa kali selalu ‘begitu’ yang terjadi…jadinya sampe sekarang masih kerja deh…
    dan ternyata kalo diliat2 memang sepertinya keadaan masih mengharuskan saya buat tetep kerja…

  20. okihaerani
    Oki Haerani January 15, 2010 at 12:45 pm

    Hi Meta,
    Kebetulan aku adl WM yg sdg jadi SAHM, krn lg cuti melahirkan..hmmm bener2 dunia yg berbeda.
    Mmg hati ini lbh tenang bisa ngasuh langsung anak2.
    Msg2 pilihan ada konsekuensinya, aku jg ada rencana buat resign, dan pindah ke Jkt ikut suami. Pertimbangannya krn suami mesti bolak balik 2 mgg sekali, jatuhnya boros jg, dan kesian anak2.

    Tp udah kebayang deh, sisi financial pasti berkurang setengahnya (bubye gaji, insentif, tunjangan ini itu :(). sedangkan klo pindah kerja ke Jkt, udah sethn request blm dpt jg :(

    Yah, semuanya balik ke pilihan msg2, semuanya baik apabila dikerjakan dgn baik jg.

    To all mothers…this is the best thing in the world, nothing is easy, wether ur at home or somewhere else.
    But we do know something for sure, WE LOVE OUR FAMILLY SOOO MUUUCCHHH….

  21. okihaerani
    Oki Haerani January 15, 2010 at 12:45 pm

    Hi Meta,
    Kebetulan aku adl WM yg sdg jadi SAHM, krn lg cuti melahirkan..hmmm bener2 dunia yg berbeda.
    Mmg hati ini lbh tenang bisa ngasuh langsung anak2.
    Msg2 pilihan ada konsekuensinya, aku jg ada rencana buat resign, dan pindah ke Jkt ikut suami. Pertimbangannya krn suami mesti bolak balik 2 mgg sekali, jatuhnya boros jg, dan kesian anak2.

    Tp udah kebayang deh, sisi financial pasti berkurang setengahnya (bubye gaji, insentif, tunjangan ini itu :(). sedangkan klo pindah kerja ke Jkt, udah sethn request blm dpt jg :(

    Yah, semuanya balik ke pilihan msg2, semuanya baik apabila dikerjakan dgn baik jg.

    To all mothers…this is the best thing in the world, nothing is easy, wether ur at home or somewhere else.
    But we do know something for sure, WE LOVE OUR FAMILLY SOOO MUUUCCHHH….

  22. bundashafa
    Fariella Julian January 15, 2010 at 12:48 pm

    Waa..keren banget bisa share penyesalan yang dilematis, thumbs up Bunda Nara, nggak semua bisa lho. Dengan begini agak relief.
    Menuruk aku, kesempatan untuk jadi stay at home mom yang berNPWP alias berpenghasilan sebenernya terbuka kapan saja, tinggal pilihan kita aja..:)
    stay happy, enjoy life

  23. trini arimbi
    trini arimbi January 15, 2010 at 2:13 pm

    hi meta,
    bc tulisan meta tringat kekawatiran sy di 2 bln kdpn yg mau ga mau milih being a WM.
    Ninggalin arif 3 jm aja bwt kontrol ke spOG rsnya udh rindu bgt,apalagi nanti frm 8 to 5 maybe more,ga kbayanglah rsnya.
    Tapi saya percaya nawaitu saya bekerja utk keluarga dn jg beramal plus atas izin misua,Mdh2an kedepan nanti sy mampu menjalani menjadi ibu yg tetep bs merawat anak dn suami saya.

  24. the luckiest man on earth
    the luckiest man on earth January 15, 2010 at 3:28 pm

    Saya selalu percaya bahwa segala sesuatunya terjadi karena suatu alasan.

    Saya juga percaya bahwa hidup ini tidak lebih dari membuat keputusan. Tidak ada keputusan yang benar atau salah, melainkan the easy way or the hard way.

    Being a working mom is probably an example of a hard way decision. Idealnya, dia harus bisa semaksimal mungkin menggantikan apa yang hilang pada saat dia bekerja. Tapi kembali lagi, definisi maksimal itu seperti apa?

    Secara sederhana mungkin begini : Niatkan yang kamu pikirkan dan jalankan yang kamu niatkan. As simple as that. Selama niatnya baik dan usahanya maksimal, semuanya akan baik-baik saja walaupun kita menempuh jalan yang sulit a.k.a the hard way.

    Dan satu lagi, jangan pernah pikirkan hasilnya. Sampai ketemu nanti di kantor kamu dear :)

    *hugs and kisses for Bunda Nara*

  25. raniya_holic
    Azizah January 15, 2010 at 5:12 pm

    Hi meta.. baca artikel ini jadi kaya ngaca, sama banget yang gue rasain bedanya gue ga bisa share dengan tulisan menyentuh kaya gini, bikin gue jadi pengen nangis hiksss.

    Emang jadi WM dilema banget, untungnya kantor dan rumah deket dan Batam belum macet jadi gue masih bisa pulang siang buat kasi raniya makan, kalo pagi dia bangunnya cepet sebelum berangkat kerja gue masih sempet ngasi sarapan ato mandiin, sore kalo bobonya siangnya lama gue yang kasi makan dan mandiin, itu juga rasanya belum cukup pengennya 24 jam ngurusin raniya sendiri.

    Yang jelas tiap pilihan ada konsekwensinya.. mudah2an itu yang terbaik untuk keluarga kita,Amien

  26. gita
    gita January 15, 2010 at 5:18 pm

    Nice story met,apa yg kamu rasakan saya rasakan juga.
    Thks udah sharing, bikin saya merasa saya ga sendiri mengalami dilema sbg working mom :)
    Tetep semangat ya met, cu at gtalk :p

  27. metariza
    Meta January 15, 2010 at 6:23 pm

    @rosi semoga melahirkannya lancar dan apapun keputusannya nanti pasti didasari keinginan untuk ngasi yang terbaik…aren’t we all?
    @Oki, congrats ya baru melahirkan…semoga lancar ya pindahannya ke Jkt. Setuju banget sama kalimat penutupnya Oki 
    @Fariella iya..pengen suatu hari jadi stay at home mom yang berNPWP itu, hehe. Thanks yaa…
    @Trini semangat yaa…kan niat kita baik, semoga dilancarin jalannya 
    @theluckiestmanonearth, heyy…I think I know u… hihi baru jadi member Urban Mama ya? btw, thank you for holding my hand and walk this road
    @Azizah huaa jangan nangis..ntar gw juga. Ikut mengamini doanya Azizah…
    @gita go working mom! Cu at gtalk 

  28. January 15, 2010 at 6:45 pm

    awww, sang suami turut hadiiiiir! kudos to you and your lady, the luckiest man on earth… :D

  29. marsyalina
    marsyalina January 15, 2010 at 6:54 pm

    the choice is yours..

    jaga diri baik2 ya mba…

    sebenernya aku khawatir dan kasihan kalau perempuan berada di luar rumah tanpa ada yang jagain (suami/muhrim.red)
    karena itu adalah hal yang ga biasa di lingkunganku…

    but, after all..
    do the best, i wish all the best for you..
    ^-^

  30. pia
    pia January 15, 2010 at 7:04 pm

    Alhamdulillah gw bisa nemenin anak2 gw sampai umur 3-4 thn n kerjaan gw walaupun senin sd sabtu waktunya juga flexibel dan kalo bermasalah sama pembantu, gw bisa bawa anak2 ke kantor. Dengan begitupun, anak2 gw kalo gw gak ngantor mereka selalu kegirangan, pdhal gw super bawel bgt kalo di rumah :D. Apapun pilihan kita dan alasannya, kita tetap adalah super mom!

  31. fanny
    Fanny Hartanti January 15, 2010 at 7:08 pm

    Meta, nice article !

    i’ve been in both situation.

    gue jadi FTM sampai anak gue 2.5 tahun. jujur, saat itu FTM BUKAN keputusan gue. Tapi kepaksa, secara jadi imigran di negeri orang lebih susah dapet kerja. untung akhirnya gue back to business :-)

    yeah, i work to get extra $$$, but above all, i work for my self. to fulfil my ambitions and my dreams.
    yeah, i feel guilty sometimes but somehow, gue dan anak gue justru lebih deket setelah gue kerja.
    Mungkin karena sebelumnya dia ‘take mama for granted’… dan gue pun begitu. kalau mo ngomel, mikir 2 kali. masa udah lebih dikit waktu ketemu anak, begitu ketemu malah diomelin?

    semua balik lagi ke diri masing2
    but i love what EKA said
    “sekarang saatnya para wanita berpegangan tangan, saling menguatkan dan mendoakan. bukannya saling menyalahkan tentang pilihan hidup”

  32. nyanya
    almaviva landjanun January 15, 2010 at 11:40 pm

    Hiyaaaa..sang suami pun nongol.Semangat,Metaaa! *hugs*

  33. ninit
    ninit yunita January 16, 2010 at 7:03 am

    wah hebat meta, sang suami muncul juga di sini :) kereeen! saling mendukung. indeed, he is the luckiest man on earth.

  34. dhira rahman
    dhira rahman January 16, 2010 at 9:48 am

    saya menangis baca artikel ini..

    Buat saya, working mom adalah ibu yang hebat!!, bagai amoeba yang bisa membelah dirinya, otaknya, dan hatinya untuk berada dibanyak tempat, memikirkan danyak hal sekaligus!!

    Mama saya (sampai detik ini) adalah WM sejati. awalnya alasannya karena kami tidak cukup mampu secara finansial kalau hanya papa yang bekerja, lama kenalamaan ketika kami mampu, mama menikmati pekerjaannya, dan ketika kami berlebih, anak-anak sudah dewasa, kami bahkan medorong mama untuk sekolah lagi, buat apa?.. ya kami sadar, cuma ini bentuk rasa terimakasih kami buat mama, yang sudah menjadi ibu yang amat baik walau mama adalah WM..

    Mbak meta, dilema ini saya tau sejak saya kecil, sampai sekarang, dari teman-teman saya juga.. doa saya mbak supaya mbak Meta dikuatkan Allah untuk tetap memberi yang terbaik buat nara, dan semoga Allah menambahkan rezeki, supaya bisa jadi WM…

    Be bless moms, God love us!

  35. mama kinar
    mama kinar January 16, 2010 at 10:01 am

    meta… huhuhu! itu suami romantis banget sih sampe muncul di sini juga :)
    kalian berdua hebat deh :) jadi pengen nangis terharuuu…

  36. drRee
    Revina January 16, 2010 at 10:52 pm

    Hi mbak meta n moms,
    Aku adalah WM yang dianugerahi kesempatan untuk jadi FTM sekarang. Really do enjoy my time sooo much ;) Setuju dg moms bahwa keputusan apapun yang kita pilih, baik WM ataupun FTM, memiliki konsekuensinya sendiri2.. masing2 ada plus minusnya. Semuanya tergantung dari diri kita untuk memaksimalkan peran yang kita pilih agar tetap dapat memberikan yang terbaik bagi anak kita.

    Saya sendiri dibesarkan oleh seorang WM yang luar biasa, sehingga saya & adik saya, puji Tuhan dpt berhasil spt sekarang. Namun,saya juga mengenal seorang FTM yang anaknya terjerat narkoba, hamil di luar nikah, drop out kuliah. Jadi menurut saya, semua kembali kepada keinginan untuk memaksimalkan peran yang sudah dipercayakan kepada kita.

    So, dont worry moms, terutama moms yg krn financial reason “terpaksa” menjadi WM. Just give your best for your family. Untuk FTM, mari kita syukuri peran yang diberikan kepada kita, but dont leave your creativity. Krn menurutku, FTM bukanlah posisi mutlak, kita pun harus mempersiapkan diri kapanpun kita “ditugaskan” untuk menjadi WM. Belajar dari pengalaman mertuaku, seorang FTM yg menjadi WM krn suaminya menderita stroke disaat anak2 mrk msh SMP. Agar anak2 & suaminya dpt tetap makan & sekolah, ia hrs berjuang dengan statusnya yg “mendadak WM”.

    So,sepertinya apapun peran yg diberikan sekarang, mari kita menjalaninya dg baik ;)

  37. charissarhanie
    rani nurcharissa January 18, 2010 at 2:34 pm

    Nice article, kebetulan satu ‘sepatu’ jadi ngerti bgt kondisinya.. Terus terang bekerja adalah salah satu pilihan saya pribadi. Kebetulan saya adl anak sulung dan ayah kami wafat saat saya dan adik2 saya masih kecil. Cukup beruntung krn ibu saya bekerja jd kami bertiga masih bisa sekolah. Well, mungkin jaman skr udah populer asuransi ato tabungan pendidikan dkk tp tetep gak ada yg berani jamin kl kami gak akan 100% ngalamin kondisi yg sama.

    Untung suami ngerti dan mengizinkan sepenuhnya, selain ada tuntutan ekonomi lain yg masih meminta saya bekerja. Insya Allah jg masih bisa menjaga diri dan menyeimbangkan antara pekerjaan dan keluarga (masih lebih berat keluarga sih, hehehe)

  38. pipit
    pipit January 19, 2010 at 1:23 pm

    Seneng baca post ini dan comment commentnya and feels that I am not alone. Apalagi emang bener banget kata suaminya Mbak Neneng ya … kita juga kerja demi anak kita kok … so dibalik perasaan anak anak itu bahwa dia merasa “ditinggal” oleh ibunya .. I am hoping that in the end dia bisa mengerti bahwa yang kita lakukan adalah untuk dia juga he he he he …

  39. agis
    agis January 20, 2010 at 12:07 pm

    nice story, meta…

    gw bisa merasakan apa yg lo rasain, walopun skrg gw udah jd FTM…
    tapi hidup itu kan penuh dgn pilihan, jalanin dg ikhlas yah..gw yakin suatu saat nanti nara pasti ngerti kok..
    so be tough ya!

    sun buat nara :)

  40. marinania
    marina gardenia January 25, 2010 at 11:33 am

    salam kenal… baru gabung nih, n kebetulan senasib sama meta… kebetulan ibu aku adalah FTM tapi alhamdulillah mertua aku WM… aku banyak berkaca dari beliau dan banyak WM-WM yang lain… (dan juga dari comment2 temen-temen semua disini…) kita harus optimis kalau WM pun pasti bisa menghasilkan anak-anak yang hebat dan sayaaang sama ortunya… amiiin ^^ *sambil terharu berdoanya*

  41. IndriBracov
    Indri Bracov July 9, 2014 at 3:27 pm

    ini ada thread nya gak sih? article dari tahun 2010, baru ngomen sekarang kali udah basi. hiks.. tapi ga papalah, mau share juga.
    sempat kerja di rumah selama kurang dari 2 bulan tapi anak yang harus dibawa keluar sama mbak dari jam 8 pagi – 6 sore. karena terbiasa bersama semenjak lahir jadi tangisan pagi hari sampai tangan menjulur menangis, “MAMAAAA….!!!” jadi sarapan sebelum kerja. pas si kecil udah mulai terbiasa pun mulai was2 merasa tidak dibutuhkan lagi. dan belum 2 bulan udah resign. hikshikshiks……… daya juangnya rendah ya?
    tapi pengalaman ini mengajarkan saya tentang berharganya waktu bersama si kecil. seperti Otie bilang, pas weekend saya 100% buat si kecil itu pun saya lakukan. dan weekend terasa bagai rejeki yang gede banget, lain halnya waktu jadi full time mom. mau weekend mau working days, sama aja buat saya.
    dan karena jarang ketemu, jadi lebih sabar dengan kenakalan si kecil, walaupun masih galak kaya macan. dan satu hal yang sangat berharga yang saya pelajari dari Trudy, segalak-galaknya saya dan se-dimanja-manjanya dia sama mbak, kakek, atau tantenya, buat Trudy, saya adalah yang harus ada di sampingnya di manapun itu. Dia gak pernah kapok nempel sama ibunya.
    dan lebih bijaksana ketika menghadapi masalah, lebih sabar dan ga stress karena sudah terlatih problem solving at work. Network pun semakin luas, jadi punya teman curhat yang juga mengalami masalah kerja ataupun masalah rumah tangga. jadi stress gak dipanggul sendiri.
    sudah merasakan nikmatnya ibu bekerja (walau sementara) dan ibu full time ngurus anak, jadi pengen bekerja. tapi tetap di rumah dan bisa bawa Trudy ke tempat kerja tanpa dipisah, dan syukur Trudy bisa melihat langsung ibunya sedang berkarya supaya bisa jadi contoh. Masih impian…….. seperti mamas lainnya. semoga lekas terwujud. Amin…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.