Mari Kita Lawan Inflasi Pendidikan!

fitri QM
Fitriavi Noeriman ST, AEPP, CFP Lulusan jurusan Teknik Pertambangan ITB. Perencana Keuangan Independen.
Have question for our experts ?
Feel free to ask them here!
Fitriavi Noeriman ST, RFA
Pendidikan: S1 Pertambangan – ITB.
Sertifikasi di RFA & QMPC.

Independent Financial Planner di Quantum Magna Financial Indonesia.

Memasuki bulan Juli, bulan anak-anak kita masuk sekolah. Topik tentang biaya sekolah yang tinggi mulai naik daun. Media massa menyoroti hal ini, meliput berbagai artikel mengenai sekolah dan biayanya, tentang dana BOS, sekolah negeri pun mahal, dana pendidikan dari pemerintah yang tidak transparan, dan banyak hal lainnya. Sebenarnya apabila kita cermati, hal ini memang sudah terjadi sejak lama. Fakta bahwa biaya pendidikan di negara kita tercinta, Indonesia, sangat tinggi, sudah tidak bisa dipungkiri. Sudah saatnya untuk peduli dan mulai bergerak untuk melawan inflasi pendidikan yang semakin melambung.

Fakta yang saya peroleh dari sebuah artikel KOMPAS (sumber dari Badan Pusat Statistik). Bahwa indeks inflasi pendidikan di berbagai negara Asia sejak thn 2000-2009 adalah sebagai berikut:

    1. Thailand = indeks thn 2000 [100] – thn 2009 [89] —> (menurun)
    2. Malaysia = indeks thn 2000 [100] – thn 2009 [117] —> (naik sedikit)
    3. Korea = indeks thn 2000 [100] – thn 2009 [155] —> (lumayan naik)
    4. Filipina = indeks thn 2000 [100] – thn 2009 [190] —> (naik)
    5. Indonesia = indeks thn 2000 [100] – thn 2009 [327] —> (naik sekali)

Indonesia JUARA nya, kenaikan biaya pendidikan dari tahun 2000-2009 sangat fantastis. Dari pertemuan saya dengan banyak orang tua, saat mereka mengetahui hal ini, berikut adalah berbagai reaksinya:

Ibu A: Hah? Sekolah di Indonesia itu mahal sekali ya? Ehm… kalau gitu, mending sekolahin ke luar negeri aja deh.

Bapak B: Waduhh untung sejak anak saya baru lahir, langsung saya siapkan asuransi pendidikan untuk biaya sekolahnya.

Mama C: Tenang saja, saya sudah punya tabungan pendidikan 10 buah, untuk persiapan masing-masing jenjang pendidikan anak saya.

Bunda D: Paling aman ya simpan uang sekolah dalam bentuk emas, dong! Udah paling top deh. Kan harga emas ga pernah turun.

Ibu E: Eits, saya sudah belajar banyak, saya sudah memiliki program unitlink yang bisa memberikan 1M saat anak saya kuliah nanti.

Papa F: Tiap bulan sudah selalu menyisihkan di tabungan, asuransi, dan reksa dana ko. Sudah benar kan?

Ayah G: Ahhh .. rejeki anak itu sudah ada yang mengatur. Ga usah pusing-pusing dan sibuk-sibuk siapin. Pada saatnya tiba, pasti ada.

Mama I: Ih, Mama Papa nya kan pintar. Dulu selalu masuk sekolah negeri dan dapat beasiswa. Pasti anak saya akan seperti Mama-Papa nya. Jadi tidak usah khawatir dengan biaya mahal. Anak pintar, masuk sekolah negeri, pasti murah.

Ibu J : Alhamdulilah, kakek dan neneknya berjanji akan siapkan uang sekolah untuk cucu nya. Jadi tidak usah panik. Kakek nya punya simpanan banyak sekali, kok.

Mungkin reaksi urban Mama Papa sama dengan salah satu reaksi di atas?

Coba cek persiapan dana pendidikan yang telah urban Mama Papa lakukan.
Bulan depan, di artikel berikutnya, saya akan menceritakan apa jawaban saya terhadap reaksi para orang tua di atas.

13 Comments

  1. Umi Akhtar
    Ifit Marlianingsih July 26, 2011 at 7:36 am

    Saya masih berharap bisa menyekolahkan Akhtar ke sekolah yang tidak terlalu tinggi biayanya namun tinggi kualitasnya, tapi kala baca tulisan mb Fitri,,…… hmmmm mungkin gak ya? :(

  2. siska.knoch
    Siska Knoch July 26, 2011 at 8:19 am

    duduk manis nunggu artikel bln depan.. rr… ga sabar!! hehe tp bener banget mau sekolah apa juga skr mahalnya ga kira2 :( jd emang bener2 harus disiapin.

  3. tatabayu
    Pritta Edison July 26, 2011 at 10:05 am

    Emang bener sekolah di Indonesia tuh mahal ya, saya lihat ortu saya kl tiap bulan bayar uang sekolah adik saya yg bungsu, kok rasanya bisa buat blanja bulanan ya.. saya dan suami baru aja wekend kmrn ngomongin gmn nanti nasib anak-anak kitaya, bisa ga ya kita sekolahin mereka di sekolah yg bagus dgn biaya yg rendah? *walaupun skrg msh didlm kandungan* hehehe..

  4. siscalambe
    Fransisca Lambe July 26, 2011 at 10:12 am

    gleeek… Belle masih 8 bulan, seberapa gede ya inflasinya ntar.. hikk sabar menunggu artikel berikutnya deh :)

  5. oci
    Oci Rajagukguk Dewono July 26, 2011 at 10:14 am

    Bln dpn? lama amat Mbak artikel brikutnya *mak2gasabaran* :p

  6. thearizkia
    thea rizkia July 26, 2011 at 10:29 am

    waaah kok pake acara berseri segala nih. ga sabar nunggu lanjutan artikel berikutnya:D

  7. adisanita
    adisanita July 26, 2011 at 12:31 pm

    iya, bulan depan mah kelamaan ya? gimana kalo minggu depan ( nawar mode on)?

    kalau lihat inflasi pendidikan yg katanya untuk sampai S1 bisa 20%, maka biaya sekolah anak saya nantinya bisa sampai 300 jutaan.. gleeeggggg.. keselek nih…

    Sekarang pasrah dulu aja deh.. berharap nantinya bisa dpt beasiswa atau pemerintah menggratiskan pendidikan untuk semua kalangan.. cihuuy….
    disamping pasrah dan berdoa, ya sedikit2 nabung pake RD dan LM, semoga bisa ketutup biayanya, tp blom disiplin tiap bulan sih…

  8. riansr
    Rianasari July 26, 2011 at 2:50 pm

    Waduhhh…bulan dpnnya tgl brp nih??? Semoga tgl 1 ya, heheh.. Gk sabar nunggu kelanjutannya..

  9. anindita
    Anindita K July 26, 2011 at 2:52 pm

    sekolah bagus = fasilitas bagus + pengajar bagus = mahal
    sekolah swasta yg murah biasanya gak bagus krn mereka tetep profit oriented.

    yg mau nyubsidi pendidikan rasanya cuman pemerintah, jadi sejauh APBN gak memprioaskan untuk pendidikan gimana mau berharap banyak? perlukah kita demo? ;))

    negara2 maju biasanya pendidikan didukung n disubsidi mampus oleh pemerintah. research emang ngabisin duit, kalopun company2 gede mau bikin reasearch ya pasti untuk keuntungan mereka sendiri.

    btw, index 327 itu udah dibandingin inflasi belom? harga indomie aja naik berapa persen dalam 1 dekade terakhir? hehehe.. sedihnya mungkin pendapatan kita naiknya gak linier terhadap naiknya harga indomie (parameter bodoh). sad but true mungkin memang (sebagian besar) masyarakat memiskin secara tidak disadari. ujung2nya ya biaya pendidikan makin mencekik.

    *berharap ini artikel ada sambungannya*

  10. mrs doyi
    indah nildha July 26, 2011 at 10:50 pm

    hiks hiks… selalu sedih manghadapi fakta perekonomian indonesia…

    sekarang aja masih itung2 biaya persalinan…

    nungguin kelanjutan artikelnya… bisa dimajuin jadi minggu depan aja tak…?? :D

  11. dewdewlubis
    dewi lubis July 29, 2011 at 10:10 pm

    hiks suamiku yang tipe G :(

  12. mama ayLa
    tria August 3, 2011 at 10:42 am

    Duuuuhh..jadi penasaran…
    Duduk manis sabar menanti.. :)
    Putri kecilku skrg 8bln..dr msh di perut,udah liat2 perencanaan pendidikannya..
    Pilihan jatuh pd asuransi kesehatan yang sekalian dgn investasi..
    Dijanjikannya sih nilai investasi akan berkembang sehingga bs utk biaya pendidikan nantinya,dan αϑα plus coverage kesehatan jg…
    Jd ga sabar artikel bln dpn…ini udah bener nggak yaaa???secara tiap bln nya aja kejar2an nabung,,
    Baru 1 anak >.< Mau nangis dulu

  13. maminyu
    maminyu August 8, 2011 at 3:25 pm

    Baru nabung di tabungan rencana aja sejak kandungan 8 bulan…(yang tiap bulan didebet dari rekening biasa).diperhitungkan buat masuk playgroup n TK dulu… atau kalo langsung TK sukur2 nyisa buat biaya masuk SD.

Post a Comment

You must be logged in to post a comment.