Keona dan Water Birth

piw

Kali pertama saya ke dokter kandungan untuk memastikan kehamilan adalah di Bandung. Berhubung saya bekerja dan tinggal di Jakarta, mulailah mencari dokter di Jakarta. Hasil browsing dokter yang banyak direkomendasikan dan tempat praktik ga jauh dari rumah, dipilihlah dr. T. Otamar Samsudin di RS Sam Marie. Sebenernya beliau praktik di beberapa tempat, tapi yang praktiknya Sabtu hanya di Sam Marie. Dari hasil browsing juga, saya mendapatkan info kalau beliau menangani water birth. Awalnya saya tidak merencanakan untuk water birth, baru di minggu-minggu terakhir kehamilan  terpikir untuk mencoba water birth. No specific reason though, ingin aja coba. Alhamdulillah selama kehamilan juga ga ada masalah dan posisi bayinya bagus, jadi kesempatan untuk water birth selalu ada. Selain itu biayanya pun tidak jauh berbeda dengan melahirkan normal biasa, lebih mahal 1-2 juta saja dan ini masih dibawah biaya c-section.

Due date  21-Agustus-2009, saya sudah mulai cuti dari tanggal 10. Hanya 3 hari santai-santai ga masuk kantor. Kamis 13-Agustus-2009 jam 7.30 pagi terasa ada yang rembes dan saya pikir itu ketuban.

Saya langsung membangunkan dan bilang pada suami, “Sayang, kayanya ada yang rembes nih, ketuban kali ya?”

Suami langsung bangun dengan sigap (padahal sebelumnya dibangunin suruh pergi ke kantor susah banget, udah feeling kali ya). Diputuskan pagi itu ke rumah sakit, tentunya setelah mandi dan masih nyempetin sarapan dan ngopi-ngopi pagi. 

Pukul 9 pagi kami sampai di Rumah Sakit. Saya langsung dibawa ke kamar, dipasang CTG. Ternyata sudah ada kontraksi sampai 80% yang seharusnya sudah sakit tapi sama sekali ga terasa. Denyut jantung bayi bagus, kepala bayi sudah di bawah, cek dalam ternyata baru bukaan 2, cek cairan yang rembes tadi dan bidan membenarkan bahwa yang rembes itu adalah air ketuban.  Saya diminta bed rest sambil terus diobservasi dan menunggu untuk diperiksa dokter. 

Seharian dalam status ‘diobservasi’ dan tetap di bukaan 2, akhirnya dokter baru periksa  pukul 10 malam setelah beliau selesai praktik.

“Ketubannya masih banyak kok Bu, yang rembes tadi bukan ketuban.” Kata dokter.
“Kata suster tadi ketuban, Dok?”
“Jadi gimana nih, Bu? Mau pulang aja? Tapi udah ada bukaan sih kira-kira 2 atau  3, atau mau dirangsang aja supaya besok pagi bisa lahir?”
“Iya deh Dok,” jawab saya tanpa pake pikir panjang lagi.

Pukul 11 malam, saya lalu dikasih obat melalui vagina.

Jumat 14 Agustus 2009 pukul 9 pagi keluar flek, kontraksi mulai terasa kuat dan intervalnya semakin pendek. Yang tadinya masih bisa senyum-senyum sekarang sudah nangis-nangis nahan sakit. Cek dalam masih bukaan 2. Setengah jam kemudian ketuban pecah, semakin megap-megap mengatur napas untuk menahan sakit. Pukul 10 bukaan 4, saya lalu dibawa ke ruang bersalin.

Di ruang bersalin udah siap kolam tiup seperti kolam anak-anak yang cukup besar berisi air hangat. Sampai di sana saya tidak langsung masuk kolam karena belum bukaan 6. Masuk kolam baru diperbolehkan setelah bukaan 6 supaya tidak terlalu lama di dalam air.

Cek dalam lagi, bukaan 5. Dokter masih belum datang, jadi bidan hanya mengabari setiap perkembangan pada dokter lewat telepon. Pukul 11 cek dalam lagi, sudah bukaan 6. Bidan lalu menelepon dokter.

“Sudah boleh masuk kolam, Bu. Dokternya juga sudah di jalan’.

Finally, masuk kolam. Rasa sakit karena kontraksi sejak dua jam terakhir langsung berkurang begitu perut berada dalam air dan terasa lebih rileks. Selang beberapa menit kemudian akhirnya dokter datang. Suami langsung minta ijin untuk ikut masuk ke dalam kolam. Setelah dapat ijin, suami masuk ke dalam kolam dan duduk di belakang jadi tempat saya bersandar (yang tadinya udah rileks jadi tambah rileks deh). By the way, menurut dokter, suami saya ini adalah suami pertama yang ikut masuk kolam dari sekian ratus kasus water birth yang udah dia tangani.

Kurang lebih, saya menghabiskan waktu 2 jam di dalam kolam. Waktu bukaan sudah lengkap dan kepala bayi sudah di jalan lahir (which means we were good to go) dokter hanya mengawasi dari luar kolam dengan instruksi, “Kalau ada kontraksi tarik napas dalam-dalam dan tahan sekuatnya. Kalau udah gak kuat hembus napasnya pelan-pelan sambil ngeden sedikit-sedikit”. Di water birth ga ada acara gunting-menggunting jadi ga boleh ngeden kuat-kuat untuk menghindari robekan. Dengan ngeden yang hanya sedikit-sedikit itu, proses persalinan jadi lebih lama dan harus sabar. Kepala bayi keluar sedikit demi sedikit. Bahkan kadang keluar sedikit, masuk lagi karena saya kurang kuat menahan napasnya. Selama itu dokter selalu memberi tahu seberapa besar bagian kepala bayi yang sudah keluar. Saya juga bisa meraba rambut bayinya waktu kepalanya sudah mulai keluar.

Akhirnya tepat pukul 13.07, Keona lahir dengan berat 3.3 kg, Dia menangis dengan kuatnya begitu diangkat keluar dari air dan diletakkan di dada saya. That moment was unforgettable, Keona di dada saya dan saya menyandar pada suami, just the three of us di dalam kolam persalinan, sebelum akhirnya Keona diambil untuk dibersihkan. Setelah plasenta keluar, saya juga keluar dari kolam untuk diperiksa lebih lanjut oleh dokter kalau-kalau jahit-menjahit diperlukan. Pada waktu ini juga IMD dilaksanakan.

Kalau ditanya apakah water birth itu sakit atau ngga, jawabannya ya sakit, namanya juga melahirkan. Tapi kalau disuruh membandingkan dengan persalinan bukan di air, saya tidak bisa menjawab karena baru mengalami sekali melahirkan. Insya Allah kalau masih dikasih sama Allah dan kondisinya memungkinkan, saya ingin melahirkan dengan proses water birth juga.

28 Comments

  1. nyanya
    almaviva landjanun February 24, 2010 at 1:25 am

    Waaah,terharu! Salut deh ama papanya Keona. Seru ya kayanya waterbirth ini. TFS! Mudah2an nanti ngelahirin bisa selancar ini,walaupun ga waterbirth.Btw,Keona mukanya bulet gitu..jd gemeees!

  2. Liz
    Liz February 24, 2010 at 4:29 am

    ada foto kolamnya ngga :-) *penasaran*
    Yg angkat Keona siapa, dokter ato Yanti ?
    Memang, berada di dalam air itu bikin relax ya.
    Good job

  3. ninit
    ninit yunita February 24, 2010 at 8:33 am

    iya sebetulnya sama kayak liz, penasaraaan banget liat foto2nya, tapi pasti foto2nya pribadi sekali ya :)

    terharu banget pas baca lg melahirkan bersandar di suami… trus pas keona udah lahir, bertiga di kolam. priceless :)

    pengen deh water birth… tapi jadi harus punya anak ke 3 dong? hihihi.

    TFS ya piw, ternyata suami boleh & bisa ya ikut masuk ke kolam.

  4. piw
    yanti widyariny February 24, 2010 at 9:21 am

    @liz
    foto kolamnya ada…sekarang kolamnya dipake sama Keona…hehe kolamnya emang boleh dibawa pulang…
    yang ngangkat Keona dokternya…ga kepikir buat ngangkat sendiri…bahkan ngeliat keluarnya pun ngga…aku malah ngeliat ke atas…nyesel juga ga ngeliat keluarnya…

    @teh ninit
    sebenernya pengen sih share fotonya…tapi ya itu pribadi sekali…dan lagi aku kan aslinya pake jilbab…jadi agak2 gimana gitu kalo share fotonya…
    trus karena suami juga masuk kolam jadi ga ada fotografer cukup handal yang bisa ambil foto dengan angle yang bagus…

  5. otty
    Pangastuti Sri Handayani February 24, 2010 at 9:26 am

    Selalu terharu kalo baca pengalaman melahirkan :)

    Jadi pengen nyoba waterbirth, tapi kayaknya di sini blom ada deh yang bisa. Salam buat keona ya…

  6. February 24, 2010 at 9:31 am

    waaa, bagus ceritanya… pas terakhirnya mengharukan, hiks. ternyata suami boleh masuk kolam ya? hebat ya, berani. terus, waktu itu, yang foto2 siapa? susternya?

    tfs ya, piw!

  7. bunda_ariq
    Ree February 24, 2010 at 9:33 am

    pengalaman yang seru ya, jadi pengen cobain water birth, nti d kalo anak ke 2. :D

  8. sLesTa
    shinta lestari February 24, 2010 at 9:42 am

    pengalaman yang seru banget yaaa.. priceless moment banget! hebat ih, berani! dan iya gue juga penasaran pengen liat prosesinya..

    tfs ya!

  9. riandiani
    ria andiani February 24, 2010 at 10:22 am

    pidiiiiiii….

    ia baru tau kl lo ngelahirinnya lewat water birth..keren!!!super keren!!
    Jadi penasaran juga pengen nyobain juga.
    btw lo ga dijait ya pid?gada yg sobek?hwaaa asiknya..

    smooch smooch for keona ya..
    mg2 kita bs ktemu lagi pidi, busyet dah lama bgt yak

  10. charissarhanie
    rani nurcharissa February 24, 2010 at 11:12 am

    piw, kl misalnya babynya gede bgt juga tetep ga ada acara jait menjait juga ya? kereeen..

  11. sLesTa
    shinta lestari February 24, 2010 at 11:34 am

    eh wait the minute… *ngeliat jawabannya riaandiani*
    apakah ini pidi yang dulu di btmu juga? gue kenal gak sih, ia?

  12. piw
    yanti widyariny February 24, 2010 at 11:48 am

    @thalia
    yang foto2 waktu itu mama…tapi cuma dikit dan kurang oke foto2nya :P …lagian saking seriusnya nungguin anaknya ngelahirin jadi suka lupa ngambil foto…hehe…

    @ria
    dijait juga sih akhirnya…tapi gara2 ada yang lecet dikit bukan karena sobek…

    @rani
    kalo ternyata kejadian sobek yang tetep dijait juga lah ran…

    @shinta
    kayanya bukan deh…btmu apa ya?

    maaf yang pada menanyakan foto…sebenernya ada satu foto keren yang diambil sama dokternya…pas lagi bertiga di kolam itu dan anglenya cukup oke jadi ga porno…tapi belom dia kirim2 aja…sebel…lagi ngejer2 si dokter nih buat ngirimin fotonya…(curcol deh…)

  13. meralda
    meralda February 24, 2010 at 12:18 pm

    wah asik ya melahirkan di air. apalagi sm suami bareng nyemplungnya. Dr. Otamar emang spesialis water borth ya? dmn2 sm dia… oke juga nih buat anak ke-2 (insya Allah, Amin…)

    Keona buleeet skali… lucu!

  14. superpippo
    Astrid Lim February 24, 2010 at 12:31 pm

    tiap baca pengalaman orang melahirkan kok jadi pengen hamil lagi ya? hauhauhau…
    keren, kereenn…kayanya pengalaman nggak terlupakan banget ya…btw mungkin nanti kalo mau lahiran water birth lagi bisa ajak adik atau siapa gitu buat jadi seksi dokumentasi, hihihi =)

    tfs!

  15. sLesTa
    shinta lestari February 24, 2010 at 1:18 pm

    ooohh iya bukan kalo gitu. hehe.. maaf ya! :)

  16. ipeh
    Musdalifa Anas February 24, 2010 at 1:23 pm

    Selamat ya atas kelahiran Keona, lucu bgt mukanya bulet gitu :). Masih penasaran air yg merembes sebelum lahiran itu apa ya, Kata dokter kan bkn ketuban ya?

    Klo dokternya dah kirim foto yg oke itu, jgn lupa diupload lagi ya :)

  17. SunShine
    Fitria Adriadi February 24, 2010 at 1:25 pm

    piidd…tar kolamnya mau dipake lagi buat adeknya kah?? :D
    airnya air biasa ya? keona berapa lama di air sampai diangkat?
    yg gw inget nyokap lo bilang, “enak banget ya dokternya cuma ngeliatin doang di pinggir kolam sambil ngasi2 instruksi..”
    emang dokter baru pegang keona setelah fully birth ya?

  18. sasa_mommytwinnie
    Elisa Darmadi February 24, 2010 at 1:56 pm

    uu keona lucu mukanya bulet”….
    jg pengen ngerasain waterbirth..tp aku kmr ni lahiran sc…

  19. Fie2
    Fie Roeskandar February 24, 2010 at 2:06 pm

    Subhanallah … aku bacanya pake nahan nafas …. TFS yaa ….:)

  20. piw
    yanti widyariny February 24, 2010 at 3:23 pm

    @meralda
    iya, dr. Otamar emang spesialis water birth, dan kabarnya sih dia yang pertama kali mengusahakan water birth bisa dilakukan di Indonesia.

    @Astrid
    sok atuh hamil lagi…hehehe…
    yang boleh ikutan masuk ruang bersalin cuma 2 orang…salah satunya suami tentunya…nah kalo yang satunya lagi masa bukan ibu sendiri…

    @Musdalifa
    sampe sekarang juga ga tau yang rembes apaan…hehehe…

    @SunShine
    kayanya ntar adeknya pake kolam baru deh (kalo water birth lagi)…lagian kolam yang sekarang udah ada bocornya dikit… :P
    airnya sih air biasa…cuman udah disterilin gitu kali yah…
    Keona baru dipegang dan diangkat sama dokternya sekitar 3 detik setelah fully birth…
    masih mending ya itu dokternya cuma liatin di pinggir kolam sambil ngasi instruksi…gue pernah denger cerita ibu2 lain yang abis water birth sama dia juga dan dokternya ngasi instruksi sambil BB-an bales2in sms lebaran…wakakak…

  21. ninit
    ninit yunita February 24, 2010 at 4:12 pm

    piw,
    hahaha gila kocak banget tuh yg terakhir… serius? BB-an bales2in sms lebaran? hahaha…

  22. nikenabdillah
    niken wulandari February 24, 2010 at 4:38 pm

    Duh! aku jadi pingin nyoba water birth

    I really envy you.. :’)

    Congratulation yah!

  23. nidya
    Nidya February 24, 2010 at 6:03 pm

    posisi melahirkan waterbirth sama nda kaya posisi melahirkan normal?
    ga kedinginan ya mba waktu masuk kolam dan berada di kolam kurleb 2 jam?

  24. piw
    yanti widyariny February 25, 2010 at 9:58 am

    @nidya
    posisi melahirkan sama2 aja kok…
    ga kedinginan kok…kan suhu airnya dijaga terus kira2 sama dengan suhu badan ibunya…selain biar ibunya ga kedinginan juga biar bayinya ga kaget begitu sampe di air…
    tapiii…setelah selesai proses melahirkan dan keluar dari kolam baru deh menggigil kedinginan… ;P

  25. weendee
    Windy February 25, 2010 at 2:54 pm

    Huaa, penasaran jadinya…tapi jujur masih takut2, tp dgn ada suami dibelakang kayaknya mungkin jd berani. PEngalaman induksi + kyknya ada robek merobek..jd pengen nyobain nih water birth..

    tfs yaa…

  26. deadeot
    deadeot December 6, 2010 at 9:57 am

    waah.. pengalamannya mba yanti seru iih..
    jadi pengen deh nyobain water birth.. ^o^
    kayaknya seru ya..

  27. mama mili
    mama mili February 16, 2012 at 3:21 pm

    pas baca “Keona di dada saya dan saya menyandar pada suami, just the three of us di dalam kolam persalinan” .. bener2 priceless … unforgetable moment bgt …jadi terharu dech …
    semoga kalo dikasih rejeki untuk hamil and melahirkan, pgn bgt coba waterbirth …

  28. bidankita
    bidankita April 11, 2013 at 3:02 pm

    semua cerita proses persalinan waterbirth memang luar biasa indah…
    namun sayang masih banyak dan banyak sekali pertentangan di kalangan tenaga kesehatan.
    mohon doanya supaya metode ini segera mendapat rekomendasi

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.