Kampoeng Anak Indonesia

siska.knoch

Sudah sejak lama saya berencana untuk mengenalkan El pada permainan-permainan tradisional seperti saat saya kecil dulu. Pasti rata-rata urban mama papa suka bermain congklak, gasing, bekel, engklek, lompat karet, dsb saat kecil. Rasanya dulu kita senang sekali ya, bermain di halaman, bergerak dan berlari-larian, jauh berbeda dengan dunia anak-anak sekarang yang banyak menghabiskan waktu di dalam rumah. Tanpa disadari, melalui permainan tradisional, kita belajar mengatur strategi, bergerak, bermain dalam tim, serta menyanyi dan menari.

Kebetulan saya mendengar ada pameran KA’IN (Kampoeng Anak Indonesia) yang diadakan di Balai Kartini tanggal 29 Juni – 1 Juli lalu. Acara ini diadakan oleh Good Housekeeping Indonesia. Wah, menarik sekali karena menampilkan permainan-permainan tradisional, diiringi dengan lagu-lagu dolanan, serta ada tiga rumah adat yang dipamerkan. Selain itu juga ada Teater Musikal Anak Bawang Merah Bawang Putih. Saya pun sangat bersemangat mengajak El ke acara itu, karena bisa mengenalkan berbagai mainan tradisional dan menonton teater musikal.

Saya janjian bertemu dengan Mama Ipeh dan Lana untuk bersama-sama datang ke pameran KA’IN. Di sana kami juga bertemu dengan Mama Ella. Saat memasuki ruang pameran, El langsung bersemangat melihat-lihat berbagai permainan yang ada. Walaupun sempat takut melihat pemain egrang, tapi secara umum El bisa cukup menikmati pameran itu. Serasa tidak berada di Jakarta dengan suasana yang tenang dan iringan lagu-lagu tradisional. Ternyata pada acara itu juga ada baju adat, alat musik tradisional, bahkan bisa mencicipi makanan tradisional.

Setelah puas berkeliling di pameran KA’IN, kami bersiap-siap untuk menonton pertunjukan pertama Teater Musikal Anak Bawang Merah Bawang Putih. El dan Lana sangat bersemangat saat menonton, sementara saya merasa seperti sedang nostalgia mendengar lagu-lagu yang dimainkan. Pertunjukannya bagus sekali, saya bangga sekali bisa menonton cerita rakyat yang dikemas secara modern. Dengan adanya Teater Musikal Bawang Merah Bawang Putih ini, tentunya saya jadi lebih mudah memperkenalkan cerita rakyat Indonesia kepada El. Saya baru sadar, ternyata banyak cerita rakyat yang memiliki pesan moral yang bagus-bagus, tidak kalah dengan cerita-cerita dari luar negeri.

Semoga acara semacam ini akan diadakan secara rutin, untuk memperkenalkan El pada tradisi bangsa kita. Walaupun tumbuh besar pada era globalisasi seperti sekarang ini, menurut saya penting bagi El untuk mengenali budaya bangsanya. Kalau tidak, siapa lagi yang akan melestarikan budaya bangsa kita?

9 Comments

  1. ninit
    ninit yunita July 15, 2012 at 6:42 am

    wowww seru banget yah acaranya…
    kemaren ngga bisa dateng :( mudah2an ini jadi acara rutin jadi tahun depan semoga bisa dateng :)

    1. dhanidong
      A prasidhawardhani July 24, 2012 at 11:50 am

      Kalau Teater Musikal Bawang Merah Bawang Putihnya di re-run, datang ya Mba Ninit ;D

  2. ipeh
    Musdalifa Anas July 15, 2012 at 8:13 am

    senang banget bisa dateng ke acara ini. Lana takut banget sama enggrang, nangis minta digendong kali ketemu enggrang.
    Semoga tahun depan ada acara seperti ini lagi.

  3. eka
    Eka Wulandari Gobel July 15, 2012 at 8:37 am

    wah seru ya chik.. sayang ga bisa dateng :(

    Haha..kali kalo bi eka liat engrang jg ikutan nangis bareng lana, takut liat orang kaki panjang gitu :D

    Seru2 emang permainan tradisional ya..keren acara kayak gini mudah2an bisa dibikin lbh sering.

  4. phiet_three
    Nurfithria July 15, 2012 at 9:13 pm

    Seru skali ya sptnya…
    Kapan yaaa acara kyk gini diadain di sby.. kpengen bgt bs dateng di acara teater2 musikal, pasti seru.
    M&B fair aja batal diadain di sby hikzz *curcol* :p

  5. sLesTa
    shinta lestari July 17, 2012 at 10:13 am

    aahh gue pengen ngajak naia nonton musikalnyaa.. soalnya gue udah ngenalin naia cerita2 daerah dari taun lalu, salah satu favorit nya itu cerita ttg si bawang merah dan bawang putih. pasti dia happyyyy banget kalo bisa nonton musikalnya huhuhuu.. kapan ada lagi yaa??

    btw, cium ah buat migu dan lana.. lucu-lucuuuu!!! kangen!

  6. Honey Josep
    Honey Josep July 17, 2012 at 3:08 pm

    seru yaaa….

    semoga ada lagi tahun depan :)

  7. siska.knoch
    Siska Knoch July 18, 2012 at 10:00 am

    Acaranya memang sesuatu banget,,, dari permainan rakyat sampe drama musikalnya bagus.

  8. dhanidong
    A prasidhawardhani July 24, 2012 at 11:51 am

    Terimakasih buat TUM yang sudah menyempatkan hadir ya :D
    Kita akan undang untuk event-event berikutnya…

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.