Finally

Mometya

Bagi saya, 28.02.2009 adalah hari yang membahagiakan karena setelah 4,5 tahun berpacaran saya menikah di usia hampir 28 tahun. Mungkin untuk ukuran orang Indonesia umur segitu harus ngebut untuk punya anak. Setelah 6 bulan pernikahan, saya belum kunjung hamil juga tapi saya berpikir positif ini baru awal karena menurut WHO pasangan yang belum di karuniai anak dalam 1 tahun pernikahan itu adalah wajar..

Akhirnya saya dan suami berniat untuk memeriksakan kesuburan kami berdua ke clinic Sam Marie di wijaya. Dari test bentuk rahim, HSG jalan rahim, test sperma semua dilakukan (untung suami orang yg bijak dan tidak merasa risih untuk diajak bekerja sama) sampai test tokso pun kami lakukan dan itu memerlukan biaya yang sangat tidak sedikit. Dari semua hasil bagus hanya pergerakan sperma suami agak lambat dan tubuh saya menolak sperma suami. Sedih deh rasanya. Kok bisa ya?

Dokter menyarankan untuk vaksin leukosit (sel darah putih suami di suntikan pada saya agar antibodi saya mau menerima sperma suami) dan setiap vaksin kami harus mengeluarkan 800-900 ribu. Saya hampir 6x menjalani vaksin dan setelah di test lagi akhirnya antibodi saya turun dan dokter menyarankan untuk Inseminasi (suatu tindakan kedokteran yang bertujuan memasukkan sperma ke dalam rahim agar dapat membuahi sel telur) setelah melalui sperm washing di laboratorium di laksanakanlah insem pada 25 mei 2010.

Setelah proses Inseminasi yang terbilang cukup singkat saya pulang ke rumah dan bed rest selama 3 hari. Setelah itu saya beraktivitas seperti biasa, menunggu 3 minggu untuk melihat hasilnya rasanya lama sekali. Dan setelah hari yang di tunggu tiba, saat saya siap-siap berangkat ke klinik saya merasakan ada sesuatu dan sepertinya saya datang bulan. Setelah di cek di toilet benar, saya menstruasi. Saya lalu bilang pada suami kalau saya mens. Di saat itulah saya menangis sejadi-jadinya. Suami dengan penuh sayang memeluk, “Sabar ya Sayang, belum rezeki kita.”

Setelah tenang, saya berpikir lagi, banyak orang yang menikah 5-8 tahun belum dikaruniai anak tapi mereka tetap berusaha. Akhirnya saya melanjutkan perjuangan kembali lagi ke Klinik Sam Marie.

Akhirnya kami berdua memutuskan pindah dokter dan meminta second opinion kami memutuskan ke RS. Bunda di Menteng, di sana kami bertemu dokter Ivan (atas referensi tante) setelah dengan PDnya membawa hasil-hasil lab (ceritanya sih biar ngga test-test lagi). Setelah menyodorkan hasil lab, dr Ivan bilang, “I dont need this report.” Nah loh! Lalu bagaimana caranya dokter tahu riwayat saya kalau ngga liat hasil lab? Kata dr Ivan, Tuhan itu menciptakan manusia dengan sedemikian rupa dan fungsinya dan selama dia sekolah katanya ngga ada yang namanya alergi sperma. “I don’t believe that.” Dr Ivan ini sering berbahasa Inggris karena banyak pasien-pasien ekspat.

Setelah di USG rahim, dr Ivan melihat rahimnya bagus hanya ada sedikit pelengketan dan setelah di cek HSG saluran rahim ternyata tube sebelah kanan agak mampet, tapi sperma suami bagus di atas rata-rata malah (ternyata second opinion itu perlu loh). Dr Ivan memberi 2 pilihan : 1. Laparascopy (operasi membuka jalan di tube yg tersumbat) 2. Inseminasi dengan satu tube saja dan sisanya serahkan pada Allah SWT. Dan dokter menyarankan option ke 2 karena beliau percaya miracle dan biaya jauh ketimbang laparascopy. Enak juga ya kalo dokternya ngga komersil, bijaksana keputusannya.

Hari ke 5 haid saya diminta datang ke RS untuk dilihat telurnya sudah matang atau belum dan ternyata masih kecil banget dan yang banyak malah yang di sebelah kanan yang justru mampet dan di sebelah kiri malah hanya ada satu. Sedih. Tapi dokter bilang kalau mau hamil harus happy-happy ngga boleh stress agar sel telurnya jadi cantik. Dua hari kemudian saya kembali dan ternyata telur belum matang juga. Dokter bilang daripada bolak balik ke RS, saya diminta untuk suntik sendiri di perut supaya telurnya matang. Akhirnya suami yang menyuntikannya, ternyata suntik di perut itu ngga terlalu sakit kok. Selain ke dokter kami juga mencoba alternatif dengan cara therapy getaran supaya aliran darah lebih lancar dan harus minum air putih min 8 gelas sehari juga minum pure juice.

Keesokan harinya setelah diinseminasi, saya merasa mules. “Waaah bagus dong berarti telornya pecah,” Dengan mengucap bismillah akhirnya dokter melaksanakan inseminasi kedua dan saya diminta tiduran 30 menit lalu boleh pulang. Sebelum pulang suster bilang, “Nanti 2 minggu lagi kalo belum mens di test pake test pack ya, Bu. Semoga berhasil.”

Pada 30.12.2010 kamis siang, saya ke kamar mandi dan ternyata ada flek. Agak sedih karena perut terasa kram, pinggang dan payudara sakit.

Tahun 2011, dengan semangat baru saya dan suami berharap tahun ini kami sudah punya baby. Tahun baru ini saya cek test pack tanpa sepengetahuan suami tapi kok ngga ada garisnya ya? Harap-harap cemas sampai tanggal 4 saya belum menstruasi dan saya amat sangat cepat lelah, cepat ngantuk. Saya lalu minta suami membelikan test pack.
Sebelum wudhu untuk sholat maghrib saya mencoba test pack, dan di luar dugaan garisnya ada 2. Saya langsung menghampiri suami yang sedang nonton tv. “Bubby bubby ini garisnya dua.” Suami bengong speechless dan cuma bilang, “Itu tandanya apa?” Senang, gemeteran, mengucap syukur akhirnya kami mengucap syukur alhamdulillah dan 2 hari setelahnya kami ke dokter untuk make sure dan dokter bilang sudah sampai mana perjalanannya. Setelah USG terlihatlah janin berusia 5 minggu.

Alhamdulillah ya Allah, ngga henti-hentinya kami mengucap syukur.

28 Comments

  1. ruuzuly
    Ruliyani Nuzuly July 25, 2011 at 12:37 am

    wow!!! selamat ya mbak :) kebawa seneng deh baca ceritanya :)
    berarti hpl sekitar september/oktober yaa..
    wuihhhh senangnya :) udah persiapn apa aja nih? pasti banyak ngilernya yaa hihihi..
    hasil usg cewek/cowok?
    wuiiiihhh dijaga terus ya mbak biar selamat, sehat, kuat, dan bahagia buat ibu dan babynya sampai lahiran nanti :)

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 9:31 am

      Mba Rulli: due date-nya Insya allah August/Sept.. hwaaah udah kalap belanjanya hehehe menurut hasil usg siy cewe.. makasih ya doanya

  2. trias.kelly
    trias kelly July 25, 2011 at 8:10 am

    deg-degan bacanya, selamat ya, semoga lancar kehamilan dan persalinannya ya, amiin

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 9:32 am

      Trias : Aamiin, Thank you yaaa *hug.. Se deg2an aku pas liat hasil testpack ya hehehe

  3. Ny.NJ
    Mutia Mahda July 25, 2011 at 8:59 am

    Subhannallah…
    baca posting-an mbak ttg ttc ini bikin saya juga semangat utk ttc..

    semoga sehat semuanya yah mbak…

    doakan supaya aku dan yg sedang ttc juga ‘nular’ kaya mbak.. (amiin)

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 9:35 am

      @ Mutia : hehehe nama kita samaan ya :D iya mba tetap semangat ya Allah swt punya jalannya sendiri untuk membuat kita lebih bahagia dan bersyukur.. Insya Allah mba Mutia segera diberi kebahagiaan dan anugrah dengan hadirnya baby yaaaa Bismillah ..

  4. IntanDian
    Dian Sarwono July 25, 2011 at 9:43 am

    Mometya,
    Selamat ya!!! I know the feeling :) Gw sendiri nunggu sampai hampir 6 th. Gw juga ke dr. Ivan lho. Dulu pas tahun pertama kita ke beberapa dokter dibilang kalau rahim gw miring makanya jadi susah hamil, pas abis berhubungan disuruh angkat kaki, nungging dan segala macam biar sperma-nya gak keluar. Pas ke dr. Ivan gw ceritain malah diketawain. Katanya 90% rahim perempuan itu miring. Setelah terapi hormonal kurang lebih 6 bulan, Alhamdullilah hamil, sekarang Kai sudah 17 bulan.
    Sehat-sehat ya dear..

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 9:57 am

      Hi Dian,

      Thank youuu.. Hwaaaah Finally after 6 year ya dear pasti rasanya tak terlukiskan oleh kata2 ya pas tau hamil *aku aja yg nunggu 2 taun lebay bgt pas tau hamil hihihi..

      Untungnya dapet dr-nya yg bisa bikin kita tenang ya kalo ada keluhan :D
      salam bwat baby kai ya..

  5. trianasefti
    trianasefti July 25, 2011 at 9:53 am

    wow,, selamat,,,sampe merinding,,baca ceritanya,,:):)semoga lancar

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 10:44 am

      Aamiin, thank you tria :D doakan yaaaa..

  6. namila
    namila July 25, 2011 at 9:58 am

    Alhamdulillah, ikut senang dengar akhir ceritanya, Allah pasti tahu waktu yang tepat kapan kita diberi kepercayaan mengasuh anak..tetap semangat buat ibu ibu yang ttc..

    1. Mometya
      Mutya naru July 25, 2011 at 10:47 am

      Semoga semua ibu2 yg ttc semangat semua dengan salaing share cerita yaaa mba namila..

  7. BunDit
    BunDit July 25, 2011 at 10:33 am

    Alhamdulillah, ikut seneng bacanya mam. Semoga nanti kelahirannya lancar dan mam serta baby sehat ya. Amin :-)

  8. Mometya
    Mutya naru July 25, 2011 at 10:49 am

    Thank you BunDit, resep2nya di tambah ya jd nanti tinggal nyontek deh hehehe..

  9. Niniek Rofiani
    niniek rofiani July 25, 2011 at 10:59 am

    all the best untuk Mbak Mometya, semoga baby nya lahir sehat, mamanya juga sehat,

    memang benar Mbak kadang kalo kita berusaha tapi menyerahkan hasil akhrinya sama yang diatas, biasanya malah nggak terduga kapan dikasihnya,

    congratz ya…

  10. lycka
    yuliana yuu July 25, 2011 at 12:48 pm

    selamat ya Mometya,
    bacanya sampe merinding, tapi senengnya emang ga terlukiskan yaa. semoga nanti selalu diberikan kelancaran dan kemudahan oleh Yang Kuasa untuk ibu dan bayinya serta suami mu. tetep semangat ya, Tuhan selalu tahu yang terbaik.

    1. Mometya
      Mutya naru July 26, 2011 at 4:47 pm

      Hi yuu, iya aku and suami senengnya tak terlukiskan.. semoga nanti menjelang persalinan diberikan kelancaran dan kemudahan.. Amiin

  11. AjengAdrianto
    Ajeng Fenthianika July 25, 2011 at 4:27 pm

    alhamdulillah wa syukurillah…

    selamat ya Mometya,
    berkaca-kaca niy bacanya..
    semoga terus diberi kelancaran sampai persalinan nanti, sehat-sehat y..
    *aku duluan brojol ya*

    Smua indah pada waktunya..

    1. Mometya
      Mutya naru July 26, 2011 at 4:41 pm

      alhamdulillah ajeng aku bisa merasakan hamil, mual, di tendang2 sm baby dr dalem perut hihihi its amazing *sooo happy..

      ajeng udah brp bulan? sehat2 ya sampe lahiran..

      Allah maha tahu kapan waktu yg tepat untuk kita umat-Nya

  12. tatabayu
    Pritta Edison July 26, 2011 at 10:00 am

    alhamdulillah, selamat ya… semoga kehamilannya lancar & sehat selalu… aku sambil berkaca-kaca bacanya.. *terharu*
    aku hrs bnyk bersyukur sm Allah swt, Mei kemarin nikah, dan alhamdulillah lgsg dikasi kepercayaan,walaupun kmrn sempet shock pas tau hamil, kaget tak percaya, skrg udh masuk 12 minggu… :)

    1. Mometya
      Mutya naru July 26, 2011 at 4:37 pm

      Thank you,Hwah selamat ya tata :D .. enjoy your pregnancy, semoga kehamilannya sehat lungsur lancar sampai lahiran..

  13. Honey Josep
    Honey Josep July 26, 2011 at 5:55 pm

    selamat yaaa, semoga sehat selalu dan lancar sampai melahirkan nanti :)*peluk*

    1. Mometya
      Mutya naru July 27, 2011 at 12:43 pm

      Hi honey ..

      Thank you doanya *Hug …:D

  14. Jules
    Juliana Debora July 27, 2011 at 10:06 am

    Halo, Mometya!

    Selamat ya buat kehamilannya! Seneng banget bacanya. :)
    Aku dan suami juga musti nunggu 1 tahun 3 bulan dulu baru dipercaya Tuhan. Saat ini aku lagi hamil 6 bulan, due November tahun ini.

    Waktu itu aku test pack jam 5 pagi dan waktu keluar 2 garis, aku langsung nangis campur ketawa. Abis ga tau musti gimana saking bahagianya. :D

    Semoga Tuhan memberi kemudahan dan dilancarkan semuanya ya sampai melahirkan nanti. Salam sayang buat si kecil dalam perut. :)

    1. Mometya
      Mutya naru July 27, 2011 at 12:46 pm

      Hallo Jules..

      Selamat ya untuk kehamilannya, hehehe kalo emang di tungguin trus terwujud rasanya kaya ketiban anugrah yg tak terhingga ya.. sampe2 ngga tau harus gmn hihihi *jd inget ms2 itu

      Sama-sama semoga kita di beri kemudahan dan kelancaran oleh Tuhan.. Sehat selalu ya jules, salam juga untuk si kecil :D

      enjoy ur pregnancy ..

  15. dittakartika
    dittakartika June 10, 2013 at 9:53 am

    Hai Mba Mometya,

    Alhamdulillah Selamat ya Mba (telat banget nih ngasih ucapannnya, karena baru baca hehehehe)Seneng banget baca tulisan Mba, memotivasi Aku yang lagi berjuang. Mau minta info Mba dr. Ivan masih prkatek di RS Bunda nggak ya? nama lengkapnya siapa? Terima kasih.

  16. danee setya
    danee setya November 12, 2014 at 6:41 pm

    Ahh…saya baru dikasih tau sepupu saya ini bahwa dia nulis disini…to be honest..jadi terharu…apalagi liat “hasil” nya…cewek kecil dan centil itu jadi favorit saya dan suami…

  17. danee setya
    danee setya November 12, 2014 at 6:49 pm

    Ahhh…saya baru dikasih tau sepupu saya ini bahwa dia nulis disini…
    To be honest..terharu deh bacanya…apalagi kalau dilihat perkembangan “hasil” nya sekarang….cewek centil yang jadi favorit saya dan suami…dan kesayangan seluruh keluarga besar pastinya….
    Mudah mudahn Allah memberikan kesempatan buat saya dan suami untuk punya jagoan atau putri kecil…seperti kesempatan yang dipunya sama mutia dan heru…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.