I Am A Proud Daughter

dadidedo

Perjuangan memberikan ASI kepada Aghnan tercinta bagi sudah dimulai sebelum Aghnan lahir. Dan tantangan tersebut malah didapatkan dari mama saya sendiri. Dari awal saya cerita soal ASI, Mama selalu bilang, “Gak bakal bisa cukup kalau semuanya ASI” atau, “Kalau ditinggal kerja bagaimana” atau, “Nanti bayinya gak kenyang” dan segambreng alasan-alasan yang sedikit memaksa saya untuk memikirkan tentang kemungkinan menggunakan sufor. Kesalnya setengah mati pada situasi saat itu. Apalagi ditengah semangat dan idealisme tinggi yang kencang tentang ASIX kok malah langsung dihancurkan berkeping-keping oleh komentar Mama. Maklum sih, zaman Mama dulu, pemberian sufor itu malah dianjurkan oleh DSA-nya. 

Sedih gak dengan respon demikian dari Mama? Pastinya. Sempat down? Pastinya. Kecewa? Pastinya. Untung suami saya saat itu support 100% untuk ASIX. Dan mungkin that’s all I need. Untungnya saya orang yang suka tantangan. Kalau ditantang semakin menjadi. Dan semakin punya target buat membuktikan pada Mama kalau saya dan Aghnan bisa ASIX. Karena menurut saya kalau kita debat kusir sama Mama gak akan menghasilkan apa-apa. Yang ada tambah kesal dan sedih. Kuncinya hanya perlu dibuktikan dengan hasil yang nyata bahwa itu bisa dilakukan.

Tiap kali Mama tanya, “Kapan mau kasih Aghnan sufor?” Dengan lantang saya bilang, “Insya Allah gak pernah dan gak akan.” Terlalu percaya diri? Yah mungkin tapi  demi ASIX saya belajar kalau kita harus super pede sama diri sendiri. Saya selalu percaya dengan pribahasa nya Paulo Coelho, “If you really want something, then the universe will conspire to help you..” Dan saya percaya semakin saya tanamkan afirmasi positif ke diri saya sendiri, maka saya akan bisa mengejar target yang saya mau.

Alhamdulillah saya selalu di dekatkan dengan komunitas yang pro ASI. Semua pertanyaan tentang keragu-raguan akan ASIX dapat saya temukan jawabannya. Dan itu membuat ilmu saya tentang ASI pun semakin matang. Jadi berbekal ilmu yang cukup tentang ASI saya yakin bisa menyukseskan ASIX untuk Aghnan. Gak muluk kok. Step by step. Yang pertama tentunya bisa lulus S1 ASIX.

Praktiknya memang sulit, apalagi saya C-Sect. Dan ASI saya tidak langsung lancar pada hari pertama. Walau khawatir, saya tidak menunjukkannya di depan siapa pun. Pede kalau ASI akan keluar pada waktunya dan insya Allah akan selalu mencukupi kebutuhan Aghnan.

Melihat saya sangat gigih ingin memberikan ASIX kepada Aghnan dan perjuangan saya memerah tiap 3 jam sekali (bahkan sampai dini hari pun saya bangun) untuk mengumpulkan ASIP, mungkin meluluhkan juga hati Mama. Issue untuk memberikan sufor tidak terdengar lagi. Dan perlahan Mama mulai belajar soal seluk beluk ASI. Dan yang terpenting adalah support Mama mulai terlihat. Mama pun terdengar bangga tiap kali ada orang yang tanya Aghnan mimiknya apa. Dan dengan lantang Mama bilang, “ASI saja kok sudah cukup” . Alhamdulillah. Mama pun bisa satu visi dengan saya.

Senang? Pastinya! Apalagi Aghnan sudah menjadi S1 ASIX. Alhamdulillah. Mama pun sekarang bisa membantu anak temannya yang bermasalah dengan ASI. Mama bisa dengan lancar menjelaskan tentang seluk beluk ASI kepada anak temannya (yaah walaupun bolak balik BBM saya untuk konfirmasi). Dan Alhamdulillah karena gencarnya Mama mendukung anak temannya itu. Hasilnya dari yang tadinya anak temannya 80% memberikan babynya susu formula, sekarang sudah 80% memberikan bayi nya ASI. Dan insyaAllah bisa 100% ASI. Amiiin.

Hebat ya Mama, bisa membuka pikirannya lebar-lebar, mau belajar tentang suatu hal baru dan mau membagi ilmunya dengan yang lain. I am definitely a proud daughter.

38 Comments

  1. ninit
    ninit yunita October 19, 2010 at 12:11 am

    wowww ‘nggi! keren sekali mama-mu :)
    ikut bangga dan seneeeng banget pas baca artikel ini :)

    salam yaaa buat mama :)

  2. meralda
    meralda October 19, 2010 at 12:32 am

    your mom is so cool! intinya kalo mau ASIX, keep positive thinking! insya Allah semuanya lancar.. salam ya buat mamanya Anggi :)

  3. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 3:12 am

    it’s nice to hear that. Seneng dengan nenek2 yang open minded, karena ilmu kedokteran juga selalu berkembang, salah satunya ASIX ini. Kalau ibuku sih tidak pernah menganjurkan sufor, tapi dulu pernah menganjurkan MPASI waktu umur 3-4 bulan (karena jaman mereka punya anak memang anjurannya begitu). Tapi setelah kujelaskan kalau sekarang cukup ASI saja sd 6 bulan, ibu bisa menerima. Mudah2an nanti kalau sudah punya cucu Aku juga jd nenek2 yg open minded deh :) as long as itu demi kebaikan si baby

  4. sefa
    Sefa Firdaus October 19, 2010 at 3:26 am

    alhamdulillah, seneng kalo baca cerita yg akhirnya happy ending :)
    salam ya utk mamanya

    alhamdulillah ibuku sangat mendukung ASI krn beliau sendiri memberikan anak-anaknya full ASI sampai 2 tahun

  5. eka
    Eka Wulandari Gobel October 19, 2010 at 7:07 am

    wow, mamanya keren nggi!
    Salam buat mama ya..

    Memang, keberhasilan menyusui harus didukung oleh banyak faktor; faktor individu, lingkungan dan fasilitas.
    Rasanya senang kalo longkungan sekitar, apalagi orang2 yang kita cintai mendukung pemberian asi sampai 2 tahun ;)

    tfs ya, nggi..

  6. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 7:43 am

    :) aku sempet ngerasain ini juga, Nggi. Dan syukurlah mamakku juga mau membuka hati dan pikirannya hihihi, aku berusaha konsisten di depan beliau,tebarin beberapa tabloid soal ASI di rumah, dan tidak mengeluh soal pilihanku (meski di awal pengen nangis karena puting lecet, kurang tidur dan capek mompa). Ternyata hanya cukup makan waktu semingguan, hatinya luluh. Dan akhirnya aku bisa ‘jujur’ cerita kalau capek, puting lecet,pegel dsb, dia malah support.Mungkin kalo aku ngomong soal pilihanku ke mamak sambil marah-marah, ASiku bakal seret dan mamak juga belum tentu terima pengetahuan ini, ya.
    Salam sama mama kamu ya?

  7. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 8:13 am

    wah sama ngii aku juga ngerasain..
    malah bukan cm ibuku..tp bapakku, bapak n mama mertuaku, suamiku, tetanggaku…
    bapakku malah langsung beliin sufor waktu hanif 1 bulan..(alhasil stlh minum ternyata hanif alergi sufor)
    mertuaku malah kasih jeruk peres ke hanif n mo kasih pisang waktu hanif nangis terus :(
    katanya ASIku gak cukup, Hanif msh laper…dll alesan dech..apalgi waktu baru lahir hanif sempet kuning, karena aku keukeuh ksh ASI..(diomelin abis2an)
    tp alhamdulillah walau gk ASIX (MPASI dini waktu hanif 5m2w)aku tetep ksh ASI.
    dan akhirnya ibuku (walau telat) belajar juga tentang ASI, merah ASI.
    jd jangan menyerah mamas…(jgn kyk gw :()..pantang menyerah memberi pengertian keluarga kita..

  8. siska.knoch
    Siska Knoch October 19, 2010 at 8:32 am

    Senangnya bisa jadi satu pikiran sama Mamamu ya Nggi. Alhamdulillah aku juga bisa kasih ASIX buat Miguel, dan didukung sama Mamaku krn beliau juga kasih ASI buat semua 4 anaknya ;)
    tfs nggi.
    Salam buat Mama, sehat-sehat ya semua :)

  9. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 8:36 am

    hebat nggi..salut deh bwt perjuangannya!

    salam ya bwt mama…

  10. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 8:47 am

    Salut u/ mamanya mba Anggi..
    aku jg pernah ngalamin itu mba, mertuaku dr baru lahir sampai Fra 9 bulan tetep aja nyuruh kasi sufor dg alasan babyku mungil (pdhl kyknya faktor keturunan deh), di sisi lain asiku berlimpah
    keluarga suami bahkan pernah ngatain aku pelit, krn ga mau kasih sufor ke Fra, cm kasih asi aja, ga dikasih madu (lha iyalah blm setaun, ntar malah diare), makan juga ga pernah dikasih bubur instan tp masak sendiri, popok ga dipakein dispo tapi pake clodi (aku sih maklum aja kan mereka di desa yg blm melek penyuluhan perawatan bayi yg benar & terkini)
    alhasil waktu mudik lebaran kmrn (Fra 9 bln) aku sampai bohong segala, ke rumah mertua bawa kaleng sufor milik anak teman, namun isinya kuganti susu menyusuiku, biar keluarga suami ga ngatain pelit lagi, wakakak…
    puji Tuhan 2 minggu lg Fra mw ultah yg pertama & masih asix

  11. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 9:07 am

    Saallluuuttt sama perjuangannya!
    g gampang bgt hrs berjuang sementara d tentang oleh orang yg paling kita sayangin
    Salut juga mamany yg mw buka pikiranny ttg hal yg baru, jarang bgt loh orang tua ky mamany, kn mereka harus nurunin ego mereka bwt belajar lg :)
    I wish i have a mom like yours :)

  12. dadidedo
    Anggraini Karimuddin October 19, 2010 at 9:33 am

    @teh Ninit
    Makasih teh Ninit :) Salam balik dari mama :) Btw, waktu si mama bantuin anak temannya soal ASI ini, si mama juga promosi soal The Urban Mama loh teh. Katanya info nya lengkap dan bisa share sama sesama mamas soal ASI. :lol:

    @Meralda
    Setuju banget. Memang kuncinya di positif thinking :)

    @indriani
    setujuu.. semoga nanti kita bisa selalu open minded kepada anak-anak kita ya :) Jadi nenek yang asik.. ;)

    @Sefa
    hebat mamamu ya, full asix sampai 2 tahun. Aku sama adikku dua-duanya campur sufor. Soalnya mgkn jaman dulu kan belom ada sistem penyimpanan ASIP seperti sekarang. Dan mamaku pas hamil aku juga masih kuliah tingkat akhir :)
    Salam balik dari mamaku :)

    @Sri Eka
    Bener banget. Memang rasanya ayem kalau didukung oleh orang terdekat kita.
    Salam balik dari mamaku..

    @Sondang
    toss dulu kitaa.. :) Hebat juga mama nya bisa terbuka hatinya juga. Memang kuncinya kita harus teguh dan harus bisa membuktikan ke mama ya. Bukan dengan cara marah2 dan bersitegang. ;) Salam juga buat mama nya yang hebat :D

    @Siti
    sabar dan semangat terus ya bu :) memang harus pantang menyerah memberi pengertian dengan keluarga kita yaa.. Caiyoo :)

    @Siska
    Iya Chik.. Rasanya senaang sekali bisa akhirnya satu visi sama si mama. Sampai sekarang masuk Aghnan MPASI pun si mama juga ikut belajar buat bikin MPASI Rumahan buat Aghnan ;) Salam balik juga dari si mama..

    @Veen
    Thanks bu.. Salam Balik dari si mama :)

    @Maria Margaretha
    Aku juga salut sama perjuanganmu. Hebat sekarang Fra udah mau 1 tahun dan masih ASIX.. Semoga Aghnan juga bisa seperti Fra yaa.. Kiss kiss buat kakak Fra :-*

    @Mila
    Thanks ya bu :)

  13. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 9:47 am

    anggi, mau ngaku, aq silent reader blogmu, dari mulai love journal, sampe thekarimmudin, hehehehe…Udh pernah baca sharing ini di blognya, niceee…Salut bgt dgn perjuangan ASIXnya..kiss kiss buat Aghnan ya..TFS

  14. October 19, 2010 at 9:50 am

    Anggi, salam ya buat mamamu yg super hebat.. :)
    Mo share juga my mum is so cool juga soal ASI ini..
    Padahal gw ma kaka gw produk sufor tp dia sgt sgt mendukung ASIX, seneng yaahh :) i’m a proud daughter as well *toosss*

  15. October 19, 2010 at 10:03 am

    wah, mama hebat ya, udah makan asam garam, tapi masih mau membuka diri ke hal baru… salut buat mama anggi, dan salut juga buat anggi & suami yang kompak abis dalam usaha ASIXnya. cihuy!

  16. dadidedo
    Anggraini Karimuddin October 19, 2010 at 10:27 am

    @Trias Kelly
    Thanks ya bu :) Kiss kiss buat Onti dr Aghnan :)

    @Chrisye
    *TOSSSSSSS*.. Our moms is so cool yah ;)

    @Thalia
    Thanks ya Thal :) Si mama emang cihuy :)

  17. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 11:10 am

    ku pikir cuma aku aja yang sempet stres karena lebih berjuang dengan ASIX..ternyata temannya banyak…jadi lebih semangat..

  18. sLesTa
    shinta lestari October 19, 2010 at 12:42 pm

    mamanya anggi cihuy banget deh!! mirip nih kayak nyokap gue, walopun nyokap gue sih ngasih gue asi ya, jadi untuk urusan ini dia sih mendukung banget. tapi urusan mpasi dia tuh masih pengen ngikut kayak jadul gitu, nanyain naia kok ga dikasih makan dari umur 4bln, tapi untungnya dia akhirnya ngikutin sih dan terima alesan2 gue, walopun tentunya ga gampang. tapi gue mirip banget nih ama elo, makin ditantang makin yakin mesti bisa, jadi pede berat gitu! heheh..

    thumbs up buat mamanya anggi.. dan mamanya aghnan juga doong pastinya!

  19. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 1:18 pm

    wah, pegalaman kita mirip banget. Mamaku juga dulu bersikeras campur sufor gara2 masukan dari salah seorang karyawan beliau. padahal dulu mama juga cuma kasih ASI ke aku. aku sempet kebujuk rayuan sufor selama seminggu gara2 cape, nipple sakit & obrasan C-section yg masih basah. eh, ndelalahnya Kira lactose intolerant, jadi aku punya alasan buat ngasih ASI doang. udah gt pun mama masih maksa pake soya. untungnya aku keukeuh walau dgn kuping yg ditebel2in, hati yang dikuat2in & deraian airmata sembunyi2 menhadapi verbal abusement dari ibunda tercinta, aku berhasil ASIX & sampai sekarang (8mos 3days) Kira masih terus ASInya. hidup pejuang ASI! P(^^)q

  20. happyme-lia
    lia October 19, 2010 at 1:34 pm

    sampe skarang mamaku masi ”ngomporin” aku buat ngasi sufor buat anakku (6bln). Katanya suatu hari asi ga akan cukup buat galih, ditambah lg badan anakku yg (kayanya) turunan mungil dari omanya :(

    Kemaren mama&papaku sempet happy bgt karna Galih sempet aku ksi sufor 1 mingguan. Penyebabnya karna aku & Galih sama2 kna campak, dan asiku g kluar sm skali.

    Tp sejak sembuh ini, galih malah g doyan sufor, ditolak mentah2 (anak pintar…..). Pokonya tetep kekeuh ksi asi sampe 2 taun. Smoga…..

  21. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 2:34 pm

    hebaaaaaad, pikiran positif memang mempengaruhi segalanya…bahkan lingkungan sekitar pun ;-)

  22. nyanya
    almaviva landjanun October 19, 2010 at 3:14 pm

    Mamanya Anggi keren. Salam hormat buat beliau :)

  23. dadidedo
    Anggraini Karimuddin October 19, 2010 at 5:15 pm

    @fathan_astari
    kamu ga sendirian ko.. mari kita berjuang sama-sama yak :)

    @slesta
    Thanks Shin :D Btw, iya ya Shin.. Mirip. Semakin ditantang semakin terpacu. Toss dulu kita :)

    @Ranni
    Hi Ranni, sabar ya bu.. Memang sedih kalau beda pendapat sama mama sendiri ya. Yang penting harus sabar dan tetap berjuang ya :)

    @lia
    Amiiin.. Caiyoo ya bu :)

    @Alma
    Thanks Nya :)

  24. Mirza Resita
    October 19, 2010 at 6:01 pm

    wow,keren Mamanya Anggi..salut juga sama Mamanya Aghnan..salam buat mama ya Nggi..

  25. rhisuka
    riska nurmarlia October 20, 2010 at 7:59 am

    waaah, keren deh mama lo nggi, open minded meskipun awalnya beda bendapat. emang seneng ya kalo didukung mama 100%.. :)

  26. NisaNara
    Nisa October 20, 2010 at 10:54 am

    hah! u mentioned my fav quote from one of my fav bok “The Alchemist by Paulo Coelho! :D

    Nyokap gw juga cetakan jaman dulu, ya untuk besarin Nara sering beda pendapat deh! Biasa deh…sepertinya emang selalu akan ada generation gap antara orang tua jaman dulu dan sekarang, termasuk cara membesarkan anak. Cuma pada akhirnya mereka juga mau kompromi dengan cara kita inginkan kalau emang terbukti benar sih…:D semangat terus ngi!

  27. Mirza Resita
    October 20, 2010 at 11:10 am

    Wah, inspiring banget nih. Salut sama kegigihannya Bunda Aghnan dan salut juga buat nenek Aghnan yang akhirnya bisa open minded. Salam buat mama ya Mba Anggi n si ganteng Aghnan (Nama anak laki-lakiku Agnanta, hampir mirip ya?)

  28. dadidedo
    Anggraini Karimuddin October 20, 2010 at 11:21 am

    @Tiwi
    siip… salam balik dari mama Tiw :)

    @Riska
    iya bu, rasanya lebih plong kalo didukung mama 100% :D

    @Nisa
    iyaaa The Alchemist itu one of my fav book. Very inspiring yaa :) Betul betul betul.. Intinya kita harus bisa membuktikannya itu kan bu :)

    @Citra
    Iyaa hampir mirip. Aghnan kepanjangan dari Aghnando.. Lucuuu hampir mirip :)

  29. Mirza Resita
    October 20, 2010 at 11:54 am

    Wah…mamanya hebat euy. Yang awalnya menentang ASI trus mendukung malah sampai menularkan ke yang lain. Semoga Aghnan selalu sehat ya :-)

  30. rainiw
    Aini Hanafiah October 20, 2010 at 12:23 pm

    Bener banget ya, kunci dari sukses menyusui salahsatunya dari tim-sukses yang sangat-sangat-sangaat mendukung. Salut banget buat lo & mama lo, Nggi :D

  31. soRella
    Rella Shaliha October 20, 2010 at 7:37 pm

    waaa…mamanya keren! orangtua yang begini idaman generasi sekarang, orang yang terbuka dengan hal baru, open-minded dan mau belajar dr yg lebih muda, hebaat :)

  32. elvaza
    Elva Habidi October 21, 2010 at 1:25 pm

    Satu kata… Salut… ^ ^
    sering baca blognya kamu juga nggi as silent reader dari mulai hamil anakku (nemu dirimu di diskusi WK), banyak infonya euy dan kadang menginspirasi juga ^ ^

  33. Mirza Resita
    October 22, 2010 at 7:17 am

    ikutan!
    jadi nenek asik.. hehehe

    kalo ada orang tua yang mau menerima hal2 baru, aku kagum banget..
    soalnya biasanya kalo seumuran orang tua kita kan prinsipnya udah susah berubah…

    yang lebih hebat lagi anaknya, karena bisa merubah pola pikir orang tuanya tentang ASI, HEBAT!

  34. dadidedo
    Anggraini Karimuddin October 22, 2010 at 8:39 am

    @BunDit
    Amiin.. Makasih doanya ya bu :)

    @Aini
    Betuuul bangeeet.. Tim sukses itu pentiiing bangeet!! ;)

    @Rella
    Thanks bu.. Si mama sampe geer dibilang keren :P

    @Elvaza
    Hi bu, salam kenal. Iiih ko ga pernah negor sih di blog :)

    @fatimah
    Thanks bu :)

  35. Mirza Resita
    October 22, 2010 at 8:33 pm

    mb anggi lam kenal ya..cupcup buat aghnand
    dah lama jd silent reader blog nya mb anggi..
    mg2 aku jg bs jd ASIX mama…
    br siap2 mpasi buat ryuzo ni.. bakalan banyak nanya ma mbak anggi ni…bole ya mbak…

  36. Ceniza Hakim
    Ceniza October 27, 2010 at 8:28 am

    Anggi, sama kayak BundaRyuzo, saya juga silent reader blogmuuu..hauhauhau (terutama soal persiapan married :p). Congrats udah lulus S1, semoga Aghnan bisa 2 tahun syukur2x dpt makanan paling bernutrisi di dunia untuk bayi itu yaa…(doakan saya juga, hohoho). Salam kenal! :)

  37. Mirza Resita
    October 29, 2010 at 11:29 pm

    Anggi, congrats …

    anak pertama gagal ASI ( masih dalam dunia kegelapan hehe ). Buat farah ( 2m ) mati2an harus bisa ASIX n ini aku kasih tau ke mbah utinya. Dia sih setuju … cuma cara ngasih ASIPnya yg ga setuju .. dia ga tega nyendokin ASIP cos farah nangis kejer. Udah diajak ke klinik laktasi tp tetep aja kekeh minta pake dot. Pake alasan, kl nanti pas aku kerja n dia lg keluar n ditinggal sm mbaknya, kan bisa aja asal2an nyendokin. Lah kl dia mbahnya bisa ga tega, kl mbaknya .. yg penting pekerjaannya selesai. nah ini nih yg smp sekarang masih berjuang.
    Soal ASI n MPASI, mamaku mendukung bangetsss … krn dia aktiff di posyandu.. n katanya kl aku berhasil S1 ASIX bakalan share ke semua ( krn aku krja )…

    salam buat mamanya ya

    fitri

  38. achiisurachii
    Asri Fitriasari November 5, 2010 at 11:37 am

    hidup ASIX!!

    Nice story, teh :)

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.