Goodbye Good Bottle!

eka
bottle battles

Tahun 2009 merupakan masa yang cukup sulit bagi saya, suami, dan Enzo yang kehilangan Oma tersayang. Lima kali ganti pengasuh, kehadiran adik kecil, sempat mengalami perawatan di rumah sakit selama 3 hari, dan pisah kamar dengan kami orang tuanya. Rencana-rencana bagi Enzo sempat tertunda beberapa bulan karena hal-hal tersebut. Begitu pula dengan rencana menyapih Enzo dari botol.

Sama dengan orang tua lain, kami ingin Enzo tumbuh dan berkembang dengan ideal. Namun, kehidupan tidak selalu berjalan dengan lancar dan menyenangkan, sehingga ada beberapa point yang perlu kami benahi di tahun 2010 ini. Salah satunya adalah menyapih Enzo dari botol-botol susu kesayangannya.

Sampai saat ini, Enzo belum bisa berpisah 100% dengan botol susunya. Terutama saat tidur malam, dan tidur siang. Kadang kalau sedang rewel, Enzo benar-benar tidak mau minum susu pakai gelas. Namun, kami tetap berusaha menyapihnya dengan tetap memerhatikan hal-hal berikut:

 

1. Waktu yang Tepat

Idealnya, Enzo sudah full minum menggunakan gelas dari usia 12 bulan. Namun karena those stressful period, maka kami memutuskan untuk menunggu sampai things calm down. Saat ini Enzo sudah sangat cocok dengan pengasuhnya, sudah terbiasa menjalani hari-harinya tanpa kehadiran Oma, sudah terbiasa bermain dengan adiknya, dan sudah terbiasa tidur pisah kamar dengan kami. Selain itu, dua bulan lagi Enzo berusia 2 tahun, dan Dante adiknya akan memulai proses gradually weaning from breastfeeding  dengan perkenalan MP-ASI, jadi kami rasa inilah waktu yang (mudah-mudahan) tepat untuk menyapihnya dari botol karena Enzo akan menjadi contoh bagi Dante.

 

2. Bertahap

Sejak usia 12 bulan, Enzo kami perkenalkan dengan susu UHT plain dalam kemasan kotak, sippy cup, training cup dan gelas-gelas plastik bergambar pilihannya. Secara bertahap Enzo sudah mulai terbiasa minum tanpa botol. Namun untuk the bedtime bottle, yang paling Enzo suka, is the last one to go.

 

3. Meminimasi Peperangan

Kondisi kesehatan dan mood Enzo memang berperan penting dalam hal penyapihan ini. Kadang, bila sedang rewel kami harus bisa untuk tidak ‘berperang’ dengannya. Kami harus bisa mencari padanan kata atau sikap yang menunjukkan bahwa we are on his side, bahwa kami menghargai botol-botol susu kesayangannya itu, dan menunjukkan bahwa kami mengerti perasaannya bahwa berpisah dengan botol susu itu tidak mudah tapi sesuatu yang harus kita lalui bersama-sama.

Kami memandang proses penyapihan ini adalah tahap perkembangan Enzo yang harus kami lalui bersama dengan perasaan senang dan nyaman, bukan sebagai suatu kehilangan. Hal ini kami tanamkan juga pada Enzo dengan bersemangat mengajaknya minum susu pakai gelas; “Eh K, kita minum susu pake gelas yuk.. seperti kemarin itu. Masih bisa gak malam ini? Coba lagi yukk.. Kk kan pinter yaa..”

Kadang kami menggunakan the art of war dengan mengisi botol dengan air minum, sedangkan gelas kami isi dengan susu. Bila benar-benar haus, Enzo akan memilih sendiri minuman yang diinginkannya, dan biasanya pilihannya adalah susu. Bila Enzo keukeuh, kami alihkan perhatiannya ke mainan, buku cerita, mendongeng, berdoa bersama, menyanyi, dan kadang bila memang sudah larut malam, Enzo bertambah rewel, kami letih dan kami harus segera tidur karena besok pagi harus bekerja, maka kami menyerah  tidak keukeuh juga, yang merupakan jalan terakhir, dan bukan berarti kalah.

Lagi pula, kadang Enzo punya cara sendiri untuk menciptakan win-win solutionnya; botol susu diisi di dalam gelas kaca! Enzo senang, Mama-Papapun senang.

 

4. Berkata dan Bersikap Positif

Saat harus menyerah pada keinginannya untuk minum memakai botol, sebisa mungkin kami tidak memarahi atau mempermalukannya dengan mengatakan bahwa Enzo seperti bayi. Kami berusaha mengatakan hal-hal baik yang sudah Enzo lakukan seperti, “Wah Kk pinter ya kemarin minum susunya pake gelas, sini Mama sun 2 kali aja yaa.. Wah berarti besok minum susu pake gelasnya harus 4 kali ya.. buat nutupin ciuman mama yang hari ini.”

Terakhir, selain mencari informasi yang benar dan tepat dan berbagi pengalaman dan pengetahuan dengan para orang tua lain, tentunya kami juga harus memiliki rasa cinta dan kesabaran tiada batas.

 

Mudah-mudahan sebelum pertengahan tahun 2010 ini Enzo sudah mampu benar-benar lepas dari botol-botol susu kesayangannya itu dan menjadi proyek percontohan yang cool bagi adiknya, Dante.

 

13 Comments

  1. alin
    alin ramadhan February 8, 2010 at 10:03 am

    eka, thanks atas tipsnya… adik saya legi nyapih anaknya dari botol dan susaaah banget. kalo dia kayaknya beneran maksa anaknya, jadi malah tambah susah ya.

    *langsung sms dia biar baca artikel ini*

  2. riandiani
    ria andiani February 8, 2010 at 10:38 am

    mama enzo,
    aku jg lagi di phase yang sama,davina lagi dicoba buat lepas dari botol susunya. Selama saya kerja dia minum susu formula dari botol, tapi kalau saya di rumah dia masih nenen ASI….Bulan April, davina bakal ulang tahun yang ke 2, saya bertekad untuk menggenapkan ASI nya sampai 24 bulan, jadi aga2 deg2an juga niy, tar lagi mau mulai sapih ASI.
    sebelum saya mulai sapih ASI, sudah sebulan belakangan ini saya coba kasih susu formula pake sipping cup atau gelas. Alhamdulilah kalau siang dia mau, tapi masih “mood2an” jg siy, kadang msh dikasi pake botol.Memang perlu banyak akal dan extra sabar ngadepinnya.Untung ada neneknya yang selalu sabar ngadepin davina hehehe…
    semoga aja kita bisa tetep sabar and semangat ngadepin masa2 sapih-menyapih ini hehehe..
    thanks for the tips…semangaaaatttt!!!! :)

  3. February 8, 2010 at 11:03 am

    aww, kasian ya enzo, taun kemaren berat banget… semoga taun ini lebih baik ya!

    aku baruuuu aja kelar nyapih aina dari botol juga. telat banget, udah 2.5 taun! hebat lho, enzo masih kecil udah mo lepas dari botol! kocak banget baca ceritanya — pake art of war segala, hihihi. tapi emang bener, ka… mesti me-minimize peperangan. semakin damai, semakin cepat, dan semakin positif experiencenya…

  4. ade
    ade February 8, 2010 at 11:04 am

    mama enzo,
    baru nyapih cacha dari botol juga nih. mungkin caranya agak beda, karena aku nerapin langsung “putus hubungan” dengan botol, ehehe. tapi ga sengaja juga sih, soalnya botolnya ketlingsut. nambahin aja, kemaren aku hibur cacha pake hand puppet, pura2nya boneka2nya itu muji2 dia karena minum susu pake gelas, dan kalau merengek minta botol lagi, boneka2 itu turun tangan lagi. so far cukup sukses sih. smoga enzo bisa sapih dari botol juga ya *big hug*

  5. sLesTa
    shinta lestari February 8, 2010 at 5:33 pm

    wah kalo baca cerita2 ttg ibu2 yang mau sapih anak2 dari botol, kayaknya bener2 perlu strategi banget yah! i didn’t even think that we need to do that too. untungnya sih naia emang dah lepas dari botol sejak umur setahun, setelah mamanya udah gak mompa asi lagi dan stok asip dah abis. dia minum pake botol hanya kalo minum asip. pas diperkenalkan UHT setelah umur setahun, langsung disuruh minum pake sedotan ato langsung pake gelas.

  6. ninit
    ninit yunita February 8, 2010 at 5:38 pm

    ternyata ga segampang yang dikira ya sapih dari botol. yang pasti harus cari metoda yg tepat biar si kecil bisa disapih dengan damai ;)

    kalo saya ga tau kenapa, alde ga mau pake botol. jadi ga pernah ngalamin.

    semoga enzo bisa disapih dari botol pertengahan tahun ini yaa :) tetap semangat, eka…

  7. eka
    Eka Wulandari Gobel February 8, 2010 at 8:41 pm

    @alin:
    ada juga sih yang berhasil pake metoda maksa2 gitu, tapi gak berhasil buat enzo :) makanya aku pake cara lain :)

    @ria:
    senasib ya kita..
    secara aku tiap hari kerja pergi pagi pulang malem, dan enzo ketemu papanya cuma pas weekend. kasian kalo pas waktu ketemu yg cuma bentar itu diisi dengan ‘perang’. jadinya proses menyapih ini berjalan alot..
    thanks for the support!

    @thalia: hehehe.. lebay yah pake art of war segala, soalnya enzo sekarang pinter ngeles… sama kali ya kayak aina.. tapi, aina jagoan ya sekarang.. bener2 udah putus hubungan sama botol susu :)

    @ade:
    tadinya sih pengennya enzo langsung putus hubungan gitu, tapi gak tegaa…
    iya sih, sekarang juga suka dipuji2 kalo enzo bersikap baik hari itu.. dipujinya sama bantal, cecak, or anything, karena enzo gak punya banyak boneka :)
    thanks, ade

    @shinta:
    wah.. senangnyaa naia berhasil ngelewatin semuanya tanpa hambatan.. ngerti kali ya, ga mau repotin mama papanya yg jauh dari kampung halaman..
    tadinya sih, kalo semua berjalan lancar sesuai harapan, enzo juga gak bakalan kenal botol susu..
    berhubung oma sakit dan enzo ditinggal sama pengasuh yg ganti2 terus (orang lain,ambil dari yayasan, bukan keluarga) jadinya ya crash boom bang gituu deh.. (bete)

    @ninit:
    iya teh, awalnya juga gak pernah kepikiran bakal ngalamin enzo yg cinta sama botol susu. walopun udah kenal gelas dan susu uht, tetep aja kalo tidur malam maunya pake botol susu. mungkin karena dia ngerasa nyaman ya..
    anyway, yg kenal bener karakter si kecil kan kita sendiri, ibunya; jadi kita sendiri yg bisa nentuin metoda apa yg paling cocok diterapkan buat anak kita..

    thanks for supporting, all!
    glad to be here with the cool mamaz :)

  8. Kenny
    Kenny Wiani February 9, 2010 at 9:45 am

    Akasyah juga ga sempet ngalamin attachment sm botol susu sih, begitu ASIP berenti botol ilang juga. Untuk minum2 yang lain pake sedotan atau gelas. Anyway always loving your parenting style ka, yang ga pake pemaksaan, instead using games and communication with the kids.
    Keep sharing ka

  9. eka
    Eka Wulandari Gobel February 11, 2010 at 6:55 am

    @ken:
    thank you ken..
    ya itu karena aku gak suka dipaksa2, jadi kupikir enzo juga gak bakalan suka dipaksa2.. cuma kita yg tau karakter anak kita kaann.. :)))

  10. mama kinar
    mama kinar February 11, 2010 at 3:48 pm

    iya ya ternyata ga gampang nyapih dari botol susu, kebayang juga siy.
    mudah2an enzo bisa melalui ini dgn baik.

    ps, duh! enzo kamu ganteng sekali siiiy! :)

  11. eka
    Eka Wulandari Gobel February 11, 2010 at 8:41 pm

    @mama kinar:
    benerr..gak pernah kepikiran sama sekali enzo bakal temenan sama botol susu (hmm.. my genes!)

    btw, makasiih tante, enzo ngedot dibilang ganteng.. :)

  12. Mirza Resita
    October 15, 2010 at 11:49 pm

    thanks bwt tipsny ya mama Eka. ni Faris jg kalo siang gpapa pake gelas ato UHT tp pas mau bobok hrs ada susu botol. padahal dl kakakny g doyan sama skali botol.
    Langsung diterapin deh besok do’akan smoga sukses yaa…

  13. adisanita
    adisanita May 3, 2011 at 9:41 pm

    Sampai sekarang, saya belum bisa 100% nyapih anak saya Alifa, umur 5 th, bulan mei ini, kadang berhasil kadang ga, dan yg seringnya sih dia kalau mau tdr malam, masih minta pakai botol.
    Yang lucunya lagi, adiknya, Dammar usia 3 th, karena dia taunya masih kecil, jadi dia keukeuh ga mau minum pake gelas.. ” aku kan masih kecil, Ma” kalau kakak udah besar, jadi ga boleh pake botol”.. duuuh.. gemes.. saya yang musti disiplin dan tega kayaknya nih.. bakalan adu teriak ujung2nya

    Thanks for tips ya

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.