Feel the Blues

winD

Bagi saya, benar yang dikatakan banyak orang kalau setelah melahirkan itu emosi seperti roller coaster. Mending kalau terasa, masalahnya ternyata, si emosi yang naik turun ini malah pada awalnya, yang saya alami tidak terasa. Ini terjadi pada saya di minggu-minggu awal menjadi ibu. Bahkan saya baru menyadari kalau saya terserang the famous baby blues saat petugas kesehatan datang untuk mengontrol Bhumi dan bertanya…

Is this what you expected as mother?

Awal-awal menjadi ibu bukan hal yang mudah bagi saya. Saya merasa kondisi nyaman saya yang terganggu, selain karena semua hal di minggu pertama semua harus dilakukan sendiri (berdua dengan suami), jauh dari orang tua dan tanpa bimbingan siapapun. Perasaan di saat melahirkan yang over excited berubah menjadi over worried dan over inconfident. Yang paling saya rasakan di hari-hari awal Bhumi di rumah adalah lelah yang amat sangat. Tidur pun tidak begitu nyaman. Sehingga pada hari ke-empat di rumah saya merasa bahwa saya menyusui, mengganti popok Bhumi, dan menggendongnya hanya bagian dari kewajiban untuk membuatnya tidak menangis. Saya merasa, perasaan saya sebagai ibu tidak muncul sedemikian rupa sehingga kegiatan-kegiatan tadi menjadi tidak mudah dan menyenangkan. Dan ini membuat Bhumi belum merasa nyaman di dekat ibunya. Belum lagi, di hari kelima saya mengalami mastitis. Payudara saya dua-duanya membengkak dan membuat saya meriang. Sungguh yang saya rasakan hanya ketidakmampuan mengasuh B, apalagi kalau mendengar B menangis kencang. Yang paling menenangkan saya di saat-saat seperti ini hanya menangis dan dipeluk oleh mr.A.

Minggu kedua,orang tua saya tiba di Kopenhagen, untuk menemani saya.Tapi sungguh, sebenarnya kedatangan mereka membuat saya merasa lebih tidak mampu. Kekhawatiran berlebihan dari Eyang Ti dan Kung-nya saat Bhumi menangis membuat saya malah over protective pada Bhumi dan tidak mau menyerahkan pada eyang-eyangnya. Saya merasa saya harus bisa membuat Bhumi tidak menangis, paling tidak merasa nyaman, dan tidak mau orang lain yang melakukannya untuk Bhumi, karena tidak mau dicap tidak mampu. Belum lagi di minggu ini Bhumi mengalami bingung puting, padahal minggu sebelumnya semuanya baik-baik saja. Kondisi ini membuat saya hanya bisa berurai airmata.

Syukurnya, mama saya menyadari bahwa saya merasa tidak nyaman dengan kekhawatiran yang berlebihan dari mereka. Mama pun lebih banyak membantu saya mengurusi dapur, menyiapkan makanan, dan menggendong Bhumi saat sesudah disusui, dan membiarkan saya istirahat. Tampaknya keadaan ini membuat kondisi tubuh saya membaik dan membuat saya lebih mudah berpikir jernih.

Saya pun mulai menikmati bangun di tengah malam dan menyusui. Mulai tidak merasakan ketegangan yang berlebihan saat Bhumi menangis. Sehingga saat ditinggal mama dan papa kembali ke Indonesia, saya pun mulai menemukan ritme hidup yang baru. Mulai menikmati saat-saat menyusui dan kekhawatiran yang berlebihan pun mulai berkurang.

Akhirnya saya harus mengakui, bahwa saya tidak setangguh yang saya bayangkan saat hamil dulu. Sepositif apapun pikiran saya, ternyata lelah berlebihan membuat saya kehilangan rasa untuk menikmati. Dan yang paling saya sadari, kondisi emosi yang begini mungkin muncul dari adanya ekspektasi di saat hamil. Karena kebanyakan menyerap informasi dari bacaan atau internet, saya merasa seperti sudah lama memiliki bayi, sehingga saya punya ekspektasi, bayi baru lahir langsung bisa menyusu atau berkomunikasi dengan ibunya. Tapi tidak begitu. Bayi yang baru lahir mengalami sensasi ‘serba baru’ dalam hidupnya, melebihi sensasi baru yang dialami saya dan suami. Dan bayi kecil ini menggantungkan hidupnya pada dua orang dewasa disekitarnya.

Ketegangan yang saya alami selama awal menangani Bhumi, setelah saya renungkan juga karena saya tidak meresapi pesan para suster di rumah sakit saat saya mau pulang, bahwa bayi baru lahir menangis karena 3 hal, lapar, sehingga ingin disusui, tidak nyaman, sehingga harus diganti popoknya atau digendong dan butuh dipeluk. Dan pastinya saya terlambat menyadari bahwa bayi menangis adalah satu-satunya cara mereka berkomunikasi dengan ayah-ibunya, sehingga saya pada awalnya tidak menikmati tangisan Bhumi yang menggelegar.

Untungnya, saya ditemani oleh suami tercinta di saat-saat seperti ini. Yang setia mendengarkan curhatan saya, menemani saya menangis sesenggukan, atau memeluk saya dengan erat walaupun saya tahu dia juga tidak kalah lelahnya dari saya. Dan syukurlah, semua ini terlewati. Setelah 4 minggu, suami harus kuliah di luar kota, sehingga saya hanya berdua dengan Bhumi. Kesempatan ini menjadi kesempatan besar untuk saya melakukan pendekatan. Layaknya jatuh cinta dengan seorang pria, butuh pendekatan yang tepat untuk membuatnya jatuh hati pada saya. And it worked! Sekarang semuanya menyenangkan. Mungkin memang butuh waktu untuk saling mengenal karena memang cinta datangnya dari mata turun ke hati dan ada sedikit bentangan jarak dari mata menuju hati yang harus dilalui.

Sedikit tips bila merasakan hal yang sama :

  • menangislah jika memang harus menangis.
  • berceritalah pada orang terdekat, bisa suami atau ibu, atau bahkan sahabat.
  • istirahatlah selagi bisa.
  • kurangi ekspektasi, tentang apapun, dan nikmati setiap detik yang dijalani.

26 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' February 21, 2011 at 2:24 am

    Aih Jeng Winda, sepertinya kita sama :)
    Kata pacar eike, gw sangat panik waktu anak pertama lahir. Dan kayanya emg bener!!! Waktu anak kedua lahir, gw lebih enjoy. Dan pastinya, kuping gw sekarang lebih tahan kalo anak gw nangis…hihihi..
    Hugs & kisses buat Bhumi yaaaa :)

  2. Indah Prabandono
    Indah Prabandono February 21, 2011 at 4:23 am

    Hehe..coss! aku juga dulu gag ngeh kalo kena baby blues pas anak pertama (padahal udah baca buku kehamilan berbulan2 dan apal bgt apa itu baby blues). Pas di rumah sakit siy gag berasa, mungkin krn kita byk istirahat & diladeni suster2, tapi begitu sampe rumah uahh kacauu. Saban malam nangis gag tentu arah. Semua salah. Yang ada di otak “iih kog gag enak bgt ya rasanya punya anak? coba ni anak belom lahir” :( Dan sampe kurleb tiga mingguan baru bisa jatuh cinta ma anak2 :p

  3. NaZa Mommies
    Widayanti Ismayani February 21, 2011 at 6:33 am

    Sama kok mba Winda,aq jg sempat baby blues wkt anak pertama, nyadarnya telat lg…Sama jg spt mba Indah, sempat terpikir spt itu…kesininya akhirnya nyesal jg sdh berbuat spt itu pd Naura…Mpe skrg klo ingat kejadian 3 th lalu itu nyesaaaaallll banget, coz g bisa terulang lg utk bisa jd a good mommies bt Naura di masa-masa pertamanya hidup di dunia….Maafin umi ya nak…umi ♡sª¡i¡ªΠк♡ Naura…

  4. ririnungu
    Diah Eka Ciptarini February 21, 2011 at 7:02 am

    Saya jg ngalamin baby blues. Dan yg plg lucu, saya tau saya mengalami baby blues tp tetep ga bs berbuat apa2. Baby blues saya diperparah dengan breast engorgement yg bikin meriang di hampir 2 minggu pertama kelahiran anak saya. Plus ga ada ibu yg sedang naik haji, bener2 bikin down. Udah gitu dibantu sama ade dr mertua yg selalu bilang “ibu itu ga boleh nangis”. Ealah…. Emangnya ibu itu bukan manusia yg punya perasaan apa? Grrr…. Tp stlh breast engorgement nya mereda (yah plg ga under control lah), baby blues nya alhamdulillah mulai mereda. Dan saya mulai bisa enjoy ngurus anak.

  5. mamanya orion
    Fajar Indah Permatasari Tanip February 21, 2011 at 7:05 am

    Klo gw baby blues-nya karena takut orion diculik ma mertua!hahaha..silly banget..
    Tapi gw ampe nangis kungfu pas cerita ke suami.abis orion kan cucu pertama n paling dtunggu2 bgt ma mertua.jadi mertua overprotective ke orion n gw diusir2 mjauh.katanya gw yg gk bs nguruslah,gk bisa neneninlah..huaaaaaa..

  6. dianfitriyani
    Dian Fitriyani February 21, 2011 at 7:34 am

    Hi Winda… Waa.. iya yah, baby blues emang bikin serba salah. Gw dulu jg sempet baby blues waktu Bagas lahir. Yang tiba2 ngerasa ga mampu buat ngurus Bagas, tiba2 nangis tanpa sebab yang jelas, dan hal2 negatif lainnya. Emang bener ya, support dari suami itu penting banget. Untunglah Winda berhasil ngelewati itu semua, walaupun jauh dari keluarga. Sun sayang buat Bhumi yaa…

  7. titiestiti
    titi esti February 21, 2011 at 11:05 am

    selamat ya.. sudah berhasil melalui masa masa itu… Bener Winda, support dari orang terdekat ngaruh banget…*inget anak pertama lahir juga jauh dari orang tua dan mertua*

  8. bun2.mila
    Mila Nur Millah February 21, 2011 at 11:29 am

    I feel u…
    Dulu g tw kl ada baby blues ini. Di kira bisa handle semua sendiri ternyata kapasitas kita sebagai manusia biasa g bisa y he3x. Mw semuanya serba perfect. N ternyata kenyataan g kaya teori yg kita baca y. Alhamdulillah semua udh berlalu n byk pelajaran yg bisa d ambil, semoga ntar anak kedua lbh baik he3x
    TFS y mom jd g ngerasa sendiri :)

  9. AstyNNS
    AstyNNS February 21, 2011 at 11:35 am

    TFS Mbak, sangat berguna utk menghadapi kelahiran anak kami suatu saat nanti (jika Allah berkenan utk memberikan) ;)

  10. AnnisaWira
    Annisa Wira February 21, 2011 at 1:55 pm

    TFS juga mba, berguna niih bagi saya yang sedang menantikan kelahiran anak pertama.

  11. siska.knoch
    Siska Knoch February 21, 2011 at 2:06 pm

    Tipsnya bener banget *pengalamanpribadi* jadi andelan tips no 1 dan no 3 ;)
    thanks for sharing Winda.
    Sekarang tinggal banyak2in quality time sama Bhumi :)

  12. winD
    Winda Deftiani February 22, 2011 at 1:01 am

    senang bisa berbagi. ternyata banyak yang mengalami sensasi the famous blues ini dan bisa melewatinya dengan baik, alhamdulillah.

    @tisa : huiii..bu..udah kebal ya ama tangisan bayi..hihihi. titip cium buat co2 kecil ya, ib’ham dan zidna
    @indah : cinta itu emang datangnya tiba2 ya.. :)
    @NaZa Mommies :pasti Naura ngerti kalo ibunya sayang banget. *peluk*
    @ririn :semangat terus ya buu.. :)
    @indah : bentar-bentar, nangis kungfu itu gimana ya? *kebayangnya kungfu hustle* hihihihi….
    @dian : iya..suami is the best partner in crime…
    @titi esti : kadang teori..g pas aja ama keadaan yang ada…jadi aja bikin tambah g enak. tapi syukurlah semua terlewati dengan baik. semangat..untuk anak kedua…
    @AstyNNS : amiin..
    @Annisa : waaah…semoga selalu sehat ya sampai lahiran..
    @siska : iya mbak makasih… :)

  13. BunDit
    BunDit February 22, 2011 at 8:30 am

    Kalau saya dulu sempet merasa stress saat suatu malam, Dita saya nenenin sambil duduk. Saat Dita sudah liyep-liyep, saya taruh ke kasur. Eh baru ditaruh, Dita nangis karena pipis yang membasahi bajunya. Baju saya ganti, saya nenenin lagi, liyep2, taruh di kasur, pipis, nangis lagi. Begitu terus sampai jam 4 pagi!. Capek, ngantuk, stress. Sampai batin “Ya Allah, kapankah hal ini berakhir?”. Untungnya ada ibu yang khusus datang dr Jogja buat menemani saya sebelum dan sesudah melahirkan, jadi bisa gantian jaga Dita, walau dalam hati gak tega juga, lihat ibu saya yang badannya juga mulai rapuh, harus direpotin spt itu. Love u bu!

    Akhirnya saya mulai belajar nenenin sambil saya tiduran. Sebelumnya karena feeling blm dapet, takut nindih Dita. Lama2 saya bisa nenenin sambil tiduran disamping Dita, jadi badan saya bs ikut istirahat. Untungnya saya juga wkt itu langsung dpt ART yang jago ngurus bayi walau dia masih 16th. Jadi makin pede saat Dita baru 1 bulan, ibu saya harus balik ke Jogja. Selanjutnya setelah itu merasa enjoy banget jadi seorang ibu, walau anak makin gede makin ngeyel kalau dibilangin :D

    Ah, jadi panjang deh komennya. Anyway, thanks sharing dan tips nya ya mam. Salam buat Bhumi :-)

    1. winD
      Winda Deftiani February 22, 2011 at 6:28 pm

      makasih sharingnya juga Bun..tetep smangat jd ibu baru..

  14. trias.kelly
    trias kelly February 22, 2011 at 9:52 am

    I feel u, aq jg ngalamin baby blues tapi ga menyadari kalo kena baby blue. Dulu rasanya emosi naik turun, paling sebel liat suami tidur, sementara aq udh jd zombie. Mana blm ada yg bantuin, mamaku jg ga bisa nungguin tiap hari. Dulu ngerasa Pede banget waktu lahiran pulang ke rumah sendiri, ga ke rumah mama. Kirain smuanya gampang dan pasti bisa, krn ngerasa udh banyak ilmunya…ternyataaaa….
    Ntar anak kedua hrs ada perbaikan, Insya Allah

    1. winD
      Winda Deftiani February 22, 2011 at 6:30 pm

      iya ya..kalo suami nya tidur nyenyak suka pengen ngelempar bantal..hihihi..semangat untuk yang kedua ya Kelly..

  15. maulika
    Anika Maulika February 22, 2011 at 11:23 am

    wow…. qta senasip (lah koq jadi seneng gini ya..:) ), aq pikir hanya aq yg mengalaminya, ternyata aq tidak sendiri, maklum anak pertama dan cucu pertama pula jadi semua serba excited. Semoga membuat qta lebih percaya diri di kemudian hari. Salam buat Bhumi… S1J

    1. winD
      Winda Deftiani February 22, 2011 at 6:31 pm

      *highfive* insyaAllah makin pede.. :)

  16. metariza
    Meta February 22, 2011 at 3:56 pm

    Dear Winda,
    ikut tegang baca hari-hari pertama dengan Bhumi. Jadi inget pengalaman sendiri. Memang penting banget buat ibu yang baru melahirkan untuk berbagi…klo dipendem sendiri baby bluesnya bisa jadi Post Natal Depression.

    Seneng baca ending artikelnya :) tfs yaa *tetep, kecup buat Bhumi yaa*

    1. winD
      Winda Deftiani February 22, 2011 at 6:35 pm

      iya met..emang tegang..cuma berdua ama suami bawa2 bayi dari rs.trus sering pake momen…”ini anak bayi mau diapaiiiin?”. hihihi..makasih ya met. cium untuk Nara ya..dari gwe dan Leandra jg pastinya..tenang…dari gwe kok..

  17. dewiamel
    dewiamel February 23, 2011 at 1:50 am

    baca komen2 para mama ternyata bukan cuma saya yg punya masalah ma mertua setelah melahirkan ya? hehehehe

    saya juga mengalami baby blues, sampai asi saya jd sedikit sekali walaupun payudara bengkak. gimana saya mau enjoy menyusui saat mertua melototin proses menyusui itu sambil nanya “udah belom?” (sambil siap2 memegang botol sufor). parahnya lagi suami pun mendukung mertua untuk memberi sufor. “ngapain kamu ngotot kasih asi, kalo asi kamu gak ada? nanti ade bayinya kelaparan” hancur lah rasa percaya diri saya saat itu walaupun ibu, kakak2 dan semua dari keluarga saya mendukung saya memberi asi.apalagi setelah 1mg di rumah bilirubin nya tinggi sampe dirawat lg di rumkit.

    walaupun Hafidz anak sufor, dia tumbuh sehat dan cerdas, tp menyisakan saya satu ketakutan untuk kembali melahirkan dan menyusui. saya ingin merasakan sensasi hamil lg…. tp memikirkan melahirkan dan menyusui nya membuat saya bertahan pake kb.

    sekarang saya gak berhenti mencari, membaca,mendengarkan dan menyerap info tg bagaimana baby blues pada orang2 lain, cara mengatasi dan menyusun strategi agar nanti pada anak ke2 apapun yg saya alami dulu tidak terulang.

    makanya saya malah menunggu saat2 suami ditempatkan di luar negri kalau ingin punya asak ke2. saya malas jika harus direcokin orang lain, dan ingin suami lebih mendengarkan tangis lelah saya.

    maap malah jd curhat :”(

  18. corinne
    corinne tan February 23, 2011 at 3:41 pm

    dear mba winda dan para ibu,
    ternyata banyak yang kena baby blues ya? seneng ngebaca cerita orang-orang semua juga. jadi inget dulu sehabis lahiran pulang ke rumah dengan sam. saat perasaan ‘i am a no good mum’ dateng, nangis meraung-raung. untung ada dukungan suami dan sodara2. setelah lewat sekarang merasa lucu kalo inget lagi. ‘kok bisa jadi sensitif gitu ya?’ *malu juga* hehehe

  19. Laurina
    Laurina Eisenring February 27, 2011 at 7:32 pm

    ya ampun sama bangettt…

    Dastan skrg dua minggu, dia lahir pas Valentine kmrn. Bener banget seperti yg dialami mbak, feels over excited dan amazing tiba2 berubah jadi stress berat karena dia nangis trus,,,bener2 malam2 yg lelah dan panjang..

    Btw, kalo lg capek gini saya cuma inget satu hal : semkin capek semakin cepet nurun BBnya hahahaha…:p

  20. janis
    janis March 1, 2011 at 9:46 am

    hi mba…. pengalaman itu pernah juga kualami setahun yang lalu bulan pertama kelahiran najwa adalah bulan penuh airmata danbanyak pelukkan dari suaminya ;p. Saat itu saya merasa bukan ibu yang baik untuk najwa. Najwa tidak mau lepas dengan saya, maunya minta di susu in dan di gendong bahkan di tinggal hanya untuk kekamar mandi udah nangis, belum lagi luka oprasi yang masih sakit, tidur tidak teratur bla bla…
    tetapi itu dulu setahun yang lalu…
    ehh … sekarang malahan kebalikkannya saya tidak bisa jauh2 dgn najwa, sehingga setiap hari najwa ikut saya bekerja… xixixixixixi….

  21. lastilasti
    lastilasti March 1, 2013 at 12:08 pm

    wuaaah senangnya akhirnya kutemukan thread ini..
    Melalui tulisan mba winda, terungkapkanlah semua perasaan saya, perasaan yg persis seperti itu.. terimakasih sudah berbagi..

    sedikit share, saya termasuk yg lama dikaruniai keturunan.. saya harus menunggu 5 tahun
    sepintas yg terbayang bahwa mengurus bayi akan sangat menyenangkan karena sudah dinanti2 begitu lamanya.. namun awal2 justru kebalikannya, saya merasa kehidupan berbalik 180 derajat..kebiasaan mengurus diri sendiri+suami kini ada makhluk kecil lainnya yg harus saya gendong, susui, ganti popok, menenangkan kalau nangis dll..
    itu semua diluar bayangan saya..belum lagi kebingungan2 yg muncul akibat tangisan bayi, sudah ganti popok, disusui, digendong, kok masih nangis??? whats wrong???

    tapi ternyata seiring waktu, semua mjd terbiasa.. saya mulai bisa mengikuti ritme nya.
    Sekarang rasa stress,cape dan bingung itu berubah mjd rasa syukur bahwa akhirnya ALLAH mempercayai saya utk mendapatkan keturunan.. sesuai doa2 saya bahwa ingin mendapatkan keturunan pada saat yg TEPAT, inilah saatnya maka dari itu saya harus bisa karena ALLAH telah menilai saya MAMPU

    semangat ya moms semua.. menjadi ibu dan mengurus anak adalah kodrat kita sebagai perempuan, semoga kita diberi kekuatan, kesehatan dan keihklasan utk menjalaninya .. aamiin

  22. MamahVaro
    MamahVaro May 14, 2013 at 2:10 pm

    salam kenal mommas smua..

    merasa senasib banget baca thread ini, tapi anehnya aku baru ngrasain smua yang dibicarain mama-nya Bhumi setelah babyku berumur 3bulan.. justru awal2 kelahiran baby Varo everything’s fine!! apa yang aku alamin juga termasuk baby blues syndrome? knapa datangnya telat? ato sebenernya ini merupakan akumulasi dr awal??? (malah nanya ;p)

    anyway, tfs ya moms.. ngrasa ga sendiri dan lebih mensyukuri keberadaan baby Varo =)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.