Kids Are Our Lifetime University

Novikasari

“Kids are our lifetime university”. Jujur, saya tidak tahu quote tersebut dari siapa. Saya baca quote tersebut dari status Blackberry Messenger (BBM) teman saya. Saya mengamini dalam hati.

Belajar bisa jadi hal yang biasa bagi anak-anak sekolah. Dari SD hingga perguruan tinggi, tiap kali semester ataupun catur wulan berakhir pasti kita harus belajar (a.k.a ujian). Belum lagi kalau BAB pelajaran berakhir, ada beberapa guru yang memberi ulangan. Atau, saat kuliah juga harus bertemu Ujian Tengah Semester (UTS) sebelum sampai pada Ujian Akhir Semester (UAS).

Belajar tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan anak punya sensasi tersendiri. Bahkan, saat anak belum lahir pun kita sudah mulai belajar. Saya masih ingat, saat saya mendapati bahwa testpack saya bergaris dua, saya mulai membaca buku-buku tentang kehamilan. Mengingat dokter kandungan saya tidak banyak omong kalau tidak ditanya, saya merasa perlu lebih banyak tahu. Paling tidak, saya tahu berapa kisaran normal kenaikan berat badan untuk saya dan bayi dalam perut saya. Saat kuliah, saya belajar mata kuliah TKM (Tumbuh Kembang Manusia), tapi sudah 8 tahun yang lalu jadi tetap saya harus belajar lagi. Sebulan sebelum rencana melahirkan, saya sudah membaca dan browsing artikel untuk proses melahirkan dan juga menyusui, lebih khusus lagi belajar Inisisasi Menyusui Dini (IMD) dan pemberian ASI eksklusif.

Saat Kayla lahir, dia mengalami kuning (jaundice). Suami saya pun sibuk browsing internet untuk menenangkan saya yang saat itu panik. Kebetulan, penjelasan dari Dokter Anak saya tidak cukup menenangkan. Keluar dari rumah sakit, saya mulai membaca buku tumbuh kembang anak. Menjelang lulus ASI eksklusif saya belajar lagi tentang pemberian MPASI. Bahkan, saya sampai ikut kursus yang diadakan AIMI.

Selain banyak belajar dengan membaca buku, ada pembelajaran lain yang “diberikan” oleh anak. Proses hamil, melahirkan, menyusui, dan merawat anak ternyata tidak hanya butuh stamina saja. Butuh kemauan kuat, keikhlasan, dan juga kesabaran yang luar biasa. Mungkin ada yang menganggap saya berlebihan. Tapi coba bayangkan, biasanya kita tidur terlelap hingga fajar datang. Saat anak baru lahir, 2-3 jam sekali terbangun untuk menyusui. Saat itu saya pun baru memahami, memberikan ASI eksklusif memang tidak semudah membalikkan telapak tangan. Saat anak sakit, meskipun hanya batpil ringan, butuh kesabaran orang tua untuk merawatnya. Lebih dari itu, saya pun mengerti mengapa surga ada di telapak kaki ibu.

Saat hamil dan menyusui, secara tidak langsung anak mengajarkan untuk disiplin dan selektif. Menepati waktu makan dan juga menjaga makanan dengan baik. Karena, apa yang kita makan tak hanya untuk sendiri tapi untuk berdua. Kalau biasanya bisa jajan sembarangan, sekarang makan makanan yang lebih sehat dan bernutrisi. Belajar tentang prioritas. Begitu punya anak, pos-pos pengeluaran yang kurang penting berpindah untuk memenuhi kebutuhan anak.

Saya yakin, pembelajaran tak akan berhenti hingga anak mencapai usia tertentu. Karena saya percaya, “kids are our lifetime university”.

40 Comments

  1. tisyonk
    tisa 'tisyonk' May 26, 2011 at 12:09 am

    Bener bgt!!
    Bahkan ketika anak ke 2, ke 3, dan ke selanjutnya lahir, kita ternyata hrs tetap belajar :)
    Nice story!!

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:26 pm

      Baru satu, nih. Tapi bener ya, mama Tisa, karena tiap anak beda2 dan punya keunikan masing2.Jadi belajar terus :)

  2. Ika_Ps
    Ika Ps May 26, 2011 at 4:06 am

    setujuuuuuuuuuuu! belajar banget untuk jadi diri yang lebih baik, ntar kerasa juga tuh klo anak dah usia sekolah apalgi SD, wedew pasti tiap ujian emaknya ikut belajar juga he3, tfs ya!

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:28 pm

      Sama-sama mama Ika. never ending learning ya :)

  3. sisca for danielle nicole fraya
    sisca for danielle nicole fraya May 26, 2011 at 7:11 am

    …”Selain banyak belajar dengan membaca buku, ada pembelajaran lain yang “diberikan” oleh anak. Proses hamil, melahirkan, menyusui, dan merawat anak ternyata tidak hanya butuh stamina saja. Butuh kemauan kuat, keikhlasan, dan juga kesabaran yang luar biasa
    bener banget ….
    aku baru menjalani 9 minggu …
    dan masih terus belajar… :)
    tfs bun

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:29 pm

      Sama2 Bun… Keep the spirit up!:)

  4. trias.kelly
    trias kelly May 26, 2011 at 7:36 am

    Totally true, parenting is a never ending learning, selalu ada hal baru yang hrs dipelajari, even untuk anak ke2, ke3 dan seterusnya.

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:30 pm

      Yes, indeed!

  5. eva linda
    eva linda May 26, 2011 at 7:38 am

    yup …. bener banget …. selalu belajar dan belajar banyak sekali hal baru. Banyak sumber yang bisa kita dapat: internet, majalah, pengalaman teman2 kita or ortu kita sendiri; Terkadang malah terlalu banyak informasi sehingga kita sendiri juga mesti menyaring mana yang cocok untuk keluarga kita. Anak adalah anugerah luar biasa dengan masing2 pribadi yang sangat special pula, apa yang kita terapkan untuk kakak belum tentu bisa sama dengan si adik. Belajar dan terus berusaha menjadi orang tua yang baik … semangat !!!! :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:32 pm

      Betul. Saat terlalu banyak informasi yang didapat, saat itu pula kita harus pandai2 mem-filternya. Ayo semangat, mama Eva.

  6. sondang
    Sondang May 26, 2011 at 7:56 am

    Agree!
    Mulai dari guru dadakan,psikolog dadakan, pakar gizi dadakan,’dokter’ dadakan, sampe jadi financial planner ‘dadakan’.
    Punya anak nambah gelar kita panjang banget ya, mak.

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:33 pm

      Bener banget

  7. bunda alin
    bunda alin May 26, 2011 at 8:48 am

    setuju banget sama Sondang, mendadak gelar kita berentetan dibelakangnya :)

    Terima kasih sudah mengingatkan dan menyadarkan bahwa kita tidak sendirian menjalankan proses belajar ini ya mama Mifta :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:34 pm

      You’re welcome, Bunda Alin.

  8. ernanrea
    ernanrea May 26, 2011 at 10:42 am

    being a mother is a bless… harus kita syukuri setiap saat…

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:45 pm

      “bersyukur tiap saat” –>setuju! :)

  9. netta
    netta May 26, 2011 at 12:30 pm

    setuju!!!!!
    menjadi orang tua itu proses belajar seumur hidup
    apapun pasti di pelajari demi anak dapat yg terbaik :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:47 pm

      Iya, ga bisa masaka pun dibela-belain belajar :)

  10. ayuning
    Ayuning Martha Riskiyani May 26, 2011 at 1:02 pm

    Setuju bangett…:))

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:48 pm

      Yeay! :)

  11. bunlicious
    bunlicious May 26, 2011 at 1:32 pm

    sepakat! demi anak rela deh baca segala macem referensi, browsing macam-macam situs demi perkembangan terbaik anak. Padahal jaman kuliah perasaan ga segitunya deh :p
    motherhood world is great and lotta fun :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:46 pm

      Yes! Great & lotta fun :)

  12. Ummi Maliq
    umi faizah May 26, 2011 at 1:32 pm

    setuju mama mifta
    jadi orang tua katanya gak pernah ada akhirnya. gak ada kata “lulus”
    salam kenal semuanya. saya newbie nih :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:35 pm

      Salam kenal juga Ummi Maliq

  13. otty
    Pangastuti Sri Handayani May 26, 2011 at 3:48 pm

    Bener banget… Karena anak kita jadi belajar macem2 ya, belajar masak, belajar nyanyi, belajar baca growth chart. Tulisannya bagus deh :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:37 pm

      Makasih mamamods Otty *langsung nulis lagi* :D
      Belajar nyanyi lagu anak-anak lagi ya… hehehe

  14. Honey Josep
    Honey Josep May 26, 2011 at 4:25 pm

    setujuuuu :))

    tfs Mifta :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:38 pm

      Sama-sama :)

  15. fikihqueenamom
    fikih yoni May 26, 2011 at 6:21 pm

    Setuju mom,sampai sekarang terus akan belajar,kalau kaya gini jd tambah sayang sm ibu sendiri,kebayang pengorbanan beliau.TFS

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:39 pm

      Bener banget! setelah melahirkan jadi makin sayang sama mama.

  16. Fransiska Setijono
    Fransiska Setijono May 26, 2011 at 11:29 pm

    Selain belajar menambah ilmu, yang pasti saya belajar sabar dari anak saya :D

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:40 pm

      Belajar sabar ternyata nggak mudah ya. Saya pun masih terus belajar :)

  17. BundaTsabitTsaqifa
    Nurul Husna May 27, 2011 at 3:08 pm

    iyaaa banget^^ universitas kehidupan yg tdk pernah berhenti..
    tfs mama..

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:41 pm

      Sama-sama, Bunda Tsa2

  18. amie kumala
    Hutami Kumala May 28, 2011 at 6:53 am

    setuju banget. semenjak jadi ibu menyadari banget peranan nyokap yang ternyata gak segampang keliatannya. semua itu butuh proses pembelajaran yang panjang yg disertai kesabaran dan keikhlasan..dan terms “kids are our lifetime university” kayaknya cocok banget. tfs mom :)

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:42 pm

      iya, saya terinspirasi sama term-nya hingga bisa sharing ini :)

  19. neng_april
    neng_april May 30, 2011 at 8:24 am

    Nov, gw baru tau dulu Kayla sempet kuning juga. Sama dong kayak Maliq. *komen gak penting* hehe

    Tapi, emang bener. Aetelah punya Maliq gw jadi belajar macem2. Balajar sabar (masih belajar sampe sekarang. haha), ikhlas (waktu kenyataan ternyata gak sama dengan rencana gw), dll. Oiya, belajar buat naro BB kalo udah di rumah, kadang masih belom berhasil kalo yang ini. :D

    Thanks for reminding me to keep on learning!
    Btw, bikin ID baru aja kalo gak bisa login juga :D

    1. Novikasari
      Mifta Novikasari June 2, 2011 at 10:44 pm

      Friska, kenapa nama lo jd neng_april? *komen ga penting juga* :D

      Makasih ya udah memfasilitasi, jadi bisa login lagi niii :)
      *komen ga nyambung dgn artikel*

  20. wardani
    liana wardani June 7, 2011 at 11:01 am

    satuju ……. buanget. walau kadang ngerasa blm dpt “nilai” max ni …. :-)

  21. Travinan
    Travina June 9, 2011 at 11:53 am

    banyak bersyukur dan saling menyemangati….ga semua perempuan beruntung bisa hamil dan melahirkan bayi yang sempurna. mari kita jaga buah hati kita yah, sehat selalu…amin yra !

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.