Manajemen ASIP Bagi Ibu Bekerja

gabriella

Kalau ada yang bertanya, kapan harus mulai mengumpulkan ASIP sebagai stok saat kembali bekerja, jawaban yang paling tepat menurut saya adalah sedini mungkin. Apalagi pada minggu-minggu pertama setelah melahirkan karena saat itu produksi ASI sedang menyesuaikan dengan permintaan bayi dan saya merasa saat itu ASI saya sering menetes-netes. Setelah lewat bulan pertama, saat tubuh sudah bisa membaca kebutuhan ASI bayi, saya hampir tidak pernah merasakan payudara yang kencang dan menetes-netes karena penuh ASI.

blue ice dan cooler bag botol2 yang siap diisi

Kalau ada yang bilang, “Enak ya, bisa kasih ASI eksklusif, pasti ASI-nya banyak dan berlimpah-limpah.” Sebenarnya yang saya alami tidak seperti itu. Setiap memerah, saya paling banyak menghasilkan 100 ml, jarang lebih dari itu. Karena itu, saya sadar betul, saya harus mengatur persediaan ASIP saya agar tidak perlu kejar tayang.

Berikut ada beberapa tip yang bisa saya bagi berkaitan dengan manajemen ASIP:

  • Mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang pemberian ASIP dan prosedur penyimpanan ASIP. Saya juga menyempatkan diri untuk berkunjung ke sentra laktasi saat hamil 37 minggu dan saat itu saya mempelajari proses memijat payudara untuk melancarkan ASI, serta cara-cara memerah ASI dengan tangan.
  • Menyediakan botol-botol untuk menyimpan ASIP (waktu itu saya pakai botol kaca), serta cooler bag dan blue ice untuk membawa pulang ASIP dari kantor ke rumah. Tidak lupa kantong plastik (setiap botol saya masukkan ke dalam kantong plastik) dan spidol kecil permanen untuk menuliskan tanggal dan jam memerah ASI.
  • Sepulang dari rumah sakit, mulai coba menampung setiap tetes ASI yang keluar, mencoba untuk mensyukuri sesedikit apa pun ASIP yang didapat. Saya berprinsip, yang sedikit-sedikit itu, jika dikumpulkan akan menjadi satu botol juga.
  • Meminta suami untuk melatih bayi minum ASIP, bisa dengan sendok atau cangkir.
  • Mencoba berbagai cara yang cocok untuk memerah ASI, bisa dengan tangan atau dengan breastpump. Kebetulan saya bisa memerah dengan tangan, sehingga tidak repot-repot harus membawa breastpump ke kantor.
  • Merencanakan waktu memerah di kantor. Kebetulan saya punya waktu cukup bebas untuk memerah. Saat baru masuk kantor saya memerah 4-5 kali sehari, yaitu sekitar pukul 08.00, 10.00, 12.00, 14.00, dan 16.00 (tergantung keadaan juga, kadang ada sesi yang terlewatkan). Jangan menunggu sampai payudara terasa kencang baru memerah. Sekali lagi, sesedikit apa pun hasil yang saya dapatkan, saya tetap bersyukur. Hari-hari pertama masuk kerja, hasil saya setiap sesi memerah hanya sekitar 40-60 ml, tapi hasil ini bertambah secara bertahap, sampai saya berhasil mendapatkan sekitar 100 ml setiap sesi perah.
  • Saat menyusui bayi di rumah, sebisa mungkin menampung ASI yang menetes-netes di payudara sebelahnya. Biasanya sesampai di rumah saya menyempatkan diri untuk memerah sekali lagi sebelum menyusui (sekitar pk. 18.00).
  • Bayi saya minum sekitar 6-10 botol ASIP saat saya tinggal, itu artinya ASIP yang saya hasilkan dalam sehari masih kurang dan saya berusaha menutupi kekurangan itu dengan memerah di malam hari dan pagi hari sebelum berangkat bekerja.
  • Saat weekend, saya juga tetap menyempatkan diri untuk memerah, setidaknya satu atau dua botol sehari. Hal ini tidak mudah karena bayi cenderung ingin menyusu terus saat saya di rumah.
  • Jangan pernah terlena dengan banyaknya persediaan ASIP di kulkas atau freezer. Saat baru masuk kerja, saya punya sekitar 20 botol ASIP. Tapi saya sempat santai di awal-awal masuk kerja, saya mengira dengan memerah di kantor sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi saya. Hal ini sempat membuat persediaan ASIP menipis, hanya tinggal 4 botol. Untunglah saat itu akhir tahun dan saya bisa cuti panjang, sehingga persediaan ASIP terkumpul kembali. Selain itu, kita juga tidak bisa menebak kalau sewaktu-waktu sakit, atau harus lembur, atau tiba-tiba harus tugas keluar kota.
  • Setiap malam atau pagi sebelum berangkat kerja, cek persediaan ASIP, kombinasikan antara ASIP hasil perahan kemarin dengan ASIP yang sudah sempat dibekukan di freezer, misalnya dalam sehari bayi minum 4 botol ASIP kemarin dan 4 botol ASIP yang sudah sempat dibekukan.
  • Bawa botol lebih dari yang diperlukan dalam sehari karena bisa saja ada kejadian yang tak terduga, seperti harus lembur, tidak sengaja menjatuhkan tutup botol, dan sebagainya.
  • Setelah bayi berusia 6 bulan, ia memang sudah mulai makan, tapi ASI tetap yang utama, malahan saya merasa konsumsi ASI-nya bertambah banyak. Jadi frekuensi memerah tetap harus dijaga. Menurut saya, kita baru bisa agak santai setelah bayi berusia setahun.
asi cukup, dia tersenyum lebar

Hal penting yang tidak boleh dilupakan: Kita harus yakin bahwa ASI kita cukup untuk bayi kita. Dengan keyakinan itulah saya berhasil melampaui berbagai tantangan dan hambatan dalam pemberian ASI eksklusif untuk bayi saya.

 

 

 

 

40 Comments

  1. sefa
    Sefa Firdaus May 31, 2010 at 2:26 am

    Gabriela, terimakasih tipsnya. Aku skg ini FTM, sehari mompa cuma tiap malem aja dan itu juga cuma satu PD, tapi inshaallah mau mulai merah lebih sering buat persediaan aja. Kareem sudah mau 6 bulan sih, gppkan ya utk mulai rajin memerah?

  2. sefa
    Sefa Firdaus May 31, 2010 at 2:27 am

    oiya lupa, aku juga nyimpen ASIP dibotol kaca dan diplastikin kayak gitu *tosssss*

  3. May 31, 2010 at 5:37 am

    Gabriella,
    Tfs ya! Nice article dan pas bgt untuk gw yg minggu dpn ngantor lg :)
    Sama nih kita merah pake tangan :)
    Soal botolnya diplastikin, perlu ya? Dirumah kebetulan freezernya ga nyimpen byk daging jd ngga diplastikin..

  4. gabriella
    Gabriella Felicia May 31, 2010 at 7:42 am

    @sefa: sama2, toss juga… gpp lah, gak ada kata terlambat untuk membangun persediaan asip…
    @chrisye: semoga sukses asix ya… kalo aku pilih botol diplastikin gitu sih biar gampang nulis tanggalnya, dan karena asip mampir dulu di kulkas kantor yang kita gak bisa prediksi isinya apaan aja, jadi solusi yang aku pilih adalah masukin botol ke dalam plastik… hmmm, gak ramah lingkungan sih…

  5. weendee
    Windy May 31, 2010 at 7:55 am

    Salut banget sama yang tetap berjuang kasih asi walau kerja diluar rumah, salut :)

    seneng banget liat stok asi nya rapi gitu

  6. niens
    Nina Setyawati May 31, 2010 at 7:55 am

    Gabriela…, toss dulu nih… Gw juga termasuk yg produksi tiap mompa standar2 aja, tapi berusaha tetep pede kalo ASI gw bakal cukup. Bener banget kalo modal utama sukses ASIX buat working mom itu disiplin sama rajin, apalagi buat yg produksinya pas2an. Tapi biar pede gw tetep iri sama temen kantor yg sekali mompa bisa menuhin botol 240ml… *sigh*

  7. Lilik
    Lilik May 31, 2010 at 8:09 am

    Gabriela, tfs ya, tetep semangat ;-)
    btw beli botol asip seperti itu dimana ya ? di carolus ya ?
    insyaAllah sebulan lg aku jg masuk stlh cuti melahirkan, udh mulai nyimpen asip jg.

    thanks

  8. ninit
    ninit yunita May 31, 2010 at 8:35 am

    gabriella, tfs… jadi inget dulu pas anak pertama, sempet merah ASI krn kadang harus ada keperluan yang ngga bisa bawa anak. bener yah, berapapun ASIP yang didapatkan, harus selalu bersyukur. tetap semangat :) biar sedikit, lama2 jg jadi 1 botol :)

  9. otty
    Pangastuti Sri Handayani May 31, 2010 at 9:29 am

    Ah bener biasanya orang2 mikir bisa ASIX karena ASInya banyak, mereka ga tau aja perjuangan di balik itu. Setelah dikasih tau kalo ASIP dikumpulin dengan bangun mompa pagi2 buta, baru mereka bengong :p

    TFS ya, semoga artikel ini bisa ngebantu para ibu yang lagi mo mulai kerja lagi :)

  10. sLesTa
    shinta lestari May 31, 2010 at 9:32 am

    ah i feel you, gabriella! gue juga bukan yang punya asi sampe melimpah ruah dan netes2 gitu kok. tapi alhamdulillah, gue bisa manage asip gue dengan baik jadi naia bisa asix dan terus sampe 2 tahun.

    great tips!! dan itu bener banget, jangan pernah terlena kalo stok asip kita banyak jadi males2 mompa. itu gak benerrr banget!! krn asip itu bisa abis cepet banget, apalagi kalo si anak lagi growth spurts.

  11. Ayuningputri
    May 31, 2010 at 9:44 am

    Hi Gabriella, bener banget tuh tentang “mulai mengumpulkan asip dari minggu2 pertama”. Aku juga udah mulai mompa sejak Faza lahir :)
    n TFS n remind me, jangan terlena walaupun stock asip banyak n umur babynya udah lebih dari 6 bulan….

    Ayo working mamas, kita pasti juga bisa kasih asix buat anak kita :)

  12. gabriella
    Gabriella Felicia May 31, 2010 at 9:50 am

    @windy: thank you… itu rapi pas yang difoto aja… hehehe
    @niens: bener, iri buanget, waktu itu sempet nonton acara di tv tentang asi, ya ampun, kog bisa ya, sekali pompa dapet 240 ml… gak habis pikir…
    @lilik: iya beli di carolus, semangat mompa ya…
    @ninit: bener banget… sebelum balik ngantor sempat frustrasi gitu, udah merah sampe keringetan, dapetnya paling 10-30 ml, diminum habis hanya dalam beberapa detik… tapi ternyata bisa kog…
    @otty: yup, mungkin orang2 pikir tuh, ibu bekerja bisa sukses ASIX karena ASI-nya ngocor kayak keran bocor kali ya… tanpa susah payah… makanya semoga artikel ini bisa membantu ibu2 yang mo mulai kerja lagi…
    @slesta: iya tuh… suka deg2an kalo buka freezer, karena takut tiba2 ASIP-nya kurang… habis gimana ya, kadang suka jenuh merah, males, gak sempat, dan berbagai macam kendala lainnya…

    OOT: secara resmi mulai berhenti merah minggu lalu… yay! Albert udah 22 bulan, dan kalo siang dia udah gak minta2 ASI lagi, walaupun ada mamanya di rumah, dia gak inget ASI kalo siang…. mulai deh proses slow weaning…

  13. Rihsa
    Rihsa May 31, 2010 at 10:10 am

    mo share pengalamanku aja nih,

    Biasanya, kalo malem pulang kantor aku ngumpulin ASI dengan cara menyusui sambil memerah PD yang sebelah. Akan membantu sekali kalau kita pake pompa yang cukup dioperasikan dengan satu tangan, jadi sambil menyelam minum air: PD kiri disusui, PD kanan diperah sambil memanfaatkan momen-momen Letdown refleks. Setelah quota perah terpenuhi, tawarkan PD yang diperah pada baby biar kosong. Baby kenyang, Ibu tenang karena stok terpenuhi :)

  14. Rihsa
    Rihsa May 31, 2010 at 10:10 am

    mo share pengalamanku aja nih,

    Biasanya, kalo malem pulang kantor aku ngumpulin ASI dengan cara menyusui sambil memerah PD yang sebelah. Akan membantu sekali kalau kita pake pompa yang cukup dioperasikan dengan satu tangan, jadi sambil menyelam minum air: PD kiri disusui, PD kanan diperah sambil memanfaatkan momen-momen Letdown refleks. Setelah quota perah terpenuhi, tawarkan PD yang diperah pada baby biar kosong. Baby kenyang, Ibu tenang karena stok terpenuhi :)

  15. Rihsa
    Rihsa May 31, 2010 at 10:10 am

    mo share pengalamanku aja nih,

    Biasanya, kalo malem pulang kantor aku ngumpulin ASI dengan cara menyusui sambil memerah PD yang sebelah. Akan membantu sekali kalau kita pake pompa yang cukup dioperasikan dengan satu tangan, jadi sambil menyelam minum air: PD kiri disusui, PD kanan diperah sambil memanfaatkan momen-momen Letdown refleks. Setelah quota perah terpenuhi, tawarkan PD yang diperah pada baby biar kosong. Baby kenyang, Ibu tenang karena stok terpenuhi :)

  16. Ayuningputri
    May 31, 2010 at 11:16 am

    @Rihsa : Toss!! tehnik sama dengan yang aku pake!!

  17. sukie
    Sukma Pertiwi May 31, 2010 at 11:24 am

    gabriella, TFS yaa,…wah steril sekaleee…hi9. kalau aku botolnya ga dimasukin plastik lagu…hi9 nakal yaa

  18. mommyaira
    jarvi kurnia lestari May 31, 2010 at 11:55 am

    Salut bgt buat mbk ela!!! Meskipun diriku gagal ASIX..tp tetep kasih semangat buat moms yang lain…moga2 nanti adiknya Aira bisa ASIX (hmmmm kapan yaaa???? xixixi)

  19. Ayuningputri
    May 31, 2010 at 11:57 am

    hi Gabriella.. thanks ya tipsnya.. jadi tambah semangat lagi ngasi Asi ke Mika biarpun keluarnya cuma dikit :( tapi tetep usaha…

  20. dindai
    Dini Setyowati May 31, 2010 at 12:28 pm

    wow, seneng deh liat stok asipnya. punyaku dulu acak adul, ngga diplastikin, dan tanggalnya di tempel pake stiker hihi.. aku juga sering curi2 buka freezer di kantor, seneng aja liat asip punya temen. :)
    Tfs ya..

  21. gabriella
    Gabriella Felicia May 31, 2010 at 1:01 pm

    @esni: ayo semangat… pasti bisa kog… tapi emang tuh, kalo liat banyak botol2 asip di kulkas, kadang suka diserang males… hehehe
    @rihsa & rina: tfs en toss, aku juga menerapkan teknik itu, tapi karena aku merah pake tangan, jadi di payudara sebelum cuma bisa menadahkan botol aja… waktu itu belum ngerti ada yang namanya milk saver…
    @sukma: sama2, itu keliatan rapi kalo yang kubawa ke kantor, yang di rumah sih lebih cuek… hehehe
    @qq: semoga2, ntar adik2nya Aira bisa asix…
    @vierly: ayo semangat!
    @dini: aku pilih plastik karena males nempel2in stiker, trus ntar mesti buka2in lagi… hihihi…

  22. Ayuningputri
    May 31, 2010 at 2:51 pm

    duh, jadi inget tabungan ASIP buat baby Agra kebuang banyak gara2 batam mati lampu 18 jam :((
    Pengen nangis guling2, soalnya aku ngerasa ASI ku tergolong dikit dan bener2 ngumpulin tetes demi tetes

  23. May 31, 2010 at 4:37 pm

    Gabriella,
    Lupa bilang:
    Naksir kaosnya “asi saja” hehehe :D

  24. rooslain
    Rosi May 31, 2010 at 10:06 pm

    fiuh.. seneng banget bisa baca artikel ini pas baru sebulan cuti, kalo nggak bakal telat n terancam batal deh ASIX gara2 salam manajemen. kemarin sempet bingung liat stok asi 6 botol di frezer, mo dipake kapan.. ternyata pada nyimpen stok sampe 20 botol ya. hihi.. maklun ibu baru dan blom sempet ke klinik laktasi jadi nggak tau apa2. makasih banyak ya gabriel. artikel ini sangat-sangat membantu. semoga kita semua sukses ASIX-nya :)

  25. eka
    Eka Wulandari Gobel May 31, 2010 at 10:46 pm

    bener banget ella,
    kalo otaknya udah disetting bahwa asi kita cukup, ya cukup aja. persediaan asip saya gak pernah lebih dari 20 botol (@100ml), dan setelah dante lulus asix, persediaannya gak pernah lebih dari 10 botol.
    di rumah juga menyusui langsung, dan memerah hanya saat di kantor. saat weekend dan malam hari saya menyusui sambil tiduran, dante tidur, sayapun ikut istirahat. dengan istirahat cukup, produksi asi meningkat.
    kalau terasa capek dan persediaan asip menipis, saya ambil cuti 1-2 hari untuk tidur siang dan menyusui langsung. bila gak isa ambil cuti, saya usahakan pulang untuk menyusui dante pada saat jam istirahat makan siang, dan sebisa mungkin gak lembur agar bisa pulang cepat.
    yang penting, menyusui itu harus menyenangkan dan dinikmati, insya Allah ASi-nya selalu cukup :)
    enjoy!

  26. gumzkiew
    gamma sinta rini June 1, 2010 at 3:43 am

    artikelnya bagus…emg challenging bgt program ASIX bg para working mom *fyuh*. dan paling tegang kalo ada acara listrik mati >.<

    iyaa,stok ASIPnya rapiii..keren deh! ;)

  27. gabriella
    Gabriella Felicia June 1, 2010 at 7:45 am

    @dhia: mati lampu emang bikin super deg2an! Untunglah di depok gak pernah mati lampu sampe selama itu… paling 2 atau 3 jam, jadi stok ASIP masih selamat!
    @chrisye: kaos gratisan tuh, hadiah beli baju menyusui…
    @rosi: moga2 sukses ya nyetok asip dan kasih asix ke beibihnya…
    @eka: sebenernya waktu awal2 mo masuk kantor tuh sempet stres takut asi gak cukup, setiap perah paling cuma dapet 20 ml, tapi ternyata kalau sudah menyetting otak bahwa asi kita cukup, terbukti cukup… pernah stok tinggal 4 botol, pasti gak cukup untuk 2 hari, tapi ternyata dengan ngumpulin hasil perahan yang minim, cuma 20-30 ml sekali perah, bisa cukup juga… puji tuhan banget deh…
    @gamma: thank you…

  28. Riri
    Riri June 1, 2010 at 7:53 am

    ah, senangnya liat foto botol2 ASIP berjejer. jadi makin semangat mompa..! :D
    TFS Gabriella..

    @riri

  29. Ayuningputri
    June 4, 2010 at 8:24 pm

    very inspiring buat moms yang produksinya ngepasss.. **tossss :D jd tambah smangat nih, thanks ya.. :)

  30. rozalina
    Rozalina L Zulkarnain June 4, 2010 at 9:56 pm

    Gabriella..thanks for sharing…

    Huhuhu..jadi keingetan pas kejar tayang…pas lampu mati > 3 jam dan mengungsikan stok asip ke rumah mama…:))

    Eh, baju si baby beli dimana tuh? jadi pengen :) lucu!

  31. June 8, 2010 at 1:25 pm

    Bagus banget mom sharingnya,
    kata siapa ibu bekerja nggak bisa memberikan ASI sampai 2 tahun.
    Alhamdulillah dengan kesabaran dan ketekunan tingkat tinggi tercapai juga, aku baru stop pompa saat usia Darryl 22 bulan di kantor.
    Fyi, mumpung lagi banyak-banyaknya produksi, nampung juga sebanyak-banyaknya.

  32. Ayuningputri
    June 9, 2010 at 2:08 pm

    salam kenal mba Gaby…
    aku termasuk banyak susunya pas awal lahiran berhubung ga tau manajemen asip yg betul jd kedodoran pas masuk kerja…dan sekarang prod asi mulai berkurang tp dengan baca artikel ini hrs lebih semangat lagiii….dapet berapa pun hrs bersyukur….dan sabarrrrrr mengumpulkan tetes demi tetes…what a inspiring article thanks yaaaa….

  33. Ayuningputri
    June 14, 2010 at 2:26 pm

    Dear, Gabriella. TFS!! Very inspiring! Jadi mulai umur berapa babynya diperkenalkan susu formula?
    Aku juga berhasil kasih ASIX. Sekarang Nata udah umur 9 bulan. Setelah baca artikel ini,jadi lebih semangat lagi buat mompa di tempat kerja.
    Oia,aku selalu bawa air mineral ke mana2, minum yang banyak juga berpengaruh sama produksi ASI lho.
    Semangat ya buat semua ibu bekerja!! :)

  34. Ayuningputri
    June 15, 2010 at 8:52 pm

    salam kenal mba gaby…
    aq rencana mau kasi ekslusif juga bt babyku setelah baca artikel ini jadi semakin semangat buat kasi ASIP.
    mau nanya..mba gaby ASIP nya dikasi ke baby pake botol susu atau sendok yah???thanks

  35. gabriella
    Gabriella Felicia June 16, 2010 at 8:58 pm

    @annuri: ayo semangat! pasti bisa kog…
    @ye_lou: sama2, senang kalau artikel ini bisa nambah semangat para mamas…
    @rozalina: sama2… baju bayi itu gratisan… dapet pas beli baju menyusui
    @mira: bener banget… toss, aku juga berhenti mompa pas albert 22 bulan…
    @wiwik: salam kenal juga, tetap semangat mompa ya…
    @vania: sama2… kalau aku memilih mulai memperkenalkan uht setelah anakku setahun, walaupun gak gitu doyan, tetep kucobain sedikit2…
    @anggi: kalau aku kasihnya pake cangkir medela yang kayak sloki…

  36. Ayuningputri
    June 18, 2010 at 10:18 am

    pk cup feeder nya medela ya mba…sampe umur berapa bulan dikasi pake cangkir itu mba?thanks

  37. Ayuningputri
    July 7, 2010 at 8:54 am

    Dear gabriella…asiku juga sedang2 saja (ga berlimpah), yg penting kita yakin asi kita cukup untuk baby kita, pasti cukup deh….sekali mompa aku juga dapetnya 80-120ml. di kantor aku mompanya cuma 2 kali jam 11.00 sama jam 16.00, soalnya padet kerjaanku :(. Kalo siang disempetin pulang ke rumah buat nyusuin…. trus dirumah aku mompanya dini hari (jam 1-2 pagi). Kadang kalo anakku lagi nyusu, PD yg sebelah juga aku mompa, seperti kata Rihsa, sambil menunggu momen2 Let down refleks, he…
    Eh, mau tanya donk, emang boleh ya ngumpulin asi sedikit demi sedikit disatuin di 1 botol? soalnya kata dokter di klinik laktasi st. carolus kalo merah maksimal 1 jam. Jadi sekali merah di masukin ke 1 botol atau dibagi 2 botol kalo asinya banyak…gimana tuh??

  38. Ayuningputri
    August 11, 2010 at 2:54 pm

    Salam kenal mba Gabriella..
    saya sama spt mba Gabriella,skrg umur anak ku 1.5 bln, dan sempet dpt susu formula krn sempet kuning..tapi setelah umur 3mgg sdh full asi..
    klo saya pompa asi juga cuma dapet 20-30ml,stock asi yg ada didapat dr hasil tampungan PD sebelah yg netes2 n dikumpulin..awal nya sempet stress jg mikirin apa anakku dpt asi nya cukup,alhamdulillah pas kontrol umur 3 mgg dan 5 mgg beratnya terus nambah..
    sempet jg jadi ga pede,jangan2 cuma bisa ASIX smp 3bln..tapi setelah baca tulisan mba Gabriella,saya jd termotivasi lg..
    thx ya..

  39. MomSasha
    MomSasha August 18, 2011 at 2:14 pm

    Mbak Gabrielle,
    Thanx article-nya ya…
    Abis lebaran ini aq full time kerja, sekarang cm kerja weekend aja. Ini lg ngumpulin ASIP, klo yg untuk weekend aja kejar tayang, apa kbr dgn yg tiap hari??? Adoooooohhhh!!! Panik!!!

    Dulu waktu baru2 lahiran, aq rajin mompa, sehari 3-4 kali, biar produksi byk, sempet byk stok, tp entah apa yg terjadi, itu stok bukan mkn banyak, malah mkn menipis.. Hiks…

    Sekarang sasha (2bln3mg) minumnya byk, klo gak curi2, pompa sambil nyusuin or pompa sebelum jam-nya mimi, gak akan kebagian deh ASIP…

    Trus klo senin (abis kerja weekend) aq pasti malas bgt mau mompa deh… :(

    Semoga bisa berhasil ASIx ya… :)

  40. syarach
    syarach October 18, 2013 at 12:14 pm

    Moms.. kalau bayi kita kuning gmn ya ? Krn kurangnya cairan, godaan banget utk nambah sufor.. gimana ya ? Need advice n support..

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.